Monday, 21 October 2019

Kupat Tahu Alun-Alun dan Sirop Bojong Legend di Tasikmalaya

Halooo, akhirnya mau cerita lagi tentang makanan/kuliner di Tasikmalaya. Euforianya beda sih ya pas udah pindah ke Jawa Barat. Kan jadi sering pulang ke Tasik, nah mau kuliner itu jadi males, malah suka bingung makan apa yang dipengenin kalau lagi di Tasik. Beda banget sama pas masih di Ambon, sebelum berangkat pulang dari Ambon aja udah dibikin list makanan apa aja yang harus dimakan di Tasik ahaa, padahal aku bukan tipe-tipe anak kuliner, jadi makan yaa makan aja yang ada. Mungkin karena itulah, euforia pengen makan makanan apa pas di Tasik jadi gak ada, bebas, gimana bapak suami aja. Tapi kalau dia bingung juga yaa pilih yang saya mau juga kadang gitu lah. 
Nah kemarin pas di Tasik, makan kupat tahu yang paling sering dimampirin kalau lagi di Tasik, karena enak, murah, dan bikinnya cepet. Tidak lain dan tidak bukan ialah "Kupat Tahu Alun-Alun". Gak tau juga yaa ni dia ada namanya sendiri apa engga, namun, karena lokasinya ada di alun-alun ya aku sebut aja Kupat Tahu Alun-Alun. 
Ini dia penampakannya:
Ooo ada namanya Kupat Tahu RR Ceunah
Nah, letaknya di jalan antara alun-alun dan pendopo
Ini Pendopo, Lagi Renovasi
Ini Alun-Alun

Ini Gerobaknya si Emang, Dibantu sama Asistennya
 Duduknya di kursi plastik berjejeran, mau duduk-duduk di dalam alun-alun juga boleh

Antri Tapi Gak Lama Kok
Makanannyaaa, simpel, sesimple kupat atau nasi dikasih tahu, kerupuk, toge, dan dibumbuin. Tapi enak banget bray. Harganya 8ribu sajah

Pesenan Bapak Suami, Nasi Tahu
Pesananku, Kupat Tahu
Ngiler banget pas ngepost ini, pengen yaa hahaha

Setelah Diaduk Nih
Tim Kupat Diaduk Hahaha
Minumnya teh hangat, harus bersyukur karena gratis, di daerah lain ada juga teh hangat bayar :D

Minum Selagi Hangat Sis
 Soooo Yummyyyyyy..... Rasa bumbunya ituloh, enak banget, gurih manis karena ada kecap nya juga, terus tahunya panas digoreng dadakan, meskipun kupatnya dingin tapi jadi anget kebawa sama panasnya tahu. Kerupuknya juga bikin sensasi kriuk-kriuk, ditambah segernya toge, dimakan di alun-alun sambil menikmati suasana Tasik, pas bayar juga gak bikin kantong nangis, masih terjangkau, juara banget lah kupat ini

Lanjuttt ke destinasi yang kedua. Nah kalau ini ide suami, karena katanya mama suami (alm) dulu sering ngajakin ke sini, es bojong yang legend banget, yaituuu "Es Bojong Ibu Momoh".
Selain es bojong, ada siomay juga, tapi karena ke sana masih pagi, jadi siomay nya belum ready. 
Ini dia dokumentasinya:
Es Bojong Ibu Momoh
Daftar Menu
Masih Sepi
Rasa sirop bojongnya legit banget, manis tapi gak enek, yang pasti seger. Penikmat es bojong silahkan cobain minum es bojong ibu momoh ini.

Baik, sekian dulu cerita makanan kali ini, trims sudah membaca~ 




 


Friday, 27 September 2019

Mamam di Sei Sapi Lamalera Terbaru

One of The Most Favourite Food in Town! Sei Sapi Lamalera. Sebenernya suami udah ngajakin dari sejak hamil, tapi karena ada yang bilang daging asap itu gak full mateng, sebagai bumil baru jadi memilih untuk berhati-hati aja, jadi baru nyobain makan setelah lahiran.
Dulu pertama nyoba di Coblog, wagilasih enak banget, antri tapi gak lama karena tempatnya juga lumayan besar, dan nasi nya, gak cukup 1 porsi ahaha, maafkan busui.
Nah, beberapa waktu lalu, Sei Sapi Lamalera buka cabang baru, di Jalan Emong No 9 Bandung. Cobalah kami ke sana kan, saya, suami dan anak bayi, nih penampakan dari depan:

Sei Sapi Lamalera Cabang Jl.Emong
Welcome
Tempat Nunggu Kalau WL atau Gojek plus Tempat Nyimpen Payung
Konsepnya mendekati industrial gitu yaa, cmiiw kalo salah ahaha, soalnya dindingnya unfinished, dan banyak unsur besi-besi hitam gitu. Untuk area makannya ada smooking area dan non smooking area:

Non Smooking Area

Smooking Area
Pada dasarnya semua ruangan terbuka, enak, dapet udara dari mana-mana. Bedanya yang smooking atapnya lebih tinggi lagi.
Kasir dan Emang-Emang Lagi Ngepel Ehehehe
Pemandangan dari Dalam ke Luar, No Jendela, Udara Bebas, Enak~ Masih Banyak Bunga, karena Ke Sana Memang Pas Masih Baru Buka
Menu makannya sama lah sama cabang pertama, dan tetep enak. Ini pesen apa ya, lupa deh. Kalau punya aku Sei Sapi Sambal Luat. Suami kalau gak salah pesen lidah gitu deh ahaha, maafkan lupa ya. Nasinya 3 porsi yuuummm

Menu Makanan

Menu Minuman
The Food
Untuk yang bawa bayi, ada high chair, horeeee. Namun sayang cuma 2, pas ke sana lagi full kan, jadi gak kebagian high chair. Pas akhir-akhir baru deh ada yang pulang bayi lain hehe. 

Gak Makan, Minum Air Putih Aja ahaha Ciyan

Riweuh Sendiri
So far, aku lebih nyaman di sini daripada di cabang pertama, karena pernah makan di cabang pertama beberapa kali, kalau di dalem, panas, karena banyak orang dan AC nya gak maksimal kali ya, kalau di luar, gak enak diliatin makan sama yang antri atau sama babang gojek ehehehe. Kalau di sini semua di dalem kan, dan gak panas sih waktu itu.

Namun, mau ngasih masukan nih, nomor meja 11A yang aku dudukin ini posisinya aneh haha, nih kaya gini nih 

Nih 11A yang Didudukin Bapak Robay yang Pakai Baju Hitam
Coba lihat, kalau mau masuk ke area non smooking, lewat mana? Yaa lewat belakang meja 11A. Jadi aku lagi asik-asik makan, duduknya depan Bapak Robay kan, yang ada tas biru itu, eh bolak-balik orang yang permisi lewat, bukan cuma tamunya, tapi waiters nya juga, kebayang gak ada berapa orang bolak-balik permisi, bikin kzl, jadi aku cepet-cepetin makannya, dan bawa bayi jalan-jalan keliling wkwkwkwk.

Jadi, saran aja buat Sei cabang sana, mungkin di mulut ruangan ini, mejanya kurangin jadi 1 set saja, jangan 2 set gitu, biar ada space buat lewat, dan gak usah ganggu orang yang lagi makan. Kemarin mau ngasih saran ini ke kotak saran, eh belum ada kotak sarannya hihihi.

Ini situasi pas awal buka yaa, mungkin sekarang sudah ada perbaikan.

Over all saya tetep fans nya Sei Sapi Lamalera, rasa nya tetep juara, dan tempatnya juga saya suka, cuman saya dapet tempat duduknya lagi gak pas waktu itu hihiii. Congrats untuk pembukaan cabang barunya, dan sukses selalu.

Tuesday, 24 September 2019

Heran

Saya tahu, masih banyak orang yang lebih jahat di dunia ini, dan saya harusnya memang masih tetap bersyukur, and always trying to be kind, sampai tak punya alasan lagi untuk baik.
Tapi, dipikir-pikir, mengapa ada orang yang tidak baik/tidak bisa baik? Padahal apa yang kamu tanam itulah yang akan kamu tuai. Meskipun jarang piknik, banyak tekanan, hormon lagi gak stabil, atau apapun, tapi orang lain itu tak seharusnya jadi pelampiasan atas apa yang terjadi kepada kita, apalagi orang lain tersebut sudah baik kepada kita. Kenapa kita mesti jutek, marah-marah, uring-uringan? Please....
Manajemen emosi memang tak ada pelajarannya saat sekolah, makanya semoga anak-anak di masa depan, bukan cuma punya skill dalam pelajaran, pekerjaan, melainkan punya social skill yang baik, manajemen emosi yang baik, sehingga tidak moody, tempramen, suka menyalahkan orang lain, grasak-grusuk dsb.
Jangan sampe orang yang lewat atau papasan kena semprot karena kita lagi pengen marah-marah. Plis kasian orang itu, gak tau apa-apa, apalagi kalau dia udah baik sama kita, atau udah do the best buat kita, tapi kenapa mesti kena semprot cuman karena kita lagi moody.
Lagi, jaga kesehatan. Karena faktor tekanan darah tinggi, hormon dsb sangat-sangat mempengaruhi. Sering olahraga, yoga, meditasi, dan istigfar. Juga makan-makanan yang halalan thoyyiban, halal dan baik.
Jangan lupa piknik, kerja atau belajar terus itu sangat boleh, tapi jangan lupa ada sisi lain dari diri kita yang perlu kita kasih makan juga. Happy, bersyukur, gak panikan, tenang, berfikir positif jangan suudzon mulu, itu yang saya rasa sebagian faktor dari banyaknya hal yang bisa membuat kita jadi orang baik.
Salam Orang Baik

Monday, 24 June 2019

Main ke Bosscha Lembang Bandung


Bulan Februari 2019, ada weekend yang nyantai, nyari ide kemana, yang gak rame-rame banget gitu, nah dipilih lah Bosscha. Alhamdulillah dari rumah ke Lembang itu gak jauh sih, jadi berangkat nyantai setelah bayi siap.

Sampai di Bosscha, kami parkir, tempat parkir tak terlalu luas, kalau saya yang markirin kayaknya lama ahahah secara skill parkir gak bisa-bisa banget wkwkwk.
Sebelum kita ke gedung kubahnya ini, kita harus beli dulu tiketnya ke arah bawah dari parkiran, dekat toilet dan mushola, ini ruangannya


Harga tiket masuk Observatorium Bosscha adalah Rp15.000,00 per Orang, untuk kunjungan keluarga atau perorangan hanya bisa Hari Sabtu, dan ada 4 sesi, yaitu:
Sesi 1: 09:30 – 10:30
Sesi 2: 10:45 – 11:45
Sesi 3: 12:00 – 12:45
Sesi 4: 13:00 – 14:00
Kapasitas masing-masing sesi ialah 90 orang.
Untuk Jadwal Operasionalnya, Minggu Senin dan Hari Libur Nasional mereka tutup, Selasa sampai Jumat kunjungan Sekolah/Instansi/Organisasi, dan Sabtu kunjungan perorangan dan keluarga.
Bisa juga kunjungan di malam hari, tapi harus daftar dulu karena hanya dilakukan pada tanggal-tanggal tertentu dan kapasitas terbatas. Pilihlah kunjungan malam saat musim kemarau agar bisa melihat bintang-bintang di sana ehehe
Informasi lebih lengkap silahkan kunjungi web Bosscha di sini https://bosscha.itb.ac.id/


Okay, karena kami datang sebelum sesi kami dimulai, jadi bisa duduk-duduk dan foto dulu. Btw dari parkiran ke Gedung Kubah tempat Teleskop Refraktor Ganda Zeiss berada bisa pakai stroller, namun ada tangga dikiiit jadi mesti digotong but no problemo. Masuk ke Gedung Kubahnya sendiri, stroller simpen di dekat pintu masuk, karena menuh-menuhin space di dalem wkwkwk




Saat masuk ke Gedung Kubah, kami dipandu oleh Mas Mas yang menjelaskan detail Observatorium Boscha, termasuk tempat Sherina dan Sadam ngumpet di Film Petualangan Sherina wkwkwk. Sepanjang penjelasan ini itu, kami berdiri mendengarkan mas-mas ini, untuk saya emak-emak yang bawa bayi, berdiri selama itu rasanya gempor cyiiin hihihiiii semoga ke depan ada kursi gitu, untuk yang bawa anak atau buat lansia begitu.
 

Setelah selesai dari Gedung Kubah ini, masuk ke bangunan lain, di sini kita nonton tayangan dan ada pemandunya juga. Namun, karena ruangnnya gelap, si bayi dan ada bayi yang lain malah ketakutan dan nangis kejer. Daripada mengganggu pengunjung lain, saya putuskan untuk keluar saja, jadi gak tau deh ini tayangan lengkapnya apa ahahah



Setelah itu, pulang deh, selesai sesi kunjungan kami, sekian cerita main ke Bosscha, terimaka kasih sudah membaca~~~

Wednesday, 12 June 2019

Main Bersama Teman-Teman di Tepuk Riang Bandung

Playdate pertama bayi Radeya nih, sooo excited, apalagi ibunya, bisa ketemu sama ibu-ibu lain yang punya anak seumuran, dan bayi Radeya juga bisa ketemu teman-teman yang seumuran juga, pasti seru hhahaha. Playdate kali ini diajakin sama Teh Dwi, temen di BC Agustus 2018, jadi ada 4 orang yang dari BC Agustus, sedangkan satu kelasnya ini waktu itu ada 7 orang.
Bahas dikit tentang tepuk riang nya dulu ya. Jadi tepuk riang ini Kelas Bermain gitu, lokasinya di Cikutra Baru V No 14 Bandung. Kelasnya dibagi 4 kategori, ada Kelas Awan (6-12 bulan), Kelas Langit (13-18 bulan), Kelas Matahari (19-21 bulan), dan Kelas Pelangi (25-36 bulan). Kita tidak perlu ikut kelas tiap minggu, dan ini programnya memang untuk satu kali pertemuan saja, jadi gak bersambung gitu loh, dan tiap minggunya tema nya beda-beda, Info lengkapnya bisa di cek ke Instagram mereka di @tepukriang.
Nah, waktu kami main ke sana temanya adalah galaxy. 


Karena jauh dari rumah, jadi kami sudah berangkat dari jam 11, wkwk semangat banget ya, eh taunya gak macet, jadi kami sampai pas adzan duhur, bisa solat dulu, santai-santai, dan main di sana, banyak mainan dan ada tenda gitu, si bayi seneng main cilukba disitu. Nah tips nya kalau ke tepuk riang, usahakan pinter parkir atau tidak membawa kendaraan sendiri, karena jalan di depannya ngepas banget untuk 2 mobil kiri kanan dan tidak ada tempar parkir khusus, yaa seperti komplek perumahan pada umumnya, jadi parkir di pinggir jalan di depan rumah gitu. Daaan untuk lokasinya sendiri muda dicari di Google Maps ko, dan titik lokasinya pas benar di tepuk riangnya itu.

Nah setelah waktu menunjukan pukul 13.00 WIB dimulailah kelas kami, diawali dengan perkenalan dari kakak-kakak yang memandu kami bermain, lalu pemanasan, nyanyi-nyanyi sambil menggerakan badan dan diajarin pijet bayi yang simple juga.

Lanjut ke materi tentang galaxy, jadi dijelasin sama kakaknya tentang alam semesta, planet, menggunakan gambar-gambar yang ditempel di stik eskrim, tapi bukannya merhatiin, ni bayi-bayi malah sibuk ngambilin planet-planetnya, dimainin, dan dimakan ahahaha



Setelah materi, dilanjut dengan main di gymball, puter depan belakang kiri kanan, enjot-enjotan, dan bobo di atas gymball, serunya~~~


Kehebohan makin menjadi-jadi saat main remas-remasan, ada agar-agar kotak dicampur cerelac puff, ada pasta biru, ada beras, dan air. Ini asli heboh, ada yang riweuh makan, ada yang nangis, ada yang pengen megang ini itu, ada yang pengen nyebur, Masyaallah, gemes asli hhaha.





Lanjut ke menggambar, bayi-bayi diberi karton untuk diwarnai menggunakan tangannya sendiri, ini nih yang bikin baju-baju tambah kotor tapi seru, bukan cuma baju bayinya yang kotor, tapi baju ibunya ikutan kotor hhaha


Nah setelah itu, diberi waktu untuk bersih-bersih dan ganti baju, anaknya aja yang ganti baju, ibunya waktu itu gak bawa baju ganti mehehehe. Nah tips lagi kalau ke sini jangan lupa bawa kaos kaki karena disarankan oleh kakak-kakaknya untuk menggunakan kaos kaki, baik bayinya maupun pendampingnya, juga jangan lupa bawa baju ganti bayi karena akan basah-basahan dan kotor-kotoran.

Setelah semua selesai ganti baju, dilanjut dengan refleksi sama bayi, bukan refleksi pijet ya, tapi dalam keadaan lampu dimatikan, bayi kita elus-elus sambil bilang makasih udah lahir ke dunia, maaf udah sering ngomel-ngomel atau belum bisa jadi ibu yang terbaik, gitu deh.

Terakhir ditutup dengan mainan bola, gelembung-gelembung, dan, nyanyi-nyanyi sambil menggerakan kain berwarna pelangi.



Over all seru banget, dan pengen ke sana lagi, kapan-kapan semoga bisa ada kesempatan buat main sama teman-teman bayi dan kakak-kakak lagi, oya untuk sekali pertemuan dikenakan biaya Rp80.000,00 ditransfer ke tepuk riang sebelum hari H, daaan juga booking slot nya rebutan loh di sini, jadi harus cepet-cepetan gitu.

Sekian cerita kali ini, ni aku stiker-stiker wajahnya karena takut ada yang keberatan aku post fotonya di sini ehehehe. Terima kasih sudah membaca~~~

Monday, 6 May 2019

Manajemen ASI/ASIP untuk Working Mom ala Ibunya Radeya

Gak bisa nyusuin bayi langsung itu sediiiih tapi mau gimana lagi, mau resign gak boleh, jadi yaa mau tak mau harus bisa manage ASIP, daripada tidak ASI sama sekali.
Sebagai prolog mau cerita dulu kondisi per ASI-an Bayi Radeya. Sekarang sudah 8 bulan usianya, Alhamdulillah masih ASI, kena sufor pas awal-awal aja ketika dia kuning dan harus disinar, ASI belum banyak keluar, gak bisa nyusuin langsung, ngandelin pompa ASI yang dapetnya baru dikit-dikit, jadi pake sufor. Pas bayi sudah pulang ke rumah, sufor aku umpetin, ahaha. Sejak saat itu sampai sekarang bayi Radeya kalau gak nyusu langsung yaa minumnya ASIP (setelah MPASI minum air putih juga).

Jadi kali ini mau sharing pengalaman me-manage ASIP untuk working mom ala aku, check this out:

1. Paling Pertama dan Paling Utama: Siapkan Niat

Niatkan agar bisa full memberi ASI selama 2 tahun. Namun, saya sendiri ngak ngoyo yaa, kalau cukup alhamdulillah, kalau gak cukup support pake sufor juga biarlah mau gimana lagi. Karena keras kepala itu bikin stress, tapi dengan niat kaya gitu bukan berarti leyeh-leyeh gak rajin pompa, tetep harus pompa yang rajin dan yakin ASI nya cukup. Eh btw kalau mau ngasih sufor juga jangan sembarangan, harus minta resep ke dokter, saat bayi saya disinar, pemberian sufornya oleh perawat sesuai resep dokter jadi gak sembarangan yaa.

2. Siapkan Peralatan Tempurnya

a. Pompa ASI
Working mom wajib banget punya pompa ASI, ada yang manual, elektrik, dan bisa sih pake tangan, cuman kalau aku prefer pakai pompa elektrik karena bisa sambil ngapa-ngapain, di kursi kerja bisa sambil ngetik-ngetik, bisa sambil baca-baca, bisa sambil nonton korea hahaha
b. Apron Menyusui
Sepertinya lebih enak kalau pake apron yang full cover depan belakang. Tapi karena saya punya nya yang depan saja, gak masalah ko. Daaan yang lebih enak lagi pake mukena ehehe dijamin tercover semua. Saya sering pompa setelah solat, di mushola gitu jadi lansung pasang pompa setelah solat.
c. Tas ASI dan Ice Gel nya
Tas ASI saya punya 3, dapet dari kado 2, 1 beli sendiri. Yang satu compatible sama ransel gitu jadi digendong, yang satu slempang, satu lagi tas tangan. Semua saya pakai tergantung pengennya pakai yang mana. Tips pilih tas ASI nih, cari yang muat untuk pompa kita (karena ukuran pompa beda-beda), cari yang ada tempat untuk nyimpen barang-barang kering (untuk mesin pompa, hp, plastik ASI dll) nah punya saya yang 2 gak ada tempat untuk menyimpan barang-barang kering, jadi mesin pompa dkk saya simpen di tas yang lain.
Ice gel juga penting banget, saya punya yang besar 3, yang kecil 2. Enak yang kecil karena bisa diselip-selipin, kalau yang besar juga perlu karena lebih lama cairnya kan dia. Saya gak pakai blue ice karena mahal dan rasanya ko berat ya, jadi saya pakai ice gel gabag saja.
d. Kulkas (Freezer dan Chiller)
Setelah ASI dipompa, jangan lupa tempat nyimpennya, kulkas yang ada di rumah juga cukup sih, tapi sempet pas awal-awal masuk kerja, harus LDR dulu sama bayi karena belum punya pengasuh, ASI banyak banget jadi sampe sewa freezer bulanan, tapi karena ada penugasan sesuatu yang bikin ASI seret karena stress banget dan lama waktunya, jadi ASIP se kulkas yang penuh itupun habis, sisa beberapa kantong saja, dan kulkas yang ada di rumah pun cukup. Jadi gak diperpanjang deh sewa nya.
Syarat untuk kulkas bisa dipakai nyimpen ASIP adalah bersih. Jadi kulkas di rumah biasa saya bersihkan rata-rata 2 minggu sekali. Bahan makanan yang sudah busuk jangan dibiarkan ada di kulkas, dan isi kulkas pun ditata menggunakan tupperware, jadi bahan makanan tidak bergesekan langsung dengan ASIP.

3. Manajemen Perputaran Stok ASIP

Ada sebagian working mom yang pakai metode campur FIFO LIFO, jadi kalau hari ini pompa dapat 3 kantong, 2 kantong masuk chiller untuk diminum hari esok, yang 1 kantong masuk freezer, 1 kantong dari freezer diturunkan ke chiller untuk diminum besok. 
Kalau saya pribadi selalu berprinsip kalau bayi itu harus minum ASIP fresh jadi kalau saya dapat 3 kantong, semua saya taro chiller untuk diminum besok semua. Kalau bayi ternyata hanya minum 2 kantong, ada sisa satu kantong di hari itu saya tetap biarkan di chiller siapa tau besok minumnya jadi banyak, atau hasil pompa saya gak 3 kantong lagi. Nah jika sudah 5 hari di chiller dan tidak diminum-minum, baru saya naikan ke freezer, dijadikan stok kalau suatu hari hasil pompa saya sedikit, baru stok dari chiller saya turunkan.
FYI stok ASI saya sekarang hanya sedikit, mungkin hanya 20 kantong saja, jadi tidak ada yang mengendap di freezer sampai berbulan-bulan lamaaa sekali. Metode saya ini bisa diterapkan untuk yang stok ASI nya tidak banyak sekali, namun jika stok banyaak sampa berkulkas-kulkas, metode campuran FIFO LIFO lebih tepat. Karena ASIP beku ada masa expirednya kalau tidak diputar stok nya maka bisa jadi kadaluarsa atau kelamaan di freezer juga bisa gak bagus juga. 
Jika ada yang tanya ko bayi saya minum ASI nya sedikit, yaa memang dia maunya segitu sih mau gimana lagi masa dipaksa wkwk, apalagi sudah MPASI kata DSA saya  malah bagus minum ASI berkurang, karena harus belajar lapar dan makan. Saya juga istirahat siang pulang ke rumah, jadi sering nyusuin langsung siang-siang, jadi yaa gitu deh ehehe.

4. Tips Hemat Plastik ASI

Saya ke kantor bawa 2 botol ASI, saya juga bawa persediaan plastik ASI. Jadi jika saya pompa ASI dapat lebih dari 200ml, maka saya pakai juga plastik ASI. Masuk ke chiller kan, kalau gak diminum-minum, baru masukin ke plastik ASI dan disimpen di freezer. Saya di freezer selalu nyimpen pakai kantong ASI, karena kalau pakai botol, tutup botolnya suka lepas cuy, dan katanya beresiko retak sih (belum pernah ngalamin kalau retak mah), jadi ya gitu deh udah.2

5. Tips Pompa ASI saat Kerja di Kantor Orang

Karena saya kerja nya kadang ke kantor orang, jadi saat dapat penugasan seperti itu saya pompa di mobil saat perjalanan berangkat dan pulang, karena belum tau apakah di kantor orang itu kondusif untuk pompa atau ada gak nya waktu buat pompa. Kalau masih sempat pompa setelah solat duhur juga lebih baik.

6. Pompa di Luar Jam Kerja

Meskipun saat pulang selalu direct breast feeding, saya kadang tetap pompa di rumah. Saat subuh sebelum bayi bangun. Karena pagi jarang nyusuin bayi, supaya dia gak kenyang dan mau makan MPASI. Tengah malam saya gak pompa, mungkin banyak juga ibu-ibu yang rajin pompa, tapi saya mah lelah ehehe, dan bayi suka mau nyusu malam-malam jadi saya siapkan persediaan ASI untuk bayi nyusu langsung dari PD. 
Saat hari libur pun jangan terlena, justru saat libur itulah waktu terbaik untuk nyetok, karena kita gak ada pengeluaran ASIP, karena bayi nyusu langsung, jadi hasil pompa saat libur bisa dijadiin stok langsung.

7. Mulai Pompa ASI Se-Cepat Mungkin

Cuti merupakan masa emas untuk pompa ASI, karena saat awal melahirkan itu produksi bisa banyak banget, karena badan masih bingung buat bikin supply demand ASI (katanya), makanya sering pompa supaya demand meningkat, jadi produksi bisa banyak, terus juga belum ada beban pikiran kan karena masih cuti, dan waktu pompa juga masih sangat luas. Pokoknya saat cuti melahirkan itu jangan terlena, sama sekali jangan terlena, justru saat itulah harus kebut banyak-banyakin stok, saya juga bisa dapet satu freezer full, dan produksi mulai berkurang saat mulai kerja, mulai banyak pikiran, mulai berkurang waktu pompa, kadang gak sempet pompa, gitu lah. Pokoknya mulai pompa ASI se-cepat mungkin. Malah mulai rajin deh bersihin dan pijet PD dari sejak masih hamil, pijetnya gimana? yaa pijet-pijet lembut aja sendiri, atau cari di google juga ada tapi saya mah pijet suka-suka aja yang penting dipijet aja. haha
Saya juga termasuk yang terlena sih sebenernya, apalagi setelah melahirkan kan pengennya istirahat, sakit, masih belum normal badannya, belum bisa ngapa-ngapain totally normal, namun karena anak harus disinar, jadi mau tak mau saya harus pompa. Awalnya cuma dapet tetesan-tetesan embun, lalu mulai tetesan-tetesan air hujan, sampe bisa dapet lumayan banyak. 50-100ml itu banyak, dan jangan lupa bersyukur seberapa banyak pun kita dapat biar ditambah lagi atau dicukupkan oleh Allah. Berkat terpaksa pompa itu, saya jadi terbiasa pompa dan kepikiran buat mulai nyetok dari saat itu, dan jadi hikmah banget, coba kalau anak saya gak disinar, mungkin saya telat mulai pompa dan telat nyetok, semua pasti ada hikmahnya.

Itulah manajemen ASIP versi ibunya Radeya, semoga bisa memberikan ide, saran, inspirasi buat emak-emak ataupun calon emak dimanapun berada. Semoga kita sukses ASI 2 tahun Amiiin. Semangat!!!

Foto-Foto Nyusul yaaa Hihihi

Monday, 1 April 2019

Tips Liburan Hemat Ala Ibunya Radeya

Hay sis dan bro, weekend begini emang paling asyik jalan-jalan. Apalagi untuk yang aktifitasnya tinggi di weekday. Selain jalan di sekitar kota, bagus juga buat agak berani pergi ke luar kota, biar bisa tau juga, gimana kehidupan di kota lain, dan ga boring juga masa disitu-situ terus.
Nah malem ini, saya teringat sama masa-masa kuliah, masa-masa gak punya banyak uang buat jalan, masa-masa ngirit, nah ko tapi saya waktu itu sering nekad aja pergi-pergi ke tempat-temat yg sebelumnya nya saya ga tau, tapi yaa masih di area Jawa Barat aja sih. Padahal bisa dipastikan isi dompet pasti dibawah 1 juta.

How to survive while you take a trip? Here's tips from me, check it out:

1. Cari Tebengan Nginep
Alhamdulillah, teman jaman MA (setingkat SMA) banyak tersebar di beberapa tempat, dan tau dong ikatan anak asrama itu kuat banget, jadi kalau minta numpang nginep barang semalam dua malam mah ga malu lah yaa, lumayan kan, irit biaya nginep.

2. Sarapan di Warung Sekitar, dan Jangan Lupa Bungkus Buat Makan Siang.
Nah ini juga, dulu rasanya jarang banget makan di mall, jadi bungkus deh tuh lebih murah beli di warung nasi deket kos-kosan yang ditebengin, karena kita gak tau di tempat kita main nanti ada yang jualan makanan atau engga, ada yang murah atau engga, jadi mending bekal aja, siang-siang laper tinggal makan deh.

3. Pake Transportasi Umum
Ketika sudah sampai di kota tujuan, karena jaman dulu waktu banyak tapi duit dikit, dan belum ada ojek online, jadi yaa gak apa-apa lah rada lama-lamaan di jalan, yang penting bayar cuma 3 ribu (naik angkot) udah bisa keliling kota. Enaknya pas pergi itu, duduk di angkot tuh sebelah abang supir, jd bisa sekalian explore, ngobrol sama abang supir angkot, toleh kanan kiri, suka deh.

4. Beli-Beli Seperlunya Aja
Dari dulu suka beli barang printilan doang sih, kaya gantungan kunci gitu-gitu, buat kenang-kenangan aja kalau pernah pergi ke suatu tempat, jadi gak beli yang agak pricy kaya kaos atau yang lainnya gitu deh. Terus ini juga berlaku buat toiletries, jadi kaya sabun, pasta gigi, sikat gigi, sampo, bekal aja bawa dari kosan, jadi di tempat tujuan gak usah beli lagi. Bawa yang travel size biar gak rempong, dan itu kan gak pasti sekali pergi habis, jadi bisa dipake lagi di trip selanjutnya, dan di refill lagi. Haha

5. Beli Minum di Minimarket atau Bawa Tempat Minum Sendiri
Kadang ribet juga sih bawa tempat minum ya, apalagi kalau tas nya gak muat, jadi kalau haus beli minumnya di minimarket yang harganya udah standar. Kalau beli di warung-warung apalagi di tempat wisata, harganya bisa lumayan beda. Tapi kalau tas nya muat, bawa tempat minum, dan isi dari kos-kosan orang yang ditebengin, hha

7. Gak Usah Beli Oleh-Oleh Banyak
Kebiasaan banget orang Indonesia kalo liburan pengen beli oleh-oleh buat si ini si itu, dan yang minta oleh-oleh juga banyak, ngasih-ngasih gitu yaa bagus sih, tapi kalo isi dompet tipis mah ga usah maksain.

8. Cari Destinasi Wisata yang Murah
Jaman sekarang banyak tempat wisata gratisan, buat selfie-selfie, piknik-piknik, cari aja deh, kalau aku ke kota lain suka touristy banget, foto di tempat yang mainstream buat foto, gak mesti ke tempat yang mahal-mahal kaya waterboom, tempat main wahana-wahana, atau ke tempat-temat yang masuknya aja mesti bayar. Yaa contoh aja lah ya kalau ke Bandung, gak perlu ke Trans Studio, cukup aja di Taman Kota atau Alun-Alun. Kalau ke Jakarta cukup aja ke Monas gak perlu ke SeaWorld. Nah, ada banyak juga orang yang sengaja pergi ke suatu tempat buat kulineran kan, nah  kalau aku emang niatnya gak ke situ dan memang waktu dulu kurang tertarik sama wisata-wisata kuliner, dan harus berhemat juga, jadi ya makan yang penting bisa isi tenaga udah gak macem-macem pengen ini itu, yang penting foto sih. Hahaha

Hmmm apalagi ya? Kayaknya segitu dulu, coba share juga pengalaman travel hemat kalian di sini yaa, terima kasih sudah membaca.
This entry was posted in