Wednesday, 12 June 2019

Main Bersama Teman-Teman di Tepuk Riang Bandung

Playdate pertama bayi Radeya nih, sooo excited, apalagi ibunya, bisa ketemu sama ibu-ibu lain yang punya anak seumuran, dan bayi Radeya juga bisa ketemu teman-teman yang seumuran juga, pasti seru hhahaha. Playdate kali ini diajakin sama Teh Dwi, temen di BC Agustus 2018, jadi ada 4 orang yang dari BC Agustus, sedangkan satu kelasnya ini waktu itu ada 7 orang.
Bahas dikit tentang tepuk riang nya dulu ya. Jadi tepuk riang ini Kelas Bermain gitu, lokasinya di Cikutra Baru V No 14 Bandung. Kelasnya dibagi 4 kategori, ada Kelas Awan (6-12 bulan), Kelas Langit (13-18 bulan), Kelas Matahari (19-21 bulan), dan Kelas Pelangi (25-36 bulan). Kita tidak perlu ikut kelas tiap minggu, dan ini programnya memang untuk satu kali pertemuan saja, jadi gak bersambung gitu loh, dan tiap minggunya tema nya beda-beda, Info lengkapnya bisa di cek ke Instagram mereka di @tepukriang.
Nah, waktu kami main ke sana temanya adalah galaxy. 


Karena jauh dari rumah, jadi kami sudah berangkat dari jam 11, wkwk semangat banget ya, eh taunya gak macet, jadi kami sampai pas adzan duhur, bisa solat dulu, santai-santai, dan main di sana, banyak mainan dan ada tenda gitu, si bayi seneng main cilukba disitu. Nah tips nya kalau ke tepuk riang, usahakan pinter parkir atau tidak membawa kendaraan sendiri, karena jalan di depannya ngepas banget untuk 2 mobil kiri kanan dan tidak ada tempar parkir khusus, yaa seperti komplek perumahan pada umumnya, jadi parkir di pinggir jalan di depan rumah gitu. Daaan untuk lokasinya sendiri muda dicari di Google Maps ko, dan titik lokasinya pas benar di tepuk riangnya itu.

Nah setelah waktu menunjukan pukul 13.00 WIB dimulailah kelas kami, diawali dengan perkenalan dari kakak-kakak yang memandu kami bermain, lalu pemanasan, nyanyi-nyanyi sambil menggerakan badan dan diajarin pijet bayi yang simple juga.

Lanjut ke materi tentang galaxy, jadi dijelasin sama kakaknya tentang alam semesta, planet, menggunakan gambar-gambar yang ditempel di stik eskrim, tapi bukannya merhatiin, ni bayi-bayi malah sibuk ngambilin planet-planetnya, dimainin, dan dimakan ahahaha



Setelah materi, dilanjut dengan main di gymball, puter depan belakang kiri kanan, enjot-enjotan, dan bobo di atas gymball, serunya~~~


Kehebohan makin menjadi-jadi saat main remas-remasan, ada agar-agar kotak dicampur cerelac puff, ada pasta biru, ada beras, dan air. Ini asli heboh, ada yang riweuh makan, ada yang nangis, ada yang pengen megang ini itu, ada yang pengen nyebur, Masyaallah, gemes asli hhaha.





Lanjut ke menggambar, bayi-bayi diberi karton untuk diwarnai menggunakan tangannya sendiri, ini nih yang bikin baju-baju tambah kotor tapi seru, bukan cuma baju bayinya yang kotor, tapi baju ibunya ikutan kotor hhaha


Nah setelah itu, diberi waktu untuk bersih-bersih dan ganti baju, anaknya aja yang ganti baju, ibunya waktu itu gak bawa baju ganti mehehehe. Nah tips lagi kalau ke sini jangan lupa bawa kaos kaki karena disarankan oleh kakak-kakaknya untuk menggunakan kaos kaki, baik bayinya maupun pendampingnya, juga jangan lupa bawa baju ganti bayi karena akan basah-basahan dan kotor-kotoran.

Setelah semua selesai ganti baju, dilanjut dengan refleksi sama bayi, bukan refleksi pijet ya, tapi dalam keadaan lampu dimatikan, bayi kita elus-elus sambil bilang makasih udah lahir ke dunia, maaf udah sering ngomel-ngomel atau belum bisa jadi ibu yang terbaik, gitu deh.

Terakhir ditutup dengan mainan bola, gelembung-gelembung, dan, nyanyi-nyanyi sambil menggerakan kain berwarna pelangi.



Over all seru banget, dan pengen ke sana lagi, kapan-kapan semoga bisa ada kesempatan buat main sama teman-teman bayi dan kakak-kakak lagi, oya untuk sekali pertemuan dikenakan biaya Rp80.000,00 ditransfer ke tepuk riang sebelum hari H, daaan juga booking slot nya rebutan loh di sini, jadi harus cepet-cepetan gitu.

Sekian cerita kali ini, ni aku stiker-stiker wajahnya karena takut ada yang keberatan aku post fotonya di sini ehehehe. Terima kasih sudah membaca~~~

Monday, 6 May 2019

Manajemen ASI/ASIP untuk Working Mom ala Ibunya Radeya

Gak bisa nyusuin bayi langsung itu sediiiih tapi mau gimana lagi, mau resign gak boleh, jadi yaa mau tak mau harus bisa manage ASIP, daripada tidak ASI sama sekali.
Sebagai prolog mau cerita dulu kondisi per ASI-an Bayi Radeya. Sekarang sudah 8 bulan usianya, Alhamdulillah masih ASI, kena sufor pas awal-awal aja ketika dia kuning dan harus disinar, ASI belum banyak keluar, gak bisa nyusuin langsung, ngandelin pompa ASI yang dapetnya baru dikit-dikit, jadi pake sufor. Pas bayi sudah pulang ke rumah, sufor aku umpetin, ahaha. Sejak saat itu sampai sekarang bayi Radeya kalau gak nyusu langsung yaa minumnya ASIP (setelah MPASI minum air putih juga).

Jadi kali ini mau sharing pengalaman me-manage ASIP untuk working mom ala aku, check this out:

1. Paling Pertama dan Paling Utama: Siapkan Niat

Niatkan agar bisa full memberi ASI selama 2 tahun. Namun, saya sendiri ngak ngoyo yaa, kalau cukup alhamdulillah, kalau gak cukup support pake sufor juga biarlah mau gimana lagi. Karena keras kepala itu bikin stress, tapi dengan niat kaya gitu bukan berarti leyeh-leyeh gak rajin pompa, tetep harus pompa yang rajin dan yakin ASI nya cukup. Eh btw kalau mau ngasih sufor juga jangan sembarangan, harus minta resep ke dokter, saat bayi saya disinar, pemberian sufornya oleh perawat sesuai resep dokter jadi gak sembarangan yaa.

2. Siapkan Peralatan Tempurnya

a. Pompa ASI
Working mom wajib banget punya pompa ASI, ada yang manual, elektrik, dan bisa sih pake tangan, cuman kalau aku prefer pakai pompa elektrik karena bisa sambil ngapa-ngapain, di kursi kerja bisa sambil ngetik-ngetik, bisa sambil baca-baca, bisa sambil nonton korea hahaha
b. Apron Menyusui
Sepertinya lebih enak kalau pake apron yang full cover depan belakang. Tapi karena saya punya nya yang depan saja, gak masalah ko. Daaan yang lebih enak lagi pake mukena ehehe dijamin tercover semua. Saya sering pompa setelah solat, di mushola gitu jadi lansung pasang pompa setelah solat.
c. Tas ASI dan Ice Gel nya
Tas ASI saya punya 3, dapet dari kado 2, 1 beli sendiri. Yang satu compatible sama ransel gitu jadi digendong, yang satu slempang, satu lagi tas tangan. Semua saya pakai tergantung pengennya pakai yang mana. Tips pilih tas ASI nih, cari yang muat untuk pompa kita (karena ukuran pompa beda-beda), cari yang ada tempat untuk nyimpen barang-barang kering (untuk mesin pompa, hp, plastik ASI dll) nah punya saya yang 2 gak ada tempat untuk menyimpan barang-barang kering, jadi mesin pompa dkk saya simpen di tas yang lain.
Ice gel juga penting banget, saya punya yang besar 3, yang kecil 2. Enak yang kecil karena bisa diselip-selipin, kalau yang besar juga perlu karena lebih lama cairnya kan dia. Saya gak pakai blue ice karena mahal dan rasanya ko berat ya, jadi saya pakai ice gel gabag saja.
d. Kulkas (Freezer dan Chiller)
Setelah ASI dipompa, jangan lupa tempat nyimpennya, kulkas yang ada di rumah juga cukup sih, tapi sempet pas awal-awal masuk kerja, harus LDR dulu sama bayi karena belum punya pengasuh, ASI banyak banget jadi sampe sewa freezer bulanan, tapi karena ada penugasan sesuatu yang bikin ASI seret karena stress banget dan lama waktunya, jadi ASIP se kulkas yang penuh itupun habis, sisa beberapa kantong saja, dan kulkas yang ada di rumah pun cukup. Jadi gak diperpanjang deh sewa nya.
Syarat untuk kulkas bisa dipakai nyimpen ASIP adalah bersih. Jadi kulkas di rumah biasa saya bersihkan rata-rata 2 minggu sekali. Bahan makanan yang sudah busuk jangan dibiarkan ada di kulkas, dan isi kulkas pun ditata menggunakan tupperware, jadi bahan makanan tidak bergesekan langsung dengan ASIP.

3. Manajemen Perputaran Stok ASIP

Ada sebagian working mom yang pakai metode campur FIFO LIFO, jadi kalau hari ini pompa dapat 3 kantong, 2 kantong masuk chiller untuk diminum hari esok, yang 1 kantong masuk freezer, 1 kantong dari freezer diturunkan ke chiller untuk diminum besok. 
Kalau saya pribadi selalu berprinsip kalau bayi itu harus minum ASIP fresh jadi kalau saya dapat 3 kantong, semua saya taro chiller untuk diminum besok semua. Kalau bayi ternyata hanya minum 2 kantong, ada sisa satu kantong di hari itu saya tetap biarkan di chiller siapa tau besok minumnya jadi banyak, atau hasil pompa saya gak 3 kantong lagi. Nah jika sudah 5 hari di chiller dan tidak diminum-minum, baru saya naikan ke freezer, dijadikan stok kalau suatu hari hasil pompa saya sedikit, baru stok dari chiller saya turunkan.
FYI stok ASI saya sekarang hanya sedikit, mungkin hanya 20 kantong saja, jadi tidak ada yang mengendap di freezer sampai berbulan-bulan lamaaa sekali. Metode saya ini bisa diterapkan untuk yang stok ASI nya tidak banyak sekali, namun jika stok banyaak sampa berkulkas-kulkas, metode campuran FIFO LIFO lebih tepat. Karena ASIP beku ada masa expirednya kalau tidak diputar stok nya maka bisa jadi kadaluarsa atau kelamaan di freezer juga bisa gak bagus juga. 
Jika ada yang tanya ko bayi saya minum ASI nya sedikit, yaa memang dia maunya segitu sih mau gimana lagi masa dipaksa wkwk, apalagi sudah MPASI kata DSA saya  malah bagus minum ASI berkurang, karena harus belajar lapar dan makan. Saya juga istirahat siang pulang ke rumah, jadi sering nyusuin langsung siang-siang, jadi yaa gitu deh ehehe.

4. Tips Hemat Plastik ASI

Saya ke kantor bawa 2 botol ASI, saya juga bawa persediaan plastik ASI. Jadi jika saya pompa ASI dapat lebih dari 200ml, maka saya pakai juga plastik ASI. Masuk ke chiller kan, kalau gak diminum-minum, baru masukin ke plastik ASI dan disimpen di freezer. Saya di freezer selalu nyimpen pakai kantong ASI, karena kalau pakai botol, tutup botolnya suka lepas cuy, dan katanya beresiko retak sih (belum pernah ngalamin kalau retak mah), jadi ya gitu deh udah.2

5. Tips Pompa ASI saat Kerja di Kantor Orang

Karena saya kerja nya kadang ke kantor orang, jadi saat dapat penugasan seperti itu saya pompa di mobil saat perjalanan berangkat dan pulang, karena belum tau apakah di kantor orang itu kondusif untuk pompa atau ada gak nya waktu buat pompa. Kalau masih sempat pompa setelah solat duhur juga lebih baik.

6. Pompa di Luar Jam Kerja

Meskipun saat pulang selalu direct breast feeding, saya kadang tetap pompa di rumah. Saat subuh sebelum bayi bangun. Karena pagi jarang nyusuin bayi, supaya dia gak kenyang dan mau makan MPASI. Tengah malam saya gak pompa, mungkin banyak juga ibu-ibu yang rajin pompa, tapi saya mah lelah ehehe, dan bayi suka mau nyusu malam-malam jadi saya siapkan persediaan ASI untuk bayi nyusu langsung dari PD. 
Saat hari libur pun jangan terlena, justru saat libur itulah waktu terbaik untuk nyetok, karena kita gak ada pengeluaran ASIP, karena bayi nyusu langsung, jadi hasil pompa saat libur bisa dijadiin stok langsung.

7. Mulai Pompa ASI Se-Cepat Mungkin

Cuti merupakan masa emas untuk pompa ASI, karena saat awal melahirkan itu produksi bisa banyak banget, karena badan masih bingung buat bikin supply demand ASI (katanya), makanya sering pompa supaya demand meningkat, jadi produksi bisa banyak, terus juga belum ada beban pikiran kan karena masih cuti, dan waktu pompa juga masih sangat luas. Pokoknya saat cuti melahirkan itu jangan terlena, sama sekali jangan terlena, justru saat itulah harus kebut banyak-banyakin stok, saya juga bisa dapet satu freezer full, dan produksi mulai berkurang saat mulai kerja, mulai banyak pikiran, mulai berkurang waktu pompa, kadang gak sempet pompa, gitu lah. Pokoknya mulai pompa ASI se-cepat mungkin. Malah mulai rajin deh bersihin dan pijet PD dari sejak masih hamil, pijetnya gimana? yaa pijet-pijet lembut aja sendiri, atau cari di google juga ada tapi saya mah pijet suka-suka aja yang penting dipijet aja. haha
Saya juga termasuk yang terlena sih sebenernya, apalagi setelah melahirkan kan pengennya istirahat, sakit, masih belum normal badannya, belum bisa ngapa-ngapain totally normal, namun karena anak harus disinar, jadi mau tak mau saya harus pompa. Awalnya cuma dapet tetesan-tetesan embun, lalu mulai tetesan-tetesan air hujan, sampe bisa dapet lumayan banyak. 50-100ml itu banyak, dan jangan lupa bersyukur seberapa banyak pun kita dapat biar ditambah lagi atau dicukupkan oleh Allah. Berkat terpaksa pompa itu, saya jadi terbiasa pompa dan kepikiran buat mulai nyetok dari saat itu, dan jadi hikmah banget, coba kalau anak saya gak disinar, mungkin saya telat mulai pompa dan telat nyetok, semua pasti ada hikmahnya.

Itulah manajemen ASIP versi ibunya Radeya, semoga bisa memberikan ide, saran, inspirasi buat emak-emak ataupun calon emak dimanapun berada. Semoga kita sukses ASI 2 tahun Amiiin. Semangat!!!

Foto-Foto Nyusul yaaa Hihihi

Monday, 1 April 2019

Tips Liburan Hemat Ala Ibunya Radeya

Hay sis dan bro, weekend begini emang paling asyik jalan-jalan. Apalagi untuk yang aktifitasnya tinggi di weekday. Selain jalan di sekitar kota, bagus juga buat agak berani pergi ke luar kota, biar bisa tau juga, gimana kehidupan di kota lain, dan ga boring juga masa disitu-situ terus.
Nah malem ini, saya teringat sama masa-masa kuliah, masa-masa gak punya banyak uang buat jalan, masa-masa ngirit, nah ko tapi saya waktu itu sering nekad aja pergi-pergi ke tempat-temat yg sebelumnya nya saya ga tau, tapi yaa masih di area Jawa Barat aja sih. Padahal bisa dipastikan isi dompet pasti dibawah 1 juta.

How to survive while you take a trip? Here's tips from me, check it out:

1. Cari Tebengan Nginep
Alhamdulillah, teman jaman MA (setingkat SMA) banyak tersebar di beberapa tempat, dan tau dong ikatan anak asrama itu kuat banget, jadi kalau minta numpang nginep barang semalam dua malam mah ga malu lah yaa, lumayan kan, irit biaya nginep.

2. Sarapan di Warung Sekitar, dan Jangan Lupa Bungkus Buat Makan Siang.
Nah ini juga, dulu rasanya jarang banget makan di mall, jadi bungkus deh tuh lebih murah beli di warung nasi deket kos-kosan yang ditebengin, karena kita gak tau di tempat kita main nanti ada yang jualan makanan atau engga, ada yang murah atau engga, jadi mending bekal aja, siang-siang laper tinggal makan deh.

3. Pake Transportasi Umum
Ketika sudah sampai di kota tujuan, karena jaman dulu waktu banyak tapi duit dikit, dan belum ada ojek online, jadi yaa gak apa-apa lah rada lama-lamaan di jalan, yang penting bayar cuma 3 ribu (naik angkot) udah bisa keliling kota. Enaknya pas pergi itu, duduk di angkot tuh sebelah abang supir, jd bisa sekalian explore, ngobrol sama abang supir angkot, toleh kanan kiri, suka deh.

4. Beli-Beli Seperlunya Aja
Dari dulu suka beli barang printilan doang sih, kaya gantungan kunci gitu-gitu, buat kenang-kenangan aja kalau pernah pergi ke suatu tempat, jadi gak beli yang agak pricy kaya kaos atau yang lainnya gitu deh. Terus ini juga berlaku buat toiletries, jadi kaya sabun, pasta gigi, sikat gigi, sampo, bekal aja bawa dari kosan, jadi di tempat tujuan gak usah beli lagi. Bawa yang travel size biar gak rempong, dan itu kan gak pasti sekali pergi habis, jadi bisa dipake lagi di trip selanjutnya, dan di refill lagi. Haha

5. Beli Minum di Minimarket atau Bawa Tempat Minum Sendiri
Kadang ribet juga sih bawa tempat minum ya, apalagi kalau tas nya gak muat, jadi kalau haus beli minumnya di minimarket yang harganya udah standar. Kalau beli di warung-warung apalagi di tempat wisata, harganya bisa lumayan beda. Tapi kalau tas nya muat, bawa tempat minum, dan isi dari kos-kosan orang yang ditebengin, hha

7. Gak Usah Beli Oleh-Oleh Banyak
Kebiasaan banget orang Indonesia kalo liburan pengen beli oleh-oleh buat si ini si itu, dan yang minta oleh-oleh juga banyak, ngasih-ngasih gitu yaa bagus sih, tapi kalo isi dompet tipis mah ga usah maksain.

8. Cari Destinasi Wisata yang Murah
Jaman sekarang banyak tempat wisata gratisan, buat selfie-selfie, piknik-piknik, cari aja deh, kalau aku ke kota lain suka touristy banget, foto di tempat yang mainstream buat foto, gak mesti ke tempat yang mahal-mahal kaya waterboom, tempat main wahana-wahana, atau ke tempat-temat yang masuknya aja mesti bayar. Yaa contoh aja lah ya kalau ke Bandung, gak perlu ke Trans Studio, cukup aja di Taman Kota atau Alun-Alun. Kalau ke Jakarta cukup aja ke Monas gak perlu ke SeaWorld. Nah, ada banyak juga orang yang sengaja pergi ke suatu tempat buat kulineran kan, nah  kalau aku emang niatnya gak ke situ dan memang waktu dulu kurang tertarik sama wisata-wisata kuliner, dan harus berhemat juga, jadi ya makan yang penting bisa isi tenaga udah gak macem-macem pengen ini itu, yang penting foto sih. Hahaha

Hmmm apalagi ya? Kayaknya segitu dulu, coba share juga pengalaman travel hemat kalian di sini yaa, terima kasih sudah membaca.
This entry was posted in

Friday, 1 February 2019

Naik Kereta Api Argo Parahyangan Priority Bandung-Jakarta Tuttuttuuut~~~

Naik kereta kelas prioritas/priority ini gak diniatin sih, soalnya waktu itu emang mau ke Jakarta tapi maju mundur pergi engga karena lagi ada penugasan sampe lembur-lembur Sabtu Minggu, tapi alhamdulillaah bisa pergi juga, mendadak, dan dapetnya tiket kereta sisa kelas itu aja, yasudah yang penting pergi.
Saya naik kereta ini dari Stasiun Cimahi pukul 04.26 WIB, estimasi sampai di Stasiun Jatinegara pukul 07.08 WIB.

Saya beli tiket keretanya di Aplikasi KAI Access, sangat mudah jaman sekarang yaa gak perlu antri-antri di loket. Harganya sesuai yg tertera di foto, Rp320.000,00 mahal sih, tapi mau gimana lagi, kepepet, buru-buru, dan harus tepat waktu karena ini mau ke nikahan sobatque 😁. Ini belinya semalam sebelum berangkat, masih ada 5 seat lagi waktu saya beli. 

Nah, gerbong kereta kelas prioritas ini biasanya ada di ujung, waktu saya ini dia posisinya ada di ujung paling belakang, warna gerbong nya pun berbeda, seperti ini:

Jadi jangan salah-salah gerbong ya, ini  gerbong keretanya warnanya beda sangat mencolok dan ada tulisannya Priority. 

Saat masuk ke gerbong, (maaf norak), langsung melihat interior yang waw banget, sampe kaget kereta bisa ya diginiin, kaya jadi berasa restoran gitu deh wkwkwk begini interior nya



Interiornya kayu-kayu gitu, lantai karpet, kesan mewahnya dapet banget. Kursi berdua-berdua kaya kereta eksekutif, dilengkapi colokan juga, ada bantal, bisa minta selimut juga, penutup jendela bisa naik turun suka-suka dan ada meja bisa dikeluarkan dari sandaran tangan. Tapi ini kan jendela panjang ya, 1 jendela bisa 2 baris tempat duduk, pas saya mau nurunin penutup jendelanya, eh gak bisa soalnya talinya ada di jendela kursi belakang saya wkwkwk. Saran kali ya buat PT KAI penutup jendelanya dibuat sendiri-sendiri aja gitu biar gak kagok hehehe.

Lalu, di masing-masing kursi ada TV kecil dong macam di pesawat, tapi pas dinyalain, zonk wkwkwk belum ada isinya mungkin ya, sebagai penggantinya tersedia TV LED super besar di depan, waktu saya kemarin diputerin film dr. Strange sama McQueen, lumayan gak bosen di jalan ehehehe




Simpan barang pun macam di pesawat, ada kotak kabin nya gitu apaya namanya, ya gitu deh, kaya di pesawat persis, di atas kursi penumpang. Sedangkan untuk koper yang besar, ada tempat menyimpan koper di pojok belakang gerbong.
 


Fasilitas lainnya, tentu ada toilet, dan toilenya juga super bersih, wangi, dan lumayan luas untuk ukuran di kereta




Sebelahnya toilet, ada pantry, ada minuman, ada snack, ada wastafel, makanan sama minuman boleh ngambil sendiri-sendiri, gak dibawain ke tempat duduk gitu.



Soal makanan, kalau makan berat biasa lah, beli di abang dan teteh yang keliling nawarin makanan. Menu nya sama kayak kita duduk di gorbong yang bukan priority, cuman bedanya, tak lama setelah kereta jalan, dikasih snack dong, padahal aku udah bekel cemilan banyak wkwkwk biasa naik kereta yang gak dikasih snack jadi bekal sendiri, hahaha penampakan snacknya kaya gini



Setelah melewati perjalanan yang menyenangkan, beberapa saat sebelum turun, penumpang dikasih handuk hangat, segeeeer deh


Sampailah saya di Stasiun Jatinegara. Horeeeee Alhamdulillah~~~

Ditutup dengan informasi penting, numpang nitip siapa tau perlu kapan-kapan hihihi


Sekian pengalaman naik Kereta Api kelas Priority, terima kasih sudah membaca.

Wednesday, 12 December 2018

I Miss Ambon

Sore ini aku pulang terlambat, hampir magrib, seperti biasa naik ojek online andalanku, sudah lama aku tak melihat senja di langit karena seringnya pulang teng go, dan saat senja tiba aku sudah berada di dalam rumah. Melihat langit yang berwarna oranye, aku langsung teringat tempat dengan pemandangan sore yang spektakuler, Maluku. Ya, semua tempat di Maluku memiliki sunset yang indah. Pemandangan sunset merupakan salah satu berkat dari Allah yang aku nikmati setiap sore di tempat penempatan pertamaku, Ambon. Sebrang kantor kami Teluk Ambon, menghadap sunset, dan setiap sore mataharinya indah, tenggelam bersembunyi dibalik bukit, dan aku rindu.

Aku rindu bangun pagi di kamar sempit 4 x 2.5 meter ku di Mess Rijali. Mess yang nyaman penuh kehangatan dan kekeluargaan. Meskipun sempit, kamarku nyaman sekali, aku punya lemari merk olympic 2 pintu warisan dari Bang Dika yang diterima sekolah lagi di Makassar, di atas lemari ada TV 32" yang jarang aku nyalakan, hanya Ini Talkshow dan Tonight Show yang sering kutonton di malam hari, kartun saat weekend, dan acara-acara bermutu di Trans seperti MTMA dan Si Unyil. Di atas jendelaku ada AC yang selalu menyelamatkan aku dari panasnya udara di Ambon, serta ada 2 rak buku di sebelah ranjangku yang kupakai untuk menyimpan barang-barang printilan. Meskipun sempit dan space yang tersisa hanya cukup untuk solat saja, tapi aku nyaman dan bahagia.

Di Mess kami ada Oma baik hati yang membantu mengerjakan pekerjaan rumah tangga, meskipun sudah tidak muda lagi, tapi Oma ini sangat kuat dan rajin sekali, kami memanggilnya Tante Tina. Tante Tina bertugas untuk mencuci dan menyetrika baju-baju kami penghuni mess, memasak nasi, dan urusan bersih-bersih dari depan sampai belakang rumah, semua  di hendle Tante Tina, Aku rindu Tante Tina, sehat selalu di sana Tante.

Penghuni Mess kami selalu berganti, ada yang datang, ada yang pergi, tempat cerita-cerita ku Kak Evelyn dan Alfian. Aku rindu makan masakan Kak Evelyn, dan aku rindu punya teman seperti Alfian, yang ditanya apa aja dia tau, semacam wikipedia berjalan ehehehe

Setiap pagi aku berangkat kerja satu motor dengan alfian, kami patungan, karena harga motor di Ambon bisa 2 kali lipat harga di Pulau Jawa, ini saja kami beli motor second harganya sama dengan harga motor baru di Pulau Jawa. Setiap pagi itu pula aku melewati Polda Maluku atau Hotel Swiss Bell, kadang macet sedikit di depan Polda, atau harus berhenti karena lampu merah. Anak sekolah sibuk jalan dan menyebrang menuju sekolahnya, tiap pagi ada apel di Polda sehingga para Polisi pun sibuk memarkirkan motornya dan berbaris rapi di halaman kantornya. Agak maju sedikit masuk ke Tugu Trikora, Soabali, dan Silale. Silale adalah tempat tinggalku waktu masih kost, waktu itu mess masih penuh jadi kami kost dulu. Aku sekamar dengan Mba Gisca, kami anak baru yang waktu itu tidak kebagian mess pun membuat kongsi yang kami beri nama "Berpikir Sebelum Bertindak", WA nya pun masih ada sampai sekarang, hahaha. Isinya ada Aku, Mba Gisca, Chintya, Ardhi, Udin, Hendy, Andre, Andri, Alfian. Eh, ko setengahnya udah pergi dari Maluku ya, Mba Gisca di Bangka Belitung, Chintya di Padang, Hendy di Jakarta, Andri di Jakarta. Sisa Udin, Alfian, Ardhi, dan Andre yang keempatnya aku dengar sedang daftar beasiswa juga, semoga berhasil yaaa. Meskipun sering berantem nih yaa tapi kami cukup kompak kok, hhaha kalau ada yang ulang tahun yaa kasi kue asal-asalan, biar ditraktir doang sama yang ulang tahun hhaha. Weekend mantai kita, atau makan kaepci bareng kalau ada promo, yaa kadang PH, makan ikan di depan Amplaz, makan duren di Pasar Mardika, dan nonton bioskop sama-sama di Amplaz (Ambon Plaza) yang tiketnya 15ribu dan sekarang udah gak ada katanya bioskop di Amplaz, karena sudah ada XXI di ACC (Ambon City Center).

Sesampainya di kantor, ada pos satpam, dihuni oleh satpam yang perawakannya sangar tapi ternyata baik-baik banget, takut lah para penjahat kalau mau ke kantor kami ehehe, masuk pintu depan kantor, mampir dulu ke sebelah kanan untuk absen, masuk ke Ruang APD di pintu kanan, terlihat sudah mejaku, sebelahan dengan my best Mba Chika. Sampai saat ini belum nemu yang kaya Mba Chika, She is smart, wawasannya luas, apa aja tau, kalau DL sama dia laporan tau-tau beres deh, makanya kalau dinas suka sempet main kesana-kemari, berdua doang, peremepuan, di Maluku pula hhaha. Aku rindu masa-masa itu, masa-masa ketika yang menjadi beban pikiran itu cuma nanti main kemana dan nanti makan siang apa.
Kami berdua bener-bener sering nekad pergi, ke Ora lah, ke Piliana lah, ke Osi lah, sampai di Maluku Tengah itu kami sudah punya sopir langganan yang bisa antar-antar kami main, ahaha beneran baru kenalan pas naik mobil dia aja, dan jadi langganan. Jangan salah loh yaa, orang Maluku itu baik-baik banget, dan sopan, dan ramah, pokoknya kalau belum pernah ke Maluku pasti gak bakalan tau.

Didepan meja Mba Chika ada Mas Heru, Mas Mas yang sabar dan segala bisa juga, nih blog ini aku design dibantu sama Mas Heru, kalau kalian mau liat blognya Mas heru, ada di sini, hehehe. Mas Heru sering jadi korban PMS wanita-wanita di ruangan hhaha saking sabarnya ya dia mah gitu dikesel-keselin juga sabar, hahaha. Pokoknya kalau masalah teknologi-teknologi tinggal tanya ke dia aja pasti tau deh.

Aku juga mau cerita Mba Gisca, awalnya Mba Gisca beda bidang, tapi pindah ke bidang kami, Mba Gis punya anak 1 namanya Bilal, waktu itu lagi masanya susah nyari ART, jadi Mba Gis ditemenin Ibu Mertuanya, kadang bapaknya, kadang gak ada yang nemenin, karena suaminya tugas belajar di Solo. Jadi aku kadang nginep di rumah Mba Gisca nemenin mereka. Alhamdulillah Mas Agus, suami Mba Gisca sudah lulus sekolahnya dan kembali ke Ambon, jadi aku gak nginep lagi di rumah Mba Gisca. Kalau masalah peribu-ibuan ini ahlinya, karena udah punya anak duluan jadi ditanya-tanya tentang dunia peribuan dia pasti tau, dan sekarang Bilal si Cah Lanang sudah bisa lari kesana-kemari, dulu pas aku masih suka nginep di rumahnya baru mau belajar makan alias MPASI, aaa kangen Bilal hha.

Banyaaak banget yang aku rindukan di Maluku, pantainya, suasananya, orang-orangnya, dan waktunya, masa-masa saat aku masih singel. Hahaha. Masa dimana gak perlu mikirin anak, gak perlu mikirin kalo makan ini nanti efek ke ASI dan anaknya gimana, gak perlu mikirin kalo beli ini nanti gak ada buat beli-beli perlengkapan bayi, masa-masa gak perlu mikirin biaya sewa tempat tinggal karena tinggal di Mess. Makan yaa makan aja, belanja ya belanja aja, main ya main aja, masa-masa dimana aku hanya memikirkan diri sendiri saja. Pas di Ambon itu, badan sakit dikit aja langsung pijet ke Nakamura, sekarang badan udah rontok pun yaa biarin deh hhaha. Masa-masa bebas kemana-mana, gak ada yang ngeintrogasi kemana, kapan, sama siapa, naik apa zzzz. Aku kangen aku yang dulu, i never be myself again. Life changed, and all i have to do is to accept it.

Yaa gitu deh, sekarang udah pindah ke kota besar tapi kadang feel lonely, cuma bisa chatting sama teman-teman karena gak punya temen yang akrab banget di sini, semuanya udah sibuk sama keluarga masing-masing. Gak ada temen makan siang lagi, gak ada temen yang ngajakin pergi pas weekend lagi, gak ada yang ngajakin makan kaepci promo lagi, gak ada pantai biru lagi, gak ada, I do Miss Ambon.

Thursday, 22 November 2018

3 Barang yang Tak Terpikirkan Manfaatnya Sebelumnya untuk Newborn

Yhaaa, buibu pakbapak pasti sebelum bayi lahiran udah belanja ini itu, nah ini ada 3 barang yang awalnya aku gak kepikiran manfaatnya yang besar, dan baru sekarang ini kerasanya, disclaimer dulu nih yaa ini terjadi sama bayi aku, bisa beda sama bayi lainnya, jadi ditulisan ini kalau aku cerita bayi itu maksudnya bayi aku, bukan bayi pada umumnya yaa ehehhe
Nah apakah 3 item itu? Check this out...

1. Gym Ball


Beli gym ball ini waktu masih awal hamil, usia 3 bulan kalo gak salah, beli karena liat postingan @bidankita di instagram, dan dipostingan-postingan akun tersebut sering me-mention manfaat gym ball yang sangat banyak saat hamil dan melahirkan, mulai dari mengurangi sakit pinggang, membantu bayi masuk ke panggul, mengurangi kontraksi dan lain sebagainya. Setelah bayi lahir pun banyak sekali manfaatnya untuk bayi, bisa untuk mainan dia, bantu perkembangan motorik, daaan ini dia manfaat yang tidak terpikirkan sebelumnya, yaitu membantu mengurangi pegal-pegal saat mengendong bayi hahaha. Gendong bayi itu challenge banget sih ya, tangan, pinggang, kaki semua harus gerak, nah dengan ada gym ball ini, ibu bisa duduk di gym ball, lalu enjot-enjotan, bayi merasa lagi digendong ke sana ke mari, bisa goyang kanan kiri depan belakang juga, yaa sama kaya gerakan untuk membantu memasukan kepala bayi ke panggul saat menjelang melahirkan. Kalau udah cape-cape jalan gendong sana-sini, duduk deh disini, jadi kaki bisa istirahat, bayi nya betah karena gerak-gerak, malah sering duduk di gym ball sampe bayi nya bobo, lumayan~~~

2. Stroller


Udah tau lah yaa stroller ini buat apa, nah daripada beli bouncer, aku lebih merekomendasikan beli stroller. Karena bouncer itu menurut aku kurang efektif dan efisien, karena kepake cuma bentar, bayi kalau udah bisa gerak-gerak gak betah kalau disimpen di bouncer, terus juga daripada digoyang-goyang bouncer, bayi lebih seneng digendong, gendong-gendong juga baik untuk bonding. Kemarin aku sempet sewa bouncer 2 bulan, pas udah mau berakhir masa sewa, bayi udah gak mau diboboin di bouncer ehehe jadi gak diperpanjang deh sewa bouncernya, nah saat udah gak betah di bouncer itu, bayi lebih seneng bobo di stroller, strollernya dimaju mundurin, kitanya mah duduk aja, atau kalau lagi pengen keluar main ke tetangga, bisa sambil dorong bayi, dan viola, dia bobo nyenyak di stroller, dan kalau jajan-jajan hasil jajan nya bisa ditaro di kantong-kantong yang ada di stroller hehehe.

3. Sterilizer 


Tadinya gak mau beli sterilizer, karena ah udah rebus-rebus aja, mana harganya ini juga mayan hahaha apalagi sterilizer yang pake uv itu bisa 3jutaan, aku mah beli yang standar aja yang pakai panas 70derajat. Kenapa jadinya beli? karena udah jengah banget sama cuci-cuci botol, rebus-rebus air, rendem-rendem botol, belum ngeringin nya, belum udah mau dipake tapi masih basah, kudu lap-lap dulu, ah, sebel banget lama-lama kesel tiap mau ngurus perbotolan ini ahaha. Berdasarkan hasil cerita-cerita ke mba chika, dia beli ini, aku jadi ikutan beli daaaan ini beneran sangat memudahkan, sangat mengefektifkan waktu, dan sumber daya air, dan sumber daya gas kompor hahaha. Cukup taro-taroin botolnya, colokin, puter timer, tunggu, dia menghangat dan mengering sendiri, naro perbotolan juga lebih safe, simpen disana aja, jadi ngurangin beban tenaga dan pikiran ditengah keriweuhan ngurus bayi hehehe, dan bisa juga buat sterilin mainan dan alat makan bayi nanti pas mpasi, tapi hati-hati sama barang-barang yang gak tahan panas jangan dimasukin sini yaa nanti meleleh hehehe.

Itulah dia, 3 barang yang super bermanfaat dan tak terpikirkan manfaat yang begitu besarnya sebelumnya, buat ibu-ibu yang baru mau melahirkan atau sudah punya new born, semoga tulisan ini bisa menjadi masukan atau bahan pertimbangan hhaha ceileeeh kayak apa aja deh. 
Udah ah, makasih sudah membaca, bye~

Monday, 24 September 2018

1 Bulan Jadi Ibu Bersama Neng Radeya

1 bulan jadi ibu, gimana rasanya? Luarrr biasa. Rasanya udah banyak banget yang terjadi, dan rasanya lama yaaa satu bulan ini hhehe. Mau cerita dan share beberapa hal silahkan lanjut dibaca XD

1. Baby Blues
Dari sejak hamil udah diwanti-wanti sama teman-teman yang pernah ngalamin, akupun mempelajari, dan awalnya mikir, ah masa sih ada yang kaya gitu, sampe akhirnya ngalamin sendiri. Bukan pas awal-awal melahirkan, karena alhamdulillah punya banyak supporter, yang bantu ngasuh, bantu mandiin, bantu nyuci, gitu lah, banyak banget yang meringankan beban ibu baru ini, tapi baru ngerasain stress nya pas anak masuk RS buat disinar. Sering nyalahin diri sendiri, ngerasa gak berdaya dan gak bisa ngurus anak, sampe pengen ke Bandung dan gak mau ketemu anak karena takut, takut dia kenapa-kenapa gara-gara aku. Ini drama banget sih apalagi buat yang gak pernah ngalamin, tapi buat yang pernah ngalamin pasti ngerti yang aku rasain, ini tuh gak bisa dikontrol, terjadi gitu aja membebani pikiran dan mental, and this is real, gak boleh disepelein, karena ada temen yang kena baby blues sampe gak bisa jalan 3 bulan, dan mungkin kalo ga diatasin bisa ada efek-efek lain yang lebih fatal.
Setelah ku googling juga katanya 50% ibu baru ngalamin rasa sedih dan khawatir pasca melahirkan, ditambah lagi mungkin tekanan dari lingkungan, gak boleh ini itu, lelah karena kurang tidur, dan harus ngeladenin komentar-komentar men-judge yang kadang bikin sakit hati cuy, so please ibu baru itu sensi, cape, lelah, jadi jangan ditanyain pertanyaan yang aneh-aneh yang bikin jleb yaa hhehe

2. Dilema Kaos Tangan
Wkwkwk ini mah saran atau tips aja sih, kalo beli sarung tangan bayi yang polos aja dan satu warna, pengalaman Neng Radeya, sarung tangan dan sarung kakinya ilang-ilangan, jadi kadang pake nya kanan kiri beda wkwk kan kalo polos dan sama warnanya gak usah mikir bakal beda-beda kan?

3. Kempeng atau Peang
Ini baru tau pas anak udah lahir, jadi si anak tidur ga boleh miring, harus luruuus kalo gak nanti kepalanya peang, alhasil tiap anaknya udah tidur emaknya sibuk benerin posisi kepala, tapi kadang anaknya tidur emaknya ikut ketiduran juga wkwk

4. Nga-Reuay dan Nga-Herang
Istilah bahasa sunda yang baru aku denger setelah melahirkan juga, ngareuay means tangan bebas bergerak karena gak dibedong, ngaherang means anaknya gak tidur tapi gak nangis, jadi semacam lagi main sendiri gitu lah

5. Baca Buku-Bukunya Sebelum Melahirkan
Ada beberapa buku (tentang ASI, tentang tumbuh kembang bayi) yang belum tamat dibaca tapi keburu melahirkan, dan setelah melahirkan ternyataaaa yaa jangankan waktu buat baca buku, buat mandi atau makan aja nyempet-nyempetin wkwk jadi baca buku disela-sela nungguin bayi baru bobo, ganti-gantian waktunya sama pompa haha jadi ibu-ibu kalau masih hamil sok kebut baca bukunya dari sekarang, karena ilmunya akan sangat bermanfaat dan sayang kalau dilewatkan. Hehe Bacalah buku tentang melahirkan, ASI, dan tumbuh kembang bayi, kalau masih sempet lagi baca buku tentang parenting. Karena jadi orang tua itu gak ada sekolahnya, jadi kudu belajar sendiri dan tanya-tanya ke yang udah pengalaman. Jaman sekarang banyak grup isinya ibu-ibu yang bahas tentang bayi, sharing segala macem, alhamdulillah aku juga udah join di grup Birthday Club August 2018, seru ya bisa sharing sama yang sama-sama baru melahirkan, berasa gak sendiri, you are not alone gitu deh hehe

6. Stok-lah ASIP Sebanyak-Banyaknya Se-Dini Mungkin
Ini pengalaman berharga banget, jadi ceritanya kan anak aku masuk RS, jadi ASI nya dikirim tiap pagi sore ke RS. Waktu anak di RS sekali pompa bisa dapet 160ml, banyak lah menurut aku mah, nah pas anaknya udah pulang ke rumah, stop pompa karena ngerasa ngapain harus pompa kan anaknya juga sama kita, sampe suatu hari aku demam, PD bengkak, dan anak gamau nen langsung mungkin karena panas kali ya atau kata orang-orang ASI jadi hambar kalo lagi sakit, mana aku pompa cuma dapet paling banyak 30ml, stress ga tuh, mana kanan kiri udah nyuruh ngasih sufor, sampe udah seret banget ASI aku nyerah deh kasih sufor daripada kelaparan anak aku hweee jadi buibu, rajin-rajinlah pompa, stok lah ASI sebanyak-banyaknya, karena kita gak tau kapan kita sakit, atau mungkin harus bepergian, juga katanya ni ya memompa ASI merupakan salah satu usaha untuk merangsang produksi ASI, jangan lupa makan banyak dan bergizi, juga minum suplemen atau makan makanan pelancar ASI. 

7. Kangen Suami 
Pernah gak kangen sama seseorang, padahal tiap hari ketemu? Ehehe Ini yang terjadi sama aku, tiap hari ketemu suami, malem juga tidur sekamar, tapi kangen, udah punya anak udah jadi Bapak sama Ibu jadi minim quality time berdua, waktunya dihabisin buat anak, seneng sih ngurus anak tapi mungkin perlu juga waktu buat berdua ya kan? 

Segitu dulu cerita 1 bulan ini, seneng banget dan bakal kangen masa-masa ini. Masa dimana hal yang paling berat itu pas anak cekukan, masa dimana job desk aku sehari-hari ya cuci botol, nenin, mandiin, gendong, dan nungguin anak tidur. Makasih buat keluarga besar aku dan euceu yang udah banyak bantuin, love you all, love Bapak, love Neng Radeya, alhamdulillaah 'ala kulli haal :)