Tuesday, 31 July 2018

Cerita Trimester 3

Biasanya saya cerita di akhir masing-masing trimester, tapi kali ini mau dicepetin, karena siapa tau tiba-tiba kaka bayi pengen keluar dari perut jadi nanti ga sempet cerita, atau euforia trimester 3 nya ke skip karena udah ganti sama euforia melahirkan. Hehe

Jadi, di trimester ke 3 ini ngalamin banyak drama. Drama queen banget lah, gampang nangis, gampang cape, gampang kesel, gampang marah, gampang tersinggung ah sensi banget lah pokoknya. Sampe lupa kalau lagi hamil, ada kakak bayi yang harus happy dan bakal happy kalau aku happy, galauuuu bgt. Paling galau iri dan kesel kalau liat suami santai-santai sedangkan saya harus berangkat kerja, pergi dines keluar kota, bayar-bayar sendiri, belanja sendiri, belajar sendiri, aaah kesel banget. Serasa ga ada yang bantuin, semua dikerjain sendiri, susah sendiri, sedih lah pokoknya. Apalagi kalau ada yang saya mau tapi gak kewujud, padahal itu gampang, beuuh bisa marah banget, nangis, dan pundung berhari-hari. Padahal suami juga gak santai-santai mulu, dia juga bantuin ini itu, nemenin kesana kemari, tapi yaa yang kerasa dia itu ada aja yang salahnya gitu, ahahaha lelaki memang selalu salah wkwkwk

Belum lagi backpain yang makin menjadi-jadi, sesek napas, susah tidur, dan males ngapa-ngapain, males banget. Udah mah saya ini dari awal emang males banget olahraga, sampe umur kehamilan 35 minggu masih males jalan kaki jauh atau olahraga, ditambah ga mood ngapa-ngapain, makin malas olahraga, malas baca, malas gerak hhaha. Ngerasanya pergi pulang kerja aja udah cape banget, di kantor kan jalan mondar-mandir, naik turun tangga, yaa mana ada kepengen olahraga, ga olahraga aja udah tepar tiap malem, apalagi olahraga. Jadi yaa ga olahraga deh, ga ngapa-ngapain, pulang kerja, ganti baju, solat, makan aja males, nyalain diffuser, matiin lampu, main hp biar cepet ngantuknya, bobo deh.

Kecapean ini bikin saya jadi malas mempersiapkan diri buat melahirkan, hati dan pikiran udah mumet, galau, takut, kadang sih nonton video-video di youtube tentang melahirkan, tapi malah bikin galau, takut, stress, saya siap ga yaa, bisa ga yaa jadi ibu, kalau anak saya gini gimana, mana suami saya gamau baca-baca bantu nyari tau tentang ini itu, semuanya nanti saya sendiri dong, kalau udah di Bandung nanti saya sendiri bisa ga yaa sambil kerja, berasa benang kusuuuutttt banget deh ini di pikiran. Udah pengen istirahat meskipun HPL nya masih jauh, udah pengen pulang, di rumah, sama Mamah, sama De Gita, udah gak pengen sendiri. Pengennya liburan, jalan-jalan, istirahat, leye-leye, gitu deh.

Belakangan, 2 minggu lalu, habis liburan sehari di Lembang, saya mulai koreksi-koreksi diri dikit-dikit, ikut yoga, jalan, minum vitamin, baca-baca, memaafkan diri sendiri dan suami, nahan diri buat gak kesel-keselan, dan lain-lain. Nah, yang bikin semangat itu belanja-belanja sih hhehe. Alhamdulillaah udah nyiapin tabungan buat belanja peralatan bayi, dan pas waktunya jadi bisa belanja suka-suka gak mikirin dana nya dari mana karena udah siap, ini sih bikin happy banget, belanja belanji suka-suka hehehe.

Kalau dirangkum, perjalanan hamil saya itu kayak gini:
1. Usia kehamilan 1-4 bulan banyakan mabok, gak bisa makan, berjuang buat makan
2. Usia kehamilan 5-7 bulan, masa enak-enaknya hamil, semangat ngapa-ngapain, kesana kemari, dines ke Bekasi, Tasik, dan Sukabumi, makan ini itu banyak sekali
3. Usia kehamilan 7-8 bulan, masa galau, panik, takut mau lahiran, sering nangis, drama banget
4. Usia kehamilan 9 bulan, pas banget pas nulis ini mulai nginjek 9 bulan, mudah-mudahan udah settle dan sadar diri buat mempersipkan segala sesuatu buat lahiran.

Hari ini udah masuk 9 bulan kan, seneng karena bentar lagi mau  ketemu  kakak bayi, sedih karena yang udah 8 bulan ini nemenin kemana-mana, 24 jam, 7 hari seminggu, udah mau keluar, jadi nanti gak 24 jam lagi kemana-mana ada yang nemenin, dan masa-masa dimanjain orang-orang bakal udahan eheheh, kan lagi hamil ini suka dimajain rangorang wkwkwk

Doakan yaa manteman, semoga lancar semuanya, saya sehat, kakak bayi sehat dan sempurna, semua sehat, kakak bayi lahir dengan gentle, saya melahirkan dengan happy dan minim trauma, dan bisa melewati masa-masa setelah melahirkan dengan bahagia juga aamiiin

Terima kasih sudah membaca~~~

0 comments:

Post a Comment