Thursday, 22 November 2018

3 Barang yang Tak Terpikirkan Manfaatnya Sebelumnya untuk Newborn

Yhaaa, buibu pakbapak pasti sebelum bayi lahiran udah belanja ini itu, nah ini ada 3 barang yang awalnya aku gak kepikiran manfaatnya yang besar, dan baru sekarang ini kerasanya, disclaimer dulu nih yaa ini terjadi sama bayi aku, bisa beda sama bayi lainnya, jadi ditulisan ini kalau aku cerita bayi itu maksudnya bayi aku, bukan bayi pada umumnya yaa ehehhe
Nah apakah 3 item itu? Check this out...

1. Gym Ball


Beli gym ball ini waktu masih awal hamil, usia 3 bulan kalo gak salah, beli karena liat postingan @bidankita di instagram, dan dipostingan-postingan akun tersebut sering me-mention manfaat gym ball yang sangat banyak saat hamil dan melahirkan, mulai dari mengurangi sakit pinggang, membantu bayi masuk ke panggul, mengurangi kontraksi dan lain sebagainya. Setelah bayi lahir pun banyak sekali manfaatnya untuk bayi, bisa untuk mainan dia, bantu perkembangan motorik, daaan ini dia manfaat yang tidak terpikirkan sebelumnya, yaitu membantu mengurangi pegal-pegal saat mengendong bayi hahaha. Gendong bayi itu challenge banget sih ya, tangan, pinggang, kaki semua harus gerak, nah dengan ada gym ball ini, ibu bisa duduk di gym ball, lalu enjot-enjotan, bayi merasa lagi digendong ke sana ke mari, bisa goyang kanan kiri depan belakang juga, yaa sama kaya gerakan untuk membantu memasukan kepala bayi ke panggul saat menjelang melahirkan. Kalau udah cape-cape jalan gendong sana-sini, duduk deh disini, jadi kaki bisa istirahat, bayi nya betah karena gerak-gerak, malah sering duduk di gym ball sampe bayi nya bobo, lumayan~~~

2. Stroller


Udah tau lah yaa stroller ini buat apa, nah daripada beli bouncer, aku lebih merekomendasikan beli stroller. Karena bouncer itu menurut aku kurang efektif dan efisien, karena kepake cuma bentar, bayi kalau udah bisa gerak-gerak gak betah kalau disimpen di bouncer, terus juga daripada digoyang-goyang bouncer, bayi lebih seneng digendong, gendong-gendong juga baik untuk bonding. Kemarin aku sempet sewa bouncer 2 bulan, pas udah mau berakhir masa sewa, bayi udah gak mau diboboin di bouncer ehehe jadi gak diperpanjang deh sewa bouncernya, nah saat udah gak betah di bouncer itu, bayi lebih seneng bobo di stroller, strollernya dimaju mundurin, kitanya mah duduk aja, atau kalau lagi pengen keluar main ke tetangga, bisa sambil dorong bayi, dan viola, dia bobo nyenyak di stroller, dan kalau jajan-jajan hasil jajan nya bisa ditaro di kantong-kantong yang ada di stroller hehehe.

3. Sterilizer 


Tadinya gak mau beli sterilizer, karena ah udah rebus-rebus aja, mana harganya ini juga mayan hahaha apalagi sterilizer yang pake uv itu bisa 3jutaan, aku mah beli yang standar aja yang pakai panas 70derajat. Kenapa jadinya beli? karena udah jengah banget sama cuci-cuci botol, rebus-rebus air, rendem-rendem botol, belum ngeringin nya, belum udah mau dipake tapi masih basah, kudu lap-lap dulu, ah, sebel banget lama-lama kesel tiap mau ngurus perbotolan ini ahaha. Berdasarkan hasil cerita-cerita ke mba chika, dia beli ini, aku jadi ikutan beli daaaan ini beneran sangat memudahkan, sangat mengefektifkan waktu, dan sumber daya air, dan sumber daya gas kompor hahaha. Cukup taro-taroin botolnya, colokin, puter timer, tunggu, dia menghangat dan mengering sendiri, naro perbotolan juga lebih safe, simpen disana aja, jadi ngurangin beban tenaga dan pikiran ditengah keriweuhan ngurus bayi hehehe, dan bisa juga buat sterilin mainan dan alat makan bayi nanti pas mpasi, tapi hati-hati sama barang-barang yang gak tahan panas jangan dimasukin sini yaa nanti meleleh hehehe.

Itulah dia, 3 barang yang super bermanfaat dan tak terpikirkan manfaat yang begitu besarnya sebelumnya, buat ibu-ibu yang baru mau melahirkan atau sudah punya new born, semoga tulisan ini bisa menjadi masukan atau bahan pertimbangan hhaha ceileeeh kayak apa aja deh. 
Udah ah, makasih sudah membaca, bye~

Monday, 24 September 2018

1 Bulan Jadi Ibu Bersama Neng Radeya

1 bulan jadi ibu, gimana rasanya? Luarrr biasa. Rasanya udah banyak banget yang terjadi, dan rasanya lama yaaa satu bulan ini hhehe. Mau cerita dan share beberapa hal silahkan lanjut dibaca XD

1. Baby Blues
Dari sejak hamil udah diwanti-wanti sama teman-teman yang pernah ngalamin, akupun mempelajari, dan awalnya mikir, ah masa sih ada yang kaya gitu, sampe akhirnya ngalamin sendiri. Bukan pas awal-awal melahirkan, karena alhamdulillah punya banyak supporter, yang bantu ngasuh, bantu mandiin, bantu nyuci, gitu lah, banyak banget yang meringankan beban ibu baru ini, tapi baru ngerasain stress nya pas anak masuk RS buat disinar. Sering nyalahin diri sendiri, ngerasa gak berdaya dan gak bisa ngurus anak, sampe pengen ke Bandung dan gak mau ketemu anak karena takut, takut dia kenapa-kenapa gara-gara aku. Ini drama banget sih apalagi buat yang gak pernah ngalamin, tapi buat yang pernah ngalamin pasti ngerti yang aku rasain, ini tuh gak bisa dikontrol, terjadi gitu aja membebani pikiran dan mental, and this is real, gak boleh disepelein, karena ada temen yang kena baby blues sampe gak bisa jalan 3 bulan, dan mungkin kalo ga diatasin bisa ada efek-efek lain yang lebih fatal.
Setelah ku googling juga katanya 50% ibu baru ngalamin rasa sedih dan khawatir pasca melahirkan, ditambah lagi mungkin tekanan dari lingkungan, gak boleh ini itu, lelah karena kurang tidur, dan harus ngeladenin komentar-komentar men-judge yang kadang bikin sakit hati cuy, so please ibu baru itu sensi, cape, lelah, jadi jangan ditanyain pertanyaan yang aneh-aneh yang bikin jleb yaa hhehe

2. Dilema Kaos Tangan
Wkwkwk ini mah saran atau tips aja sih, kalo beli sarung tangan bayi yang polos aja dan satu warna, pengalaman Neng Radeya, sarung tangan dan sarung kakinya ilang-ilangan, jadi kadang pake nya kanan kiri beda wkwk kan kalo polos dan sama warnanya gak usah mikir bakal beda-beda kan?

3. Kempeng atau Peang
Ini baru tau pas anak udah lahir, jadi si anak tidur ga boleh miring, harus luruuus kalo gak nanti kepalanya peang, alhasil tiap anaknya udah tidur emaknya sibuk benerin posisi kepala, tapi kadang anaknya tidur emaknya ikut ketiduran juga wkwk

4. Nga-Reuay dan Nga-Herang
Istilah bahasa sunda yang baru aku denger setelah melahirkan juga, ngareuay means tangan bebas bergerak karena gak dibedong, ngaherang means anaknya gak tidur tapi gak nangis, jadi semacam lagi main sendiri gitu lah

5. Baca Buku-Bukunya Sebelum Melahirkan
Ada beberapa buku (tentang ASI, tentang tumbuh kembang bayi) yang belum tamat dibaca tapi keburu melahirkan, dan setelah melahirkan ternyataaaa yaa jangankan waktu buat baca buku, buat mandi atau makan aja nyempet-nyempetin wkwk jadi baca buku disela-sela nungguin bayi baru bobo, ganti-gantian waktunya sama pompa haha jadi ibu-ibu kalau masih hamil sok kebut baca bukunya dari sekarang, karena ilmunya akan sangat bermanfaat dan sayang kalau dilewatkan. Hehe Bacalah buku tentang melahirkan, ASI, dan tumbuh kembang bayi, kalau masih sempet lagi baca buku tentang parenting. Karena jadi orang tua itu gak ada sekolahnya, jadi kudu belajar sendiri dan tanya-tanya ke yang udah pengalaman. Jaman sekarang banyak grup isinya ibu-ibu yang bahas tentang bayi, sharing segala macem, alhamdulillah aku juga udah join di grup Birthday Club August 2018, seru ya bisa sharing sama yang sama-sama baru melahirkan, berasa gak sendiri, you are not alone gitu deh hehe

6. Stok-lah ASIP Sebanyak-Banyaknya Se-Dini Mungkin
Ini pengalaman berharga banget, jadi ceritanya kan anak aku masuk RS, jadi ASI nya dikirim tiap pagi sore ke RS. Waktu anak di RS sekali pompa bisa dapet 160ml, banyak lah menurut aku mah, nah pas anaknya udah pulang ke rumah, stop pompa karena ngerasa ngapain harus pompa kan anaknya juga sama kita, sampe suatu hari aku demam, PD bengkak, dan anak gamau nen langsung mungkin karena panas kali ya atau kata orang-orang ASI jadi hambar kalo lagi sakit, mana aku pompa cuma dapet paling banyak 30ml, stress ga tuh, mana kanan kiri udah nyuruh ngasih sufor, sampe udah seret banget ASI aku nyerah deh kasih sufor daripada kelaparan anak aku hweee jadi buibu, rajin-rajinlah pompa, stok lah ASI sebanyak-banyaknya, karena kita gak tau kapan kita sakit, atau mungkin harus bepergian, juga katanya ni ya memompa ASI merupakan salah satu usaha untuk merangsang produksi ASI, jangan lupa makan banyak dan bergizi, juga minum suplemen atau makan makanan pelancar ASI. 

7. Kangen Suami 
Pernah gak kangen sama seseorang, padahal tiap hari ketemu? Ehehe Ini yang terjadi sama aku, tiap hari ketemu suami, malem juga tidur sekamar, tapi kangen, udah punya anak udah jadi Bapak sama Ibu jadi minim quality time berdua, waktunya dihabisin buat anak, seneng sih ngurus anak tapi mungkin perlu juga waktu buat berdua ya kan? 

Segitu dulu cerita 1 bulan ini, seneng banget dan bakal kangen masa-masa ini. Masa dimana hal yang paling berat itu pas anak cekukan, masa dimana job desk aku sehari-hari ya cuci botol, nenin, mandiin, gendong, dan nungguin anak tidur. Makasih buat keluarga besar aku dan euceu yang udah banyak bantuin, love you all, love Bapak, love Neng Radeya, alhamdulillaah 'ala kulli haal :)

Sunday, 16 September 2018

Sebuah Kegalauan Perawat-Perawat di Suatu Rumah Sakit

Ini sebenernya gak penting sih, tapi pengen di post, lucu aja sih. Begini ceritanya~~~
Jadi beberapa minggu lalu anak saya masuk RS karena bilirubinnya tinggi. Ya baiklah, masuklah dia ke box bayi dan disinar, kata perawatnya gak boleh masuk lagi ke ruangan itu karena kasian bayinya kalau kita keluar masuk jadi nanti ada angin masuk juga terus takutnya gak steril. Yaa baiklah, lalu kuberikan obat salep ruam dari dokter ke perawat itu. Lalu dia bilang, "anaknya ada ruamnya?" Kujawab "iya", dia bilang, "pasti pake tisu basah ya, jadi kalau bersihin popok itu pake kapas dikasih air, jangan pake tisu basah" dengan muka jutek gitu yang menohok hati, yaudah sabar, iya aku salah, tapi ngasitaunya ga mesti gitu kan bisa kali. Yaudah lah, kutinggal lah anak aku bersama seperangkat peralatan mandi dan baju ganti segala macem, termasuk ada tisu basahnya di sana. Biarkanlah~
Keesokan harinya, pergi ke sana lagi karena mau anter ASIP dan tentu aja mau liat si Kaka Bayi dong. Pas mau masuk liat Kaka Bayi, gak boleh masuk, yaudah aku duduk di sofa depan pintu terus kuperhatikan si perawat bayi itu, kata dia gak boleh keluar masuk karena takut banyak angin masuk, eh dia sendiri mondar mandir mondar mandir buka tutup pintu, kalau emang ga boleh keluar masuk kenapa dia gak duduk di dalem aja sik, kenapa mesti duduknya di luar terus kalau anaknya nangis atau mau ngasi susu dia mesti keluar masuk gitu. Dari sini mulai kezel nih. 

Kuringkes aja lah sampai hari terakhir ya, makin hari kulihat muka perawatnya makin kezel, secara sama sekali gak boleh liat anak sendiri yang baru lahir anak pertama pula,  harus di ruangan itu sendirian, gelap karena mata ditutup, dan sama orang yang ga dia kenal. Kasian aku teh, sampe hari terakhir itu aku udah gamau ke RS lagi karena gamau liat perawat jutek, aku ga boleh ketemu anak aku karena katanya takut banyak angin masuk sama gak steril kan, sementara mereka mondar mandir keluar masuk emang ga ada angin masuk? Kenapa ga diem di dalem aja. Malah suatu hari pernah ada perawat yang duduk diluar terus pintunya sengaja dibuka lebar-lebar. Terus katanya takut gak steril, aku loh dari rumah masuk mobil turun di RS, sementara pernah kuliat perawat baru dateng dia pake jaket, salah satu indikasi dia ke RS pake motor, karena kuliat ga ada mobil lain juga parkir, atau mungkin naik angkot atau dianter ya gatau ya, kalau bener dia pake motor/angkot nah loh yang lebih ga steril baju siapa?
Lalu, jengjeng, hari ke 3, perawat bilang tisu basah abis. What? Jadi dipake? Buat apa? Bersihin abis pipis atau poop? Katanya perawat jutek ga boleh, tapi dipake sama perawat ini, gimana sik? Kan kzl kaaaan.
Fyi juga ini perawat ada 3 orang, tapi yang paling sering ketemu malah perawat jutek, udah ganti-ganti jam juga tetep pas nya pas shift dia, sampe kutanya ada berapa shift, tapi tetep aja pas nya ketemu dia, kzl deh. Hahaha
Kaya gini-gini bikin ibu baru drama macem aku jadi super duper ngebatin loh, pesen aja buat perawat-perawat, jangan jutek-jutek ya, dan harus konsisten sama omongan sendiri. Sakit atau ada anggota keluarga yang sakit itu udah sangat bikin mbatin, jangan ditambahin lagi dengan kejutekan-kejutekan yang sangat tidak perlu, kalau anda perawat dan sering jutek sama pasien, mungkin anda kurang piknik. Piknik sanah, hempaskan kestressan anda di laut atau di gunung atau dimana aja, jangan dilampiaskan ke pasien atau keluarga pasien ya.
Terlepas dari itu semua, terima kasih untuk teteh-teteh perawat yang sudah merawat baby hanna sampai alhamdulillah sudah boleh pulang dan sembuh, semoga Allah membalas kebaikan teteh-teteh yaa Aamiiin
Udah gitu aja, terima kasih sudah membaca~

Wednesday, 29 August 2018

Cerita Kelahiranku, Launching Nama Radeya Hanna Andakka



Ada apa sih ribut-ribut banget di luar? Oooh Ibu bilang ini malam takbir, besok Idul Adha, aku pengen ikutan kayaknya di luar seru banget, tapi kan kata dokter aku lahirnya kira-kura 1 minggu lagi, tanggal 28 Agustus, tapi ya gapapa deh aku pengen ikutan rame-rame besok, apalagi kata Ibu pas Idul Adha itu potong sapi, jadi kalau aku lahir besok, nanti pas aku ulang tahun "Potong sapi nya sekarang juga" bukan potong kue lagi hihihi. Okedeh, kukasi kode ke Ibu, aku udah pengen keluar Buu, jam 11 saat malam takbir ku dorong-dorong deh perut Ibu, sampe air tempat aku berenang keluar banyak. 
Waktu itu Ibu belum tidur, jadi langsung respon dan nelpon Bapak yang lagi di Masjid. Tanpa babibu si Bapak manggil Ibu "paraji" yang rumahnya di sebrang, dan Ibu diperiksa bentar, katanya ini ketuban rembes, dan banyak yang udah keluar.
Ibu udah nyiapin koper bersalin dari sejak beberapa hari lalu, jadi bisa langsung ganti baju ga usah packing-packing lagi, Bapak nelpon bidan, alhamdulillah bidannya masih buka 24 jam walau malam takbiran, jadi deh jam 1 malem sama Nenek Mamah sama Bapak sama Bi Nyai kita cabs ke Bidan.
Sesampai di Bidan, Ibu diperiksa, dan benar, kode aku udah pngen keluar diterima kapten, jd Ibu udah harus nginep di Rumah Sakit Bersalin (RSB) nya. FYI, RSB nya ini tuh tempat lahirnya Bapak sama Ibu loh, jadi Bapak Ibu ke sini pas aku mau lahir juga hehehe.
Nah, tempat berenang aku kan makin sesak di dalam perut ibu, tapi Ibu ga mules, jadi harus induksi 12 jam, mulai dimasukin ke infus jam 02.25 pagi, harus cepet-cepet karena kejar-kejaran sama air ketuban yang makin berkurang. 
Selama 12 jam itu aku menuju jalan lahir, karena kata Dokter 12 jam, jadi aku kebut deh, biasa ajaran si Bapak kebut-kebutan, jam 11 pagi baru bukaan 1, jam 2 siang udah bukaan 7 dan ibu langsung dipindah ke ruang bersalin. Nunggu 3 bukaan ini (dari 7 sampe 10) Ibu udah ga fokus lagi, secara bukaan 1 sampe 7 yg selama 3 jam itu aja Ibu udah jungkir balik ga karuan karena kontraksinya hampir ga ada jeda sama sekali hehe, jadi yang kedengeran waktu udah di ruang bersalin itu ya ada suara-suara Teteh-Teteh Bidan yg bilang jangan dulu ngeden jangan ngeden, suara si Bapak yang bilang napas ay napas, sama suara Bu Dokter yg bilang bagus bagus jangan merem masih ada ayo lagi Bu rambutnya udah keliatan dikit lagi Bu, sampe aku akhirnya bisa meluncur keluar dan langsung ketemu Ibu dan Bapak. 
Setelah keluar, aku kan kaget, nangis, tapi langsung dipeluk Ibu, aku diem dengerin Bapak adzan dan iqomat, terus Ibu baca doa-doa, aku inget banget Ibu bacain Surat Luqman juga, tapi ga beres-beres, muter-muter di wainjaahadaaka sama wawasshoina, mungkin waktu itu emang Ibu butuh minum Aqua 2 galon, kasian~
Alhamdulillah, Hari Rabu tgl 22 Agustus 2018 pukul 16.08 WIB, bertepatan dgn Hari Raya Idul Adha di RSB Sayang Bunda TSM aku lahir, dengan Berat Badan 3.1kg panjang 49cm Alhamdulillaah, untuk yg kmrn nanya namaku siapa, nama aku adalah RADEYA HANNA ANDAKKA.
Semoga segala sesuatu yg aku lakukan selalu ada dalam Ridha Allah SWT (Radeya),
Bisa menjadi penenang hati banyak orang terutama orang-orang yang menyayangi aku (Hanna),
Dan bisa menjadi orang yang kuat dalam menghadapi apapun yang terjadi dalam kehidupan ini (Andakka). 
Aamiiin
Nama aku baru launching hari ini loh Om Tante, tepat 7 hari setelah aku lahir, doakan aku yaa Om dan Tante 😀

Thursday, 2 August 2018

Masjid At-Ta'awun Puncak Bogor

Foto lama, namun sayang kalau gak dibagi-bagi. Saya ke Bogor pada Hari Sabtu 28 April 2018, pulang hari Ahadnya setelah datang ke acara nikahannya Husnul, biar sambil jalan-jalan jadilah kami ke Bogor lewat Puncak. Yaa sudah tau lah kan ya, kalau lewat Puncak dan weekend itu pasti muwacet, tapi ya dinikmatin aja, termasuk singgah sana-sini, salah satunya tempat kami istirahat adalah Masjid At-Ta'awun.

Seperti fungsi sebuah masjid pada umumnya, tentu saja bangunan ini diperuntukan sebagai tempat ibadah, namun, untuk masjid yang satu ini, bisa jadi multi fungsi banget, karena di lingkungan masjidnya bisa digunakan sebagai tempat istirahat, makan, tempat membeli oleh-oleh, tempat foto, tempat wisata, sekaligus tempat bermain anak-anak (bukan di dalam masjidnya yaa). 

Terletak di KM 91 Jalan Raya Puncak inilah dia Masjid At-Ta'awun~


Setelah lelah-lelah kena buka tutup jalan puncak, bisa melipir ke sini, untuk istirahat, solat, makan sekoteng, dan foto

Ada Angkringan
Suasana Tempat Parkir dan Warung Makan maupun Oleh-Oleh
Sekoteng
Suasana di Masjid
Tempat Sholat Wanita di Lantai 2
Favourite! Nyuci Kaki Pakai Air Dingin Sebelum Masuk Masjid (Sering Dipake Main-Main sama Anak-Anak hehe) tapi Hati-Hati Licin Yaa
Halaman Masjid nih






Ada air terjun mini buat main anak-anak, di sebrang ada yang main paralayang juga



Bonus foto Saya dan Suami wkwkwk




Sekian cerita singkatnya, terima kasih sudah membaca~~~

Jalan-Jalan di Rainbow Garden - Floating Market Lembang Bandung


Hari Ahad Tanggal 22 Juli 2018, Saya dan suami main ke Floating Market - Rainbow Garden Lembang Bandung. FYI yaaa, siapa tau ada yang belum tau, Lembang ini gak masuk daerah Kota Bandung atau Kabupaten Bandung loh, tapi masuk ke wilayah Kabupaten Bandung Barat, soalnya saya juga baru tau ehehehe kemana aja cuy.

Incaran saya ke sini, pengen hunting foto bunga-bunga, nyari taman yang banyak bunganya di Bandung, sepertinya oke di Rainbow Garden ini soalnya ke Taman Bunga Begonia sudah pernah, kalau saya di Bogor pasti bakalan mainnya ke Kebun Bunga Nusantara, hehe 
Rainbow Garden ini masih ada di lingkungan Floating Market, jadi, satu lokasi itu ada Floating Market tempat jajan-jajan seru macem-macem, main di danau, outbound, kasi makan ikan dan kelinci, dan aktifitas seru lainnya. Rainbow Garden buat taman-tamannya, Kota Mini buat miniatur kota-kota di luar negeri sambil bisa coba pakai kostum macem-macem, dan ada kolam renang juga yaa tentu saja untuk berenang.

Saya ke sana fokus ke Rainbow Garden, dan makan di Floating Market, gak ke Kota Mini dan kolam renang, atau coba wahana-wahana lain, karena tenaganya gak cukup hehe maklum bumil 8 bulan, cape say.

Saya start dari sebuah villa di Lembang, karena malemnya sudah menginap di daerah Lembang, niat banget memang weekend ini pengen niis kalo kata orang sunda mah hehe, menjauhkan diri dari keramaian, berhubung saya akhir-akhir ini ngerasa cape banget baik secara fisik maupun mental (ceileh), jadi pengen banget short getaway hehe. Jam 8 saya dan suami berangkat dari villa, di jalan sebentar aja karena memang sudah dekat, belum macet, dan naik motor juga, gak nyampe 10 menit lah.
Nyampe di sana di stop sama teteh-teteh penjual tiket, harga tiket masuk ke Floating Market Rp20.000,00 dan parkir Rp5.000,00, jadi meskipun kita mau ke Rainbow Garden aja, tetep kudu bayar tiket masuk ke Floating Market. Parkir motornya lumayan jauh di belakang, jadi masuk ke Floating Market nya lewat pintu belakang. 

Di pintu masuk Floating Market ini, kita bisa tukar tiket masuk dengan minuman, ada macem-macem, yang panas maupun dingin silahkan pilih suka-suka~



untuk bertransaksi di Floating Market kita juga harus menukarkan uang Rupiah kita ke koin, tukarkan seperlunya, karena koin yang sudah ditukar tidak bisa ditukar kembali dengan uang Rupiah, saya sempet nanya sama suami, kenapa harus tukar pake koin? kalo saya mikirnya sih biar kalo jatoh ke danau gak apa-apa toh bukan uang asli, dan biar jajannya diabisin, dan kalaupun gak habis sisanya bisa jadi kenang-kenangan wkwk, kalau kata suami sih biar seru-seruan aja, jika kalian punya pendapat lain silahkan tulis di komen ya~


jajan rujak RP20.000,00


banyaaak wahana yang bisa kita mainkan di sini, beberapa diantaranya ada sepeda air, ATV, Flying Fox, panahan, paint ball, dan lain sebagainya, harga per wahana nya pun bervariasi, diantaranya ini, (gak banyak moto-motonya, mhehe)




selain fasilitas main, di sini juga mushola nya enakeun, perempuan laki-laki pisah, ada juga toko oleh-oleh hasil kerajinan tangan Jawa Barat



dan ini dia beberapa spot pemandangan di Floating Market




 


Setelah muter saru kali di Floating Market akhirnya ketemu deh pintu masuk ke Rainbow Garden, daaaan masuk ke Rainbow Garden ini bayar lagi pemirsa, yasudah hhehe, bayarnya Rp10.000,00 per orang



Di Rainbow Garden ini, saya sama suami foto-foto, ini hasil hunting foto view di sana...


 

Foto bunga-bunga...
















Foto-foto narsis saya yang banyak mehehehe...























Sekian cerita di Lembang kali ini, terima kasih sudah membaca~~~