Thursday, 14 November 2019

Weekend Kuliner di Bandung (Sate Jando, RM Linggarjati)

Yhaaa dalam rangka ngerjain Bapak Robay, pergilah kami secara random keliling-keliling Kota Bandung, menikmati euforia kota termacet se-Indonesia hahaha.
Tujuan pertama itu sebenernya pameran di Gedung Sate, pameran produk lokal barang-barang Bandung sih, tapi pas ke sana jadi gak mood liat-liat, kenapa ya? Gak pengen aja gitu, hehehe. Kemudian laper kan, aku inget ada sate hits di belakang Gedung Sate, yang suka antri itu loh, nah dicari deh tuh sate, gak susah nemunya, dari pintu belakang tinggal jalan dikit, ada orang berkerumun, dan ngebul-ngebul, udah deh itu sate nya, namanya Sate Jando. 

Dari pintu belakang gedung sate, nyebrang aja
Ada kerumunan, dan ngebul-ngebul, nah itu dia Sate Jando nya
Nah kan kalau liat story di Instagram orang-orang kalau ke sini kan antri, aku pas ke sini yaa gak antri sama sekali, padahal weekend, apa belum jam makan siang ya, waktu itu sekitar jam 11.00 ke sana nya.
Bakar-bakarannya banyak
Personil lengkap
Kalem, pas ke sini orang yang nyiapin makanan banyak, yang bakar ada 3 orang, yang motong-motong lontong ada, yang ngebumbuin juga ada lagi, lengkap pokoknya, jadi pelayannanya cepat sekali loh.

Penampakan sate jado full, dan jando campur daging
Satenya sendiri ada jando full, ada jando campur daging. Ayam ada gak ya? kok lupa. Yang tahu silahkan komen yaa hhaha dan harga seporsi sate ini Rp25.000,00 10 tusuk sate sudah termasuk lontongnya. 

Untuk tempat makannya, disediakan kursi plastik di sekitaran tukang sate ini, street food banget lah pokoknya.

Over all, menurut penilaian aku yaa, dari segi rasa makanan, enak, daging nya empuk, jando nya gurih banget, bumbunya juga gurih, enak deh pokoknya. Namun sayang, porsi makanannya kurang sekali, gak kenyang kenapa ya karena aku laper ya hahaha.  Harga rasanya kemahalan, kalau dibanding sama sate-sate lain, dan mengingat harga jando nya sendiri hehehe. Tempat, aku sukaaa, nyuasana Bandung banget, rimbun-rimbun Gedung Sate uhuy, dan waktu ke sana gak ngantri sama sekali kan jadi mood nya bagus banget. Cuman ya itu, pas makanan abis, perut masih berontak, dan pas bayar 2 porsi 50ribu, rada gak rela gitu hahhaha. Harusnya makan pake nasi yang banyak biar kenyang, tapi gak tau ada nasi apa engga ya, kalau dibungkus pun rasanya bakal gak enak deh, secara jando itu kan mudah mengeras. Mungkin saran buat si emangnya sediain nasi juga di sana kalau belum ada. Nasi banget biar kenyang sis...

Next destination is RM Linggarjati
Rumah makan ini terletak di dekat Masjid Raya Kota Bandung/Alun-Alun. Kata suami saya, tempat makan ini legend banget, yasudah kami ke sana.
Tempat makannya
Menunya mie-miena, kami pesen mie bakso kuah. Tapi belakangan aku tahu kalau menu andalannya bakmie sama es alpukat hahaha.
Penampakan mie baksonya
Daftar menu
Yhaaaa, mie ini juga pricy, semangkok bakso itu harganya Rp42.000,00 uhuuy banget gak? Lebih mahal daripada Bakso Laksana Tasik, dan menurut aku enakan Laksana hahaha, maaf ya Linggarjati (jadi kangen Laksana kankankan). 

Nah, ini kan menurut aku, siapa tau menurut kalian beda lagi kan boleh punya pendapat sendiri ya khan? 

Sekian dulu deh tulisan kali ini, kalau ke Bandung boleh coba 2 kuliner hits dan legendaris ini, terima kasih sudah membaca.

Bonus: Foto bayi ngantuk, dan ibu yang gak fokus hahaha
Ngantuk sis
 



 

Wednesday, 13 November 2019

Dear Para Nakes Jutek

Dear Para Nakes Jutek...
Tahukah Anda? Sudah 10 hari saya bergelut dengan diare anak
Tak lama suami sakit
Dan akhirnya saya juga ikut tumbang...

Siang saya kerja, sore pulang, dan malam mengurus anak dan suami yang sakit...

Tahukah anda?
Sakit dan mengurus orang sakit bukanlah hal yang mudah untuk saya
Ditambah lagi harus menghadapi nakes jutek yang ampun-ampunan ngomel-ngomelnya
Tak ada lagi tenaga untuk ngomel-ngomel balik, badan lemas, dan hati ikut-ikutan lemas
Sedih gak?

Selama 10 hari ini, saya bertemu beberapa Nakes, dan begini ceritanya:
1. Dokter Anak di Suatu Rumah Sakit
Pendaftaran, masih friendly dan komunikatif. Yaa, dia bukan Nakes sih yaa, tenaga admininstrasi sebetulnya kan.
Masuk ke Poli Anak, ada suster bergerombol, barulah aura jutek terasa. 
"Sakit apa? Sejak kapan? Anakanya mana? Yaa nanti lah dipanggil kalau anaknya udah dateng, kasitau kita ya"
Oke fine
Then, masuk ruangan dokter
"Sejak kapan?"
"3 hari dok"
"Udah dikasih apa aja?"
"Belum dok"
"Yaampun, anak itu gak boleh satu hari pun perkembangan otaknya terganggu, kalau sakit kaya gini kan nutrisi jadi gak maksimal diserap sama anak, jadi ngaruh banget ke perkembangan otak, gimana sih bu? Masa belum ngasih apa-apa padahal udah 3 hari"
"Iya bu, gak tau, orang tua baru"
"Jangan sampe Indonesia dijajah lagi gara-gara perkembangan generasi penerus bangsa nya tumbuh kembangnya gak optimal, kalah nanti sama anak-anak di negara lain"
(Buset dah, ya namanya gaktau, baru pertama kali, orang tua baru, bukannya dikasihtau, dikasih solusi malah diomel-omelin breeehhhh)
Mau nanya-nanya juga jadi males, pengeeen banget sesi konsultasinya segera berakhir. Udah gitu, kasi resep, dan nyuruh lab, dan gak ada ngasitau samplingnya yang di lab harus yang apa dan gimana gak ada tuh. 

3. Petugas Lab di Suatu Rumah Sakit
3 hari setelah itu saya ke RS lagi, dengan kondisi lagi sakit dan bawa feses anak bayi buat di lab. Dateng deh tuh ke lab, "Gak bisa bu, lagi libur (sabtu tanggal merah), jadi gak ada petugas billingnya, harus lewat IGD."
Baik, pergi lah ke IGD, bayar Rp135.000,00 (btw semua kejadian di cerita ini statusnya pasien umum, bukan pasien umum).
Nyampe IGD, pintu udah dihalangin kursi, terus pencet-pencet bel, ada orang tapi budek, atau pura-pura budek gak tau deh. Nunggu bebereapa menit, ada orang nongol, aku liatin aja, baru deh dia keluar dari ruangan kaca itu. 
Terus aku kasiin bukti bayarnya, dan dia nanya, "fesesnya udah ada bu?"
"ada"
"kapan ini ngambilnya?"
"tadi malam"
"loh kok tadi malam, gak boleh bu, harusnya paling lambat 1 jam, terus ini bayinya pake pampers?"
"iya"
"gak boleh bu, kalau gitu kan jadi cairannya udah keserap ke pampers, ulangi aja ya"
Yaampun bambwaaaanggggggg kenapa gak ngasitau dari awal, dokter gak ngasih tau, petugas lab ini juga napa tadi nyuruh bayar-bayar aja, kagak ngasitau feses nya harus yang kaya apa iiiiih males pan kudu balik lagi rrrr, udah bayar lagi kan. Sampe tulisan ini dibikin yaitu 4 hari kemudian, belum k RS lagi, dan alhamdulillah anak bayi udah membaik diarenya. Yaudin duit Rp135.000,00 melayang, bisa buat mamam di shabu hachi padahal ppfffffffttttt

2. Dokter Umum di Suatu Klinik
Masuk ke ruangan dokter, aku pake jaket tebel, mau ditensi, mau buka jaket, gak usah ceunah. 120/90 ceunah "Normal". Masak sih?
Nempelin stetoskop di dada (masih pake jaket tebel), tempel tempel bentar bentar. Gak apa-apa nih, ceunah. hahaha yalah gpp situ emang kedengeran?
Kasar banget pokoknya dokter ini, jutek, jawabnya juga singkat-singkat kaya yang gak niat buka klinik, breeeehhh. Ngasi obat kukasitau lagi menyusui, pas googling ternyata obatnya gak aman buat busui breeeh lagi deh.

3. Perawat di Suatu Klinik yang Lain
Ini klinik langganan, dan kita mesti tau nomor kartu sendiri, karena si ibu suka males nyari
"Nomor berapa?"
"Lupa bu"
"Saya tuh banyak yaa pasien yang ke sini, tulis nomornya, jangan lupa-lupa aja. Nih bukunya, cari sendiri"
Pppffffttttttt

Ampun deeeeh, gak pengen doain yang baik-baik, cuman pengen nyabar-nyabarin diri sendiri, dan meratapi nasib emang orang Indonesia itu gak boleh sakit.

Sekian

Monday, 28 October 2019

Susahnya Jadi Millenial (Edisi Memperingati Hari Sumpah Pemuda)

Today, 28 Oktober 2018, Hari Sumpah Pemuda, seperti biasa, upacara di kantor, mulai 7.30 teng. Upacara kali ini membuat saya agak merenung, merasa kalau anak zaman sekarang yang sering disebut generasi milenial itu tercitrakan susah dikendalikan, terlalu bebas tak terbatas, kurang sopan santun, dan individualis. Ini tidak lain dan tidak bukan disebabkan karena ada pengaruh dari kemajuan teknologi, mulai dari internet, sampai sosial media ceunah. 

Namun, anak muda yang tercitra seperti itu tidak terlepas dari pengaruh orang-orang dewasa/tua/seniornya juga loh Bapak/Ibu. Jangan selalu anak milenial ini jadi bahan bulan-bulanan, gak ngerti tata krama, gak ngerti kerja, gak ngerti apalah-apalah. "Milenial itu harus bisa segala loh, kalian kan melek teknologi, masih muda, energi masih banyak dsb" Yes we are, tapi, kesemuanya itu kalau tidak dikelola dengan baik yaa bakal jadinya kaya apa? Sedangkan anak muda yang belum tahu arah ini perlu diarahkan  oleh orang-orang yang mengarahkan ke jalan yang benar dong, kalau yang mengarahkan ke jalan yang salah, sedang anak muda ini masih labil, yaa ikut-ikut saja ke jalan yang tidak benar.

Lagi-lagi, anak-anak adalah peniru yang baik, bukan saja saat bayi, namun, setelah besar pun yaa sama saja, junior meniru senior, karena yaa namanya junior, belum tahu harus apa dan gimana, saat diarahkan ini itu yaa ikut saja, karena dikira memang seperti itulah cara kerjanya. Begitupun murid akan meniru gurunya, anak meniru orang tuanya.

Lama kelamaan salah dan benar sudah terdefinisi. Namun yaa kadang gak bisa idealis juga, apalagi ada yang pernah bilang ke saya, kalau dia terbunuh sendiri sama ke-idealisme-an. Anak muda padahal awalnya dididik untuk idealis, namun yaa dunia nyata tak seindah itu, kadang harus menyesuaikan dengan keadaan, tapi tetap harus tau dan membatasi diri sampai mana toleransi "menyesuaikan" itu diperbolehkan.

Then, anak muda selalu dituntut inovasi, namun tau sendiri lah dengan adanya inovasi itu pasti ada perubahan, sedangkan kalau ada perubahan apalagi perubahan yang gak enak kan yang pertama dan paling kenceng protes siapa coba? Belum lagi kalau hasil inovasinya disepelekan, karena hasil karya anak muda yang amatir gak berpengalaman, beuh gara-gara anak muda nih blah blah blah. Layar hp berubah aja ribut, apalagi yang lain-lain. Sedangkan milenial mudah sekali menerima perubahan, aplikasi aja sering berubah-ubah karena di update kan, sudah jadi makanan sehari-hari.

So, dear Bapak/Ibu yang sudah tidak milenial, please bring us (who called milenial) to the straigh way, berikan contoh yang baik, karena kalau ingin punya anak soleh yang pertama harus soleh adalah orang tua nya, kalau ingin murid rajin yang harus rajin duluan adalah gurunya, kalau mau punya junior yang cakap dalam pekerjaan maka yang harus cakap duluan adalah seniornya, berikan contoh dan bimbing sampai cakap juga, turunkan ilmunya, semuanya, jangan setengah-setengah, jangan takut kehabisan lahan pekerjaan, karena yang akan pensiun duluan adalah generasi yang bukan milenial, dan masa yang akan datang menjadi kewajiban generasi milenial. Kalau ilmunya diturunkan setengah-setengah atau tidak mau menurunkan ilmu sama sekali maka ilmunya suatu hari akan hilang. 

Milenial yang dicitrakan tidak baik dimata generasi bukan milenial bukan semata-mata tanggung jawab milenial saja, tapi merupakan tanggung jawab generasi bukan milenial juga. Kalau tata krama kurang baik, diberi tahu, bukan malah dibully atau ngedumel sendiri. Kalau dalam pekerjaan belum baik, diajarkan. Iya sih ada sekolah, ada diklat, ada les, tapi belajar di kelas dan di lapangan itu beda, durasi belajar di kelas itu sangat singkat, sehingga yang lebih tua yang sudah lebih lama hidup di dunia ini, yang sudah berpengalaman, haruslah memberitahu yang masih muda. Menjadi anak muda di jaman sekarang pasti tantangannya berbeda dengan menjadi anak muda di masa lalu, kalau Bapak/Ibu merasa dulu masa mudanya baik, lempeng, pasti itu tidak terlepas dari orang-orang yang sudah tua lebih dahulu di zaman itu, jadi sekarang berlaku juga seperti itu. Anak-anak menjadi seperti ini sekarang, sangat mungkin ada pengaruh dari Bapak/Ibu, entah mengabaikan, entah belum bisa membimbing, mari sama-sama introspeksi diri.

Sooo, selamat Hari Sumpah Pemuda, semoga generasi muda lebih bersopan santun, mampu bekerja, peduli sesama, penuh inovasi, dan mau memperbaiki diri. Mari mencoba dan belajar semua hal, coba aja dulu, habiskan kesalahan-kesalahan di masa muda, agar di masa tua kita sudah tau yang benar dan yang salah, dan meminimalisir melakukan kesalahan yang sama. Semoga generasi bukan milenial mau membimbing generasi muda, mau introspeksi, sadar akan pentingnya menurunkan ilmu, sadar akan pentingnya regenerasi, mau membuka diri dan menyadari kalau jaman dulu beda dengan jaman sekarang, bersedia menyesuaikan diri dengan perkembangan jaman, serta tidak sedikit-sedikit menyalahkan generasi muda. 
Salam Anak Muda! Selamat Hari Sumpah Pemuda!
This entry was posted in

Monday, 21 October 2019

Kupat Tahu Alun-Alun dan Sirop Bojong Legend di Tasikmalaya

Halooo, akhirnya mau cerita lagi tentang makanan/kuliner di Tasikmalaya. Euforianya beda sih ya pas udah pindah ke Jawa Barat. Kan jadi sering pulang ke Tasik, nah mau kuliner itu jadi males, malah suka bingung makan apa yang dipengenin kalau lagi di Tasik. Beda banget sama pas masih di Ambon, sebelum berangkat pulang dari Ambon aja udah dibikin list makanan apa aja yang harus dimakan di Tasik ahaa, padahal aku bukan tipe-tipe anak kuliner, jadi makan yaa makan aja yang ada. Mungkin karena itulah, euforia pengen makan makanan apa pas di Tasik jadi gak ada, bebas, gimana bapak suami aja. Tapi kalau dia bingung juga yaa pilih yang saya mau juga kadang gitu lah. 
Nah kemarin pas di Tasik, makan kupat tahu yang paling sering dimampirin kalau lagi di Tasik, karena enak, murah, dan bikinnya cepet. Tidak lain dan tidak bukan ialah "Kupat Tahu Alun-Alun". Gak tau juga yaa ni dia ada namanya sendiri apa engga, namun, karena lokasinya ada di alun-alun ya aku sebut aja Kupat Tahu Alun-Alun. 
Ini dia penampakannya:
Ooo ada namanya Kupat Tahu RR Ceunah
Nah, letaknya di jalan antara alun-alun dan pendopo
Ini Pendopo, Lagi Renovasi
Ini Alun-Alun

Ini Gerobaknya si Emang, Dibantu sama Asistennya
 Duduknya di kursi plastik berjejeran, mau duduk-duduk di dalam alun-alun juga boleh

Antri Tapi Gak Lama Kok
Makanannyaaa, simpel, sesimple kupat atau nasi dikasih tahu, kerupuk, toge, dan dibumbuin. Tapi enak banget bray. Harganya 8ribu sajah

Pesenan Bapak Suami, Nasi Tahu
Pesananku, Kupat Tahu
Ngiler banget pas ngepost ini, pengen yaa hahaha

Setelah Diaduk Nih
Tim Kupat Diaduk Hahaha
Minumnya teh hangat, harus bersyukur karena gratis, di daerah lain ada juga teh hangat bayar :D

Minum Selagi Hangat Sis
 Soooo Yummyyyyyy..... Rasa bumbunya ituloh, enak banget, gurih manis karena ada kecap nya juga, terus tahunya panas digoreng dadakan, meskipun kupatnya dingin tapi jadi anget kebawa sama panasnya tahu. Kerupuknya juga bikin sensasi kriuk-kriuk, ditambah segernya toge, dimakan di alun-alun sambil menikmati suasana Tasik, pas bayar juga gak bikin kantong nangis, masih terjangkau, juara banget lah kupat ini

Lanjuttt ke destinasi yang kedua. Nah kalau ini ide suami, karena katanya mama suami (alm) dulu sering ngajakin ke sini, es bojong yang legend banget, yaituuu "Es Bojong Ibu Momoh".
Selain es bojong, ada siomay juga, tapi karena ke sana masih pagi, jadi siomay nya belum ready. 
Ini dia dokumentasinya:
Es Bojong Ibu Momoh
Daftar Menu
Masih Sepi
Rasa sirop bojongnya legit banget, manis tapi gak enek, yang pasti seger. Penikmat es bojong silahkan cobain minum es bojong ibu momoh ini.

Baik, sekian dulu cerita makanan kali ini, trims sudah membaca~ 




 


Friday, 27 September 2019

Mamam di Sei Sapi Lamalera Terbaru

One of The Most Favourite Food in Town! Sei Sapi Lamalera. Sebenernya suami udah ngajakin dari sejak hamil, tapi karena ada yang bilang daging asap itu gak full mateng, sebagai bumil baru jadi memilih untuk berhati-hati aja, jadi baru nyobain makan setelah lahiran.
Dulu pertama nyoba di Coblog, wagilasih enak banget, antri tapi gak lama karena tempatnya juga lumayan besar, dan nasi nya, gak cukup 1 porsi ahaha, maafkan busui.
Nah, beberapa waktu lalu, Sei Sapi Lamalera buka cabang baru, di Jalan Emong No 9 Bandung. Cobalah kami ke sana kan, saya, suami dan anak bayi, nih penampakan dari depan:

Sei Sapi Lamalera Cabang Jl.Emong
Welcome
Tempat Nunggu Kalau WL atau Gojek plus Tempat Nyimpen Payung
Konsepnya mendekati industrial gitu yaa, cmiiw kalo salah ahaha, soalnya dindingnya unfinished, dan banyak unsur besi-besi hitam gitu. Untuk area makannya ada smooking area dan non smooking area:

Non Smooking Area

Smooking Area
Pada dasarnya semua ruangan terbuka, enak, dapet udara dari mana-mana. Bedanya yang smooking atapnya lebih tinggi lagi.
Kasir dan Emang-Emang Lagi Ngepel Ehehehe
Pemandangan dari Dalam ke Luar, No Jendela, Udara Bebas, Enak~ Masih Banyak Bunga, karena Ke Sana Memang Pas Masih Baru Buka
Menu makannya sama lah sama cabang pertama, dan tetep enak. Ini pesen apa ya, lupa deh. Kalau punya aku Sei Sapi Sambal Luat. Suami kalau gak salah pesen lidah gitu deh ahaha, maafkan lupa ya. Nasinya 3 porsi yuuummm

Menu Makanan

Menu Minuman
The Food
Untuk yang bawa bayi, ada high chair, horeeee. Namun sayang cuma 2, pas ke sana lagi full kan, jadi gak kebagian high chair. Pas akhir-akhir baru deh ada yang pulang bayi lain hehe. 

Gak Makan, Minum Air Putih Aja ahaha Ciyan

Riweuh Sendiri
So far, aku lebih nyaman di sini daripada di cabang pertama, karena pernah makan di cabang pertama beberapa kali, kalau di dalem, panas, karena banyak orang dan AC nya gak maksimal kali ya, kalau di luar, gak enak diliatin makan sama yang antri atau sama babang gojek ehehehe. Kalau di sini semua di dalem kan, dan gak panas sih waktu itu.

Namun, mau ngasih masukan nih, nomor meja 11A yang aku dudukin ini posisinya aneh haha, nih kaya gini nih 

Nih 11A yang Didudukin Bapak Robay yang Pakai Baju Hitam
Coba lihat, kalau mau masuk ke area non smooking, lewat mana? Yaa lewat belakang meja 11A. Jadi aku lagi asik-asik makan, duduknya depan Bapak Robay kan, yang ada tas biru itu, eh bolak-balik orang yang permisi lewat, bukan cuma tamunya, tapi waiters nya juga, kebayang gak ada berapa orang bolak-balik permisi, bikin kzl, jadi aku cepet-cepetin makannya, dan bawa bayi jalan-jalan keliling wkwkwkwk.

Jadi, saran aja buat Sei cabang sana, mungkin di mulut ruangan ini, mejanya kurangin jadi 1 set saja, jangan 2 set gitu, biar ada space buat lewat, dan gak usah ganggu orang yang lagi makan. Kemarin mau ngasih saran ini ke kotak saran, eh belum ada kotak sarannya hihihi.

Ini situasi pas awal buka yaa, mungkin sekarang sudah ada perbaikan.

Over all saya tetep fans nya Sei Sapi Lamalera, rasa nya tetep juara, dan tempatnya juga saya suka, cuman saya dapet tempat duduknya lagi gak pas waktu itu hihiii. Congrats untuk pembukaan cabang barunya, dan sukses selalu.

Tuesday, 24 September 2019

Heran

Saya tahu, masih banyak orang yang lebih jahat di dunia ini, dan saya harusnya memang masih tetap bersyukur, and always trying to be kind, sampai tak punya alasan lagi untuk baik.
Tapi, dipikir-pikir, mengapa ada orang yang tidak baik/tidak bisa baik? Padahal apa yang kamu tanam itulah yang akan kamu tuai. Meskipun jarang piknik, banyak tekanan, hormon lagi gak stabil, atau apapun, tapi orang lain itu tak seharusnya jadi pelampiasan atas apa yang terjadi kepada kita, apalagi orang lain tersebut sudah baik kepada kita. Kenapa kita mesti jutek, marah-marah, uring-uringan? Please....
Manajemen emosi memang tak ada pelajarannya saat sekolah, makanya semoga anak-anak di masa depan, bukan cuma punya skill dalam pelajaran, pekerjaan, melainkan punya social skill yang baik, manajemen emosi yang baik, sehingga tidak moody, tempramen, suka menyalahkan orang lain, grasak-grusuk dsb.
Jangan sampe orang yang lewat atau papasan kena semprot karena kita lagi pengen marah-marah. Plis kasian orang itu, gak tau apa-apa, apalagi kalau dia udah baik sama kita, atau udah do the best buat kita, tapi kenapa mesti kena semprot cuman karena kita lagi moody.
Lagi, jaga kesehatan. Karena faktor tekanan darah tinggi, hormon dsb sangat-sangat mempengaruhi. Sering olahraga, yoga, meditasi, dan istigfar. Juga makan-makanan yang halalan thoyyiban, halal dan baik.
Jangan lupa piknik, kerja atau belajar terus itu sangat boleh, tapi jangan lupa ada sisi lain dari diri kita yang perlu kita kasih makan juga. Happy, bersyukur, gak panikan, tenang, berfikir positif jangan suudzon mulu, itu yang saya rasa sebagian faktor dari banyaknya hal yang bisa membuat kita jadi orang baik.
Salam Orang Baik

Monday, 24 June 2019

Main ke Bosscha Lembang Bandung


Bulan Februari 2019, ada weekend yang nyantai, nyari ide kemana, yang gak rame-rame banget gitu, nah dipilih lah Bosscha. Alhamdulillah dari rumah ke Lembang itu gak jauh sih, jadi berangkat nyantai setelah bayi siap.

Sampai di Bosscha, kami parkir, tempat parkir tak terlalu luas, kalau saya yang markirin kayaknya lama ahahah secara skill parkir gak bisa-bisa banget wkwkwk.
Sebelum kita ke gedung kubahnya ini, kita harus beli dulu tiketnya ke arah bawah dari parkiran, dekat toilet dan mushola, ini ruangannya


Harga tiket masuk Observatorium Bosscha adalah Rp15.000,00 per Orang, untuk kunjungan keluarga atau perorangan hanya bisa Hari Sabtu, dan ada 4 sesi, yaitu:
Sesi 1: 09:30 – 10:30
Sesi 2: 10:45 – 11:45
Sesi 3: 12:00 – 12:45
Sesi 4: 13:00 – 14:00
Kapasitas masing-masing sesi ialah 90 orang.
Untuk Jadwal Operasionalnya, Minggu Senin dan Hari Libur Nasional mereka tutup, Selasa sampai Jumat kunjungan Sekolah/Instansi/Organisasi, dan Sabtu kunjungan perorangan dan keluarga.
Bisa juga kunjungan di malam hari, tapi harus daftar dulu karena hanya dilakukan pada tanggal-tanggal tertentu dan kapasitas terbatas. Pilihlah kunjungan malam saat musim kemarau agar bisa melihat bintang-bintang di sana ehehe
Informasi lebih lengkap silahkan kunjungi web Bosscha di sini https://bosscha.itb.ac.id/


Okay, karena kami datang sebelum sesi kami dimulai, jadi bisa duduk-duduk dan foto dulu. Btw dari parkiran ke Gedung Kubah tempat Teleskop Refraktor Ganda Zeiss berada bisa pakai stroller, namun ada tangga dikiiit jadi mesti digotong but no problemo. Masuk ke Gedung Kubahnya sendiri, stroller simpen di dekat pintu masuk, karena menuh-menuhin space di dalem wkwkwk




Saat masuk ke Gedung Kubah, kami dipandu oleh Mas Mas yang menjelaskan detail Observatorium Boscha, termasuk tempat Sherina dan Sadam ngumpet di Film Petualangan Sherina wkwkwk. Sepanjang penjelasan ini itu, kami berdiri mendengarkan mas-mas ini, untuk saya emak-emak yang bawa bayi, berdiri selama itu rasanya gempor cyiiin hihihiiii semoga ke depan ada kursi gitu, untuk yang bawa anak atau buat lansia begitu.
 

Setelah selesai dari Gedung Kubah ini, masuk ke bangunan lain, di sini kita nonton tayangan dan ada pemandunya juga. Namun, karena ruangnnya gelap, si bayi dan ada bayi yang lain malah ketakutan dan nangis kejer. Daripada mengganggu pengunjung lain, saya putuskan untuk keluar saja, jadi gak tau deh ini tayangan lengkapnya apa ahahah



Setelah itu, pulang deh, selesai sesi kunjungan kami, sekian cerita main ke Bosscha, terimaka kasih sudah membaca~~~