Wednesday, 29 August 2018

Cerita Kelahiranku, Launching Nama Radeya Hanna Andakka



Ada apa sih ribut-ribut banget di luar? Oooh Ibu bilang ini malam takbir, besok Idul Adha, aku pengen ikutan kayaknya di luar seru banget, tapi kan kata dokter aku lahirnya kira-kura 1 minggu lagi, tanggal 28 Agustus, tapi ya gapapa deh aku pengen ikutan rame-rame besok, apalagi kata Ibu pas Idul Adha itu potong sapi, jadi kalau aku lahir besok, nanti pas aku ulang tahun "Potong sapi nya sekarang juga" bukan potong kue lagi hihihi. Okedeh, kukasi kode ke Ibu, aku udah pengen keluar Buu, jam 11 saat malam takbir ku dorong-dorong deh perut Ibu, sampe air tempat aku berenang keluar banyak. 
Waktu itu Ibu belum tidur, jadi langsung respon dan nelpon Bapak yang lagi di Masjid. Tanpa babibu si Bapak manggil Ibu "paraji" yang rumahnya di sebrang, dan Ibu diperiksa bentar, katanya ini ketuban rembes, dan banyak yang udah keluar.
Ibu udah nyiapin koper bersalin dari sejak beberapa hari lalu, jadi bisa langsung ganti baju ga usah packing-packing lagi, Bapak nelpon bidan, alhamdulillah bidannya masih buka 24 jam walau malam takbiran, jadi deh jam 1 malem sama Nenek Mamah sama Bapak sama Bi Nyai kita cabs ke Bidan.
Sesampai di Bidan, Ibu diperiksa, dan benar, kode aku udah pngen keluar diterima kapten, jd Ibu udah harus nginep di Rumah Sakit Bersalin (RSB) nya. FYI, RSB nya ini tuh tempat lahirnya Bapak sama Ibu loh, jadi Bapak Ibu ke sini pas aku mau lahir juga hehehe.
Nah, tempat berenang aku kan makin sesak di dalam perut ibu, tapi Ibu ga mules, jadi harus induksi 12 jam, mulai dimasukin ke infus jam 02.25 pagi, harus cepet-cepet karena kejar-kejaran sama air ketuban yang makin berkurang. 
Selama 12 jam itu aku menuju jalan lahir, karena kata Dokter 12 jam, jadi aku kebut deh, biasa ajaran si Bapak kebut-kebutan, jam 11 pagi baru bukaan 1, jam 2 siang udah bukaan 7 dan ibu langsung dipindah ke ruang bersalin. Nunggu 3 bukaan ini (dari 7 sampe 10) Ibu udah ga fokus lagi, secara bukaan 1 sampe 7 yg selama 3 jam itu aja Ibu udah jungkir balik ga karuan karena kontraksinya hampir ga ada jeda sama sekali hehe, jadi yang kedengeran waktu udah di ruang bersalin itu ya ada suara-suara Teteh-Teteh Bidan yg bilang jangan dulu ngeden jangan ngeden, suara si Bapak yang bilang napas ay napas, sama suara Bu Dokter yg bilang bagus bagus jangan merem masih ada ayo lagi Bu rambutnya udah keliatan dikit lagi Bu, sampe aku akhirnya bisa meluncur keluar dan langsung ketemu Ibu dan Bapak. 
Setelah keluar, aku kan kaget, nangis, tapi langsung dipeluk Ibu, aku diem dengerin Bapak adzan dan iqomat, terus Ibu baca doa-doa, aku inget banget Ibu bacain Surat Luqman juga, tapi ga beres-beres, muter-muter di wainjaahadaaka sama wawasshoina, mungkin waktu itu emang Ibu butuh minum Aqua 2 galon, kasian~
Alhamdulillah, Hari Rabu tgl 22 Agustus 2018 pukul 16.08 WIB, bertepatan dgn Hari Raya Idul Adha di RSB Sayang Bunda TSM aku lahir, dengan Berat Badan 3.1kg panjang 49cm Alhamdulillaah, untuk yg kmrn nanya namaku siapa, nama aku adalah RADEYA HANNA ANDAKKA.
Semoga segala sesuatu yg aku lakukan selalu ada dalam Ridha Allah SWT (Radeya),
Bisa menjadi penenang hati banyak orang terutama orang-orang yang menyayangi aku (Hanna),
Dan bisa menjadi orang yang kuat dalam menghadapi apapun yang terjadi dalam kehidupan ini (Andakka). 
Aamiiin
Nama aku baru launching hari ini loh Om Tante, tepat 7 hari setelah aku lahir, doakan aku yaa Om dan Tante 😀

0 comments:

Post a Comment