Wednesday, 7 September 2016

Tak Perlu Khawatir akan Rezeki

“Tenang aja, rezeki pasti udah diatur dan ga akan ketuker”

Sering denger orang bilang kaya gitu? yaa emang rezeki ga akan ketuker, semua ada porsinya sendiri. Orang yang penghasilannya banyak pasti pengeluarannya juga banyak, karena ngerasa gak cukup kalo cuma baru konsumsi dikit, beda lagi sama orang yang pendapatan nya pas, pasti dengan apa yang dia dapatkan dan konsumsi seadanya, bakalan ngerasa cukup banget dan dicukup-cukupin dan yaudah jangan nyari yang gak ada.

Penghasilan banyak juga ga mesti nikmat semua, malah jadi ujian, bisa ga kita pake buat hal-hal yang baik, dan bermanfaat, sedekahnya, zakatnya, PR lagi buat diitung dan dikeluarin, beda lagi sama orang yang penghasilnnya ga nyampe nisab zakat, yaa dikeluarin buat kebutuhannya aja, ga mesti nginget-nginget ngeluarin zakat penghasilan lagi.

Yang paling penting, segimanapun kita punya penghasilan, besar ataupun kecil, tetap jiwa kita harus kaya. penghasilan dikit, tapi dermawan, itulah yang bikin mental kaya ada di diri kita. Karena merasa cukup sama kebutuhan sendiri, dan bisa melihat masih banyak orang yang harus dibantu, itulah yang bikin diri kita kaya, apalagi Allah udah janjiin kalo sedekah digantinya bakalan beratus-ratus kali lipat.
Jangan iri juga ngeliat orang lain yang dapet lebih banyak dari kita karena belum tentu harta banyak yang mereka dapet bisa nganterin mereka buat berbuat kebaikan, pendapatan ga perlu banyak yang penting pas. Pas butuh ada, pas ga ada bisa adaptasi sama ke-ga-ada-an itu. Itulah, kenapa manusia ini mahluk sempurna, seharusnya bisa adaptasi dengan semua keadaan yang terjadi.

Paling penting lagi adalah bersyukur, bersyukur menghindarkan diri dari iri dengki, merasa cukup atas semua yang dimiliki membuat hati lebih tentram dan bahagia. Seberapapun harta yang dimiliki, yang penting halal, barokah, bermanfaat, dan bisa nganterin ke surga.

Tulisan ini buat pengingat diri sendiri, karena Allah itu Maha Adil, ga salah dan ga akan pernah salah, tinggal diri sendiri yang mau apa engga buat berusaha dan tawakkal sama semua yg terjadi setelah usaha terbaik dilakukan.
Sekian
This entry was posted in

0 comments:

Post a Comment