Monday, 21 May 2018

Tunangan Satu Tahun Lalu / Hal-Hal yang Harus Disiapkan untuk Lamaran/Tunangan Versi Orang Sunda

It was Sunday Afternoon, 21 Mei 2017, hari lamaran/tunangan saya sama suami. Seneng? Banget. Degdegan, dan berasa mimpi. Si suami yang udah ngajakin nikah waktu itu udah ga sabar pengen tunangan sebelum saya balik lagi ke Ambon, takut kesalip orang katanya hahaha. Ditambah lagi udah banyak gosip-gosip yang beredar, secara tetangga saya emang kontrol sosialnya bagus banget, jadi ngeliat saya sama si Aa sering pergi berdua langsung deh diceritain macem-macem hahaha. 
Waktu itu sih pengennya acaranya yaa yang sederhana aja, tapi jadinya malah berasa heboh banget wkwkwk tapi ya apa yang terjadi, terjadilah. Jadi, ini dia hal-hal yang saya, suami, dan keluarga siapin untuk tunangan:

1. Cincin
Terpenting banget sih ini, mungkin ada beberapa pasangan yang gak tuker cincin, atau cincinnya untuk perempuannya aja, yaa terserah aja itu mah. Ada juga yang cincin nikahnya beda sama cincin tunangan, yaa suka-suka aja. Kalau saya, cincin tunangannya sepasang, tapi suami gak pake sih, cuma pas simbolis di malem tunangan itu. Terus, cincin tunangan ini dipakai lagi pas nikah, biar efisien aja sih, ditambah saya emang bukan tipe pengumpul perhiasan hehehe, yasudah itu saja, jadi pas beli cincin buat tunangan langsung yang bagus biar sekali aja belinya tapi mantep dan dipakai lagi pas nikah. Soal size nya emang kan pasti jari manis kanan beda sama jari manis kiri, jadi pas jeda antara tunangan dan nikah itu dipake di jari manis kiri emang rada longgar, tapi masih aman lah, yang penting ga longgar banget dan ga jatoh pas dipake.
Lalu, jangan lupa kotak cincinnya, banyak tuh yang lucu-lucu, beli online ajah, soalnya waktu itu belum kepikiran bikin sendiri, kalau sekarang mah udah tau beli kotaknya yang lucu-lucu beli dimana, dihias-hias aja sendiri, pasti biaya kotak cincinnya  lebih murah. Hahaha

2. Baju
Gak mesti pake baju couple-an, tapi pengen hhehe. Langsung deh cari batik ke Cigeureung, cari Batik Tasik 2, satu buat dijadiin kemeja suami, dan satu lagi buat dijadiin bawahan kebaya saya. Kebayanya juga bikin, bahan brokat dan furingnya beli di Yabez, jahitnya di tempat jahit langganan mama di daerah Cicariang. Bajunya  tadinya mau yang biasa-biasa tapi jadinya bagus banget (menurut aku sih) hahaha

3. Sendal/Sepatu
Dikarenankan acaranya di dalam rumah dan lesehan, jadi yang ini gak ada, secara emang sendal sepatu dilepas yakan. Kalau acaranya outdoor, jangan lupa disiapin yaa sendal/sepatunya.

4. Dekor
Nah ini, tadinya mau yang biasa aja, tapi kesannya jadi heboh hahaha. Backround aja sih, tapi mungkin juga karena acaranya di kampuang jadi pakai backround aja jadi heboh hahaha. Tadinya backrounnya gak kaya gitu, itu udah hasil modifikasi sedemikian rupa oleh saya, lampu-lampu, bunga, sama fotonya hasil usaha sendiri, abang dekor cuma pasang pallet kayu dan daun-daun, sisanya saya kerjakan sendiri.

5. Foto
No photo today no memories tomorrow! Penting banget sih kan, foto tunangan ini saya percayakan sama A Fiat (Provid), nah dikira kan yaa mau foto-foto biasa aja, waah ternyata sampe bawa lighting sama kamera video. Foto pas tunangan ini saya emang gak terlalu banyak nge-brief, suami yang urus, jadi okelah kalau begitu.

6. Make-Up
Nah ini juga, tadinya mau biasa aja, dan mau dandan sendiri, tapi pas dipikir-pikir nanti degdegan ga yaa kalau dandan sendiri, yaudah deh minta tolong ke adek kelas hits Nenden Nur buat dandanin, daaan dibikin pangling. Hahaha pas dandan ini juga buru-buru banget karena acaranya abis magrib dan saya dandan kan abis solat magrib, jadi super kebut, tapi beres lah. 

7. Makan-Minum dan Hantaran
Ini lebih banyak di atur sama orang tua, yang pasti untuk makan beratnya pesen di Bu Agus seperti biasa, makanan ringannya bikin sendiri ada juga sih yang beli. Hantaran yang dibawa suami juga disiapin keluarganya, banyak dibawain buah-buahan, kue, dan makanan lainnya. Dibawain bunga juga sama suami, tapi kuyakin bukan dia yang pilih sendiri mhehehe ga soswit emang wkwkwk.

8. Tempat
Tunangan/lamaran ini bertempat di rumah Mama Ayah, ada space buat duduk lesehan yang lumayan bisa nampung banyak orang, jadi tinggal gelar karpet aja. Meja buat nyimpen makanan prasmanan juga pakai meja makan yang ada saja, gak pake sewa kursi atau tenda. Tapi kalau acaranya memang perlu tenda sama kursi, yaa jangan lupa ya. Terus juga mungkin ada yang pasangannya tempat tinggalnya jauh, biasanya pada bikin acara di hotel biar sekalian nginep dan mobilisasi juga ga riweuh, silahkan, pertimbangkan saja tingkan efektifitas dan efisiensinya.

9. Sound System
Jika ruangannya agak besar, jangan lupa disiapin pengeras suara yaa, biar semua fokus ke acara, kalau gak kedengeran nanti malah bikin acara sendiri-sendiri hihihi.
10. Transportasi
Perhitungkanlah seberapa banyak yang akan ikut pergi, jangan lupa didata, dan siapkan alat transportasinya ya.

11. Keluarga
Jangan lupa dikasihtau keluarganya yang mau diundang jangan sampe ada yang kelewat.

Hmmm apalagi yaa, udah sih kayaknya. Segitu aja dulu. Terima kasih sudah membaca~


0 comments:

Post a Comment