Monday, 26 October 2020

Ngasih Makan Rusa di Rancaupas Ciwidey Bandung

Pada suatu hari, aku melihat teman-teman yang pada pergi ke Taman Safari. Melihat itu semua, jadi pengen, bilang k Bapak Hari Jumat, Ahadnya kita berangkat ke Rancaupas. Ekspektasi Taman Safari, Realita Rancaupas wqwqwq.

Kalau dari Bandung ke Ciwidey sekarang mudah, ada Jalan Tol Soroja, keluar di Soreang, lumayan motong waktu dan jarak cukup banyak. Mungkin karena bakalan libur panjang, jalanan jadi rada macet, biasanya ke Ciwidey gak nyampe 1 jam, ini 2 jam kami baru sampai di Rancaupas.


Buat aku yang tau Rancaupas itu tempat kemping dan penangkaran rusa saja, pas liat papan daftar harga tiket masuk jadi rada syok, soalnya ada kolam renang juga, ada Kids Zone, area panahan dan lain-lain.

Kami datang berempat, naik kendaraan roda 4 jadi bayarnya 90ribu. Murah sih menurut aku yaa, secara di Bandung mau ketemu rusa gak ada yang gratisan kaya di Istana Bogor hehe. Lanjut masuk, langsung cari tempat parkir yang deket penangkaran rusa. Pas dateng pas adzan dhuhur, musholanya ada di deket area kemping. Tempatnya cukup luas, toiletnya cuman agak ngantri kalau yang deket mushola, jadi ke toilet yang agak melipir dikit dan kosong, dan bisa wudhu juga, bayar Rp2.000,00 dan toiletnya bersih~~~


Area Mainnya, ada Kids Zone, Kolam Renang, Area Kemping, namun tidak bisa cerita banyak karena ke sana cuma ke penangkaran rusa sama naik kuda ehehe




Rad naik kuda, mukanya tegang banget, tapi abisnya dia happy wqwqwq, bayarnya Rp30.000,00 keliling parkiran 1 kali ahaha yaa gak apa-apa lah yaa...

Lanjut masuk ke penangkaran rusa, gak dimintain lagi bayar tiket, cuma ada jualan wortel Rp10.000,00/ikat buat yang mau ngasih makan rusa, aku beli 1, tapi gak cukup karena Rad seneng banget ngasi makan rusa, jadi beli lagi 2 ikat deh. 





Mayan rameee ya di sana, kirain bakal sepi, ternyata banyak juga yang butuh piknik. hhehe. Rad happy banget pulang dari sini, pas udah pulang dia ceritain terus berulang-ulang cerita ngasih makan rusa, ngejar-ngejar rusa, tangannya mau dimakan rusa, ahahaha memori indah semoga inget terus dia rasa happy yang kaya gitu. Pengen ke sini lagi kapan-kapan buat kemping sama anak-anak kalau udah pada gede aamiiin

Sekian cerita ke Rancaupas kemarin, terima kasih sudah membaca~~~




Thursday, 22 October 2020

Makan di Gormeteria Bandung saat Era New Normal (AKB alias Adaptasi Kebiasaan Baru)

Sudah lamaaa sekali pengen makan di sini, karena ngeliat temen-temen kalau pada ke Bandung pasti deh makan di sini, akhirnyaaa suatu hari bisa makan siang di sini bersama Sobat Ngidam (Teh Dewi Mul, Mba Punik, dan Yoga).

Namun, karena ke sana pas masih pandemi, selain mau cerita makanannya, juga mau cerita protokol kesehatan yang dilakukan di Gormeteria.

Umumnya protokol kesehatan di Gormeteria sudah standar, cek suhu sebelum masuk, sama dituangin hand sanitizer (tapi bapaknya tanya dulu mau pake atau engga hand sanitizer nya, jadi kayaknya optional deh). Terus, meja nya kalau se-rombongan masih bisa hadap-hadapan, sebelah-sebelahan, namun ada jarak dengan meja lain. Pegawai semua menggunakan masker, dan face shield, ada juga bahkan yang memakai sarung tangan plastik.

Setelah di cek suhu dan diberi hand sanitizer, kami dicarikan meja kosong, duduk, dan diberi daftar menu. Setelah pesan, yang datang paling awal adalah tisue wkwk, kemudian seperangkat alat makan yang direndam di gelas berisi air panas, gini:

Untuk Menu nya, saya ambil dari pergikuliner.com, ini dia menu di Gormeteria:



Pilihan menu banyak, dan pake bahasa inggris wqwqwq, untuk yang gak ngerti-ngerti banget tanya aja, karena waitress nya helpfull banget jelasin detail menu nya.

Yoga pesen Sirloin Steak Medium Well with Wedges Potato and Mushroom Sauce, Lime Squash, dan Milo Dino Mille Crepes. Mba Punik pesen Tenderloin Steak with Mashed Potato and BBQ Sauce, dan Caramel Macchiato Ice. Teh Dewi pesen Kway Teow Mien dan Milkshek Vanilla. Aku pesen Prawn Mentaiyako, Milo Dino Mille Crepes, sama Brownies Regal Shake.

Foto makanan pesenan Yoga:




Makanan pesenan Mba Punik:

 

Foto makanan pesenan Teh Dewi:

 

Foto makanan pesenan aku:




Untuk pilihan kentang di steaknya ada wedges, fries, sama mashed. Sauce nya ada BBQ, mushroom, sama blackpaper.

Overall makanan yang aku pesen enak-enak banget, aku gak beli makanan yang berat-berat karena niat ke sini emang pengen beli crepes nya, pas ditanya yang best seller yaa yang milo ini. Si prawn mentaiyako juga kan judulnya snack yaa, tapi lumayan ngenyangin juga, isinya ada jamur, jagung, udang, bawang-bawangan, dan sambal mantai, enaaak jamurnya rasa daging hehe. Minumnya Brownies Regal Shake juga enak, coklatnya medok banget tapi balance sama unsur lainnya, jadi gak enek, enak dan mengenyangkan. Alhasil si crepes nya take away. Nyampe rumah aku masukin freezer, baru kumakan jam 12 malam, masih enak, dan malah makin enak deh karena dingin kan keluar dari freezer.

Ditanya ke temen-temen juga, mereka bilang makanannya enak-enak, ambience nya juga enakeun, nunggu makanan dan minuman gak lama banget, minumnya malah gak nyampe 5 menit udah dateng semua. Kalau makanan untuk masak makanan sebanyak itu mereka take time sekitar 10 menitan kami udah bisa makan barengan. Pricey sih tapi harga gak pernah boong hhe, ke sini sekali-kali aja bisa kali hihihi



Insyaallah pengen ke sini lagi, nanti aja Bapak sama anak, dan cobain menu lain, semoga ada kesempatan dan alokasi anggarannya buat ke sana. Aamiiin

Terima kasih sudah membaca~~~

Monday, 12 October 2020