Sunday, 20 May 2018

Pengalaman Puasa Saat Hamil

Hai bunda-bunda dan calon bunda-bunda, kali ini saya mau sharing pengalaman saya puasa di Bulan Ramadhan. Pada saat saya menulis ini, Ramadhan sudah masuk hari keempat, dan kandungan saya sudah masuk minggu ke 25.
Sebelum masuk Bulan Ramadhan kemarin, saya sudah konsultasi ke dokter kandungan mengenai boleh tidaknya saya puasa. Pada saat diperiksa kemarin itu, Alhamdulillaah saya sehat, kaka bayi sehat, ketuban banyak, dan dokter bilang, kalau mau coba puasa ya boleh puasa, tapi kalau gak kuat, pusing dsb jangan dipaksain. Sebenarnya katanya Bu Dokter, amannya sih yaa setelah usia kandungan masuk bulan ke 7, tapi kalau mau coba ya coba aja.
Okedeh, hari pertama puasa, alhamdulillah kuat, hari kedua juga kuat, cuman memang ada yang rada berbeda sama aktifitas kaka bayi, biasanya kaka bayi gerak-gerak pagi sama magrib aja, pas puasa ini gerak-gerak aktif banget sepanjang hari. Saya positif thinking aja, mungkin kaka bayi lapar, aku bilang aja ke kaka bayi, nanti makannya abis magrib yaa. Gitu~~~
Nah, masuk hari ketiga Bulan Ramadhan, Hari Sabtu, seperti biasa, sahur dan lain sebagainya. Tetiba jam 9 pagi, ko jadi pusing, pusingnya yang pusing banget, kaya diputer-puter di roller coaster gitu loh, terus badan agak demam, terus perut sakit. Gak kuat, mau pipis aja harus pegangan ke tembok karena takut jatoh, bumi kerasa muter-muter banget deh waktu kemarin itu. Ngerasa udah gak kuat, ditambah lidah udah manis-manis tanda mau muntah gitu loh, yasudah kubatalin saja puasanya. Minum air anget, makan yang manis-manis dan makan mie bayam. Alhamdulillaah better, meskipun masih pusing. Pusing masih berlanjut sampai malam, makan gak enak, mual, jadi minum susu aja sama makan buah.
Hari ke empat Bulan Ramadhan, saya putuskan untuk tidak puasa dulu, makan sahur, dan banyak ngemil-ngemil lagi, Alhamdulillaah mendingan. Pas hari ini ada bidan ke rumah, terus dia cerita katanya ada pasien yang janinnya meninggal, padahal 2 minggu lagi lahiran, katanya ibunya puasa, terus janin gerak-gerak aktif banget, lalu tetiba janinnya meninggal bagitu, sedih deh denger ceritanya. Kata bu bidan, kalau gak kuat puasa jangan dipaksain katanya. Yaa memang paling benar kita harus dengarkan badan kita sendiri. Kadang, badan kita baik-baik aja tapi janinnya yang kenapa-kenapa. Kaya pengalaman temen kantor, tahun lalu pas hamil anaknya katanya dia puasa dan baik-baik aja, pas diperiksa ternyata jantung janin jadi berdetak gak normal, jadi disarankan untuk gak puasa aja. 
Yaa intinya harus dengarkan badan sendiri dan janin, salut buat bumil-bumil yang kuat puasa, yang gak puasa juga salut tetep ko. 
Itulah pengalaman saya puasa saat hamil, semoga sehat-sehat selalu semuanya.

0 comments:

Post a Comment