Tuesday, 31 October 2017

List Wedding Vendor Tasikmalaya (Update TWF 2018)

Halooo para calon pengantin Tasikmalaya, gimana persiapan menuju Hari H? Lancar? Semoga dilancarkan selalu yaa. Kali ini saya mau share Wedding Vendor yang ada di Tasikmalaya, siapa tau ada dari teman-teman yang masih mau cari-cari dan pilih-pilih vendor, secara sekarang di Tasik vendor wedding itu udah buanyaaak banget, jadi catin juga harus pilih-pilih dengan cerdas yaa. Ini dia list wedding vendor di Tasikmalaya dan alamat atau kontak yang bisa dihubungi (sumber: akun sosmed masing-masing vendor), semoga membantu yaaa.


(((UPDATE)))
Kemarin Tasik Wedding Festival 2018 sudah digelar, daaan ini dia kontak vendor-vendor nikahan di Tasik ter update, check this out:

A. Wedding Organizer

1. Pro Art (IG: @pro.art_production)
Alamat: Jalan Raya Cimuncang By Pass No 1 Tasikmalaya
Wa       :  08562347883
Telp     : 08112127888
Alamat: Jl Raya Cimuncang ByPass No 1 Rancabango

2. Wina Wedding Planner (IG: @winaweddingplanner)
Alamat: Jl. Ir. H. Juanda No 58 Ciamis
Youtube: winaweddingplanner

3. Taravty (IG: @taravty)
Alamat : BKR Regency Blok O.7 Tasikmalaya
Telepon: 081222821000 / 081320262236 / 085320350250

4. Shaloom (IG: @shaloomproject)
Wa        : 08112117745  
Alamat :
Jl. Siliwangi Perum. Permata Regency Ruko B10

5. Monalisa (IG: @monalisa_organizer)
Telepon : 085223244370
Wa         : 085223244370
BBM      : 5FA4E2BE

6. Syakinah (IG: @syakinahwedding)
Telepon: 085314612525
Alamat: Perum Kharisma Landmark blok c28

7. Xteam Organizer (IG: @xteam_organizer)
Telepon: Nizar 0811211245 
Line      : nizar.m.s      
 
8. Patilupro (IG: @patilupro)
Telepon: Indra : 081214130706 Gusli : 085223355511

9. Evo (IG: @evaforwedding)
Telepon: 085218551118

10. Ajied and Friends (IG: @ajiedandfriendwo)
Line     : Anfwo
Telepon: 082138215659 / 082130348486 / 082138215659
BBM    : D76D6938
Email   : ajidaja1506@gmail.com 
Alamat: Perum Baitul Marhamah 2 Blok D No 12

11. Ogie and Friends (IG: @ogieandfriendswo)
Wa       : 081220993083 

12. Abdi Wedding Planner (IG: @abdi_weddingplanner)
Wa : 085222250011 / 085864217870

13. Noe Wedding Organizer (IG: @noeweddingorganizer)
Alamat : Perum Bumi Parahyangan H12
Wa/Telp : 082320888856 Nurin
Email: noeweddingorganizer@gmail.com

B. Make Up dan Kebaya

1. Kewes Kebaya (IG: @keweskebaya)
Alamat: Bumi Parahiyangan Blok J16 (Pertigaan LANUD) Tasikmalaya 
WA      : 082240059522 (Wendi) 

2. Castello (IG: @castellobrides)
WA      : 081222985853 (Ai Endah) 081543286008 (Yudi)

3. Nendhen Parvisha (IG: @nendhenparvisha)
Alamat: Jl. Nagarawangi No 67 Tasikmalaya
Wa       : 08122021235 
BBM    : D4D3AACF 
Telepon: 085322666128 
4. Rere Bride (IG: @rerebride)
DM langsung ke IG nya
5. Savitry (IG: @savitrymua)Alamat: Jl. Dinding Ari Raya No.154 Bumi Resik Panglayungan, Tasikmalaya
Telepon: 081323889700 
WA      : 082220014459 
LINE   : savitry_mua
BBM   : 5C5FD6CD 

6. Rumah Cantik Ine (IG: @rumah_cantik_ine)
Alamat : Jl. Bunderan Bypass SL Tobing No 170 (Depan Suzuki Pratama)  
Telepon: 081214346810 
BBM    : DCF4DD06 

  
C. Venue

1. Hotel Santika (IG: @hotelsantikatasikmalaya)
Alamat : Jl. Yudanegara No. 57 Kota Tasikmalaya 
Telepon: 0265-329797 
WA       : 081222663435 
Website: www.santika.com

2. Hotel Mandalawangi
Alamat : Jl. R.E. Martadinata No.256, Panyingkiran, Indihiang, Tasikmalaya
Telepon: (0265) 331347

3. Hotel Horison (IG: @horison_tasikmalaya)
Alamat : Jl. Yudanegara No 63 Tasikmalaya 
Telepon: 0265 7522777
Website: MyHorison.com 

4. Hotel Asri (IG: @hotelasri)
Alamat : Plaza Asia Lantai II, Jl. H.Z. Mustofa No. 326, Cihideung, Tasikmalaya 
Telepon: (0265)2352220  

5.  Aulia Hall
Alamat : Jl. Letnan Harun, Kel. Sukarindi, Kec. Bungursari, Sukarindik, Bungursari, Tasikmalaya
Telepon: 082315779000   

6. Ramayana Hotel 
Alamat : Jl. Raden Eddy Martadinata No.333, Panyingkiran, Indihiang, Tasikmalaya 
Telepon: (0265) 331340
7. Villa Grand Malika (IG: @myvillagm)
Telepon: 081222866968
WA       : 081222866968 
BBM    : 5ACAF872 
LINE    : villagrandmalika

8. Back Yard Grills (IG: @backyardgrills)
Alamat: Jl. Let Jen Mashudi No.45 (Taman Saung Gunung Jati) 
WA     : 082216890313
BBM  : D77552CF 
email  :backyardtsm0265@gmail.com

9. Gedung Juang
Alamat: Jl Kusuma Bangsa, Cikalang, Tawang, Tasikmalaya

10. Galih Prawestri
Alamat: Jl. RAA. Wiratanuningrat No.12, Empangsari, Tawang, Tasikmalaya 

11. Fave Hotel (@favehotel_tasikmalaya)
Alamat : Jalan R.E. Martadinata No 214


D. Dekorasi

1. Pro.Art Decoration (IG: @pro.art_production)
Alamat: Jalan Raya Cimuncang By Pass No 1 Tasikmalaya
Wa       :  08562347883
Line     : AliMuthahhari
Telepon: 08112127888

2. Cosmo Decoration (@cosmo_decoration)
Alamat : Jl. Pertanian-Cilembang No 10B Tasikmalaya (Sebelum Polsek Cihideung) 
Telepon: 081280165600 (Agung)

3. Razel Decoration (IG: @razeldecoration129)
WA      : 082119280339
Telp : 082215604133
Alamat : Jl. Leuwidahu Pintu Kecamatan Indihiang

4. April Decoration (IG: @april_decoration)
Telepon/WA : 085211645553

5. Usman Sangkuriang Decoration (IG: @sangkuring_decoration)
Telepon: 085724719555  
WA       : 082240653344      
Email    : usmansangkuriang77@gmail.com

6.  Metropolite Decoration (IG: @metropolite_decoration)
Line      : rulijuniar
Telepon: 081323699669
WA       : 081323699669 

7. Feliz Decor
HP/WA : 081222345887
Line : @feliz_design
Alamat : Jl. Tentara Pelajar Ruko 21C

8. Cahaya Saputra
Wa : 082119346688


E. Photo dan Video

1. Provid Studios (IG: @providstudios)
WA       : 082223503030
LINE    : providstudios 
Website: www.providstudios.com
Alamat: Ancol II No 3 Sindangkasih

2. Deisa (IG: @deisaproject)
Telepon: 085295085085 Ivana
Wa        : 085295085085 Ivana
Line      : @deisa (pakai @) 
 Website : deisaproject.com

3. Caslon (IG: @caslonphoto)
Telepon: 085287003082
Wa        : 085287003082 
BBM    : 7F86DB72 
Line      : denisferdian / rianidestia
Website : www.caslonphoto.com
Alamat : Jl. Lingkar Dadaha No 14a

4. Quixotic (IG: @quixotic)
Telepon : 08112117617 / 081320777302

5. Lite (IG: @litephotography.id)
WA        : 089522233222 
Line       : litephoto 
Email     : Infolitephotography@gmail.com 

6. RQ Creative (IG: @rq_creative)
WA : 081313228786
Alamat : Jalan Raya Timur Singaparna No 107

7. Alesha Picture (IG: @aleshapicture)
WA : 085222228442 / 085223863434

F. CATERING
1. Samudra Catering (IG: @samudracatering)
Alamat : Jalan Tarumanagara No 29
Telp : 0265-323000

2. Anugerah Catering (IG: @anugerahcatering19)
Alamat : Jl. Buninagara 1 No 19
Telp : 081931308242

3. Andhika Catering (IG: @andikha_catering)
Alamat : Jl. Buninagara 1 No 22
Telp : 08122495509

Segini dulu aja kayaknya , kalau ada wedding vendor yang belum ketulis, langsung komen aja yaa,

Sunday, 29 October 2017

Counting The Days, 30 Hari Sebelum Hari "Itu"

Di postingan ini, saya mau jadiin diary gitu ah, jadi bakal sering di update, yaa meskipun mungkin ga tiap hari update tapi adalah nanti cerita tiap harinya ga bakal ketinggalan.
Oke, mari kita mulai: 

H-30
Bikin DIY buku tamu dan belum selesai meskipun ngerjainnya dari siang sampe magrib. Rencana mau bikin 5 buku tamu, 4 buat di pintu masuk tamu umum, 1 buat di pintu tamu VIP. Tapi hari ini baru beres satu pasang yang tinggal dibolongin buat masukin ring bindernya, sama 3 cover yang belum diapa-apain karena udah cape duduk terus, dan hard cover nya juga abis harus beli lagi. Sempet kehabisan ide pas mau bikin pulpennya, jadi, yaudah lanjut kapan-kapan lagi aja sambil nyari-nyari inspirasi. Cara bikin DIY buku tamu ini bakal saya share kalo udah jadi yaa. Pokoknya simpel, gampang, dan rustic gitu deh :D

H-29
Masih lanjutin penugasan minggu kemarin yang belum selesai, pergi ke Kantor Provinsi, ke Dispenda, lalu balik ke kantor bikin Dupak. Terus nganterin Mba Chika ke Puskesmas dan ke Dokter Kandungan. Hari ini juga ngajuin cuti, sama beli tiket pesawat Jakarta-Tasik. Ambon-Jakarta nya mah belum, nunggu izin cuti keluar aja.

H-28
Hari ini di kantor masih lanjut nyari data yang belum selesai, siangnya pergi ke Puskesmas sama mba Chika yang mau periksa kehamilan dan sama-sama mau imunisasi TT (Tetanus dan Toksoid). Imunisasi ini wajib bagi catin perempuan, dan jadi salah satu persyaratan daftar ke KUA. Katanya bu bidan di Puskesmas baiknya imunisasi ini dilakukan H-1 bulan sebelum menikah supaya imunnya sudah terbentuk saat menikah nanti, dan harus dilakukan lagi saat hamil nanti. Jika hamil pada saat taun pertama pernikahan, maka imunisasi ini dilakukan lagi pada saat hamil 4 bulan, dan cukup sekali. Namun, jika lewat dari 1 tahun pertama pernikahan, maka wajib imunisasi 2 kali yaitu pada saat hamil usia 1 bulan atau 1,5 bulan, dan imunisasi lagi pada bulan ke 3 (konsultasikan dengan bidan setempat ya).
Nah banyak yang bilang, setelah imunisasi ini, tangannya sakit, pegel, dan demam. Alhamdulillaah aku juga ngerasain pegelnya, tangan sakit sampe gamau bawa motor sendiri pas pulang kerja, badan lesu dari siang sampe sore, dan sakit perut (entah kenapa jadi sakit perut hhehehe). Tapi setelah pulang dari kantor, rebahan, makan banyak, makan buah, alhamdulillaah seger lagi, ga lesu atau sakit perut, dan ga demam yeay! Tapi pegelnya mah masih, tapi gegara malem ini ada gempa di ambon sampai 7 kali (dan katanya semalem masih ada lagi gempa susulan tapi saya udah tidur) jadi pegelnya ga dirasa karena panik, keluar rumah berkali-kali dan siap-siap lari ke titik kumpul. Gempanya kencang sampai atap di MCM (Maluku City Mall) rusak dan warga panik karena air laut naik. Tapi alhamdulillah di rumah ga ada yang rusak dan kami semua baik-baik saja. Doakan ga ada gempa lagi ya besok-besok 😀
Oya, siang tadi izin cuti alasan penting udah disetujui alhamdulilaah, horee, cepet banget cuma sehari. Tinggal nunggu izin cuti tahunannya, trus kotak seserahan yang bikin di A ryan juga udah 90% beres, tinggal finishing (tambah seneng), lanjut semalem juga dikabarin sama Mba dari Mayakana, Bridesmaid Card sama Goodie Bag udah selesai di design yeaaayyyy!  (makin makin senengnya). Sekarang tinggal nunggu hasil cetaknya. Can't wait!

H-27 
Gempa semalem masih jadi perbincangan di seee antero penjuru kota. Hari ini juga masih takut-takut mau pergi naik motor. Jadi, seharian di kantor, ngerjain penugasan, sama bolongin cover buku tamu, karena kalau pake pembolong biasa ga bisa, jadi harus pake pembolong luar biasa. Hehe malemnya nginep di rumah Mba Gisca, jadi bisa main sama Bilal (anaknya Mba Gisca).

H-26
Oke H-26 dari pagi sampai mau magrib diabisin buat ngerjain laporan, lampiran, dan Surat Tugas buat penugasan minggu depan. Tadinya sih minggu depan Hari Jumat udah mau pergi ke Jakarta, tapi apa daya ada perintah atasan, jadi deh Senin malem sampe malem Sabtu Insyaallaah ada di Pulau Buru, yaa baiklah, alhamdulillaah ini kali ya namanya rezeki orang mau nikah.  Karena ada tugas ini, jadi harus cepet-cepet nyelesein buku tamu, packing, dan ngerubah rencana di Jakarta, yang tadinya Hari Jumat mau ke Kantor Pusat sama ke Perwakilan Banten, jadi ga bisa, ujung-ujungnya undangannya di kirim, gabisa juga tunda sampe Senin ada di Jakarta karena udah beli tiket pesawat Halim-Tasik buat Minggu siang, padal pengen ketemu Bapak Ibu disana, yaudah Insyaallah kapan-kapan lagi bisa ketemu. Terus Sabtu mau ketemu temen-temen di Jakarta jadi gabisa dari siang, karena aku aja ini belum tau dari Ambon nya bisa pagi atau siang, secara dari Pulau Buru ke Ambon lewat laut itu biasanya berangkat jam 9 malem, perjalanan sekitar 7 jam, jadi nyampe Ambon nya subuh dan suka tepar, jadi gabisa buru-buru pergi lagi ngejar pesawat ke Jakarta yang Sabtu pagi, harus istirahat dulu daripada drop ya kan, santai ajalah ga mesti kaku banget sesuai rencana. Insyaallah rencana Allah mah selalu lebih indah dari rencana manusia. Just wait and see :)

H-25
Hari ini ngeditin laporannya Mba Chika, bantuin Mba Chika pindahan, sama finalin ST buat ke Buru. Pulang kantor ke dokter gigi terus lelah, nonton drama deh sampe ketiduran.

H-24
Weekend, balik lagi ngerjain DIY buku tamu, dan bereees, tinggal bolongin besok senin di kantor sama cari ring nya di Tasik aja lah, di Ambon udah ku cari di beberapa toko buku ga ada. Isi buku tamu nya masih proses design sama mas heru, cetaknya di Tasik juga. Kata aa undangannya udah selese di cetak hari ini hhahaha, tapi sampe sore belom di ambil karena ada rapat keluarga di rumahnya.
Abis magrib ke dokter gigi lagi, daaan diliatin foto undangan udah jadi hahaha ko seneng ya. Abis dari dokter gigi nginep rumah Mba Gisca, udah kangen sama Bilal anak mba gis hhehe

H-23
Hari Ahad, dipake buat packing, packing buat ke Buru sama buat pulang. Ko waktu cepet banget ya abisnya, packing aja sampe seharian, yang dibawa banyak sih. Malemnya nginep di mess, udah deh besok udah Senin aja.

H-22
Back to office, masih ngerjain penugasan yang kemarin, padahal ST nya udah abis, tapi masih ada tambahan data dari Pemda. Hari ini juga print label buat undangan di Jakarta. Undangannya udah dibawa 15 pcs ke Jakarta sama De Galih, jadi nyampe Jakarta tinggal tempelin label dan bagiin/titipin Bang Reza, kita liat ajalah nanti. Sore ini juga pamitan sama orang-orang kantor, secara hari ini terakhir ngantor sebelum cuti, soalnya nanti malem udah ke Buru, pulang dari Buru langsung berangkat ke Jakarta gitu, jadi pamitannya sekarang, kapan lagi. 
Lupaaa buku tamu ga kebawa, jadi ga jadi dibolongin deh, yaudah nanti aja di Tasik.hhaha 

H-21 & H-20
Dua hari ini fokus ngajar di Buru. Sementara orang rumah udah mulai pack souvenir dan nempel2in label di undangan. Ga sabar pengen cepet pulang, pengen cepetan ngurusin nikahan heeehehehe

H-19
Pulang dari Buru, nyampe ambon jam 5 pagi. Dan pergi lagi jam 10 ke bandara. Cape? Iya sih, tp capenya ilang karena happy. Nyampe Jakarta langsung bagiin undangan ke Kanpus, ke kosan biru, terus ke Hayam Wuruk. Undangannya ini yg udah dibawain de galih dari Tasik. Makan malem, terus gabisa tidur. Malem ini cuma tidur 2 jam. Gatau deh yaa kenapa kalo cape malah suka gabisa tidur.

H-18
Pagi-pagi udah diajakin sarapan bareng sm lizza. Oke, sarapan di Sarinah sambil ngasih bahan punya lizza sama ginchan. Abis dari situ ke kosan onya di setia budi, di kosan malah tidur, ngantuk banget karena malemnya ga bisa tidur tea. Di kosan onya sampe dhuhur trus makan di Kokas sama onya sm manda, dan beliin sesuatu buat si aa. Jam 5 an udah pulang lagi ke kosan harian di jakarta. Then, abis magrib, disamperin Bu Anis yang ngasih oleh2 dr London sama mau ngambil bahan. Teman2 yg nun jauh disana pun mau ga mau bahannya dikirimin aja, jadi setelah Bu Anis pulang, bungkus2 sama onya. Oya malem ini onya nemenin nginep, kalo ada temennya aja, jam 8 malah udah ngantuk, jd tidur duluan sementara onya chat sama suami yg ada di jambi hhehe

H-17
Pagi-pagi di wa srikandi, katanya mau nganterin ke Bandara. Ah senengnya, jadi jam 8 udah cekout dari Griya Pengayoman, berangkat deh ke Bandara sama srikandhi, onya, dan de galih. Nyampe bandara dapet kabar delay 2 jam, karena ada acara air show di bandung, jadi pesawat gabisa berangkat, jadi pesawat yang tadinya boarding jam 10 mundur jadi jam 12. Ditemenin lah sama 3 orang ini di bandara, tapi jam 10 kuminta pada pulang aja, siapa tau mau ada kegiatan lain yakan. Apalagi de galih banyak tugas kuliah. Dadah2 dulu sama manteman ini dan masuk ruang tunggu juga. Nunggu di ruang tunggu ga bosen atau mati gaya karena ada wifi kenceng dan lagi nonton drama korea judulnya "Revolutionary Love", sebenernya cerita drama nya standar, tapi pemainnya lucu2, apalagi siwon, acting nya jadi karakter yang lucu banget. Hhahaha. Nonton drama ini bikin lupa waktu, eh taunya udah jam setengah 1, tapi ko belum dipanggil2, malah dikasih snack. Pas ditanyain ternyata baru boarding jam 1. Yaudah solat dulu dan nunggu lagi. Jengjeng, akhirnya waktu yang ditunggu2 datang juga. Jam 1 dipanggil buat boarding, ah udah seneng banget lah. Eh udah nyampe pesawat malah ga berangkat2, katanya harus nunggu 20 menit karena ada sweeping runway, yaa udab tunggu deh, sampe ketiduran. Bangun2 udah mau landing hhahaha.
Akhirnyaaaa, nyampe juga di tasik, dijemput sama calon suami, permintaan pertama pas ktemu calon suami adalaaah makan bakso. Laper banget sis, nyampe tasil sekitar jam 3, belum makan siang. Dari bandara jadi langsung kr bakso laksana, enaaak. Abis makan bakso, jemput degita ke unsil sambil beli lakban sama gunting. Nyampe rumah, ngelempengin badan bentar, langsung mulai bantu nge pack souvenir, sampe jam 9 dan tidur. Fyi badan masih rasa wit, jd jam 9 aja ngantuknya udah rasa jam 11. Udah deh cerita hari ini.

H-16
Hari pertama, udah Bad Mood, gara2 ga kebagian undangan wkwkwkwk. Piye perasaanmu, bikin undangan 1.250 tapi cuma dapet 15, itu aja udah dibagiin pas di jakarta kemaren. Dari pagi sampe jam 9 BT banget, sampe dibawain undangannya Bapak Camer yang masih belum ditempelin sama si calon suami. Jadi ya terpaksa teman2 akumah ga ada yg dapet undangan selain yg di jakarta kemaren hhahaha. Udah nanya2 ke temen yang biasa bilin undangan, katanya undangan kaya gini pengerjaannya lama, jadi dia gabisa juga bikin buru2 aaaaah sedih bt. Mau ga mau mintain punya Bapak camer 16 pcs buat dikirim ke ambon sambil marah2, yg kena marah si calon suami. Haahaha maaf yaa untung calon suami akumah sabar.
Udah agak gak BT pergi sama calon suami, pertama ke ratu paksi buat beli alat2 bikin buku tamu sama kotak seserahan sama diy diy lainnya. Setelah dr ratu paksi ke asia plaza mau beli ring binder, sama alat mandi. Abis dr AP makam bakso dama cilok di baso afay paseh, lapar sis. Abis dari situ ke JNE lalu pulaaang. Nyampe rumah packing souvenir lagi sampe ngantuk~~~

H-15
Pagi2 ditelpon sama Teh ela yg kerja di KUA katanya disuruh ikut bimbingan perkawinan hari ini juga. Padahal aku sm si calon suami udh puasa dr semalem krn mau medcek. Yaudah jdinya ke prodia dulu, ambil darah dan urine, makan, baru ke depag. Hari ini sampe jam setengah 6 diabisin di depak buat bimbingan perkawinan. Seruuu. Buat temen2 yg mau nikah, bimbingan ini jgn di skip yaaa penting banget dan dapet banyak ilmu yg didapet. Magrib baru nyampe rumah dan istigosah rebo wakasan lalu tepar. Hari ini dikasitau si aa kotak mas kawin belum ada, jadi bakalan punya project diy tambahan ini mah. Stay tuned yaaa

H-14
Hari ini dr pagi sampe sore ikutan bimbingan perkawinan. Diakhiri dengan dapet sertifikat dr kemenag. Seruuu bgt ini tp ada juga materi yg dibawainnya bosenin juga sih tp over all seru banyak nambah ilmu dan banyak bikin ketawa.

H-13
Balik lagi udar ider. Diawali dengan bayar pajak mobil ke samsat keliling di taman kota. Lanjut nabung tabungannya mamah k BPR yg deket Unsil. Ketemu Bundo Natural yg bakal ngisi entertaiment. Lanjut ke JNE ngirim bahan vio ke Batam, trus ke Deisa nabung aka nyicil bayar hehehehe harusnya hari ini ketemu wo. Janjian siang atau sore tp sampe sore ga ada kabar. Yaudin pulang aja. Nyampe rumah bantuin bungkus souvenir trus tidur. Maklum baru 6 hari di wib, jd badan masih jetlag wit. Jam 7 wib udah ngantuk krn badan udh jam 9. Eh jam 8 an si wo proart dtng ke runah. Dibangunin mamake tp udh ga konek otaknya ngantuk banget. Jd ga ketemu padal mau bahas ini itu tp ya malem gt aku sudah ngantuk hahahaha males deh nyari waktu buat ketemu lagi, sibuk benerrr wo nya.


Update 15 Februari 2018
Dan tulisan ini tak bisa saya lanjutkan lagi karena hecticnya nyiapin Hari H. Tiap hari pergi dari pagi-pagi banget dan pulang malem, sampe rumah tepar ga kepikiran mau ngeblog. Hehehe Alhamdulillah sudah selesai acaranya baik yang 28 November maupun yang 9 Desember, dan hidup pasca pernikahan pun dimulaiiii, doakan kami yaaa....

Saturday, 14 October 2017

Road To #MrMrsFashda Part 2 (Our Preparation)

Oke, saya lanjut lagi cerita yaa...

Setelah resmi tunangan, saya masih punya waktu di Tasik untuk mulai mengurus persiapan hari-H, jadilah saya segera merapat ke vendor-vendor Tasik yang selama ini udah jadi inceran. Padahal waktu itu tanggal hari-H nya aja belum deal, tapi udah tau lah kira-kira bulan apa kami Insyaallah akan menikah.

Darimana saya tau vendor-vendor Tasik padahal saya udah 8 tahun ga tinggal di Tasik? Jadi, saya pilih-pilih vendor hanya berdasarkan penilaian saya terhadap instagram vendornya sendiri. Dengan liat foto-fotonya di instagram, saya jadi tau vendor yang cocok sama saya yang mana. Jadi ya tips juga nih untuk para vendor, jangan lupa media sosialnya dicitrakan sebaik mungkin, karena calon klien (yang setipe sama saya, yang ga ada banyak kesempatan buat pilih-pilih) udah bisa percaya hanya dengan liat medsosnya aja, jadi visualisasikanlah jualan kalian sebaik mungkin.

Saya pun sejak tahun 2015 udah mulai pilih-pilih vendor, sampe tanya-tanya price list dan milih paketnya segala. Mikirnya sih ya buat antisipasi aja, secara saya tinggal di tempat yang jauh dari Tasik, dan terbatas banget waktunya kalo pulang, nah kalo pas udah mau nikah, dan ada kesempatan pulang buat nyiapin nikah tapi waktunya malah  abis dipake buat milih-milih vendor aja kan sayang, pun cuti saya terbatas. Saya juga nyiapin ini itu nya pengen se mateng mungkin karena gamau kecewa, itulah sebabnya, saya mulai pilih-pilih vendor dari saat itu kemudian mencatatnya di notes kecil yang isinya wedding dream saya dan vendor-vendor yg menurut saya mampu untuk mewujudkannya, dilengkapi dengan pricelist dan paket-paketnya yang sudah saya pilih (padahal waktu itu belum tau nikahnya mau sama siapa).

Dari notes kecil saya itu, saya jadi tau kira-kira kalau nikah bisa menghabisakan biaya berapa, sehingga memotivasi saya untuk menabung lagi buat nikah (lagi?). Fyi saya dulu pengennya nikah umur 21 seperti mama saya, tapi Allah Maha Tau, kalo disaat umur saya 21 saya belum siap nikah. Namun, berkat keinginan saya itu, jadilah sejak kuliah saya sudah punya tabungan nikah, tapi kandas diakhir tahun 2015 karena saya pake buat jalan-jalan yang jauh hahaha dan ga nyesel malah seneng banget karena udah dipake buat sesuatu yang memorable.

Balik lagi ke cerita merapat ke vendor, jadi yang kami temui pertama kali ialah Wedding Organizer (WO). Pas pertama ketemu langsung diceritain konsepnya gimana dan lain sebagainya itung-itung perkenalan juga, karena sama WO itu harus banget ada chemistry loh ya, secara mereka ini yang akan saya percayai banget buat mengurus acara pernikahan saya. 

Vendor kedua yang kami (saya dan calon suami) temui, ialah vendor buat foto. Pilih vendor foto itu sesuai selera, dan setiap vendor punya keunggulan masing-masing, jadi bisa liat-liat dulu medsosnya (lagi-lagi medsos), barulah pilih vendor yang mana yang taste nya sesuai.

Tempat ketiga yang kami samperin, ialah gedung. Tanpa pikir panjang lagi, saya dan calon suami segera ke tempat yang kami inginkan untuk jadi tempat resepsi kami. Seperti yang sudah saya ceritain di part 1, saya sama calon suami ini banyak samanya (tapi tetep ada bedanya juga), jadi pas pilih gedung kita pengennya di tempat yang sama, jadi ga usah ada diskusi atau perdebatan lagi. Pas dateng ke TKP kami langsung nanya ini itu sama ibu-ibu yang ada di resepsionis, udah okelah harga dan fasilitas lain sebagainya. Nah pada saat itu, baru keluarga saya aja yang nentuin tanggal, tapi belum deal sama keluarga calon suami, jadi dipake aja dulu tanggal yang udah ditentuin sama keluarga saya buat booking tempat, eeeh ternyata..... udah ada yang booking tanggal segitu, sempet syok dan diem-dieman sampe sekitar 5 menit lah, gabisa mikir, hhhaha pada akhirnya, tanggal resepsinya mundur seminggu dari tanggal yang udah disiapin. Sebenernya ada sih gedung lainnya  di Tasik, tapi ya mau gimana, saya sama calon suami pengennya di situ jadi mending ngalah tanggal aja daripada ga jadi di situ. Semua pasti ada hikmahnya ko, dan indah pada waktunya. hhehe

Selesai booking tempat, barulah diadakan lagi rapat keluarga, alhamdulillah tanggal dan tempatnya disetujui semua, nanti lah di launching tapi ya ga mesti satu dunia tau juga sih.

Pencarian vendor pun berlanjut, dari meeting lagi sama WO, nyari vendor baju, undangan, souvenir, catering, MC, upacara adat, entertainment, daaaan lain sebagainya. Jadi meskipun saya pake jasa WO, tapi semua yang bisa kami (saya, calon suami, keluarga) kerjakan sendiri ya kami kerjakan, jadi WO nya nanti ga usah nyari vendor lagi, cukup koordinir aja persiapan sama pas pelaksanaanya.

Kesulitan-kesulitan yang kami hadapi (saat persiapan ini) alhamdulillaah sampai saat saya nulis ini sih hampir ga ada, jika saya terima-terima aja, dan ga mau ambil pusing. Tapi ya gimana ya, saya termasuk orang yang ga bisa terima-terima aja dan ga cepet puas sama sesuatu, apalagi kalau ga sesuai keinginan saya. Jadi, ada beberapa kali gonta-ganti baju, ganti design undangan, ganti souvenir, dan lain sebagainya. Untung calon suami saya ini alhamdulillaah sabar, jadi mau ngalah terus, memang laki-laki kudu gitu sih ya, kan wanita selalu benar hhehehe 

Kemarin sih di Tasik dikasih kabar udah rapat keluarga lagi sama WO, bahas rundown acara, pengisi acara, dan lainnya, sedangkan saya gabisa bantu apa-apa lagi, palingan nyiapin design undangan bersama designer andalan gue @ibtissamhan, sisanya banyak yang dikerjain mamah, keluarga saya, calon suami, dan keluarga calon suami.

Di proses ini, beneran harus banyak-banyak sabar, banyak-banyak dengerin maunya keluarga, memfilter informasi, mengalah, memutuskan, serta terima konsekuensi atas pilihan. Kalau sama calon suami ada keinginan yang beda, pasti yang ngalah calon suami, tapi kalau udah keluarga sendiri atau keluarga calon suami yang beda keinginanya sama saya, yaa saya pun harus ngalah juga.

Pelajaran yang menurut saya bisa diambil dari tulisan kali ini ialah, hal-hal yang harus disiapkan ketika hendak melangsungkan pernikahan:

1. Calonnya
Udah pasti lah ya.

2. Restu Keluarga
Karena yang nikah bukan aku dan kamu aja, tapi kami dan kalian, ada 2 keluarga yang bakalan jadi satu disebabkan karena adanya ikatan pernikahan, maka restu keluarga itu sangat sangat sangat penting. Jangan lupa, Ridha-Nya Allah ada di Ridhanya orang tua.

3. Biaya
Se-hemat-hematnya biaya pernikahanmu, tetep akan mengeluarkan biaya, minimal untuk administrasi ke KUA (kalau nikah masal engga kali ya), ya minimal siapkanlah budget sesuai yang diperlukan, bila perlu pisahkan tabungan nikah sama tabungan lainnya. Jangan lupa komunikasikan pembagian biaya pernikahan dengan keluarga, calon suami, dan keluarga calon suami.

4. Informasi dan Komunikasi
Tentang vendor, detail vendor, gedung, dsb gali informasi sebanyak-banyaknya. Siapkan sebaik-baiknya, jangan serba dadakan. Tag tanggal ke vendor, juga beritahu orang-orang terdekat dan pengisi acara, supaya bisa hadir pada waktunya. Siapkan hal-hal kecil yang kadang terlupakan seperti administrasi persyaratan ke KUA, nama di janur kuning, receh saweran, dsb. (Duuuh semoga saya juga ngga ada yang kelewat).

5. Kesabaran
Jangan gampang kena panic attack, harus belajar mengalah, ga boleh egois apalagi marah. Saya beberapa kali marah sih karena kadang kesel sama si calon suami, tapi ga bisa marah lama, karena ya gitu, alhamdulillaah si calon suami baik banget (sekarang sih, yaa semoga nanti makin baik hhe), jangankan marah sehari dua hari, palingan 4 jam udah baikan lagi hhahaha. Jadi boleh sih perfectionist tapi harus juga belajar buat ikutin flow nya (semoga saya bisa menikmati proses sabar-sabaran ini :D).

6. Kesehatan
Jangan lupa jaga kesehatan yaa, penting banget ini.

Segitu cerita part 2
Jangan lupa doakan kami semua sehat, lancar semuanya ga ada yang kelewat, dan Allah ridha Aamiiin

Friday, 29 September 2017

Cara Mengalihkan Perhatian

Sebagai manusia yang drama, sering banget ngerasa sedih, galau, hopeless dan lain lain. Dalam seminggu, pasti ada aja minimal sehari acara galau-galauan, sedih-sedihan, dan pengen ga ada di tempat aku berada saat nulis ini.
Saking seringnya, aku jadi sering eksperimen, gimana caranya biar lupa sama ke-nelangsa-an ini, begini cara-cara nya yang sering berhasil ngalihin perhatian dari yang sedih-sedih, yaa sapatau orang yang lagi sendu-sendu semacam aku pas nulis ini bisa dapet inspirasi buat ga sendu terus:

1. Main ke kamar ka Evelyn dan Nadia
Biasanya curhat, cerita-cerita ngalor ngidul, nonton-nonton, dan lain-lain. Intinya dari main ke kamar orang ini adalah “nyari temen”, kalau sendiri malah galau, dan kalau sampe nangis-nangis depan orang kan malu.

2. Nonton
Karena sejak akhir 2015 aku ikrarkan untuk se-minimal mungkin buat nonton di bioskop, jadi aku seringnya nonton youtube, nonton drama, nonton film-film yang di hardisk.

3. Masak
Bikin percobaan masakan ini itu ini itu, enak ga enak tetep dimakan karena bikinan sendiri, jadi bisa ngabisin waktu dari pada galau, bisa kenyang, bikin gendut sendiri.

4. Nulis Diary
Ini old style banget emang, tapi enak loh abis nulis diary itu, ini baru aku lakuin akhir-akhir ini juga sih.

5. Baca Novel
Daripada meratapi nasib sendiri, baca novel bisa bikin tenggelam dalam kisah orang lain, yang seneng-seneng, yang sedih-sedih, semua bakal berlalu, entah endingnya seneng apa sedih, yang penting yang sedih-sedih ini bakalan berlalu juga.

6. Postcrossing
Hobi baru aku nih, tuker-tukeran kartu pos seluruh dunia, jadi spark joy banget kan pas dapet kartu pos dari orang lain, dan baca-baca trus liat-liatin perangkonya, seneng banget rasanya.

7. Hunting Foto
Di Ambon ini, view alam nya bagus, foto-able, jadi kalau sedih pergi ke spot-spot foto, dan habiskan waktu.

8. Upload Foto
Yang bikin seneng kalo fotonya banyak yang nge-like hahaha, artinya hasil foto bagus dan diapresiasi banyak orang, ini bikin seneng.

9. Ngitung Uang
Siapa sih yang ga seneng kalo pas ngitung uang, seneng kalo yang diitung uang sendiri lah yaa, jadi aku tipe orang penabung 20rb an, jadi kalo sedih-sedih, bongkar toples tabungan, itung, setor tunai, dan masuk ke rekening, syenaaang~~~

10. Olah Raga
Katanya ini katanya berenang itu olah raga paling baik, terutama buat rilis stress, jadi aku usahain buat berenang seminggu sekali. Dari awalnya gabisa berenang sama sekali, takut air, mau nyelupin kepala aja takut, terus belajar terus, sampe sekarang baru kuat setengah kolam (sisi lebarnya sih hahaha) dan dalem 1,5 meter aja. Tapi lumayan, kalo abis berenang itu fresh banget rasanya. Terus sekarang udah punya barbel di kamar, jadi sedih-sedih dikit aku workout, push up, sit up, angkat barbel sampe keringetan, sampe energi abis, sampe ga ada energi buat nangis, sampe cape banget dan pengen tidur aja udah.

Yang Mesti Dihindari Saat Galau
1. Dengerin lagu galau
2. Menyendiri
3. Ngelamun
4. Stalking-stalking medsos

Kadang ketemu worst case yang gabisa dihindari pas sedih, yaitu udah mah mati lampu, hujan, internet mati, hape lowbat, power bank abis, orang-orang lagi pada ga di rumah, badan masih sakit-sakit sisa workout, udah lah itu mah nyerah, sedih aja.
Kadang ngelampiasin sedih juga baik sih buat diri sendiri, tapi pengalih perhatian ini aku lakuin biar ga sedih-sedihan mulu.
Masih banyak yang bisa dilakuin daripada sedih-sedihan terus kan?

- Repost dari Tulisan di Tumblr Saya yang ini, September 2016 hhehe-

Thursday, 28 September 2017

Road to #MrMrsFashda Part 1 (The Beginning)

Hai, kali ini mau cerita sesuatu yang agak personal, ini cerita tentang saya dan calon teman hidup saya, yang sebenarnya, ga banyak juga yang bisa diceritain. Tapi ya pengen share aja.

Berawal dari kisah kehidupan bertetangga kami yang dingin. Terakhir kali berinteraksi pas jaman SD, pernah ketemu pas libur Idul Adha tahun 2014 di Stasiun Tasik (itupun saya sama dia ga ngomong apa-apa), dan pas ada fashion show Hijabers Tasik (dan itu juga ga ngomong apa-apa lagi), selanjutnya hampir ga pernah ketemu, ga saling sapa, ga senyum sama sekali dan suka pura-pura ga liat kalo papasan di jalan haha, yaa cuma tau nama dan orangnya yang mana, udah, gitu aja.

Kemudian cerita berlanjut ketika saya udah ga tinggal di Tasik lagi. Sebagai anak rantau yang jarang banget pulang, sering kangeeen banget sama Tasik, ada apa sih di Tasik yaaa, yaudah nyari-nyari info ter-update Tasik di Instagram, dan ternyata lagi jaman-jamannya mulai ada komunitas hijabers. Follow lah akun-akun Hijabers Tasik, mulai yang official account, sampe akun personal membernya, ga semua difollow juga sih, tetep dipilih-pilih juga. Ngeliat kegiatan teteh-teteh hijabers Tasik juga seru, cantik-cantik, dan sering menginspirasi banget, apalagi si teteh ketua hijabersnya, I'm a big fan-nya Teh Rere. Hehehe

Dari akun hijabers-hijabers ini, jadi sering liat si calon suami (yang kala itu entah siapa, bukan siapa-siapa saya), secara teteh-teteh hijabers dan calon suami ada circle gitu, sering kemana bareng, kayaknya sering main bareng gitu lah. Jadi, sering ada muka dia lewat juga di feeds, padahal akun dia aja ga saya follow, pun dia ga follow akun saya, and i don't care. Hhehehe
Gara-gara nge-follow akun teteh-teteh Hijabers Tasik ini, jadi tau banyak kegiatan si calon suami waktu itu, ikut inilah itulah, jadi inilah itulah, daaan pernah dong suatu hari, saya nonton fashion show Hijabers di Asia Plaza Tasik. Di sana ketemu Deden (temen deket rumah juga, jadi kita sama-sama tetanggaan) sama si calon suami juga. Jadi, nonton lah kami bertiga, saya, Deden, dan calon suami, berjejeran selama fashion show itu, dan saya juga ngobrol ngomentarin baju-baju sama Deden ini, tapi sama si calon suami mah ga ngomong apa-apa. Eh pas ditanya kemaren-kemaren, ternyata si calon suami ga notice kalo waktu itu ada saya juga sebelahnya Deden wkwkwkwk parah banget lah yaa, tapi wajar sih kan waktu itu emang kita mah kaya gitu, masing-masing, ditambah mata dia yang cuma tertuju sama seseorang "di sana". Hhahaha

Beberapa tahun kemudian, muka si calon suami jadi jarang muncul di Instagram teteh-teteh hijabers, yaudah sih ku juga tak peduli, dan tahun 2015 dia nge-add akun Path, dalam pikiran lansung terlintas, "Mau apa ni orang? Kayak kenal aja." Karena waktu itu kan Path dikenal private banget ya, mana temennya terbatas, jadi klo nge-approve itu diseleksi banget, tapi yaudahlah ya, udah di add juga, mana tetanggaan, tar dikira anaknya sombong parah. Padahal kan saya engga sombong (kayaknya sih) hihihihi

Udah deh tuh, jadi sering ada dia lagi berseliweran di TL Path, seringnya promo makanan di cafe dia, nulis status tentang balap motor yang panjaaaang panjang banget itu mungkin cuma dia doang yang ngerti, posting tentang konveksi, dan posting foto pacaran hhaha ceileh. Pantesan udah ga pernah muncul lagi di Instagram teteh-teteh, ternyata pacarnya udah ganti. Yaa terserah dia ajalah waktu itu, dia mau ngapain juga, ga ngaruh apa-apa sama kehidupan saya, di Path juga ga pernah komen, atau ada interaksi apa-apa, yaa masing-masing aja.

Kehidupan kami berjalan masing-masing selama bertahun-tahun, sampai umur 26 tahun juga ga ada pikiran sama sekali buat kenal sama dia, ogah, males, tetanggaan tapi ko kita kaya gitu. hhahaha

Lalu kejadian (yang menurut saya) aneh terjadi di tahun 2017. Dia DM di Instagram, minta nomor HP, padahal kita ga saling mem-follow kan. Dalam hati, mau dipromosiin apa nih. hhaha
Ternyata setelah dikasih nomor, dia chat di wa, chattingnya kebanyakan basa basi aja, sering males bales, apalagi udah lewat magrib, sampai suatu hari ada final test di tempat les, dan waktu itu masih kleyengan karena masih sakit gabisa bawa kendaraan sendiri. Jengjengjeng, ada dia nanya, "Mau kemana hari ini? Bareng aja, sekalian beli bahan" katanya. Dalam keadaan seperti itu, akhirnya untuk pertama kalinya pergi sama dia, dan pertama kalinya juga denger suara dia lagi. Oooh gini toh suara orang ini.
Selama di jalan, dia tanpa saya minta, ngomoooong terus, ga ditanya apa-apa juga dia cerita sendiri, cerita ini itu banyak sekali, dan sebenernya saya sama sekali ga interest, dan diem aja, literelary diem bener-bener diem, cuma ngomong "oh" atau "muhun" atau "henteu". Singkat-singkat dan ga pengen ngasih feedback apa-apa lagi. Gitu aja, saat pergi dan pulang lagi awkward banget, tapi dari situ kesimpulan yang saya dapet adalah, ini orang extrovert banget, dan so far "kayaknya" baik, tapi belum ngerti maunya dia yang sebenernya apa.

Nah selang 2 hari dia ngajakin pergi lagi, penasaran sih, sebenernya ini orang mau apa, kenapa jadi gini, tujuannya apa, apa saya bakal diprospek MLM, MLM apa? atau mau ditawarin asuransi, asuransi apa? atau mau diajakin komunitas-komunitasan, komunitas apa? kan penasaran hhahaha. Dengan berbekal rasa penasaran ini, saya ikut ajakan dia, semua berjalan normal sih, ngalir gitu aja, dia tetep banyak cerita, dan saya juga udah mau ngasih feedback, nanya sesuatu, cerita sesuatu, ya gitu aja. Nah pulang dari pergi sama dia yang kedua ini, belum dapet nih maksud dan tujuan dia apa, terus pas udah pulang, daripada kelamaan penasaran, saya tanya lah maksud dia apa, ko tiba-tiba jadi kaya gitu, dan setelah dia jelasin ini itu, akhirnya saat itu juga dia ngajakin saya nikah. Kaget ga sih kalo kalian digituin? saya mah kaget banget, ga ada angin ga ada ujan, tiba-tiba ada anak orang ngajakin nikah.
Yaudah dari situ ga mikir yang engga-engga lagi, ga mikir mau diprospek MLM segala macem lagi, orang ini ada niat baik, dan harus direspon baik juga (waktu itu sih mikirnya, respon baik belum tentu setuju ya), jadi mulai istikhorohin dia, nanya orang tua, dan akhirnya saya setuju, setuju nikah sama dia, bahasa gaya nya mah "I Said Yes". Hehehe

Perjalanan kami pun dimulai, dan ga semudah, ga se-simple, dan ga selancar ituloh ya tapi, jutru dari setelah ngejawab setuju ini, muncul lah hal-hal yang agak kurang enak, ini itu dan lain sebagainya ga pengen saya ceritain disini. Dan sebagai penduduk yang tinggal di lingkungan masyarakat Indonesia yang "super care" banget, sampe-sampe ada banyaaak banget orang yang ngelaporin kelakuan dia, dan yang dilaporin itu ga ada yang baik-baik, semuanya yang jelek-jelek. hhahaha
Sebagai seseorang yang dilatih di tempat kerjanya buat ga cepet percaya sama sesuatu maupun seseorang sebelum ada bukti atau konfirmasi, maka saya konfirmasi satu-satu kabar tersebut, saya cari tau kesana - kemari termasuk nanya ke orangnya langsung, dan emang sebagian ada yang harus dilurusin lagi, tapi sebagian ada juga yang bener. Nah, waktu itu, tinggal balik lagi ke saya, gimana nih, dia orangnya kaya gini gitu bla bla bla, Mau ga nerima dia apa adanya? Mau ga berdamai sama masa lalu dia? Mau ga toleransi sama hal-hal yang beda sama dia?
Sempet berkali-kali nanya sama diri sendiri, bisa ga yaa, di sisi lain saya pun bukan manusia sempurna, belum tentu lebih baik dari dia juga, dan pada akhirnya, yakin sendiri, and, yes, I will! I will take every risk from my decisions, Bismillaah

Ga lama, tanggal khitbah pun ditentuin, dalam waktu yang sesingkat-singkatnya, saya, calon suami, dan keluarga kami pun menyiapkan acaranya, Alhamdulillaah, Ahad Malam, atau Malem Senin, atau Sunday Afternoon, tanggal 21 Mei 2017, saya resmi dikhitbah calon suami.  Yes!!! ~kemudian nyanyi Let (be) Me, I Do nya Raisa,
"It's a Sunday Afternoon the rain falls lightly on my window,
It was cold but when you smile, I feel the warm inside of me~"
ceileeeh, hhehehe~

Mulailah kehidupan ini berubah, padahal belum jadi suami istri, baru tunangan aja, rasanya udah banyak banget yang berubah dari saya, gaya hidup, gaya bicara, sikap dan lain sebagainya. Semuanya berubah, untungnya berubah jadi positif (menurut saya sih, semoga bener), tapi tetep santai dan enjoy karena tetep bisa jadi diri sendiri. Dan yang saya suka juga adalah, kami bisa jaga privacy, ga suka umbar-umbar hubungan kami di medsos, dan itu bikin nyaman banget. Di zaman yang less privacy ini, saya sudah mulai sering membatasi diri dalam memposting sesuatu di medsos, saya bicarain sama dia, dia juga setuju, dan maunya sama begitu, dalam membagi sesuatu di medsos harus di filter banget, ga semua hal harus semua orang tau, jadilah kami jarang posting-posting tentang kami berdua di medsos, pergi berdua killing time aja jarang, dan kalaupun ketemu quality time banget sampe suka lupa foto. Tapi dari situ, saya jadi ngerasa kalau hubungan kami itu cukup dinikmati sama kami berdua saja, sampe ga rela kami bagi-bagi, ngerasa lebih deket tanpa harus mikirin komentar orang, dan lebih ngerti satu sama lain. Kalo ada apa-apa duluin cerita sama pasangan daripada sama medsos, tenang banget.
Kemudian, meskipun sudah tunangan, tapi bukan berarti saling memiliki 100%, dia bukan milik saya aja, saya juga bukan milik dia aja, saya bebas ngelakuin yang saya mau, kemana aja, sama siapa aja, dan dari situ saya juga jadi belajar, dari yang tadinya suka jeles-an kalo pacar pergi sama perempuan lain, tapi kalau sama yang ini saya bebasin, dia aja percaya banget sama saya, masa saya ga percaya sama dia, jadi dia pergi kemana aja, sama siapa aja, terserah dia, toh dia punya kehidupannya sendiri, ga melulu tentang saya.

Day by day, hari demi hari, makin mendekati hari H yang kami tungguin banget, nyiapinnya ga stress seperti yang saya bayangkan, tiap mikirin itu, malah happy, seneng, bentar lagi bakalan punya temen hidup baru yang halal yang bisa dibagi susah, sedih, dan senengnya jalanin hidup, juga bakal dibukain banyak pintu ladang amal baru sama Allah buat bekal di akhirat.

Dari cerita saya ini, mungkin bisa diambil pelajaran, bahwa, jodoh itu kita gatau siapa dan ada dimana, bisa aja dia udah deket sama kita dari lahir, tapi Allah ngasih waktu terbaik buat nunjukin kalau dia jodoh kita, atau bahkan, belum tentu orang yang udah sama kita itu jodoh kita juga, bisa aja yang awalnya orang tersebut dikira jodoh tapi ternyata bukan, tau kan ya maksudnya. Tapi doakan yaa, semoga jodoh saya mah dia aja, di dunia sampe akhirat saya sama dia, Aamiiin. Daaan satu lagi teman-teman, asal kalian tau, saya ke dia itu seperti bercermin, baik yang bagus maupun yang kurang bagusnya, banyaaak banget yang sama, jadi dari situ juga bisa diambil pelajaran, kalau pengen dapet yang baik, kita juga mesti memperbaiki diri, kalau ada yang kurang baik dari pasangan kita, bisa jadi kita kaya gitu juga, paling penting mau sama-sama berubah. Jadi, sugesti yang baiknya ialah kita bakalan dapet yang sama kaya kita, jadi harus berusaha memperbaiki diri, ya secara logika aja sih yaa karena hakikatnya manusia nyamannya sama manusia yang ga banyak bedanya, tapi tetep jodoh mah Takdir Ilahi Robbii.

Sekian dulu cerita part 1, Insyaallah, kalau Allah masih memberikan umur dan kesempatan, saya akan sharing-sharing lagi. Mohon bantu doa yaa, agar kami semua sehat, lancar segalanya, dan Allah ridha sama semua yang kami lakukan Aamiiin.

Monday, 18 September 2017

Pantai Batu Kora di Kepulauan Aru

Suatu hari ketika ada tugas ke Kepulauan Aru, Saya bersama Bang Anto dan Mas Heru menyempatkan diri untuk hunting foto di pantai. Pantai ini bernama Pantai Batu Kora, terletak di Desa Wangel, Kecamatan Pulau-Pulau Aru, Kabupaten Kepulauan Aru. Kami kesana dua kali, sore setelah selesai mengerjakan pekerjaan kami, dan pagi sebelum pergi ke bandara. Jarak Pantai ini tidak jauh dari pusat kota, jadi sebelum ke bandara kami sempatkan diri ke sana dan hunting foto sekitar satu jam sebelum pesawat take off jam 10.00 WIT.
Ini dia hasil hunting fotonya...

Tuesday, 12 September 2017

Kei Island, The Most Popular Hidden Paradise Indonesia / Pulau Kei, Surga Tersembunyi Paling Populer Indonesia


Bair
Kepulauan Kei (Kepulauan Kai) adalah salah satu pulau favorit saya di Maluku. Ada beberapa faktor yang membuat saya senang jika ke Kei, diantaranya karena akses ke sana mudah (sudah ada 2 maskapai penerbangan dari Bandara Pattimura di Ambon ke Bandara Karel Sadsuitubun di Langgur Maluku Tenggara, yaitu Wings Air dan Garuda Explorer, dengan jarak tempuh sekitar 1,5 jam), banyak pilihan hotel dan nyaman-nyaman, cari makan mudah dan enak-enak apalagi rajungan pedas manisnya duuuh, jugaaa tempat wisatanya yang baguuus-baguuus ("u" nya harus banyak yaaa saking bagusnya hhehe). Berkat keelokan wisatanya, tahun 2016 Kepulauan Kei meraih penghargaan Juara 1 Most Popular Hidden Paradise Indonesia Anugerah Pesona Indonesia 2016 dari Kementerian Pariwisata, kereeeen!

Monday, 11 September 2017

Kumpulan Pengumuman Penerimaan CPNS/CASN Tahun 2017 (60 Kementerian/Lembaga)

Senin, 11 September 2017 pendaftaran CPNS/CASN Tahun 2017 telah dibuka. Saya sudah tidak ikut-ikut lagi, tapi tahun ini mau ikut memantau juga.
Silahkan untuk yang memerlukan bisa langsung download yaa pengumumannya. (sumber: https://sscn.bkn.go.id/pengumuman_pendaftaran2)

Berikut list pengumumannya:

1. Kementerian Agama
2. Kementerian Badan Usaha Milik Negara
3. Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi
4. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral
5. Kementerian Kelautan dan Perikanan
6. Kementerian Kesehatan   
7. Kementerian Ketenagakerjaan
8. Kementerian Keuangan
9. Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman
10. Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian
11. Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah 
12. Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan
13. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
14. Kementerian Luar Negeri
15. Kementerian Pertahanan
16. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
17. Kementerian Perhubungan
18. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
19. Kementerian Perdagangan
20. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
21. Kementerian Pemuda dan Olahraga
22. Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas)
23. Kementerian Perindustrian 
24. Kementerian Pariwisata
25. Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi 
26. Kementerian Pertanian
27. Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
28. Kementerian Sosial
29. Kementerian Sekretariat Negara
30. Kepolisian Negara Republik Indonesia
31. Kejaksaan Agung
32. Komisi Yudisial (KY)
33. Lembaga Administrasi Negara (LAN)
34. Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN)
35. Lembaga Sandi Negara
36. Lembaga Kebujakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP)
37. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI)
38. Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf)
39. Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN)
40. Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) 
41. Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) 
42. Badan Pertanahan Nasional (BPN) 
43. Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) 
44. Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) 
45. Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) 
46. Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) 
47. Badan Narkotika Nasional (BNN) 
48. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) 
49. Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) 
50. Badan Kepegawaian Negara (BKN) 
51. Badan Intelejen Negara (BIN) 
52. Badan Informasi Geospasial (BIG) 
53. Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) 
54. Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) 
55. Badan Keamanan Laut (Bakamla) 
56. Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN)
57. Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI)
58. Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)
59. Mahkamah Konstitusi (MK)
60. Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK)

Semoga bermanfaat.  
 
 

 

 

Friday, 11 August 2017

Lyfe

Takdir baik dan buruk, sehat atau sakit, sedih maupun senang, semua kehendak Allah Ta'ala.
Tugas manusia ialah menjalaninya dengan iman, berserah diri, dan berusaha agar selalu ada di jalan yang Allah ridhai.
Sabar tawakkal, apa yang terjadi, terjadilah! Jalani sebaik yang kamu bisa.
This entry was posted in

Friday, 4 August 2017

Dusun Sasak Sade Lombok

Pada tanggal 21 Februari 2017 saya posting cerita ketika saya di Lombok di sini, dan saya bilang mau cerita ketika di Sasak Sade di postingan sendiri. Nah ini dia, sekarang saya akan cerita hal-hal yang disampaikan oleh pemandu yang waktu itu saya catet di note saya hhehehe.

Pintu Masuk ke Dusun Sasak Sade
Dusun Sasak Sade ini merupakan desa adat di Lombok, luasnya sekitar 3 hektar, dan mulai dibuka untuk dikunjungi pada tahun 1975. Satu Dusun terdiri dari 150 kepala keluarga, 150 rumah, dan 700 orang penduduk. Jumlah rumah dan penduduk tidak boleh kurang atau lebih, jadi jika ada kelebihan penduduk maka harus ada yang keluar dari dusun, dan jika ada yang pergi atau meninggal, maka orang sasak yang tidak tinggal di Dusun Sade harus kembali untuk menggenapkan jumlah penduduk.
Mengisi Buku Tamu
Berugak

Di Dusun Sasak Sade kita bisa mengunjungi rumah adat Suku Sasak yang berprofesi sebagai petani, sehingga diberi nama "Bale Tani". Bale Tani memiliki lantai yang terbuat dari kombinasi antara tanah liat, batu bata, abu jerami, getah pohon, dan kotoran sapi atau kerbau. Atapnya menggunakan rumput alang-alang yang bisa tahan sampai 7 tahun, jika tebal malah bisa sampai 12 tahun, keren ya. Pada saat saya kesana, sudah ada 20 rumah yang menggunakan semen.
 
 
Selain Balai Tani, ada juga Geruga Sake 6 yang digunakan untuk pertemuan dusun, baik itu musyawarah atau ijab qabul. 

Ucapan terima kasih dalam bahasa mereka yaitu "Matur Tampi Asih" ini terdengar seperti Bahasa Jawa campur Bahasa Sunda halus banget, pas denger ini langsung jleb karena bahasanya dalem banget rasanya. Nah, pada usia 8 tahun wanita-wanita di Sade sudah diajari untuk menenun, karena setiap wanita wajib bisa dan baru diperbolehkan untuk menikah jika sudah pandai menenun. 


 Sekian cerita di Dusun Sasak Sade, terima kasih sudah membaca :)


This entry was posted in