Thursday, 28 September 2017

Road to #MrMrsFashda Part 1 (The Beginning)

Hai, kali ini mau cerita sesuatu yang agak personal, ini cerita tentang saya dan calon teman hidup saya, yang sebenarnya, ga banyak juga yang bisa diceritain. Tapi ya pengen share aja.

Berawal dari kisah kehidupan bertetangga kami yang dingin. Terakhir kali berinteraksi pas jaman SD, pernah ketemu pas libur Idul Adha tahun 2014 di Stasiun Tasik (itupun saya sama dia ga ngomong apa-apa), dan pas ada fashion show Hijabers Tasik (dan itu juga ga ngomong apa-apa lagi), selanjutnya hampir ga pernah ketemu, ga saling sapa, ga senyum sama sekali dan suka pura-pura ga liat kalo papasan di jalan haha, yaa cuma tau nama dan orangnya yang mana, udah, gitu aja.

Kemudian cerita berlanjut ketika saya udah ga tinggal di Tasik lagi. Sebagai anak rantau yang jarang banget pulang, sering kangeeen banget sama Tasik, ada apa sih di Tasik yaaa, yaudah nyari-nyari info ter-update Tasik di Instagram, dan ternyata lagi jaman-jamannya mulai ada komunitas hijabers. Follow lah akun-akun Hijabers Tasik, mulai yang official account, sampe akun personal membernya, ga semua difollow juga sih, tetep dipilih-pilih juga. Ngeliat kegiatan teteh-teteh hijabers Tasik juga seru, cantik-cantik, dan sering menginspirasi banget, apalagi si teteh ketua hijabersnya, I'm a big fan-nya Teh Rere. Hehehe

Dari akun hijabers-hijabers ini, jadi sering liat si calon suami (yang kala itu entah siapa, bukan siapa-siapa saya), secara teteh-teteh hijabers dan calon suami ada circle gitu, sering kemana bareng, kayaknya sering main bareng gitu lah. Jadi, sering ada muka dia lewat juga di feeds, padahal akun dia aja ga saya follow, pun dia ga follow akun saya, and i don't care. Hhehehe
Gara-gara nge-follow akun teteh-teteh Hijabers Tasik ini, jadi tau banyak kegiatan si calon suami waktu itu, ikut inilah itulah, jadi inilah itulah, daaan pernah dong suatu hari, saya nonton fashion show Hijabers di Asia Plaza Tasik. Di sana ketemu Deden (temen deket rumah juga, jadi kita sama-sama tetanggaan) sama si calon suami juga. Jadi, nonton lah kami bertiga, saya, Deden, dan calon suami, berjejeran selama fashion show itu, dan saya juga ngobrol ngomentarin baju-baju sama Deden ini, tapi sama si calon suami mah ga ngomong apa-apa. Eh pas ditanya kemaren-kemaren, ternyata si calon suami ga notice kalo waktu itu ada saya juga sebelahnya Deden wkwkwkwk parah banget lah yaa, tapi wajar sih kan waktu itu emang kita mah kaya gitu, masing-masing, ditambah mata dia yang cuma tertuju sama seseorang "di sana". Hhahaha

Beberapa tahun kemudian, muka si calon suami jadi jarang muncul di Instagram teteh-teteh hijabers, yaudah sih ku juga tak peduli, dan tahun 2015 dia nge-add akun Path, dalam pikiran lansung terlintas, "Mau apa ni orang? Kayak kenal aja." Karena waktu itu kan Path dikenal private banget ya, mana temennya terbatas, jadi klo nge-approve itu diseleksi banget, tapi yaudahlah ya, udah di add juga, mana tetanggaan, tar dikira anaknya sombong parah. Padahal kan saya engga sombong (kayaknya sih) hihihihi

Udah deh tuh, jadi sering ada dia lagi berseliweran di TL Path, seringnya promo makanan di cafe dia, nulis status tentang balap motor yang panjaaaang panjang banget itu mungkin cuma dia doang yang ngerti, posting tentang konveksi, dan posting foto pacaran hhaha ceileh. Pantesan udah ga pernah muncul lagi di Instagram teteh-teteh, ternyata pacarnya udah ganti. Yaa terserah dia ajalah waktu itu, dia mau ngapain juga, ga ngaruh apa-apa sama kehidupan saya, di Path juga ga pernah komen, atau ada interaksi apa-apa, yaa masing-masing aja.

Kehidupan kami berjalan masing-masing selama bertahun-tahun, sampai umur 26 tahun juga ga ada pikiran sama sekali buat kenal sama dia, ogah, males, tetanggaan tapi ko kita kaya gitu. hhahaha

Lalu kejadian (yang menurut saya) aneh terjadi di tahun 2017. Dia DM di Instagram, minta nomor HP, padahal kita ga saling mem-follow kan. Dalam hati, mau dipromosiin apa nih. hhaha
Ternyata setelah dikasih nomor, dia chat di wa, chattingnya kebanyakan basa basi aja, sering males bales, apalagi udah lewat magrib, sampai suatu hari ada final test di tempat les, dan waktu itu masih kleyengan karena masih sakit gabisa bawa kendaraan sendiri. Jengjengjeng, ada dia nanya, "Mau kemana hari ini? Bareng aja, sekalian beli bahan" katanya. Dalam keadaan seperti itu, akhirnya untuk pertama kalinya pergi sama dia, dan pertama kalinya juga denger suara dia lagi. Oooh gini toh suara orang ini.
Selama di jalan, dia tanpa saya minta, ngomoooong terus, ga ditanya apa-apa juga dia cerita sendiri, cerita ini itu banyak sekali, dan sebenernya saya sama sekali ga interest, dan diem aja, literelary diem bener-bener diem, cuma ngomong "oh" atau "muhun" atau "henteu". Singkat-singkat dan ga pengen ngasih feedback apa-apa lagi. Gitu aja, saat pergi dan pulang lagi awkward banget, tapi dari situ kesimpulan yang saya dapet adalah, ini orang extrovert banget, dan so far "kayaknya" baik, tapi belum ngerti maunya dia yang sebenernya apa.

Nah selang 2 hari dia ngajakin pergi lagi, penasaran sih, sebenernya ini orang mau apa, kenapa jadi gini, tujuannya apa, apa saya bakal diprospek MLM, MLM apa? atau mau ditawarin asuransi, asuransi apa? atau mau diajakin komunitas-komunitasan, komunitas apa? kan penasaran hhahaha. Dengan berbekal rasa penasaran ini, saya ikut ajakan dia, semua berjalan normal sih, ngalir gitu aja, dia tetep banyak cerita, dan saya juga udah mau ngasih feedback, nanya sesuatu, cerita sesuatu, ya gitu aja. Nah pulang dari pergi sama dia yang kedua ini, belum dapet nih maksud dan tujuan dia apa, terus pas udah pulang, daripada kelamaan penasaran, saya tanya lah maksud dia apa, ko tiba-tiba jadi kaya gitu, dan setelah dia jelasin ini itu, akhirnya saat itu juga dia ngajakin saya nikah. Kaget ga sih kalo kalian digituin? saya mah kaget banget, ga ada angin ga ada ujan, tiba-tiba ada anak orang ngajakin nikah.
Yaudah dari situ ga mikir yang engga-engga lagi, ga mikir mau diprospek MLM segala macem lagi, orang ini ada niat baik, dan harus direspon baik juga (waktu itu sih mikirnya, respon baik belum tentu setuju ya), jadi mulai istikhorohin dia, nanya orang tua, dan akhirnya saya setuju, setuju nikah sama dia, bahasa gaya nya mah "I Said Yes". Hehehe

Perjalanan kami pun dimulai, dan ga semudah, ga se-simple, dan ga selancar ituloh ya tapi, jutru dari setelah ngejawab setuju ini, muncul lah hal-hal yang agak kurang enak, ini itu dan lain sebagainya ga pengen saya ceritain disini. Dan sebagai penduduk yang tinggal di lingkungan masyarakat Indonesia yang "super care" banget, sampe-sampe ada banyaaak banget orang yang ngelaporin kelakuan dia, dan yang dilaporin itu ga ada yang baik-baik, semuanya yang jelek-jelek. hhahaha
Sebagai seseorang yang dilatih di tempat kerjanya buat ga cepet percaya sama sesuatu maupun seseorang sebelum ada bukti atau konfirmasi, maka saya konfirmasi satu-satu kabar tersebut, saya cari tau kesana - kemari termasuk nanya ke orangnya langsung, dan emang sebagian ada yang harus dilurusin lagi, tapi sebagian ada juga yang bener. Nah, waktu itu, tinggal balik lagi ke saya, gimana nih, dia orangnya kaya gini gitu bla bla bla, Mau ga nerima dia apa adanya? Mau ga berdamai sama masa lalu dia? Mau ga toleransi sama hal-hal yang beda sama dia?
Sempet berkali-kali nanya sama diri sendiri, bisa ga yaa, di sisi lain saya pun bukan manusia sempurna, belum tentu lebih baik dari dia juga, dan pada akhirnya, yakin sendiri, and, yes, I will! I will take every risk from my decisions, Bismillaah

Ga lama, tanggal khitbah pun ditentuin, dalam waktu yang sesingkat-singkatnya, saya, calon suami, dan keluarga kami pun menyiapkan acaranya, Alhamdulillaah, Ahad Malam, atau Malem Senin, atau Sunday Afternoon, tanggal 21 Mei 2017, saya resmi dikhitbah calon suami.  Yes!!! ~kemudian nyanyi Let (be) Me, I Do nya Raisa,
"It's a Sunday Afternoon the rain falls lightly on my window,
It was cold but when you smile, I feel the warm inside of me~"
ceileeeh, hhehehe~

Mulailah kehidupan ini berubah, padahal belum jadi suami istri, baru tunangan aja, rasanya udah banyak banget yang berubah dari saya, gaya hidup, gaya bicara, sikap dan lain sebagainya. Semuanya berubah, untungnya berubah jadi positif (menurut saya sih, semoga bener), tapi tetep santai dan enjoy karena tetep bisa jadi diri sendiri. Dan yang saya suka juga adalah, kami bisa jaga privacy, ga suka umbar-umbar hubungan kami di medsos, dan itu bikin nyaman banget. Di zaman yang less privacy ini, saya sudah mulai sering membatasi diri dalam memposting sesuatu di medsos, saya bicarain sama dia, dia juga setuju, dan maunya sama begitu, dalam membagi sesuatu di medsos harus di filter banget, ga semua hal harus semua orang tau, jadilah kami jarang posting-posting tentang kami berdua di medsos, pergi berdua killing time aja jarang, dan kalaupun ketemu quality time banget sampe suka lupa foto. Tapi dari situ, saya jadi ngerasa kalau hubungan kami itu cukup dinikmati sama kami berdua saja, sampe ga rela kami bagi-bagi, ngerasa lebih deket tanpa harus mikirin komentar orang, dan lebih ngerti satu sama lain. Kalo ada apa-apa duluin cerita sama pasangan daripada sama medsos, tenang banget.
Kemudian, meskipun sudah tunangan, tapi bukan berarti saling memiliki 100%, dia bukan milik saya aja, saya juga bukan milik dia aja, saya bebas ngelakuin yang saya mau, kemana aja, sama siapa aja, dan dari situ saya juga jadi belajar, dari yang tadinya suka jeles-an kalo pacar pergi sama perempuan lain, tapi kalau sama yang ini saya bebasin, dia aja percaya banget sama saya, masa saya ga percaya sama dia, jadi dia pergi kemana aja, sama siapa aja, terserah dia, toh dia punya kehidupannya sendiri, ga melulu tentang saya.

Day by day, hari demi hari, makin mendekati hari H yang kami tungguin banget, nyiapinnya ga stress seperti yang saya bayangkan, tiap mikirin itu, malah happy, seneng, bentar lagi bakalan punya temen hidup baru yang halal yang bisa dibagi susah, sedih, dan senengnya jalanin hidup, juga bakal dibukain banyak pintu ladang amal baru sama Allah buat bekal di akhirat.

Dari cerita saya ini, mungkin bisa diambil pelajaran, bahwa, jodoh itu kita gatau siapa dan ada dimana, bisa aja dia udah deket sama kita dari lahir, tapi Allah ngasih waktu terbaik buat nunjukin kalau dia jodoh kita, atau bahkan, belum tentu orang yang udah sama kita itu jodoh kita juga, bisa aja yang awalnya orang tersebut dikira jodoh tapi ternyata bukan, tau kan ya maksudnya. Tapi doakan yaa, semoga jodoh saya mah dia aja, di dunia sampe akhirat saya sama dia, Aamiiin. Daaan satu lagi teman-teman, asal kalian tau, saya ke dia itu seperti bercermin, baik yang bagus maupun yang kurang bagusnya, banyaaak banget yang sama, jadi dari situ juga bisa diambil pelajaran, kalau pengen dapet yang baik, kita juga mesti memperbaiki diri, kalau ada yang kurang baik dari pasangan kita, bisa jadi kita kaya gitu juga, paling penting mau sama-sama berubah. Jadi, sugesti yang baiknya ialah kita bakalan dapet yang sama kaya kita, jadi harus berusaha memperbaiki diri, ya secara logika aja sih yaa karena hakikatnya manusia nyamannya sama manusia yang ga banyak bedanya, tapi tetep jodoh mah Takdir Ilahi Robbii.

Sekian dulu cerita part 1, Insyaallah, kalau Allah masih memberikan umur dan kesempatan, saya akan sharing-sharing lagi. Mohon bantu doa yaa, agar kami semua sehat, lancar segalanya, dan Allah ridha sama semua yang kami lakukan Aamiiin.

0 comments:

Post a Comment