Wednesday, 25 April 2018

Pengalaman Naik Bandros (Bandung Tour on The Bus) dari Balai Kota (yang gak jadi) wkwkwk

Hari Ahad, 15 April 2018, saya dan De Gita randomly jalan-jalan ke Balai Kota Bandung, dengan niat mau naik Bandros (Bandung Tour on The Bus), ini ngidam banget sih. Berangkatlah kami jam 9 dari rumah, setengah jam kemudian sudah sampai di Balai Kota. Nah langsung deh nanyain tempat beli tiketnya dimana ke Satpam, setelah ditunjukin tempatnya, pergi ke tempat yang udah ditunjukin, dan malah kaget, banyaaak banget orang yang nunggu nya cuuuy, dan ada fakta-fakta menarik yang mungkin ga kita tahu kalau kita gak ke sana langsung, ini diaaa: 

Pertama, Gak Ada Tempat Beli Tiket
Kita mesti nyari teteh-teteh, akang-akang yang pake baju Dishub Trans Metro Bandung yang bawa binder buat nulisin nama kita dan jumlah orang yang bakalan ikut naik Bandros atas nama kita, daftar deh, bayar tiketnya itu nanti kalau nama kita sudah dipanggil dan kita udah duduk manis di Bandrosnya. Jadi gak ada loket buat beli tiketnya yaa, cari aja akang-akang atau teteh-teteh yang pakai baju gini:


Kedua, Rutenya Bandrosnya Suka-Suka
Hasil saya baca di internet sih, masing-masing warna Bandros rutenya beda, ternyata, warna apa aja Bandrosnya, kalau naiknya dari Balai Kota yaa rutenya ya itu-itu aja. Mhehehe Menurut pengakuan abang supir Bandros, dikarenakan pengunjung yang naik dari Balai Kota membludak, jadi Bandros warna apa aja ditugaskan untuk mengakomodir penumpang dari sana. Jadi kalau nyampe Balai Kota Bandrosnya dateng warna warni gak usah pilih-pilih, orang rutenya sama aja.
Bandros warna-warni nya nih:





Ketiga, Bandros Gak Berhenti di  Tempat Tertentu
Ini juga kata abang supir sih, katanya di tempat wisata itu harusnya ada durasi berhentinya, tapi yaa karena pengunjung yang membludak tadi, jadi cuma muter-muter aja, gak berhenti dulu, ini harus Tabayun dulu sih, soalnya saya juga belum pernah naik jadi gak ngalamin sendiri beneran muter-muter aja atau ada berhentinya hehehe

Keempat, Nunggunya Lama
Lama baaat sis bro nunggunya, nah sambil nunggu ini, saya dan adik saya keliling aja di Balai Kota, terus solat Dhuhur. Abis solat balik lagi ke tempat tadi nunggu Bandros, eh udah kelewat namanya. Terus harus daftar lagi, nunggu lagi sampe jam 2 karena takut kelewat lagi kan, tapi gak dipanggil-panggil, sampe kesel nunggunya wkwkwk jadi pulang deh, gagal naik Bandros padahal udah pengen banget wkwkwk
Ini foto pas nunggu dipanggil, yang manggil gak pake pengeras suara jadi berkerumun-kerumun ria, terus kalau pas dipanggil ga nyaut, namanya dicoret dan harus daftar lagi, jadi kita kudu siaga 1 yaa sodara mhehehe bayar tiketnya pas udah naik ke Bandros.



Jadi yaa tips nya kalau mau naik Bandros jangan pas hari libur, terus jangan naik dari Balai Kota kali yaaa, mungkin kalau naik dari tempat lain gak se-rame kalau naik dari Balai Kota. Semoga suatu saat bisa naik Bandros dengan rute dan standar operasional yang seharusnyaa, nanti saya update lagi ceritanya di sini yaaaa.

Terima kasih sudah membaca~

0 comments:

Post a Comment