Wednesday, 25 April 2018

Pengalaman Naik Bandros (Bandung Tour on The Bus) dari Balai Kota (yang gak jadi) wkwkwk

Hari Ahad, 15 April 2018, saya dan De Gita randomly jalan-jalan ke Balai Kota Bandung, dengan niat mau naik Bandros (Bandung Tour on The Bus), ini ngidam banget sih. Berangkatlah kami jam 9 dari rumah, setengah jam kemudian sudah sampai di Balai Kota. Nah langsung deh nanyain tempat beli tiketnya dimana ke Satpam, setelah ditunjukin tempatnya, pergi ke tempat yang udah ditunjukin, dan malah kaget, banyaaak banget orang yang nunggu nya cuuuy, dan ada fakta-fakta menarik yang mungkin ga kita tahu kalau kita gak ke sana langsung, ini diaaa: 

Pertama, Gak Ada Tempat Beli Tiket
Kita mesti nyari teteh-teteh, akang-akang yang pake baju Dishub Trans Metro Bandung yang bawa binder buat nulisin nama kita dan jumlah orang yang bakalan ikut naik Bandros atas nama kita, daftar deh, bayar tiketnya itu nanti kalau nama kita sudah dipanggil dan kita udah duduk manis di Bandrosnya. Jadi gak ada loket buat beli tiketnya yaa, cari aja akang-akang atau teteh-teteh yang pakai baju gini:


Kedua, Rutenya Bandrosnya Suka-Suka
Hasil saya baca di internet sih, masing-masing warna Bandros rutenya beda, ternyata, warna apa aja Bandrosnya, kalau naiknya dari Balai Kota yaa rutenya ya itu-itu aja. Mhehehe Menurut pengakuan abang supir Bandros, dikarenakan pengunjung yang naik dari Balai Kota membludak, jadi Bandros warna apa aja ditugaskan untuk mengakomodir penumpang dari sana. Jadi kalau nyampe Balai Kota Bandrosnya dateng warna warni gak usah pilih-pilih, orang rutenya sama aja.
Bandros warna-warni nya nih:





Ketiga, Bandros Gak Berhenti di  Tempat Tertentu
Ini juga kata abang supir sih, katanya di tempat wisata itu harusnya ada durasi berhentinya, tapi yaa karena pengunjung yang membludak tadi, jadi cuma muter-muter aja, gak berhenti dulu, ini harus Tabayun dulu sih, soalnya saya juga belum pernah naik jadi gak ngalamin sendiri beneran muter-muter aja atau ada berhentinya hehehe

Keempat, Nunggunya Lama
Lama baaat sis bro nunggunya, nah sambil nunggu ini, saya dan adik saya keliling aja di Balai Kota, terus solat Dhuhur. Abis solat balik lagi ke tempat tadi nunggu Bandros, eh udah kelewat namanya. Terus harus daftar lagi, nunggu lagi sampe jam 2 karena takut kelewat lagi kan, tapi gak dipanggil-panggil, sampe kesel nunggunya wkwkwk jadi pulang deh, gagal naik Bandros padahal udah pengen banget wkwkwk
Ini foto pas nunggu dipanggil, yang manggil gak pake pengeras suara jadi berkerumun-kerumun ria, terus kalau pas dipanggil ga nyaut, namanya dicoret dan harus daftar lagi, jadi kita kudu siaga 1 yaa sodara mhehehe bayar tiketnya pas udah naik ke Bandros.



Jadi yaa tips nya kalau mau naik Bandros jangan pas hari libur, terus jangan naik dari Balai Kota kali yaaa, mungkin kalau naik dari tempat lain gak se-rame kalau naik dari Balai Kota. Semoga suatu saat bisa naik Bandros dengan rute dan standar operasional yang seharusnyaa, nanti saya update lagi ceritanya di sini yaaaa.

Terima kasih sudah membaca~

Thursday, 12 April 2018

Wedding Vendor Gina dan Robby #MrMrsFashda

Yaaaay, setelah menulis list wedding vendor se-Tasikmalaya daaan ternyata banyak yang baca loh, pada penasaran ga sih sama vendor yang handle acara nikahan saya? Oh engga ya? Pura-pura penasaran aja yaaa, hahaha karena di tulisan kali ini saya mau cerita tentang wedding vendor yang telah saya pilih.
Sebenarnya ga susah sih, secara saya udah follow ig vendor-vendor dari lama, jauh sebelum ada rencana nikah di tahun 2017, jadi yaa saya liat-liat postingan mereka, bandingin satu sama lain, sampai saya minta price list nya loh. Hal ini saya lakukan karena saya tahu kalau baru nyari vendor pas udah deket-deket itu pilih-pilihnya gak maksimal, mana saya ini orangnya panikan, dan sadar kalau saya kerja di tempat yang jauh dari Tasik yaitu di Ambon, jadi yaa ga ada salahnya untuk siap-siap aja sih. Lalu berkat nanya-nanya price list ini juga, saya jadi bisa memperhitungkan jumlah dana yang harus disiapkan untuk menikah, ada tabungan khususnya gitu, dan tiap bulan harus wajib nabung ke tabungan itu.

Dan, vendor nikahan saya jatuh kepadaaaaa:

1. Deisa
Suka banget sama style foto nya, soft, pastel, candid-candidnya juga saya suka. Pas nanya-nanya ini baru tau ternyata yang punya kelahiran 1993, seumuran sama adek saya, tapi udah bisa punya usaha gini sih kece banget. Terus pas ketemu pertama kali, langsung DP padahal belum tau tanggal sama bulan nikahnya hahaha saking mau banget difotoin sama dia.

2. Kewes Kebaya
Kalau kebaya dan make up, rada muter-muter dulu sih, gak langsung ke sini, karena pengen pilih-pilih bajunya, sempet survey ke beberapa tempat, akhirnya untuk baju langsung plek ke Kewes. Kalau make up, jatuh cinta sekali sama make up nya A Yudi Castello, tapi sayang banget pas tanggal hari H, A Yudi udah ada yang booking. Yasudah semua dari Kewes aja, pilih-pilih MUA yang available, dapet lah Teh Gina dan Mba Yus.

3. Pro Art
Ini aku suka Pro Art karena dekorasinya yang rustic, selain dekorasi, mereka ada WO juga, ah biar ga ribet dan siapa tau dapet diskon, udah aja WO sama Dekor sekalian dari mereka. Orang-orangnya juga friendly, dan (kalau kata deisa) batre nya ga abis-abis, alias semangat terus. Saya juga suka sama kostum mereka yang selalu menyesuaikan sama konsep acara, jadi kalau acaranya temanya ada, pakai baju adat juga, kalau temanya internasional, pake jas, jas nya juga lucu, warna pink! Jadi ga melulu pakai jas item gitu deh.

4. Provid Studio
Kalau ini senior fotorgafer se-Tasik sih, udah difotoin A Fiat sejak pas tunangan, karena cocok banget lah sama yang dipengenin, editingnya rustic banget. Saya difotoin A Fiat juga untuk foto post wedding yang super ngebut. Kan jeda dari akad ke resepsi cuma 2 minggu, dan saya gamau ada foto prewedding, jadi yaa harus dilakuin di jeda 2 minggu itu dong, daaaan kita pemotretan post wedding dalam sehari, 4 lokasi, besoknya di edit, dipilih-pilih, dan pas hari H udah jadi. Hahaha keren ga tuh?

5. Ibu Agus Catering
Catering andelannya Mama sama Ayah sejak kapan tau. Gak ragu-ragu buat pilih catering sih ini mah udah deal aja gitu. Kalau masalah makanan banyak dikendikan sama Mama, mulai dari menu, porsi, yaa tentu aja dibantu Ibu Agusnya langsung.

6. Bale Panghegar Hotel Mandalawangi dan Halaman Rumah
Dari jaman masih TK udah pengen banget kalau nikah di Mandalawangi hhaha. Soalnya kalau dateng ke kondangan di Mandalawangi itu pasti makanannya enak-enak wkwkwk. Sampai saya kuliah juga tetep kalau nikah pengen di Mandalawangi. Jadi pas tau tanggal, langsung cus ke sana buat booking, tapi sayang tanggal yang udah disepakatin (awalnya 1 minggu setelah akad) udah ada yang ngetag doong, dari tahun lalu malah. hahaha yasih emang lagi pas long weekend. Jadi dengan keindahan rencana Allah, dimundurin lah semingggu kemudian dari tanggal rencana awal (jadinya 2 minggu setelah akad), hanya agar bisa tetep resepsi di Mandalawangi wkwkwk 
Kalau akad nikah, tempatnya di halaman rumah, cita-citanya ayah banget ini mah, makanya pas saya udah menjelang umur yang mateng banget buat nikah waktu itu, rumah dirapihin banget sama ayah, taman diberesin, dibenerin ini itunya, ah kata WO aku mah si halaman aku udah kaya Vila Grand Malika (tapi kolam renangnya diganti sama kolam ikan) wkwkwk 

7. Natural Entertaiment
Pilihan jatuh pada Natural, karena temennya suami, hehehe saya jujur aja kalau entertaiment nikahan ini suka rada ga merhatiin (karena kalau pas kondangan sibuk makan kali ya wkwk), jadi udah deh serahin aja sama suami. Terus pas ketemu juga sama Teh Hani dan suaminya teh baik-baik banget orangnya, request lagu ini itu juga di iya in. Hehehe

8. MC Bu Lucy
Guru les nya De Gita ini mah, udah kenal banget juga sama Ayah, dan jam terbang sudah sangat banyak, jadi pilih Bu Lucy deh.

Itu dia yang sudah bantu di nikahan saya, terima kasih sudah membaca yaaa~~~

Tuesday, 10 April 2018

DIY Kotak Seserahan

Di beberapa tradisi pernikahan, seserahan itu ga selalu dari laki-laki ke perempuan saja, tapi bisa juga dari perempuan ke laki-laki, meskipun tidak sebanyak yang diserahkan dari laki-laki ke perempuan. Nah pas nikah kemarin juga, saya ada seserahan yang buat dikasih ke suami. 
Setelah saya survey-survey harga sewa maupun jual kotak dan rias seserahan, ko mahal yaa hha perhitungan banget mba, tapi ko kayaknya kalau bikin sendiri gak akan nyampe se mahal itu, jadi aja bikin we kotak seserahan ge dan hias-hias sendiri. Disclaimer yaa saya ga nyantumin harga-harganya, soalnya udah lupa aseli, tapi itungannya jadi murah ko. Ini dia tampilannya:





Dimulai dari kotak kayunya saya order ke pengrajin kayu/meubel. Mereka sudah biasa bikin furniture seperti meja, lemari, kursi, dan lain-lain, masa bikin kotak gitu aja ga bisa kan yaa, pasti bisa deh. Katanya kalau mau motif kayunya keluar yang bagus itu dari pinus, tapi harganya rada lumayan, jadi saya pilih yang kelas 2 nya aja, bedanya ya di motif aja sih, selebihnya sama saja.

Setelah kotak kayunya siap, dialasin dengan rumput sintetis, di  lem aja, terus ditempel-tempelin bunga, dan dipita-pitain, pakai mote-mote, udah gitu aja.

Tutup mikanya juga bikin sendiri, plastik mika beli meteran, dibentuk tutup seukuran kotak kayunya, selesai. Sebenarnya banyak juga manten lain yang seserahannya ga ditutup, tapi saya mah tutup aja lah, tapi pas udah ada tutupnya ga kepoto hhaaha

Nah untuk ring nest atau kotak cincin dan sangkar burungnya, saya beli online. Beli pas tunangan, sengaja ga ditanggalin biar kepake lagi pas nikah hhehe



Sekian tulisan kali ini, terima kasih sudah membaca~

DIY Buku Tamu Tema Rustic Hemat dan Unik untuk Acara Nikahan/Wedding dan Acara Lainnya

Pernah ga dateng ke acara nikahan, terus buku tamunya habis, sampai-sampai tamu harus nulis di HVS? Kalau saya pernah beberapa kali. Hal tersebut bisa terjadi karena memang tamunya yang membludak atau malah buku tamunya yang kurang banyak. Kalau acara yang ditangani oleh WO atau EO yang profesional sih yaa penulisan di buku tamu ini bakalan lebih hemat dan terorganisir, secara ga semua orang harus nulis. Misal nih yaa, yang dateng rombongan, yaa yang nulis 1 orang aja, jadi bisa hemat deh.
Untuk mengendalikan risiko buku tamu yang kurang, saya cari inspirasi dari pinterest, google, dan instagram. Muncul lah, ide untuk membuat buku tamu sendiri yang personal, rustic, dan bisa refill. Saya perlu banget buku tamu yang bisa refill mengingat acara akad dan resepsi yang beda hari dan undangan yang cukup banyak, jadi kalau ga muat bisa ditambah isinya, terus juga saya ga nyantumin tanggal di buku tamu juga supaya bisa kepake di 2 hari itu.
Jadi sebenarnya kan yaa buku tamu itu mahal di covernya, ya ga sih, jadi, bikin buku tamu yang refill juga salah satu maksudnya agar tidak perlu banyak-banyak membuat cover, tapi banyakin isinya aja, terus kalau udah penuh tinggal disimpen yang udah penuhnya, dan diganti sama yang masih kosong, atau ditambah lagi kertasnya juga ga masalah, easy kan? Toh kapasitas ring nya juga besar.
Ini dia penampilan buku tamu nikahan saya







Cara buatnya gampang aja sih, cuman harus sabar aja motong-motong dan nempel-nempelinnya. Alat dan bahan juga gampang dicari di toko buku atau di toko aksesoris. Pas bikin itu, saya lagi ada di Ambon, jadi ada juga beberapa yang beli bahannya online.
Ini alat dan bahan untuk membuat buku tamu ini



Detailnya cara bikinnnya sebagai berikut:

A. Alat dan Bahan
1. Lem Tembak
2. Cutter
3. Gunting
4. Penggaris
5. Double Tape
6. Lakban Transparan
7. Tali Rami
8. Renda
9. Print-Printan
10. Pulpen
11. Bunga Kering
12. Kain Goni Bersih
13. Karton Tebal (Duplex)
14. Lem Lilin

B. Cara Membuat
1. Potong karton tebal se-ukuran A4 lebihin masing-masing sisi 1cm (ini kalau isinya  mau A4, kalau mau F4 ya potongnya sesuai ukuran F4)


2. Ukurkan ke kain goni, tambah masing-masing sisi 2cm dan potong


3. Rekatkan seee-rekat mungkin menggunakan lem tembak


4. Ujungnya ini di lem juga ya, biar ga brudul


5. Potong hasil print-an dan tempel di karton tebal sesuai ukuran masing-masing menggunakan double tape dan lem tembak





6. Tempelkan renda dan hasil print-an yang sudah di karton tebal ke cover



7. Potong sedikit bunga kering, dan lem tangkainya, satukan dengan kain goni kecil, lalu tempelkan ke cover



8. Jadideeehhhhhh, tinggal dibolongin pinggirnya dan dipasangin ring


Gampang kaaan yaaa. Bikin pulpennnya juga gampang, tinggal lilit pulpen pake renda, dilem pake double tape, trus ujungnya dikasi bunga juga sama tali rami. Udah beres deh. Biar lebih gampang lagi, saya kasihtau tempat beli-beli alat dan bahannya yaa.
1. Renda, tali rami dan lem tembak beli di Ratu Paksi Tasikmalaya. Ternyata di sana juga ada goni bersih, tapi pas di Ambon udah beli online. Di Ambon juga ada toko pernak-pernik namanya Toko Galaxy depan SMA 2 Ambon. Harga lem tembaknya ga nyampe Rp100.000,00 kalo ga salah, lem lilinnya Rp1.500,00/batang, rendanya Rp2.000,00/meter, tali raminya Rp500/meter. Renda untuk pulpen saya beli yang lebih tebal, kalau ga salah harganya Rp5.000,00/meter.
2. Goni atau burlap beli di Shopee dari akun abbey.linen harganya Rp125.000,00 per roll. Satu roll nya panjang 5 yar, lebar 50cm, cukup untuk bikin 4 buku kalau saya sih
3. Ring buka tutup/binder/scrap book beli di Shopee juga di akun denkastore harganya Rp2.500,00/pcs
4. Bunga kering beli di Instagram di @summerhouseflower, harganya berapa yaa aduh lupa, seiket Rp35.000,00 kali yaa, DM aja deh ke IG nya hehehe
5. Duplex, lakban, dan alat tulis lainnya cek ke toko buku terdekat aja yaa, hha soalnya ada yang beli di Ambon ada yang beli di Tasik tentu saja harga di Ambon dan Tasik beda yaa (padal ga ditulis karena emang lupa berapa) hehehe
6. Kertas coklat untuk nge print nya ini saya pakai amplop bekas, ngeliat banyak amplop bekas di kantor yang ga bakal kepake yasudah kupakai saja belakangnya hehehe
7. Isian buku tamunya ini saya cetak pakai kertas yang agak tebal dan mengkilat, ongkos cetaknya waktu itu minta tolong temen, ngasih Rp200.000,00 udah dapet buanyaaak banget dan malah sisa, soalnya satu lembar itu bolak-balik dan bisa 32 tamu yang nulis.

Nah, buku tamu ini bisa dipakai juga buat pasangan lain loh, hehehe tinggal ganti aja namanya gitu, ga usah beli deh, tinggal print dalemnya aja, siapa tau ada sodara atau adik yang mau nikahan juga. Rencananya juga cover ini mau produksi lagi kalau ada calon manten yang mau buku tamunya kaya gini juga dan ga sempet bikin. Tinggal DM IG saya aja yaa di @fatria29
Sekian tulisan kali ini, terima kasih sudah membaca~~~~~