Monday, 21 May 2018

Tunangan Satu Tahun Lalu / Hal-Hal yang Harus Disiapkan untuk Lamaran/Tunangan Versi Orang Sunda

It was Sunday Afternoon, 21 Mei 2017, hari lamaran/tunangan saya sama suami. Seneng? Banget. Degdegan, dan berasa mimpi. Si suami yang udah ngajakin nikah waktu itu udah ga sabar pengen tunangan sebelum saya balik lagi ke Ambon, takut kesalip orang katanya hahaha. Ditambah lagi udah banyak gosip-gosip yang beredar, secara tetangga saya emang kontrol sosialnya bagus banget, jadi ngeliat saya sama si Aa sering pergi berdua langsung deh diceritain macem-macem hahaha. 
Waktu itu sih pengennya acaranya yaa yang sederhana aja, tapi jadinya malah berasa heboh banget wkwkwk tapi ya apa yang terjadi, terjadilah. Jadi, ini dia hal-hal yang saya, suami, dan keluarga siapin untuk tunangan:

1. Cincin
Terpenting banget sih ini, mungkin ada beberapa pasangan yang gak tuker cincin, atau cincinnya untuk perempuannya aja, yaa terserah aja itu mah. Ada juga yang cincin nikahnya beda sama cincin tunangan, yaa suka-suka aja. Kalau saya, cincin tunangannya sepasang, tapi suami gak pake sih, cuma pas simbolis di malem tunangan itu. Terus, cincin tunangan ini dipakai lagi pas nikah, biar efisien aja sih, ditambah saya emang bukan tipe pengumpul perhiasan hehehe, yasudah itu saja, jadi pas beli cincin buat tunangan langsung yang bagus biar sekali aja belinya tapi mantep dan dipakai lagi pas nikah. Soal size nya emang kan pasti jari manis kanan beda sama jari manis kiri, jadi pas jeda antara tunangan dan nikah itu dipake di jari manis kiri emang rada longgar, tapi masih aman lah, yang penting ga longgar banget dan ga jatoh pas dipake.
Lalu, jangan lupa kotak cincinnya, banyak tuh yang lucu-lucu, beli online ajah, soalnya waktu itu belum kepikiran bikin sendiri, kalau sekarang mah udah tau beli kotaknya yang lucu-lucu beli dimana, dihias-hias aja sendiri, pasti biaya kotak cincinnya  lebih murah. Hahaha

2. Baju
Gak mesti pake baju couple-an, tapi pengen hhehe. Langsung deh cari batik ke Cigeureung, cari Batik Tasik 2, satu buat dijadiin kemeja suami, dan satu lagi buat dijadiin bawahan kebaya saya. Kebayanya juga bikin, bahan brokat dan furingnya beli di Yabez, jahitnya di tempat jahit langganan mama di daerah Cicariang. Bajunya  tadinya mau yang biasa-biasa tapi jadinya bagus banget (menurut aku sih) hahaha

3. Sendal/Sepatu
Dikarenankan acaranya di dalam rumah dan lesehan, jadi yang ini gak ada, secara emang sendal sepatu dilepas yakan. Kalau acaranya outdoor, jangan lupa disiapin yaa sendal/sepatunya.

4. Dekor
Nah ini, tadinya mau yang biasa aja, tapi kesannya jadi heboh hahaha. Backround aja sih, tapi mungkin juga karena acaranya di kampuang jadi pakai backround aja jadi heboh hahaha. Tadinya backrounnya gak kaya gitu, itu udah hasil modifikasi sedemikian rupa oleh saya, lampu-lampu, bunga, sama fotonya hasil usaha sendiri, abang dekor cuma pasang pallet kayu dan daun-daun, sisanya saya kerjakan sendiri.

5. Foto
No photo today no memories tomorrow! Penting banget sih kan, foto tunangan ini saya percayakan sama A Fiat (Provid), nah dikira kan yaa mau foto-foto biasa aja, waah ternyata sampe bawa lighting sama kamera video. Foto pas tunangan ini saya emang gak terlalu banyak nge-brief, suami yang urus, jadi okelah kalau begitu.

6. Make-Up
Nah ini juga, tadinya mau biasa aja, dan mau dandan sendiri, tapi pas dipikir-pikir nanti degdegan ga yaa kalau dandan sendiri, yaudah deh minta tolong ke adek kelas hits Nenden Nur buat dandanin, daaan dibikin pangling. Hahaha pas dandan ini juga buru-buru banget karena acaranya abis magrib dan saya dandan kan abis solat magrib, jadi super kebut, tapi beres lah. 

7. Makan-Minum dan Hantaran
Ini lebih banyak di atur sama orang tua, yang pasti untuk makan beratnya pesen di Bu Agus seperti biasa, makanan ringannya bikin sendiri ada juga sih yang beli. Hantaran yang dibawa suami juga disiapin keluarganya, banyak dibawain buah-buahan, kue, dan makanan lainnya. Dibawain bunga juga sama suami, tapi kuyakin bukan dia yang pilih sendiri mhehehe ga soswit emang wkwkwk.

8. Tempat
Tunangan/lamaran ini bertempat di rumah Mama Ayah, ada space buat duduk lesehan yang lumayan bisa nampung banyak orang, jadi tinggal gelar karpet aja. Meja buat nyimpen makanan prasmanan juga pakai meja makan yang ada saja, gak pake sewa kursi atau tenda. Tapi kalau acaranya memang perlu tenda sama kursi, yaa jangan lupa ya. Terus juga mungkin ada yang pasangannya tempat tinggalnya jauh, biasanya pada bikin acara di hotel biar sekalian nginep dan mobilisasi juga ga riweuh, silahkan, pertimbangkan saja tingkan efektifitas dan efisiensinya.

9. Sound System
Jika ruangannya agak besar, jangan lupa disiapin pengeras suara yaa, biar semua fokus ke acara, kalau gak kedengeran nanti malah bikin acara sendiri-sendiri hihihi.
10. Transportasi
Perhitungkanlah seberapa banyak yang akan ikut pergi, jangan lupa didata, dan siapkan alat transportasinya ya.

11. Keluarga
Jangan lupa dikasihtau keluarganya yang mau diundang jangan sampe ada yang kelewat.

Hmmm apalagi yaa, udah sih kayaknya. Segitu aja dulu. Terima kasih sudah membaca~


Sunday, 20 May 2018

Pengalaman Puasa Saat Hamil

Hai bunda-bunda dan calon bunda-bunda, kali ini saya mau sharing pengalaman saya puasa di Bulan Ramadhan. Pada saat saya menulis ini, Ramadhan sudah masuk hari keempat, dan kandungan saya sudah masuk minggu ke 25.
Sebelum masuk Bulan Ramadhan kemarin, saya sudah konsultasi ke dokter kandungan mengenai boleh tidaknya saya puasa. Pada saat diperiksa kemarin itu, Alhamdulillaah saya sehat, kaka bayi sehat, ketuban banyak, dan dokter bilang, kalau mau coba puasa ya boleh puasa, tapi kalau gak kuat, pusing dsb jangan dipaksain. Sebenarnya katanya Bu Dokter, amannya sih yaa setelah usia kandungan masuk bulan ke 7, tapi kalau mau coba ya coba aja.
Okedeh, hari pertama puasa, alhamdulillah kuat, hari kedua juga kuat, cuman memang ada yang rada berbeda sama aktifitas kaka bayi, biasanya kaka bayi gerak-gerak pagi sama magrib aja, pas puasa ini gerak-gerak aktif banget sepanjang hari. Saya positif thinking aja, mungkin kaka bayi lapar, aku bilang aja ke kaka bayi, nanti makannya abis magrib yaa. Gitu~~~
Nah, masuk hari ketiga Bulan Ramadhan, Hari Sabtu, seperti biasa, sahur dan lain sebagainya. Tetiba jam 9 pagi, ko jadi pusing, pusingnya yang pusing banget, kaya diputer-puter di roller coaster gitu loh, terus badan agak demam, terus perut sakit. Gak kuat, mau pipis aja harus pegangan ke tembok karena takut jatoh, bumi kerasa muter-muter banget deh waktu kemarin itu. Ngerasa udah gak kuat, ditambah lidah udah manis-manis tanda mau muntah gitu loh, yasudah kubatalin saja puasanya. Minum air anget, makan yang manis-manis dan makan mie bayam. Alhamdulillaah better, meskipun masih pusing. Pusing masih berlanjut sampai malam, makan gak enak, mual, jadi minum susu aja sama makan buah.
Hari ke empat Bulan Ramadhan, saya putuskan untuk tidak puasa dulu, makan sahur, dan banyak ngemil-ngemil lagi, Alhamdulillaah mendingan. Pas hari ini ada bidan ke rumah, terus dia cerita katanya ada pasien yang janinnya meninggal, padahal 2 minggu lagi lahiran, katanya ibunya puasa, terus janin gerak-gerak aktif banget, lalu tetiba janinnya meninggal bagitu, sedih deh denger ceritanya. Kata bu bidan, kalau gak kuat puasa jangan dipaksain katanya. Yaa memang paling benar kita harus dengarkan badan kita sendiri. Kadang, badan kita baik-baik aja tapi janinnya yang kenapa-kenapa. Kaya pengalaman temen kantor, tahun lalu pas hamil anaknya katanya dia puasa dan baik-baik aja, pas diperiksa ternyata jantung janin jadi berdetak gak normal, jadi disarankan untuk gak puasa aja. 
Yaa intinya harus dengarkan badan sendiri dan janin, salut buat bumil-bumil yang kuat puasa, yang gak puasa juga salut tetep ko. 
Itulah pengalaman saya puasa saat hamil, semoga sehat-sehat selalu semuanya.

Friday, 18 May 2018

Cerita Trimester Kedua

Hwaaaaa ga berasa ternyata udah trimester 2 aja. Pas nulis ini sih ga berasa, tapi pas dipikir-pikir lagi dari awal bulan ke 4 sampai sekarang, banyak banget yang udah dialamin. Yaaa kita bahas satu-persatu.

1. Morning Sickness yang Berkurang
Awal masuk ke trimester kedua ini, udah mulai mau makan, diawali dengan makan All You Can Eat di Shabu Hachi. Haha makan banyak banget deh disitu, setelah sekian lama gabisa makan. Nah tapi, ga lama kemudian, pergi lah dines ke Tasik, 5 hari, sekalian syukuran 4 bulan kakak bayi (sekarang manggilnya kaka bayi, bukan dedek lagi hehehe), pas pulang lagi ke Bandung, kayaknya kecapean deh, bukan kecapean pas di dinesnya, malah kayaknya cape pas syukurannya itu, plus cape dijalan, ampun deh yaa Tasik-Bandung lewat Gentong-Nagreg itu, pas lagi hamil gini, nyiksa banget hha, makanya suka males pulang ka Tasik, alhasil pas udah di Bandung masuk kerja 1 hari, gak kuat, badan demam, gabisa makan lagi, muntah-muntah, dan sesek napas. Ga masuk kerja deh 2 hari. Setelah 2 hari full istirahat itu, mulai lagi makan dan makin hari makin bisa makan, udah deh ga mabok lagi sampe sekarang.

2. Suka Kesel sama Suami
Nih yaa para Bapak-Bapak atau Calon Bapak-Bapak, kalau istrinya lagi hamil itu, pengennya dimanja, pengennya apa aja diturutin, nah pas hamil ini ada banyaaak yang aku pengen tapi ga di iya in sama suami, awal-awal sabar sabar sabar sampe sabarnya abis, hhahaha rasanyaaa udah pengen selingkuh deh, wkwkwk. Pengen nonton Avengers ga mau dia, yaudah aku dong pergi sendiri nonton Avengers yang jam 7 malem, balik jam 10 saking pengen bangetnya nonton itu wkwkwk. Pengen apalagi ya, ah banyak pokoknya, buat ngingetnya aja aku jadi kesel nih, hhaha. Pokoknya puncaknya pas Avengers aja itu deh udah, marah-marah seee-jadi-jadinya sama suami, dan udah pengen selingkuh ajadeh hhaha, tapi abis dimarahin itu si suami jadi mau nganterin aku kemana aja aku pengen hhehehe. Sebenernya nih yaa sebenernya, emang udah kebiasaan kali yaa kan, aku kemana-mana suka-suka, pergi kesana-kemari, bebas, suka-suka, jadi pas pengen pergi tapi gak bisa itu jadi kesel, nah pas hamil ini sebenernya bisa aja aku pergi kemana-mana sendiri, tapi akunya yang takut kalau ada apa-apa pas pergi, takut kaka bayi kenapa-napa, jadi pengennya ada yang nemenin atau jagain kakak bayi juga gitu, nah kan aku pengen pergi, ada suami, ini kakak bayi juga anaknya suami, kenapa harus aku doang yang jagain, dia engga, ya ga sih? hehehe

3. Ngidam
Ngidam itu semacam memanggil kembali memori indah, dan pengen diulangi lagi, misal, ada yang ngidam pengen makan mie ayam di abang gerobak yang warnanya biru, terus pake sumpit item, nah mungkin dulu pernah dia makan mie ayam dari abang-abang gerobak biru, dan makannya pake sumpit item itu nikmaaaattttt banget, dan pengen lagi makan nikmat kaya gitu. Ada juga yang ngidam pengen ngasi makan ikan yang banyak, yaa mungkin dia pernah suatu hari ngasi makan ikan yang banyak dan bahagia banget, jadi dia pengen manggil lagi memori bahagia itu. Mumpung hamil, lagi jadi bahan perhatian orang-orang, jadi yaa menurut aku sah-sah aja kalau pengen sesuatu yang bikin happy hhehe, secara hamil juga berat kan apalagi kalau masih awal-awal, wajar kalau pengen sesuatu yang bikin happy. Nah aku juga ngalamin nih ngidam aneh-aneh, terngidamnya  aku itu pengen baju warna ijo, tapi ijo nya itu yaa ijo gitu deh, susah nyarinya, udah ke Pasar Baru, ke Baltos, sampe ke Hijabfest, belum ada yang cocok. Ada di instagram, warnanya oke tapi pendek, jadi yaa semoga cepetan nemu baju ijo yang aku pengen hehehe. Beli bahan jahit sendiri juga bisa sih, tapi males ribet hhe.
Kenapa aku pengen baju ijooo? Karena, pernah pas kecil dibeliin jaket warna ijo sama Mama dari Bandung, dan jadi jaket andalan. Yang ngaji sama aku di Wa Nyai pasti tau si jaket ijo ini, karena tiap hari dipake ga ganti-ganti wkwkwk. Teruuus, baju seragaman sekeluarga itu ada yang warnanya ijo juga, dipake pas lebaran, difoto bareng sekeluarga pake baju itu, dan fotonya masih dipajang sampe sekarang, terus aku juga cuantek pas difoto itu wkwkwk jadi pengen lagi manggil memori indah berbaju ijo itu deh. Hahaha

4. Sakit Badan, Mudah Lelah
Sering sakit pinggang, harus cari posisi tidur yang PW guling kanan guling kiri, sesek napas, dan kaki kenceng hhehe Alhamdulilaah di IG nemu bidan yang bisa pijet ke rumah, jadi kalau badan sakit, tinggal WA. Tapi antrinya itu harus sabar aja deh. hhehe di akhir trimester 2 ini juga udah mulai kenalan sama Essensial Oil, lumayan bikin relaksasi saat tidur.

5. Berat Badan Naik
Nah ini, sampai bulan ke 4, berat badan aku naik cuma dikit, bulan ke 5 aja masih di 47kg. Berat kakak bayi yang harusnya udah 500gr ternyata baru 290gr. Masih kurang banyaaak, jadi aku beneran kebut naikin BB, makan ini itu, susu, eskrim dsb. Nah kemarin pas diperiksa, naiknya lumayan dong, jadi 52,7kg, kakak bayi juga udah 820gr, udah normal lah, udah keliatan hamilnya hhe. Pantes aja yakan baju udah sempiiiit sempit, tinggal 2 aja yang muat, sepatu tadinya size 38-39 jadi 40. hehehe Tapi aku senaaang, kakak bayi sehat, aku alhamdulillaah sehat, semoga sehat terus.

6. Jenis Kelamin Kaka Bayi Udah Keliatan
Pas USG bulan ke 4, laki-laki. Pas USG bulan ke 5 dan 6 perempuan, tapi ko yaa feeling aku laki-laki deh ni kakak bayi, tapi yaa laki atau perempuan yang penting kakak bayi sehat dan sempurna, ceria dan happy kaya Mba Kirana, nyenengin kaya Noni Gumpita Noura Martin, makannya pinter kaya Kakak Kawa, Mandiri kaya Kakak El, auranya kece kaya Kaka Raphael Moeis, gemesin kaya Kaka Song Triplet, nah itulah anak-anak artis yang sering Mbu kepoin Kak, hhahaha.

7. Olahraga yang Hanya Wacana
Pas nulis cerita trimester pertama kemarin, aku kan bilang mau banyakin baca buku anak-anak sama olahraga. Nah baca bukunya sih lumayan, koleksi buku kaka bayi udah ada lah, olahraganya ini yang cuma wacana. hehe mau ikut kelas yoga juga Sabtu itu males yaa pergi nya, solanya  jauh tempatnya. Olahraga juga paling jalan kaki aja, sama yoga pagi seadanya, nonton dari videonya Andien Aisyah di Youtube. Nah, kemarin baru beli gym ball, semoga bisa lebih rajin olahraga hhehe 

8. Kaka Bayi udah Aktif Gerak-Gerak
Kaka bayi biasa gerak-gerak pagi-pagi sama setelah magrib, seringnya ada di kanan, geli-geli gimana gitu, nah pas gerak gitu aku suka cerita-cerita ke kaka bayi, suami juga suka ngelus-ngelus baca doa mau tidur sama mau makan hhaha (yaa bener juga sih kan kaka bayi di perut katanya sih yaa kalo ga makan, ya bobo, ya main hhehe), terus juga aku suka ngasitau hari ini mau kemana, mau ngapain, mau puasa juga cerita dulu ke kaka bayi biar dia ga kaget, terus juga bilang, kalo kaka bayi gakuat Mbu puasa, kasi kode ke Mbu, alhamdulillah pas nulis ini hari kedua Ramadhan, kemarin puasa lancar, yaa lemes-lemes mah wajar, tapi malem rada demam, tapi masih okelah. Umur segini katanya kaka bayi udah bisa denger, respon, mengecap, dan ngerasain perasaan ibunya, jadi Mbu juga harus happy biar kaka bayi happy juga. Tapi ada kalanya Mbu kecewa, kesel, sedih itu juga suka kuceritain sama kaka bayi, kalau hidup ini ga selamanya happy, kadang seneng kadang sedih, yang kaya gitu harus kaka bayi hadapin nanti di dunia ini, yang paling pentingnya harus dihadapi dengan sabar dan tawakkal, boleh marah boleh sedih boleh kecewa tapi jangan sampe ngelewatin batas yaa kaka.

9. Usaha Lancar
Ini sih bukan mau sombong yaa, tapi emang mungkin rezeki kaka bayi, akuloh yang jualannya suka ya seadanya aja, sekarang berasa dimudahin, jualan apa aja laku. Ternyata ada temen juga yang ngerasain kaya gitu, pas hamil dia jualan dan laris manis, beda sama sebelum hamil. Sekarang aku jualan 3 produk, ada kerudung, amplop lebaran, sama cemilan, dan lancar alhamdulillaah, jual-jualan ini meskipun untungnya ga terlalu banyak juga, tapi karena laris dan yang kejual banyak, jadi yaa lumayan, dan paling penting bikin happy, apalagi kalo konsumennya  puas, itu nyenengin banget, bagus kan bikin Mbu happy, hhe.

10. Mulai Bingung Beli-Beli Perlengkapan Kaka Bayi
Anak pertama, belum tau harus beli apa aja, berapa banyak, takut kebanyakan, takut kurang, takut ga kepake, takut udah beli banyak taunya kepakenya bentar, takut beli udah mahal-mahal tapi kepake bentar, takut beli yang murah-murah taunya kepake lama dan ga awet karena belinya yang murah, jadi bingung deh harus mulai darimana hhaha. Ini si Mbu malah pengen beli mesin cuci sama AC portable biar kaka bayi gak kepanasan dan kalau nyuci baju kaka bayi cepet keringnya wkwkwk. Mungkin kapan-kapan kalau Mamah ke Bandung mau diajak ke toko perlengkapan bayi biar dibantuin milih-milihnya hhehe. Yang udah paling kepikirian sama aku sih paling pompa ASI sama bouncher aja, udah tau lah mau beli yang gimana. Sisanya? Masih bingung, tar dibantu Mamah aja hahaha (BTW Mamah ini Ibunya Mbu).

Apalagi yaa, pokoknya trimester 2 ini udah indah lah (yaa meskipun ada ga indahnya juga tapi banyaknya mah indah lah), udah ga mabok, udah bisa makan enak, bisa jalan-jalan, bisa makan banyak, suami udah mau nemenin kemana-mana, usaha lancar, Alhamdulillaah. Semoga trimester 3 lebih menyenangkan, Aamiiin