Monday, 8 June 2020

Diary Kehamilan Adik Bayi Trimester 1

Halooo, rilis juga postingan ini setelah di draf beberapa bulan, jadi, begini ceritanya...

Suatu hari di awal Bulan April, aku demam 2 hari, di tengah pandemi ini, parno banget lah, alhamdulillah 2 hari demam reda, gantian sama sakit pinggang dan sakit punggung, menyusui Rad pun kalau sambil tidur mesti di support bantal di punggung. Oh mungkin sisa sakit yang kemarin pikirku.

Lalu, setelah diingat-ingat, ko udah lama gak haid, terakhir haid bulan maret, ini udah mau pertengahan april belum haid juga, gimana iniiii? (Mulai panik tapi masih mikir oh telat karena stress kali karena pandemi ini).

Namun, kecurigaan semakin menjadi ketika semakin hari malah sering mual, gak mau makan, dan pengen makan makanan tertentu yang spesifik. Aduuh, yasudah minta bapak suami beli test pack. Sehari dibeli belum dipake tuh karena takut positif hahaha, hari selanjutnya baru deh jengjeng~

Test pack ini tepatnya tanggal 13 April 2020. Alhamdulillaah, syok dan speechless banget karena gak nyangka hhehe. Terus yang ada dipikiranku, gimana ini Rad masih kecil, masih menyusui, terus nanti beda berapa umurnya, panik banget. Tapi lama kelamaan, setelah kupikir dan kuhitung, lumayan lah bedanya 2.5 tahun, nanti Rad ada temen mainnya, kalau nganter ke sekolah bisa sekalian, dan mumpung aku masih muda juga, semoga tenaga, materi, dan mental kuat.

Setelah tespack ini, menyusui rad makin gak nyaman, rahim rasanya ngilu banget, rasanya kayak pas kontraksi (ternyata emang menyusui saat hamil muda bisa menyebabkan kontraksi hheu), terpaksa beberapa hari dia nyusunya minimalis banget, kalo udh ngilu, udahan, dengan segala macam drama nangis kejer. Tapi beberapa hari kemudian, gak ngilu lagi, jadi lanjut menyusui.

Pas udah tau hamil itu, langsung dong niat ke dokter kandungan, tapi pengen ke yang deket aja, dan di deket rumah itu ada Rumah Bersalin (RB), jadi niat periksa ke sana saja, qodarullooh nunggu 1 minggu tiap hari nelpon rumah bersalin deket rumah selalu dokternya gak praktek. Pas jadwal vaksin Rad, kami pergi ke Rumah Bersalin itu karena ada dokter anaknya, dan memang dokter kandungannya gak praktek, bisa jadi dia bilang besok praktek, eh pagi nya batalin, karena mungkin ada kasus yang urgent seperti operasi caesar darurat dsb. Yaudah, curi-curi konsul pas ke dokter anak vaksin Rad, cerita sering ngilu pas awal-awal tau hamil dan masih lanjut menyusui, katanya kalau kontraksi harus stop menyusui, kecuali kalau gak kontraksi gpp menyusui, baiklah sepulang dari dokter anak, aku udah niat mau coba sapih Rad.

Keesokan harinya, karena sudah tidak tahan pengen periksa adik bayi, jadi pergilah ke RS yang biasa tempat kontrol pas hamil Rad dulu, tapi niatnya mau ke dokter yang praktek juga di RB dekat rumah, ternyata kalau di RS yang itu dokternya praktek siang. Meluncur deh ke sana, pas nyampe, belum dateng bu dokter ini, nah sedangkan dokter kandungan pas hamil Rad dulu udah running periksa pasien, dan antriannya gak terlalu banyak, yasudah jadinya ke dokter yang dulu hehehe jodo nya emang ke bu dokter yang ini. 

Paling takut harus USG transvaginal karena gak nyaman banget, dan hamil kedua udah pinter dong masyaallah hhihi maksudnya udah tau, jadi pas nunggu dipanggil, minum banyak, biar pengen buang air kecil, katanya kalau dalam kondisi nahan pipis, rahimnya jadi lebih mudah keliatan di USG, meskipun bukan pakai yang transvaginal. Dan, yes, jelass banget, meskipun baru 7 minggu udah keliatan, dulu pas Rad, usia 8 minggu belum keliatan kalau pake USG biasa, karena belum tahu ilmunya hehehe

Tadaaa, ini dia foto pertama adik:

Hari-hari hamil pun dijalani, trimester 1 dilewati dengan mual sedikit setelah makan, BAB jarang, sakit pinggang, ngidam, dan mood naik turun. Trimester 1 dilalui tanpa pengasuh Rad, karena pergi mudik, Ramadhan cuma bertiga di Cimahi sama Rad sama Bapake, jadi semua pekerjaan rumah tangga, masak, ngasuh anak, dikerjakan berdua sama suami. Plus pekerjaan kantor karena sedang WFH, harus begadang, karena kalau siang-siang keadaan gak kondusif buat kerja, digangguin anak bayi hhaha. Semua terasa berat, berat banget, dulu jaman Rad gak pernah nyuci setrika, ini adik bayi strong sih, gotong-gotong air masukin ke mesin cuci (karena keran yang deket mesin cuci rusak), gotong-gotong baju ke tempat jemuran, beres-beres, masak, cuci piring, gendong-gendong Rad, puasa, begadang, bekerja, sedih banget, tambah lebaran gak bisa mudik. Ganti-gantian ngerjain pekerjaan rumah tangga sama bapake, ngasuh Rad, semua dijalani aja, dan terlewati juga.

Soal puasa, pas awal-awal, coba puasa, kuat beberapa hari gak jeda, terus suatu hari mules banget banget kaya mau melahirkan, pusing, kunang-kunang, dan ini terjadi setelah buka puasa, jadi besoknya kuputuskan puasa selang-seling saja. Nah beberapa hari, aman puasa selang-seling, eh mules lagi, kunang-kunang lagi tiap setelah buka puasa, tambah mual, akhirnya yasudah gak puasa deh terakhir-terkakhirnya, gpp yaaa adik bayi.

Ngidam di TM 1 masih wajar, mau jambu cingcalo, dendeng sapi, pempek, boba, masih bisa lah yaa belum aneh-aneh hhehe.
Vitamin yang aku minum resep dokter namanya Flutamol, tambah penguat janin. Harusnya akhir bulan Mei sudah harus kontrol lagi, tapi karena pandemi, gak ada pengasuh, jadi kontrol nanti saja setelah semua agak kondusif deh. Adik bayi kuat dan sehat yaaa....

Lanjut di TM 2, nanti aku bahas cerita sapih Rad, buku apa aja yang aku baca plus aplikasi yang aku pakai untuk nambah pengetahuan tentang janin selama hamil ini :)

Sekian dulu, terima kasih sudah membaca~

Wednesday, 8 April 2020

Tips Main Cacing (Worms Zone) Dapat Skor Tinggi Sampai 4 Juta


Dunia lagi dikasih ujian sama Allah, awalnya mau ngepost tentang virus itu, tapi ko stress ya, jadi mari kita bahas yang receh-receh aja, yaitu, game Worms Zone atau lebih dikenal dengan game cacing (yang menurutku lebih mirip ular daripada cacing sih hhi).
Dari lama udah tau game ini, tapi belum pernah coba, karena, "apaan cuma rebutan makanan aja", tapi, suatu hari, youtube ngerekomendasiin video gamer yang main game ini, dan yang nonton jutaan, kan penasaran ya, eh ko seru juga mainnya, dan di video itu, si youtuber mau bobot cacingnya mencapai 1juta tuh susah, emang se susah itu ya? Baiklah kita coba, beberapa kali main bisa dapet 1 juta, gak se susah itu, dan mainnya gak se seru si gamer youtube, tapi ketagihan juga ahaaa. Namun, karena udah pernah dapet 4 juta, kepuasan main game nya berkurang, hhe. 
Pengen tahu tips supaya bisa sampai bobot 4juta? ini dia uraiannya, cekidot:

1. Persiapkan Waktu Luang yang Panjang

Jangan menjelang solat, jangan pas anak belum tidur, pokoknya cari waktu senggang yang panjang, karena game ini gak ada tombol pause (cmiiw), kalau mau pause matiin layarnya aja, dan gak boleh buka aplikasi lain, kalau buka aplikasi lain game nye ke restart kalau di hp akusih. Oleh karena itu, aku main biasanya jam 4 pagi sambil nunggu subuh daripada tidur lagi jadi main game. Atau malam pas anak udah tidur, jadi me time nya main game.

2. Rajin Makan Cairan / Poison

Makan atau minum ya? Pokoknya gitu lah. Di Worms Zone ini ada 6 cairan yang memiliki fungsi masing-masing dalam waktu terbatas, selain fungsinya sendiri, dengan makan cairan skor yang kita dapatkan pun jauh lebih besar dibandingkan dengan makan makanan lain. 
Apa saja fungsi cairannya? mari kita bahas satu per satu:

a. Cairan Magnet
Cairan ini paling ku suka, dan paling dicari, karena dengan cairan ini, cacing bisa menyedot makanan dari jarak jauh, sehingga memungkinkan kita memakan makanan yang berada didekat cacing lain tanpa perlu mengambil risiko bertabrakan dengan cacing lain, sangat memudahkan baik saat cacing masih kurus maupun sudah gemuk.

b. Cairan x5
Kalau ini favorit nomor 2, karena bisa menggandakan skor sampai 5 kali lipat, wow. Jadi sebisa mungkin kalau menemukan cairan ini, segera dimakan, dan kalau ada makanan di depan mata, tapi dipinggir ada cairan ini, maka makanlah dulu cairan ini, supaya skor makanan yang dimakan jadi 5 kali lipat.

c. Cairan Akselerasi
Cairan ini sangat membantu saat cacing masih kurus, karena kita bisa lebih cepat mendapat makanan, saat sudah agak gemuk atau gemuk sekali, aku sering menghindari cairan ini, karena sering membuat cacing lepas kendali, susah belok, sehingga menabrak cacing lain.

d. Cairan Satelit
Cairan satu ini juga lumayan bermanfaat, karena kita bisa melihat posisi makanan yang banyak berada dengan melihat peta di sebelah kanan atas layar ditandai dengan tanda x merah. Namun tidak jarang, saat kita sampai di titik x merah tersebut, makanan sudah tidak ada, yaa pasti sudah dimakan cacing yang dekat dari titik tersebut. Namun demikian, cairan ini berfungsi saat kita ingin berburu dan tak tahu tujuan, bisa menuju ke tempat yang x merahnya banyak, yaa pas sampai semoga belum habis dimakan cacing lain.

e. Cairan Zoom
Cairan ini juga sangat bermanfaat untuk memperluas tampilan arena game, jadi jarak pandang lebih bisa kemana-mana lah, dan kita bisa menuju tempat yang kita inginkan dengan memperhatikan keberadaan cacing lain.

f. Cairan Luasan
Sesungguhnya aku tidak begitu tahu ini cairan untuk apa, tapi katanya ini bisa meningkatkan manuver sehingga dapat mengurangi tabrakan, yaa bisa jadi sih tapi gak ngeuh juga ehehe.

3. Jangan Sering Ngebut

Jika kita tempelkan dua jari di layar, maka otomatis cacing akan melaju dengan cepat, nah selain berisiko hilang kendali dan nabrak, kita juga telah membuang bobot cacing cukup banyak, makin gendut cacing kita makin banyak bobot yang dibuang saat ngebut. Oleh karena itu, slow aja, kalem, makanan diambil orang ya gpp, cari lagi yang lain, toh kalaupun ngebut dan ternyata makanan yang kita kejar gak sebanding dengan bobot yang kita buang buat ngebut kan ngapain juga.

4.  Dekati Cacing Besar

Kalau cacing kita masih kecil dan ketemu cacing besar auto ngeri gak sih? Tapi setelah beberapa kali main dan  jadi cacing besar, cacing besar malah takut sama cacing kecil karena mereka lincah banget dan sulit dihidari kalau berdekatan hhahah. Jadi, kalau ada cacing besar malah suka aku deketin, yaa di bagian ujung belakang lah jangan pas kepalanya. Jadi kita ngekor aja, sering tuh ada cacing lain nabrak cacing besar, dan cacing besar kan balik laginya lama dan susah, yaa embat aja deh tuh makanan gratis. Selain itu, kalau kepala cacing besar nabrak cacing lain, kan dia jadi makanan juga, jadi langsung bisa kita makan karena udah deketan juga kan. Nah ini yang bikin cacing cepet gede juga, apalagi kalau kombinasi sama poison magnet dan x5.

5. Sudah Gendut? Hindari Keramaian

Karena makin gendut cacing kita, makin susah gerak, jadi kalau ada keramaian mending hindari aja, karena buat belok aja kita perlu space yang cukup luas. Kalau masih kecil yaa mau heboh-heboh rebutan makanan di keramaian cacing pun gpp. 

6. Perbanyak Sedekah

Hihihi, kalau sudah gendut, kasihlah cacing-cacing kecil makanan, jadi kalau ada cacing yang nabrak kita dan ada cacing kecil mengincarnya, yaa sudah biarkan saja, daripada kita nabrak cacing kecil, nah kalau sudah aman baru kita incar cacing yang tadi makan makanan kita hehehe. Kalau udah gemuk itu gampang cari makanan, cari poison juga gampang, yang penting pinter-pinter cari wilayah kekuasaan, dan pinter-pinter belok dan baca situasi, hindari keramaian yang berisiko cacing kita mati.

7. Sering Lingkarin Cacing Lain

Inisih optional, kalau ada cacing yang rese banget liuk-liuk deket badan dan nyerobot-nyerobot makanan, udah deh aku lingkerin aja. Atau misal cacing kita baru jalan memanjang, terus ada banyak cacing berkerumun, aku lingkerin juga, hhehe dengan catatan tetep gak pake ngebut-ngebutan, sayangi beratbadan cacingmu wk.

Itu dia tips main Worms Zone supaya dapat 4 juta, kalau ada tips lain bisa share di komen yaa. Terima kasih sudah membaca~
This entry was posted in

Friday, 13 March 2020

Jajan di Tasikmalaya Lagi (Bakso Bandara, Es Duren Si Madu, Jajanan Alun-Alun Tasikmalaya, Kopi Siloka)

Kali ini mau cerita jajan lagi di Tasikmalaya. Kulineran di Tasik emang gak ada habisnya, mudah sekali muncul yang baru dan mudah juga tutupnya ehehehe. Setelah aku amati, orang Tasik itu kalau ada kuliner baru, bisa dipastikan berbondong-bondong rame-rame pada nyobain, abis gitu udah aja balik lagi ke comfort food, baso lagi, kupat tahu lagi, mie ayam lagi, cilok cimol lagi, ayam goreng ikan goreng lagi, sate lagi, eh ko banyak juga ya. Tapi kembali lagi rezeki sudah Allah atur, Siapapun yang bisnis kuliner semoga lancar usahanya dan bisa bersaing secara sehat yaa.

Baik, kembali ke cerita jajan kali ini, ini diaaa....

1. Bakso Bandara Tasikmalaya dan Es Duren Si Madu

Alamat: Jl. Perintis Kemerdekaan No.298 D, Karsamenak, Kec. Kawalu, Tasikmalaya
Jam Buka: 09.00 - 21.00 WIB
Telepon: 0822-1785-3412 

Dulu tuh yaa pas awal-awal dibuka Bandara Lanud Wiriadinata di Tasik, ada abang tukang bakso gerobak gitu di halaman bandara, dan laku banget (karena emang gak ada lagi), dan viral hhaha. Enak juga sih, sambil nunggu sambil makan bakso dan harganya juga standar, tidak seperti harga makanan di "bandara" pada umumnya. Nah setelah ada renovasi bandara ini itu, kang bakso ini sudah tidak ada lagi di bandara, tapi malah berjamur "Bakso Bandara" di sekitar Tasikmalaya. Entah awalnya memang dari si kang bakso yang di bandara waktu dulu itu, atau dia namain aja bakso bandara, gampang aja ya kan. Kalau dari rasa, kayaknya beda sih sama bakso yang ada di bandara waktu itu, tapi kalau ada yang tahu informasi yang sebenarnya, bisa komen ya.

Nah yang aku datengin ini bakso bandara yang di Kawalu, letaknya di sebelah Kampus STIA, orang Tasik pasti pada tau. Penampakan tempatnya seperti ini nih:




Tempatnya ada yang duduk di kursi, ada juga yang lesehan. Nah enaknya lagi di sini tuh ada es duren juga, mantep deh makan bakso terus makan es duren.
Penampakan menu dan makanannya kaya gini:







Waktu itu aku pesen bakso crewcil, ada mie nya, pangsit, tahu, dan tentu saja bakso. Es nya pesan yang es campur tanpa duren, dan es campur duren biasa. 

2. Jajan di Alun-Alun Tasik (Kupat Tahu, Cimol, Makaroni Pedas)

Kalau bingung banget mau makan apa pas lagi di pusat Kota Tasikmalaya akusih ujung-ujungnya melipir ke alun-alun. Pasti beli kupat tahunya yang sudah pernah aku ceritakan di sini. Lalu jalan sedikit ke arah pintu masuk SMPN 2 Tasikmalaya, banyak jajanan anak sekolah, beli deh cimol 5ribu, makaroni 3ribu hehehe murah yaaa.



3. Kopi Siloka Tasikmalaya

Alamat: Jl. Tarumanagara No.44, Tawangsari, Kec. Tawang, Tasikmalaya
Jam Buka: 
Jumat dan Minggu 13.00 - 23.00 WIB
Sabtu: 11.00 - 24.00 WIB
Senin - Kamis: 11.00 - 23.00 WIB
Telepon: 0853-2017-6383

Nah kalau ini kopi andalanku. Enak banget dan gak bikin perut keroncongan. Favourite ku machiatonya, gurih dan gak kemanisan. Minumnya gak di tempat jadi gak sempet foto-foto tempatnya, dan menunya juga lupa gak kefoto, bisa googling aja sendiri ya, pokoknya kalau kopi di Tasik sampai saat ini yang menurutku cocok di lidah dan cocok di perut ya Siloka ini.


Sekian edisi jajan di Tasik kali ini, terima kasih sudah membaca yaaa~

Thursday, 12 March 2020

Acara Rame-Rame di Skyline Best View Resto Dago


Penasaran sama tempat perpisahan yang jadinya dipakai? Yhaaa jadinya malah ke daerah Dago, dan yang terpilih adalah Skyline Best View Resto Dago.
Alamat: Jalan Dago Pakar Timur No. 108, Ciburial, Cimenyan, Ciburial, Kec. Cimenyan, Bandung, Jawa Barat 40198
Jam Buka: 11.00-23.00 WIB
Telp: (022) 20455666

 Alasan mengapa pilih tempa buat perpisahan di sini adalah:
1. Ambience nya bagus banget
2. Pemandangan oke Masyaallah
3. Sudah tersedia sound system, TV LCD, dan panggung
4. Bisa menampung banyak orang, karena tempat yang luas
5. Makanan bervariasi, sunda, asia, western ada
6. Selain acara dan makan-makan, jadi bisa sambil chill karena pemandangan dan tempat yang oke ini.
7. Masuk budget dan harga makanan masih reasonable
8. Waktunya pas, jadi pas kosong tempatnya ini meskipun dadakan, jadi bisa deh di sini.
 
Baik cerita diawali dengan fokus ke tulisan dulu yaa, nanti foto-fotonya ada di bawah.

1. Tempat

Survey nya dadakan yaitu H-2 acara, nah untungnya mereka siap-siap aja meskipun dadakan, dan memang pas waktu itu lagi kosong di sana. Langkah pertama yang ditanyain adalah, "Berapa orang yang akan datang?" Jadi mereka bisa set tempat sesuai dengan jumlah orang yang datang. Untuk tamu reguler, tempatnya ada di lantai 3, kalau tamu rombongan ada di lantai 2. Waktu itu meja dan kursi di lantai 2 sudah di set seperti ini, karena malamnya ada acara, melihat setingan seperti itu, kami ditawari mau dirubah atau engga, tapi rasanya cukup seperti itu saja sudah cozy, btw yang datang acara perpisahan ini kami booking untuk 40 orang, dan untuk acara seperti ini, durasi yang diberikan yaitu 4 jam. Yaa cukuplah.

2. Makanan

Makanan di sini ada menu prasmanan sebetulnya, untuk datang rombongan memang enaknya prasmanan yaa, tapi dadakan seperti ini mereka tidak bisa menyediakan menu prasmanan, jadi menunya ala carte aja, its okey, biar banyak pilihan juga sesuai selera masing-masing, cuman rada ribet di bagian harus nanyain menu pilihan ke tamu satu-per satu sebelum hari H. Jadi, supaya gak ribet-ribet banget, saya diminta buat pilih beberapa menu sebelum ditawarkan ke orang kantor, jadi dibatasin dulu menu apa saja yang bisa mereka pilih. Dengan seperti ini, restonya juga bisa menyiapkan bahan-bahan dengan stok yang tepat. 
Untuk menu ala carte dan memakai tempat di lantai dua ini, ada minimal order Rp8.000.000,00 per rombongan, makanannya dan minumannya bebas, pokoknya Rp8.000.000,00 (sudah termasuk pajak).
Makanan yang kami pesan: appetizer mushroom soup, makanan utamanya berbagai macam steik dan makanan nusantara (1 orang pilih 1 menu), cemilan pisang goreng, dan minumnya bebas, ditutup dengan dessert berupa satu slice cake red velvet/tiramisu. 

3. Panggung, Sound System, dan TV LCD

Penggunaan sound system dan TV LCD kena additional fee masing-masing Rp500.000,00. Sound system nya sudah ada mic nya juga, jadi bisa dipakai karaoke-karaoke, layar karaoke pakai TV LCD colokin ke leptop dan di musiknya nyalain dari Youtube ehehehe.

4. Rooftop

Sebelum acara dimulai, biasalah foto-foto dulu, rooftop nya di sini bagus banget, jadi bisa liat Bandung dari ketinggian, betah banget lama-lama di rooftop karena waktu itu gak panas. Pemandangannya sama sih sama pemandangan dari lantai 1, 2, dan 3. Tapi di rooftop ini ada spot-spot selfie nya gitu, dan memang disediakan buat foto bukan buat makan, jadi foto-foto deh di sana sampai puas. 

5. Fasilitas Lain

Parkir dan mushola ada di lantai 1, untuk toilet ada di setiap lantai. Parkirannya bisa muat kira-kira 15 mobil kali ya, kalau motor mah bisa banyak. Mushola nya juga cukup luas, dan toiletnya super bersih.

6. Kesan dan Pesan

Overall puas banget waktu acara di sini, super fun, dan betaheun, pelayanan ramah, dan makanan oke. Namun ada beberapa kritik/pesan/saran yaa:
1. Sound system nya waktu itu gak connect ke TV, jadi kalau pake TV yang keluar suaranya dari TV aja
2. Di rooftop tulisan Skyline dibuat lebih jelas lagi, jadi saat foto keliatan ada Skylinenya gitu, supaya kalau upload di medsos, netizen pada tau kalau foto di rooftop yang pemandangannya bagus itu yaa dari Skyline, branding juga kan itu ehehehe
3. Karena ini ada di dataran tinggi, jadi dingin kan, berefek pada makanan yang cepet dingin juga, jadi buat teman-teman yang mau ke sana, saat makanan datang, segera di makan karena makanan cepet dingin. hihi

Nah pas tanya menu best seller nya katanya kopi sih tapi waktu itu lagi gak pengen ngopi, next time insyaallah ke sana lagi sama keluarga dan semoga bisa nyobain kopinya. hihi

7. Foto-Foto di Skyline Best View Resto Dago

 Foto-foto lengkapnya mangga dilihat-lihat di bawah ini

 a. Tempat

Lantai 1



 Lantai 2










 Lantai 3



Rooftop





b. Menu Makanan dan Makanan yang Dipesan














c. Pemandangan




Sekian tulisan kali ini, terima kasih sudah membaca yaaa~~~