Saturday, 14 October 2017

Road To #MrMrsFashda Part 2 (Our Preparation)

Oke, saya lanjut lagi cerita yaa...

Setelah resmi tunangan, saya masih punya waktu di Tasik untuk mulai mengurus persiapan hari-H, jadilah saya segera merapat ke vendor-vendor Tasik yang selama ini udah jadi inceran. Padahal waktu itu tanggal hari-H nya aja belum deal, tapi udah tau lah kira-kira bulan apa kami Insyaallah akan menikah.

Darimana saya tau vendor-vendor Tasik padahal saya udah 8 tahun ga tinggal di Tasik? Jadi, saya pilih-pilih vendor hanya berdasarkan penilaian saya terhadap instagram vendornya sendiri. Dengan liat foto-fotonya di instagram, saya jadi tau vendor yang cocok sama saya yang mana. Jadi ya tips juga nih untuk para vendor, jangan lupa media sosialnya dicitrakan sebaik mungkin, karena calon klien (yang setipe sama saya, yang ga ada banyak kesempatan buat pilih-pilih) udah bisa percaya hanya dengan liat medsosnya aja, jadi visualisasikanlah jualan kalian sebaik mungkin.

Saya pun sejak tahun 2015 udah mulai pilih-pilih vendor, sampe tanya-tanya price list dan milih paketnya segala. Mikirnya sih ya buat antisipasi aja, secara saya tinggal di tempat yang jauh dari Tasik, dan terbatas banget waktunya kalo pulang, nah kalo pas udah mau nikah, dan ada kesempatan pulang buat nyiapin nikah tapi waktunya malah  abis dipake buat milih-milih vendor aja kan sayang, pun cuti saya terbatas. Saya juga nyiapin ini itu nya pengen se mateng mungkin karena gamau kecewa, itulah sebabnya, saya mulai pilih-pilih vendor dari saat itu kemudian mencatatnya di notes kecil yang isinya wedding dream saya dan vendor-vendor yg menurut saya mampu untuk mewujudkannya, dilengkapi dengan pricelist dan paket-paketnya yang sudah saya pilih (padahal waktu itu belum tau nikahnya mau sama siapa).

Dari notes kecil saya itu, saya jadi tau kira-kira kalau nikah bisa menghabisakan biaya berapa, sehingga memotivasi saya untuk menabung lagi buat nikah (lagi?). Fyi saya dulu pengennya nikah umur 21 seperti mama saya, tapi Allah Maha Tau, kalo disaat umur saya 21 saya belum siap nikah. Namun, berkat keinginan saya itu, jadilah sejak kuliah saya sudah punya tabungan nikah, tapi kandas diakhir tahun 2015 karena saya pake buat jalan-jalan yang jauh hahaha dan ga nyesel malah seneng banget karena udah dipake buat sesuatu yang memorable.

Balik lagi ke cerita merapat ke vendor, jadi yang kami temui pertama kali ialah Wedding Organizer (WO). Pas pertama ketemu langsung diceritain konsepnya gimana dan lain sebagainya itung-itung perkenalan juga, karena sama WO itu harus banget ada chemistry loh ya, secara mereka ini yang akan saya percayai banget buat mengurus acara pernikahan saya. 

Vendor kedua yang kami (saya dan calon suami) temui, ialah vendor buat foto. Pilih vendor foto itu sesuai selera, dan setiap vendor punya keunggulan masing-masing, jadi bisa liat-liat dulu medsosnya (lagi-lagi medsos), barulah pilih vendor yang mana yang taste nya sesuai.

Tempat ketiga yang kami samperin, ialah gedung. Tanpa pikir panjang lagi, saya dan calon suami segera ke tempat yang kami inginkan untuk jadi tempat resepsi kami. Seperti yang sudah saya ceritain di part 1, saya sama calon suami ini banyak samanya (tapi tetep ada bedanya juga), jadi pas pilih gedung kita pengennya di tempat yang sama, jadi ga usah ada diskusi atau perdebatan lagi. Pas dateng ke TKP kami langsung nanya ini itu sama ibu-ibu yang ada di resepsionis, udah okelah harga dan fasilitas lain sebagainya. Nah pada saat itu, baru keluarga saya aja yang nentuin tanggal, tapi belum deal sama keluarga calon suami, jadi dipake aja dulu tanggal yang udah ditentuin sama keluarga saya buat booking tempat, eeeh ternyata..... udah ada yang booking tanggal segitu, sempet syok dan diem-dieman sampe sekitar 5 menit lah, gabisa mikir, hhhaha pada akhirnya, tanggal resepsinya mundur seminggu dari tanggal yang udah disiapin. Sebenernya ada sih gedung lainnya  di Tasik, tapi ya mau gimana, saya sama calon suami pengennya di situ jadi mending ngalah tanggal aja daripada ga jadi di situ. Semua pasti ada hikmahnya ko, dan indah pada waktunya. hhehe

Selesai booking tempat, barulah diadakan lagi rapat keluarga, alhamdulillah tanggal dan tempatnya disetujui semua, nanti lah di launching tapi ya ga mesti satu dunia tau juga sih.

Pencarian vendor pun berlanjut, dari meeting lagi sama WO, nyari vendor baju, undangan, souvenir, catering, MC, upacara adat, entertainment, daaaan lain sebagainya. Jadi meskipun saya pake jasa WO, tapi semua yang bisa kami (saya, calon suami, keluarga) kerjakan sendiri ya kami kerjakan, jadi WO nya nanti ga usah nyari vendor lagi, cukup koordinir aja persiapan sama pas pelaksanaanya.

Kesulitan-kesulitan yang kami hadapi (saat persiapan ini) alhamdulillaah sampai saat saya nulis ini sih hampir ga ada, jika saya terima-terima aja, dan ga mau ambil pusing. Tapi ya gimana ya, saya termasuk orang yang ga bisa terima-terima aja dan ga cepet puas sama sesuatu, apalagi kalau ga sesuai keinginan saya. Jadi, ada beberapa kali gonta-ganti baju, ganti design undangan, ganti souvenir, dan lain sebagainya. Untung calon suami saya ini alhamdulillaah sabar, jadi mau ngalah terus, memang laki-laki kudu gitu sih ya, kan wanita selalu benar hhehehe 

Kemarin sih di Tasik dikasih kabar udah rapat keluarga lagi sama WO, bahas rundown acara, pengisi acara, dan lainnya, sedangkan saya gabisa bantu apa-apa lagi, palingan nyiapin design undangan bersama designer andalan gue @ibtissamhan, sisanya banyak yang dikerjain mamah, keluarga saya, calon suami, dan keluarga calon suami.

Di proses ini, beneran harus banyak-banyak sabar, banyak-banyak dengerin maunya keluarga, memfilter informasi, mengalah, memutuskan, serta terima konsekuensi atas pilihan. Kalau sama calon suami ada keinginan yang beda, pasti yang ngalah calon suami, tapi kalau udah keluarga sendiri atau keluarga calon suami yang beda keinginanya sama saya, yaa saya pun harus ngalah juga.

Pelajaran yang menurut saya bisa diambil dari tulisan kali ini ialah, hal-hal yang harus disiapkan ketika hendak melangsungkan pernikahan:

1. Calonnya
Udah pasti lah ya.

2. Restu Keluarga
Karena yang nikah bukan aku dan kamu aja, tapi kami dan kalian, ada 2 keluarga yang bakalan jadi satu disebabkan karena adanya ikatan pernikahan, maka restu keluarga itu sangat sangat sangat penting. Jangan lupa, Ridha-Nya Allah ada di Ridhanya orang tua.

3. Biaya
Se-hemat-hematnya biaya pernikahanmu, tetep akan mengeluarkan biaya, minimal untuk administrasi ke KUA (kalau nikah masal engga kali ya), ya minimal siapkanlah budget sesuai yang diperlukan, bila perlu pisahkan tabungan nikah sama tabungan lainnya. Jangan lupa komunikasikan pembagian biaya pernikahan dengan keluarga, calon suami, dan keluarga calon suami.

4. Informasi dan Komunikasi
Tentang vendor, detail vendor, gedung, dsb gali informasi sebanyak-banyaknya. Siapkan sebaik-baiknya, jangan serba dadakan. Tag tanggal ke vendor, juga beritahu orang-orang terdekat dan pengisi acara, supaya bisa hadir pada waktunya. Siapkan hal-hal kecil yang kadang terlupakan seperti administrasi persyaratan ke KUA, nama di janur kuning, receh saweran, dsb. (Duuuh semoga saya juga ngga ada yang kelewat).

5. Kesabaran
Jangan gampang kena panic attack, harus belajar mengalah, ga boleh egois apalagi marah. Saya beberapa kali marah sih karena kadang kesel sama si calon suami, tapi ga bisa marah lama, karena ya gitu, alhamdulillaah si calon suami baik banget (sekarang sih, yaa semoga nanti makin baik hhe), jangankan marah sehari dua hari, palingan 4 jam udah baikan lagi hhahaha. Jadi boleh sih perfectionist tapi harus juga belajar buat ikutin flow nya (semoga saya bisa menikmati proses sabar-sabaran ini :D).

6. Kesehatan
Jangan lupa jaga kesehatan yaa, penting banget ini.

Segitu cerita part 2
Jangan lupa doakan kami semua sehat, lancar semuanya ga ada yang kelewat, dan Allah ridha Aamiiin

2 comments:

  1. Salam kenal ya dr temen ny roby ,,insya allah nnti jg hadir di tasiknya.. bgus tulisannya lanjutkan ! :D

    ReplyDelete