Tuesday, 31 July 2018

Cerita Trimester 3

Biasanya saya cerita di akhir masing-masing trimester, tapi kali ini mau dicepetin, karena siapa tau tiba-tiba kaka bayi pengen keluar dari perut jadi nanti ga sempet cerita, atau euforia trimester 3 nya ke skip karena udah ganti sama euforia melahirkan. Hehe

Jadi, di trimester ke 3 ini ngalamin banyak drama. Drama queen banget lah, gampang nangis, gampang cape, gampang kesel, gampang marah, gampang tersinggung ah sensi banget lah pokoknya. Sampe lupa kalau lagi hamil, ada kakak bayi yang harus happy dan bakal happy kalau aku happy, galauuuu bgt. Paling galau iri dan kesel kalau liat suami santai-santai sedangkan saya harus berangkat kerja, pergi dines keluar kota, bayar-bayar sendiri, belanja sendiri, belajar sendiri, aaah kesel banget. Serasa ga ada yang bantuin, semua dikerjain sendiri, susah sendiri, sedih lah pokoknya. Apalagi kalau ada yang saya mau tapi gak kewujud, padahal itu gampang, beuuh bisa marah banget, nangis, dan pundung berhari-hari. Padahal suami juga gak santai-santai mulu, dia juga bantuin ini itu, nemenin kesana kemari, tapi yaa yang kerasa dia itu ada aja yang salahnya gitu, ahahaha lelaki memang selalu salah wkwkwk

Belum lagi backpain yang makin menjadi-jadi, sesek napas, susah tidur, dan males ngapa-ngapain, males banget. Udah mah saya ini dari awal emang males banget olahraga, sampe umur kehamilan 35 minggu masih males jalan kaki jauh atau olahraga, ditambah ga mood ngapa-ngapain, makin malas olahraga, malas baca, malas gerak hhaha. Ngerasanya pergi pulang kerja aja udah cape banget, di kantor kan jalan mondar-mandir, naik turun tangga, yaa mana ada kepengen olahraga, ga olahraga aja udah tepar tiap malem, apalagi olahraga. Jadi yaa ga olahraga deh, ga ngapa-ngapain, pulang kerja, ganti baju, solat, makan aja males, nyalain diffuser, matiin lampu, main hp biar cepet ngantuknya, bobo deh.

Kecapean ini bikin saya jadi malas mempersiapkan diri buat melahirkan, hati dan pikiran udah mumet, galau, takut, kadang sih nonton video-video di youtube tentang melahirkan, tapi malah bikin galau, takut, stress, saya siap ga yaa, bisa ga yaa jadi ibu, kalau anak saya gini gimana, mana suami saya gamau baca-baca bantu nyari tau tentang ini itu, semuanya nanti saya sendiri dong, kalau udah di Bandung nanti saya sendiri bisa ga yaa sambil kerja, berasa benang kusuuuutttt banget deh ini di pikiran. Udah pengen istirahat meskipun HPL nya masih jauh, udah pengen pulang, di rumah, sama Mamah, sama De Gita, udah gak pengen sendiri. Pengennya liburan, jalan-jalan, istirahat, leye-leye, gitu deh.

Belakangan, 2 minggu lalu, habis liburan sehari di Lembang, saya mulai koreksi-koreksi diri dikit-dikit, ikut yoga, jalan, minum vitamin, baca-baca, memaafkan diri sendiri dan suami, nahan diri buat gak kesel-keselan, dan lain-lain. Nah, yang bikin semangat itu belanja-belanja sih hhehe. Alhamdulillaah udah nyiapin tabungan buat belanja peralatan bayi, dan pas waktunya jadi bisa belanja suka-suka gak mikirin dana nya dari mana karena udah siap, ini sih bikin happy banget, belanja belanji suka-suka hehehe.

Kalau dirangkum, perjalanan hamil saya itu kayak gini:
1. Usia kehamilan 1-4 bulan banyakan mabok, gak bisa makan, berjuang buat makan
2. Usia kehamilan 5-7 bulan, masa enak-enaknya hamil, semangat ngapa-ngapain, kesana kemari, dines ke Bekasi, Tasik, dan Sukabumi, makan ini itu banyak sekali
3. Usia kehamilan 7-8 bulan, masa galau, panik, takut mau lahiran, sering nangis, drama banget
4. Usia kehamilan 9 bulan, pas banget pas nulis ini mulai nginjek 9 bulan, mudah-mudahan udah settle dan sadar diri buat mempersipkan segala sesuatu buat lahiran.

Hari ini udah masuk 9 bulan kan, seneng karena bentar lagi mau  ketemu  kakak bayi, sedih karena yang udah 8 bulan ini nemenin kemana-mana, 24 jam, 7 hari seminggu, udah mau keluar, jadi nanti gak 24 jam lagi kemana-mana ada yang nemenin, dan masa-masa dimanjain orang-orang bakal udahan eheheh, kan lagi hamil ini suka dimajain rangorang wkwkwk

Doakan yaa manteman, semoga lancar semuanya, saya sehat, kakak bayi sehat dan sempurna, semua sehat, kakak bayi lahir dengan gentle, saya melahirkan dengan happy dan minim trauma, dan bisa melewati masa-masa setelah melahirkan dengan bahagia juga aamiiin

Terima kasih sudah membaca~~~

Friday, 27 July 2018

Jajan dan Makan di Sukabumi

Sukabumi, tempat yang pernah saya tinggali selama kira-kira 2 bulan untuk penugasan sesuatu, jadi pas ditugaskan ke sana lagi, ada rasa senengnya, semacam akan nostalgia, soalnya dulu ke sana status masih CPNS, dan penugasan bersama teman-teman CPNS juga, se-rombongan, dan kita nginep di hotel yang homey banget berasa lagi kost gitu, manis banget deh kalau diinget-inget moment kala itu.
Kali ini penugasan bersama Bapak-Ibu senior yang hampir seumuran dengan orang tua saya, daaan gak kalah seru sih, apalagi pas berburu makan, hhaha tapi ya jangan disamain sama kalau pergi sama temen seumuran ya pasti beda lah, nah selama di Sukabumi kami kuliner dimana aja, ini dia ceritanya: 

1. Bandros Atta
Bandros legend se Kota Sukabumi, alamat lengkapnya di Jl. Gudang, Kebonjati, Cikole, Kota Sukabumi, Jawa Barat 43113. Buka nya baru jam 9 malem, ngemper di pinggir jalan, cari parkirnya susah, daaan antrinya yampun, belum lagi bikin bandrosnya luwamaaa banget, sampe ga jadi dong kami makan bandrosnya, karena udah kemaleman nunggu, cuma minum jeruk anget, sama si Bapak beli telor mentah campur madu apa gitu yaa lah. Pas udah mateng, penampakan kue bandrosnya malah mirip kue pancong, gak kaya bandros pada umumnya begitu. Ni dia foto-fotonya...






2. Rumah Makan Padang Simay
Nah ini, Rumah Makan Padang Favorit nya si Bapak Dalnis yang orang Padang asli, katanya ini Rumah Makan Padangnya beda dari tempat lain, dan beneran beda loh, entah kenapa enak banget, kata si Bapak, makannya lebih enak lagi kalo dibungkus, pake kuah-kuah campur-campur dan dibiarin meresap kira-kira setengah jam, beuuuh beneran enak. Jadi hampir tiap malem deh kita makan bungkus di sini hihihi. Alamat lengkapnya Jl Jenderal Sudirman, No.22, Benteng, Warudoyong, Kota Sukabumi, Jawa Barat 43132 deket Holland Bakery, ni dia foto-fotonya...
 





3. Dolce Gelato
Nah penggemar yang manis-manis dingin, jangan lupa mampir ke Dolce Gelato, tempatnya cozy buat rumpi-rumpi. Masuk ke sini kita bisa liat-liat dan icip-icip eskrimya dikit, nanti dicolekin sama yang jaga, terus pas duduk dikasih free popcorn, tapi kalau masalah rasa gelatonya sih ini masih lebih cenderung ke eskrim gak ke gelato, ya wajar secara harga juga ini mah miring banget buat ukuran gelato, tapi yaa lumayan lah asyik buat kongkow kongkow di sini, alamat lengkapnya di Ruko Barkenz Blok A, Jl. Surya Kencana No.47, Selabatu, Cikole, Kota Sukabumi, Jawa Barat 4311. Foto, menu, dan daftar harganya bisa diliat di bawah ini...











 

4. Brunch Recipe
Nah, sebelum ke Dolce Gelato sebenarnya saya makan di sini, masih satu grup sama Dolce Gelato, tempatnya enak juga, pas duduk dikasih cemilan juga sambil pilih-pilih menu, makanannya juga enaaak, banyaaak, dan harganya juga ya standar aja, tapi ga sempet foto-foto karena keburu laper dan gak inget mau nullis di blog wkwkwk, jadi cuma ada foto depannya aja deh. Ini sebelahan sama Dolce Gelato...


5. Bika Ambon Sunda Rasa
Kalau yang ini tempat oleh-olehnya Sukabumi, kan biasanya kalau ke Sukabumi oleh-olehnya mochi, nah kalau disini yang terkenalnya malah Bika Ambon. Jadi beli Bika Ambon, khas Medan, belinya di Sukabumi hahaha. Tapi di sini juga jual mochi, brownies, dan oleh-oleh lainnya khas Jawa Barat. Alamatnya di Jl Siliwangi No.68, Cikole, Kebonjati, Cikole, Sukabumi, Jawa Barat 43113, tepatnya di depan Hotel Horison Sukabumi.


Sekian dulu cerita tempat jajan di Sukabumi, terima kasih sudah membaca~~~

Monday, 9 July 2018

Maternity Photoshoot bersama Deisa Project

Sebenernya gak ada niat buat foto pas hamil, tapi, waktu ngambil hasil foto nikah ke Deisa, dibilangin sama orang Deisanya, aku dapet free maternity photoshoot, horeeee! Siapa yang gak seneng sama yang free free kan, nah jadi ada niat deh buat foto pas hamil, mumpung gratis sis. Akhir Bulan Juni 2018 ada kesempatan pas lagi di Tasik, dan perut juga udah mulai endut, waktu itu berarti udah masuk minggu ke 30 kehamilan, hari Rabu minta dijadwalin buat foto ke Deisa. Nah, dikasih waktu sama Deisanya Hari Jumat sore 29 Juni 2018 setelah Ashar. Karena mendadak, jadi yaa pakai baju yang ada aja kupikir kaan, beberapa jam sebelum ke Deisa, baru deh dicoba baju yang mau kupakai buat foto, eh taunya udah gak muat, dicari-cari lagi ternyata gamis atau dress punya sendiri udah gak ada yang muat, rata-rata udah gak bisa dikancing/diresleting. Alhasil, lemari mamake pun jadi sasaran, dipilih-pilih deh baju mamake, akhirnya ada yang cocok hhahaha. Takdir banget, emang niat pengen pake baju ijo, nah ada baju mamake yang ijo dan muat, jadi pake ini deh, kerudungnya pake kerudung andalan Vanilla Hijab, alhamdulillah warnanya nge-blend sama bajunya hhihi.
Make up juga karena pengen look yang natural banget, yaudah we make up sendiri sabisa-bisa, tanpa bulu mata palsu hha, difotoin sama Andri tim nya Deisa tapi yang free ga termasuk edit sama cetak, jadi ini aku edit sendiri hehehe, ini dia hasil Maternity Photoshoot 7 bulan nyaaa:













Tak lupa terima kasih buat De Gita yang udah bersedia nerbang-nerbangin kerudung hhaha, daaaannnn terima kasih sudah membaca~