Sunday, 16 September 2018

Sebuah Kegalauan Perawat-Perawat di Suatu Rumah Sakit

Ini sebenernya gak penting sih, tapi pengen di post, lucu aja sih. Begini ceritanya~~~
Jadi beberapa minggu lalu anak saya masuk RS karena bilirubinnya tinggi. Ya baiklah, masuklah dia ke box bayi dan disinar, kata perawatnya gak boleh masuk lagi ke ruangan itu karena kasian bayinya kalau kita keluar masuk jadi nanti ada angin masuk juga terus takutnya gak steril. Yaa baiklah, lalu kuberikan obat salep ruam dari dokter ke perawat itu. Lalu dia bilang, "anaknya ada ruamnya?" Kujawab "iya", dia bilang, "pasti pake tisu basah ya, jadi kalau bersihin popok itu pake kapas dikasih air, jangan pake tisu basah" dengan muka jutek gitu yang menohok hati, yaudah sabar, iya aku salah, tapi ngasitaunya ga mesti gitu kan bisa kali. Yaudah lah, kutinggal lah anak aku bersama seperangkat peralatan mandi dan baju ganti segala macem, termasuk ada tisu basahnya di sana. Biarkanlah~
Keesokan harinya, pergi ke sana lagi karena mau anter ASIP dan tentu aja mau liat si Kaka Bayi dong. Pas mau masuk liat Kaka Bayi, gak boleh masuk, yaudah aku duduk di sofa depan pintu terus kuperhatikan si perawat bayi itu, kata dia gak boleh keluar masuk karena takut banyak angin masuk, eh dia sendiri mondar mandir mondar mandir buka tutup pintu, kalau emang ga boleh keluar masuk kenapa dia gak duduk di dalem aja sik, kenapa mesti duduknya di luar terus kalau anaknya nangis atau mau ngasi susu dia mesti keluar masuk gitu. Dari sini mulai kezel nih. 

Kuringkes aja lah sampai hari terakhir ya, makin hari kulihat muka perawatnya makin kezel, secara sama sekali gak boleh liat anak sendiri yang baru lahir anak pertama pula,  harus di ruangan itu sendirian, gelap karena mata ditutup, dan sama orang yang ga dia kenal. Kasian aku teh, sampe hari terakhir itu aku udah gamau ke RS lagi karena gamau liat perawat jutek, aku ga boleh ketemu anak aku karena katanya takut banyak angin masuk sama gak steril kan, sementara mereka mondar mandir keluar masuk emang ga ada angin masuk? Kenapa ga diem di dalem aja. Malah suatu hari pernah ada perawat yang duduk diluar terus pintunya sengaja dibuka lebar-lebar. Terus katanya takut gak steril, aku loh dari rumah masuk mobil turun di RS, sementara pernah kuliat perawat baru dateng dia pake jaket, salah satu indikasi dia ke RS pake motor, karena kuliat ga ada mobil lain juga parkir, atau mungkin naik angkot atau dianter ya gatau ya, kalau bener dia pake motor/angkot nah loh yang lebih ga steril baju siapa?
Lalu, jengjeng, hari ke 3, perawat bilang tisu basah abis. What? Jadi dipake? Buat apa? Bersihin abis pipis atau poop? Katanya perawat jutek ga boleh, tapi dipake sama perawat ini, gimana sik? Kan kzl kaaaan.
Fyi juga ini perawat ada 3 orang, tapi yang paling sering ketemu malah perawat jutek, udah ganti-ganti jam juga tetep pas nya pas shift dia, sampe kutanya ada berapa shift, tapi tetep aja pas nya ketemu dia, kzl deh. Hahaha
Kaya gini-gini bikin ibu baru drama macem aku jadi super duper ngebatin loh, pesen aja buat perawat-perawat, jangan jutek-jutek ya, dan harus konsisten sama omongan sendiri. Sakit atau ada anggota keluarga yang sakit itu udah sangat bikin mbatin, jangan ditambahin lagi dengan kejutekan-kejutekan yang sangat tidak perlu, kalau anda perawat dan sering jutek sama pasien, mungkin anda kurang piknik. Piknik sanah, hempaskan kestressan anda di laut atau di gunung atau dimana aja, jangan dilampiaskan ke pasien atau keluarga pasien ya.
Terlepas dari itu semua, terima kasih untuk teteh-teteh perawat yang sudah merawat baby hanna sampai alhamdulillah sudah boleh pulang dan sembuh, semoga Allah membalas kebaikan teteh-teteh yaa Aamiiin
Udah gitu aja, terima kasih sudah membaca~

Wednesday, 29 August 2018

Cerita Kelahiranku, Launching Nama Radeya Hanna Andakka



Ada apa sih ribut-ribut banget di luar? Oooh Ibu bilang ini malam takbir, besok Idul Adha, aku pengen ikutan kayaknya di luar seru banget, tapi kan kata dokter aku lahirnya kira-kura 1 minggu lagi, tanggal 28 Agustus, tapi ya gapapa deh aku pengen ikutan rame-rame besok, apalagi kata Ibu pas Idul Adha itu potong sapi, jadi kalau aku lahir besok, nanti pas aku ulang tahun "Potong sapi nya sekarang juga" bukan potong kue lagi hihihi. Okedeh, kukasi kode ke Ibu, aku udah pengen keluar Buu, jam 11 saat malam takbir ku dorong-dorong deh perut Ibu, sampe air tempat aku berenang keluar banyak. 
Waktu itu Ibu belum tidur, jadi langsung respon dan nelpon Bapak yang lagi di Masjid. Tanpa babibu si Bapak manggil Ibu "paraji" yang rumahnya di sebrang, dan Ibu diperiksa bentar, katanya ini ketuban rembes, dan banyak yang udah keluar.
Ibu udah nyiapin koper bersalin dari sejak beberapa hari lalu, jadi bisa langsung ganti baju ga usah packing-packing lagi, Bapak nelpon bidan, alhamdulillah bidannya masih buka 24 jam walau malam takbiran, jadi deh jam 1 malem sama Nenek Mamah sama Bapak sama Bi Nyai kita cabs ke Bidan.
Sesampai di Bidan, Ibu diperiksa, dan benar, kode aku udah pngen keluar diterima kapten, jd Ibu udah harus nginep di Rumah Sakit Bersalin (RSB) nya. FYI, RSB nya ini tuh tempat lahirnya Bapak sama Ibu loh, jadi Bapak Ibu ke sini pas aku mau lahir juga hehehe.
Nah, tempat berenang aku kan makin sesak di dalam perut ibu, tapi Ibu ga mules, jadi harus induksi 12 jam, mulai dimasukin ke infus jam 02.25 pagi, harus cepet-cepet karena kejar-kejaran sama air ketuban yang makin berkurang. 
Selama 12 jam itu aku menuju jalan lahir, karena kata Dokter 12 jam, jadi aku kebut deh, biasa ajaran si Bapak kebut-kebutan, jam 11 pagi baru bukaan 1, jam 2 siang udah bukaan 7 dan ibu langsung dipindah ke ruang bersalin. Nunggu 3 bukaan ini (dari 7 sampe 10) Ibu udah ga fokus lagi, secara bukaan 1 sampe 7 yg selama 3 jam itu aja Ibu udah jungkir balik ga karuan karena kontraksinya hampir ga ada jeda sama sekali hehe, jadi yang kedengeran waktu udah di ruang bersalin itu ya ada suara-suara Teteh-Teteh Bidan yg bilang jangan dulu ngeden jangan ngeden, suara si Bapak yang bilang napas ay napas, sama suara Bu Dokter yg bilang bagus bagus jangan merem masih ada ayo lagi Bu rambutnya udah keliatan dikit lagi Bu, sampe aku akhirnya bisa meluncur keluar dan langsung ketemu Ibu dan Bapak. 
Setelah keluar, aku kan kaget, nangis, tapi langsung dipeluk Ibu, aku diem dengerin Bapak adzan dan iqomat, terus Ibu baca doa-doa, aku inget banget Ibu bacain Surat Luqman juga, tapi ga beres-beres, muter-muter di wainjaahadaaka sama wawasshoina, mungkin waktu itu emang Ibu butuh minum Aqua 2 galon, kasian~
Alhamdulillah, Hari Rabu tgl 22 Agustus 2018 pukul 16.08 WIB, bertepatan dgn Hari Raya Idul Adha di RSB Sayang Bunda TSM aku lahir, dengan Berat Badan 3.1kg panjang 49cm Alhamdulillaah, untuk yg kmrn nanya namaku siapa, nama aku adalah RADEYA HANNA ANDAKKA.
Semoga segala sesuatu yg aku lakukan selalu ada dalam Ridha Allah SWT (Radeya),
Bisa menjadi penenang hati banyak orang terutama orang-orang yang menyayangi aku (Hanna),
Dan bisa menjadi orang yang kuat dalam menghadapi apapun yang terjadi dalam kehidupan ini (Andakka). 
Aamiiin
Nama aku baru launching hari ini loh Om Tante, tepat 7 hari setelah aku lahir, doakan aku yaa Om dan Tante 😀

Thursday, 2 August 2018

Masjid At-Ta'awun Puncak Bogor

Foto lama, namun sayang kalau gak dibagi-bagi. Saya ke Bogor pada Hari Sabtu 28 April 2018, pulang hari Ahadnya setelah datang ke acara nikahannya Husnul, biar sambil jalan-jalan jadilah kami ke Bogor lewat Puncak. Yaa sudah tau lah kan ya, kalau lewat Puncak dan weekend itu pasti muwacet, tapi ya dinikmatin aja, termasuk singgah sana-sini, salah satunya tempat kami istirahat adalah Masjid At-Ta'awun.

Seperti fungsi sebuah masjid pada umumnya, tentu saja bangunan ini diperuntukan sebagai tempat ibadah, namun, untuk masjid yang satu ini, bisa jadi multi fungsi banget, karena di lingkungan masjidnya bisa digunakan sebagai tempat istirahat, makan, tempat membeli oleh-oleh, tempat foto, tempat wisata, sekaligus tempat bermain anak-anak (bukan di dalam masjidnya yaa). 

Terletak di KM 91 Jalan Raya Puncak inilah dia Masjid At-Ta'awun~


Setelah lelah-lelah kena buka tutup jalan puncak, bisa melipir ke sini, untuk istirahat, solat, makan sekoteng, dan foto

Ada Angkringan
Suasana Tempat Parkir dan Warung Makan maupun Oleh-Oleh
Sekoteng
Suasana di Masjid
Tempat Sholat Wanita di Lantai 2
Favourite! Nyuci Kaki Pakai Air Dingin Sebelum Masuk Masjid (Sering Dipake Main-Main sama Anak-Anak hehe) tapi Hati-Hati Licin Yaa
Halaman Masjid nih






Ada air terjun mini buat main anak-anak, di sebrang ada yang main paralayang juga



Bonus foto Saya dan Suami wkwkwk




Sekian cerita singkatnya, terima kasih sudah membaca~~~

Jalan-Jalan di Rainbow Garden - Floating Market Lembang Bandung


Hari Ahad Tanggal 22 Juli 2018, Saya dan suami main ke Floating Market - Rainbow Garden Lembang Bandung. FYI yaaa, siapa tau ada yang belum tau, Lembang ini gak masuk daerah Kota Bandung atau Kabupaten Bandung loh, tapi masuk ke wilayah Kabupaten Bandung Barat, soalnya saya juga baru tau ehehehe kemana aja cuy.

Incaran saya ke sini, pengen hunting foto bunga-bunga, nyari taman yang banyak bunganya di Bandung, sepertinya oke di Rainbow Garden ini soalnya ke Taman Bunga Begonia sudah pernah, kalau saya di Bogor pasti bakalan mainnya ke Kebun Bunga Nusantara, hehe 
Rainbow Garden ini masih ada di lingkungan Floating Market, jadi, satu lokasi itu ada Floating Market tempat jajan-jajan seru macem-macem, main di danau, outbound, kasi makan ikan dan kelinci, dan aktifitas seru lainnya. Rainbow Garden buat taman-tamannya, Kota Mini buat miniatur kota-kota di luar negeri sambil bisa coba pakai kostum macem-macem, dan ada kolam renang juga yaa tentu saja untuk berenang.

Saya ke sana fokus ke Rainbow Garden, dan makan di Floating Market, gak ke Kota Mini dan kolam renang, atau coba wahana-wahana lain, karena tenaganya gak cukup hehe maklum bumil 8 bulan, cape say.

Saya start dari sebuah villa di Lembang, karena malemnya sudah menginap di daerah Lembang, niat banget memang weekend ini pengen niis kalo kata orang sunda mah hehe, menjauhkan diri dari keramaian, berhubung saya akhir-akhir ini ngerasa cape banget baik secara fisik maupun mental (ceileh), jadi pengen banget short getaway hehe. Jam 8 saya dan suami berangkat dari villa, di jalan sebentar aja karena memang sudah dekat, belum macet, dan naik motor juga, gak nyampe 10 menit lah.
Nyampe di sana di stop sama teteh-teteh penjual tiket, harga tiket masuk ke Floating Market Rp20.000,00 dan parkir Rp5.000,00, jadi meskipun kita mau ke Rainbow Garden aja, tetep kudu bayar tiket masuk ke Floating Market. Parkir motornya lumayan jauh di belakang, jadi masuk ke Floating Market nya lewat pintu belakang. 

Di pintu masuk Floating Market ini, kita bisa tukar tiket masuk dengan minuman, ada macem-macem, yang panas maupun dingin silahkan pilih suka-suka~



untuk bertransaksi di Floating Market kita juga harus menukarkan uang Rupiah kita ke koin, tukarkan seperlunya, karena koin yang sudah ditukar tidak bisa ditukar kembali dengan uang Rupiah, saya sempet nanya sama suami, kenapa harus tukar pake koin? kalo saya mikirnya sih biar kalo jatoh ke danau gak apa-apa toh bukan uang asli, dan biar jajannya diabisin, dan kalaupun gak habis sisanya bisa jadi kenang-kenangan wkwk, kalau kata suami sih biar seru-seruan aja, jika kalian punya pendapat lain silahkan tulis di komen ya~


jajan rujak RP20.000,00


banyaaak wahana yang bisa kita mainkan di sini, beberapa diantaranya ada sepeda air, ATV, Flying Fox, panahan, paint ball, dan lain sebagainya, harga per wahana nya pun bervariasi, diantaranya ini, (gak banyak moto-motonya, mhehe)




selain fasilitas main, di sini juga mushola nya enakeun, perempuan laki-laki pisah, ada juga toko oleh-oleh hasil kerajinan tangan Jawa Barat



dan ini dia beberapa spot pemandangan di Floating Market




 


Setelah muter saru kali di Floating Market akhirnya ketemu deh pintu masuk ke Rainbow Garden, daaaan masuk ke Rainbow Garden ini bayar lagi pemirsa, yasudah hhehe, bayarnya Rp10.000,00 per orang



Di Rainbow Garden ini, saya sama suami foto-foto, ini hasil hunting foto view di sana...


 

Foto bunga-bunga...
















Foto-foto narsis saya yang banyak mehehehe...























Sekian cerita di Lembang kali ini, terima kasih sudah membaca~~~