Friday, 2 February 2018

Catatan untuk Diri Sendiri: Posting Makanan di Instastory

Waktu dulu, Saya termasuk orang yang apa-apa di post di Medsos, lama kelamaan, jadi lebih memfilter hal-hal mana yang boleh atau yang ga boleh di-share di Medsos. Salah satunya adalah makanan. Posting makanan di medsos sudah lama tidak saya lakukan, karena, ko kayaknya penting banget orang-orang mesti tau apa yang kita makan (beda konteks kalo emang jualan makanan sih ya), trus terakhir saya post makanan itu, saat  update instastory lagi makan di Baso Laksana, padahal waktu itu ga nge close up makanannya, cuma cerita kalau saya baru dateng dari Ambon, nyampe ke Tasik, dan tempat pertama yang dituju adalah Baso Laksana. Seingat saya tidak ada adegan memvideokan secara close up baso nya sama sekali, kecuali kalau tak sengaja terekam. Tetiba ada teman di Ambon yang sedang hamil nge-DM, bilang, "Giiin, pengen", saya jawab, "Sok atuh ke Hebring aja" (Hebring itu tempat jualan Baso Solo di Ambon), kata dia, "Beda Giiin, di sini mah ga ada yang kaya gitu" (dia tau soalnya pernah makan di Baso Laksana). Nah, sejak saat itulah, saya berusaha untuk tidak posting lagi makanan-makanan di Medsos (mungking pernah sekali dua kali ada makanan yang tidak sengaja terpamer, maafkan yaa. Tapi mostly, tiap saya mau post makanan, saya selalu keinget sama apa yang terjadi sama teman saya waktu kejadian Baso Laksana itu dan nahan diri untuk ngepost). Apa yang terjadi kepada teman saya itu, ga sesimple dia pengen dan di Ambon ga ada, saya mikirnya, gimana kalo ada banyak ibu hamil lain yang liat instastory saya dan pengen juga tapi ga kesampean, atau ga usah ibu hamil deh, tapi ada berapa banyak orang yang pengen sama makanan yang kita makan, tapi ga bisa kesampean, entah karena emang ga ada di tempatnya, atau (ini sih paling sedih) ga mampu untuk membeli atau membuat makanan tersebut.
Ternyata hal ini bukan saya aja yang sudah menyadarinya, pasti diluar sana sudah banyak sekali yang menyadari sejak lama, salah satunya De Gita, adek bungsu saya. Jadi sekarang tiap kita makan selalu saling mengingatkan untuk tidak update-update di Medsos, bisi "milaraan" a.k.a bikin yang lain pengen, padahal milaraan kucing aja ga boleh apalagi manusia.
Nah, belakangan, saya jadi merasa sering di-milara-in sama orang-orang di medsos, dan inilah latar belakang saya nulis ini sih (curhat). Okelah kalo akun ig atau fb mah yang sering upload-upload makanan ya udah jangan di-follow aja yakan. Ini mah instastory yang pas kita tonton kita gatau di postingan dia itu postingan makanan, dengan foto yang super close up, atau video-video yang bikin pengen macem makanannya lagi diaduk-aduk lah, pake suara-suara "yummy" lah, dan lain sebagainya. Dulu sih suka cuek-cuek aja, dan kadang mikir, lah palingan ga se enak yang saya bayangkan, tapi sekarang beda, alhamdulillaah saya sudah hamil, dan tiap liat makanan yang terlihat enak di instastory itu suka mikir, "Ya Allah ko tega bener ni orang, kan jadi pengen, tapi belinya jauh, atau palingan pas ada makanannya mah paling cuma makan dikit doang biar ngobatin pengen aja, atau makanannya mengandung makanan yang ga boleh dimakan sama orang yang lagi hamil, jadi kita sabar-sabar aja ya dek" (sambil elus-elus perut). Ga nyangka hal sesimple upload makanan di Medsos ini bisa "nyakitin" orang lain, dan udah terasa sama diri sendiri (sekarang jadi baperan, katanya bu hamil jadi sensitif gitu ya? hehe) dan mungkin ada banyak orang juga yang "tersakiti" karena ga bisa makan makanan yang di post padahal pengennya udah nyampe di ubun-ubun, tapi mau gimana lagi ya sabar-sabarin diri sendiri aja.
Ini catetan buat diri sendiri dan mungkin yang baca juga, bahwa kalau sesuatu udah bikin kita merasa disakitin, berarti kita juga ga boleh ngrlakuin hal yang sama karena bisa banget nyakitin orang lain, khususnya dalam hal "milaraan" makanan.
Sekian
This entry was posted in

0 comments:

Post a Comment