Tuesday, 10 April 2018

DIY Buku Tamu Tema Rustic Hemat dan Unik untuk Acara Nikahan/Wedding dan Acara Lainnya

Pernah ga dateng ke acara nikahan, terus buku tamunya habis, sampai-sampai tamu harus nulis di HVS? Kalau saya pernah beberapa kali. Hal tersebut bisa terjadi karena memang tamunya yang membludak atau malah buku tamunya yang kurang banyak. Kalau acara yang ditangani oleh WO atau EO yang profesional sih yaa penulisan di buku tamu ini bakalan lebih hemat dan terorganisir, secara ga semua orang harus nulis. Misal nih yaa, yang dateng rombongan, yaa yang nulis 1 orang aja, jadi bisa hemat deh.
Untuk mengendalikan risiko buku tamu yang kurang, saya cari inspirasi dari pinterest, google, dan instagram. Muncul lah, ide untuk membuat buku tamu sendiri yang personal, rustic, dan bisa refill. Saya perlu banget buku tamu yang bisa refill mengingat acara akad dan resepsi yang beda hari dan undangan yang cukup banyak, jadi kalau ga muat bisa ditambah isinya, terus juga saya ga nyantumin tanggal di buku tamu juga supaya bisa kepake di 2 hari itu.
Jadi sebenarnya kan yaa buku tamu itu mahal di covernya, ya ga sih, jadi, bikin buku tamu yang refill juga salah satu maksudnya agar tidak perlu banyak-banyak membuat cover, tapi banyakin isinya aja, terus kalau udah penuh tinggal disimpen yang udah penuhnya, dan diganti sama yang masih kosong, atau ditambah lagi kertasnya juga ga masalah, easy kan? Toh kapasitas ring nya juga besar.
Ini dia penampilan buku tamu nikahan saya







Cara buatnya gampang aja sih, cuman harus sabar aja motong-motong dan nempel-nempelinnya. Alat dan bahan juga gampang dicari di toko buku atau di toko aksesoris. Pas bikin itu, saya lagi ada di Ambon, jadi ada juga beberapa yang beli bahannya online.
Ini alat dan bahan untuk membuat buku tamu ini



Detailnya cara bikinnnya sebagai berikut:

A. Alat dan Bahan
1. Lem Tembak
2. Cutter
3. Gunting
4. Penggaris
5. Double Tape
6. Lakban Transparan
7. Tali Rami
8. Renda
9. Print-Printan
10. Pulpen
11. Bunga Kering
12. Kain Goni Bersih
13. Karton Tebal (Duplex)
14. Lem Lilin

B. Cara Membuat
1. Potong karton tebal se-ukuran A4 lebihin masing-masing sisi 1cm (ini kalau isinya  mau A4, kalau mau F4 ya potongnya sesuai ukuran F4)


2. Ukurkan ke kain goni, tambah masing-masing sisi 2cm dan potong


3. Rekatkan seee-rekat mungkin menggunakan lem tembak


4. Ujungnya ini di lem juga ya, biar ga brudul


5. Potong hasil print-an dan tempel di karton tebal sesuai ukuran masing-masing menggunakan double tape dan lem tembak





6. Tempelkan renda dan hasil print-an yang sudah di karton tebal ke cover



7. Potong sedikit bunga kering, dan lem tangkainya, satukan dengan kain goni kecil, lalu tempelkan ke cover



8. Jadideeehhhhhh, tinggal dibolongin pinggirnya dan dipasangin ring


Gampang kaaan yaaa. Bikin pulpennnya juga gampang, tinggal lilit pulpen pake renda, dilem pake double tape, trus ujungnya dikasi bunga juga sama tali rami. Udah beres deh. Biar lebih gampang lagi, saya kasihtau tempat beli-beli alat dan bahannya yaa.
1. Renda, tali rami dan lem tembak beli di Ratu Paksi Tasikmalaya. Ternyata di sana juga ada goni bersih, tapi pas di Ambon udah beli online. Di Ambon juga ada toko pernak-pernik namanya Toko Galaxy depan SMA 2 Ambon. Harga lem tembaknya ga nyampe Rp100.000,00 kalo ga salah, lem lilinnya Rp1.500,00/batang, rendanya Rp2.000,00/meter, tali raminya Rp500/meter. Renda untuk pulpen saya beli yang lebih tebal, kalau ga salah harganya Rp5.000,00/meter.
2. Goni atau burlap beli di Shopee dari akun abbey.linen harganya Rp125.000,00 per roll. Satu roll nya panjang 5 yar, lebar 50cm, cukup untuk bikin 4 buku kalau saya sih
3. Ring buka tutup/binder/scrap book beli di Shopee juga di akun denkastore harganya Rp2.500,00/pcs
4. Bunga kering beli di Instagram di @summerhouseflower, harganya berapa yaa aduh lupa, seiket Rp35.000,00 kali yaa, DM aja deh ke IG nya hehehe
5. Duplex, lakban, dan alat tulis lainnya cek ke toko buku terdekat aja yaa, hha soalnya ada yang beli di Ambon ada yang beli di Tasik tentu saja harga di Ambon dan Tasik beda yaa (padal ga ditulis karena emang lupa berapa) hehehe
6. Kertas coklat untuk nge print nya ini saya pakai amplop bekas, ngeliat banyak amplop bekas di kantor yang ga bakal kepake yasudah kupakai saja belakangnya hehehe
7. Isian buku tamunya ini saya cetak pakai kertas yang agak tebal dan mengkilat, ongkos cetaknya waktu itu minta tolong temen, ngasih Rp200.000,00 udah dapet buanyaaak banget dan malah sisa, soalnya satu lembar itu bolak-balik dan bisa 32 tamu yang nulis.

Nah, buku tamu ini bisa dipakai juga buat pasangan lain loh, hehehe tinggal ganti aja namanya gitu, ga usah beli deh, tinggal print dalemnya aja, siapa tau ada sodara atau adik yang mau nikahan juga. Rencananya juga cover ini mau produksi lagi kalau ada calon manten yang mau buku tamunya kaya gini juga dan ga sempet bikin. Tinggal DM IG saya aja yaa di @fatria29
Sekian tulisan kali ini, terima kasih sudah membaca~~~~~

0 comments:

Post a Comment