Monday, 24 September 2018

1 Bulan Jadi Ibu Bersama Neng Radeya

1 bulan jadi ibu, gimana rasanya? Luarrr biasa. Rasanya udah banyak banget yang terjadi, dan rasanya lama yaaa satu bulan ini hhehe. Mau cerita dan share beberapa hal silahkan lanjut dibaca XD

1. Baby Blues
Dari sejak hamil udah diwanti-wanti sama teman-teman yang pernah ngalamin, akupun mempelajari, dan awalnya mikir, ah masa sih ada yang kaya gitu, sampe akhirnya ngalamin sendiri. Bukan pas awal-awal melahirkan, karena alhamdulillah punya banyak supporter, yang bantu ngasuh, bantu mandiin, bantu nyuci, gitu lah, banyak banget yang meringankan beban ibu baru ini, tapi baru ngerasain stress nya pas anak masuk RS buat disinar. Sering nyalahin diri sendiri, ngerasa gak berdaya dan gak bisa ngurus anak, sampe pengen ke Bandung dan gak mau ketemu anak karena takut, takut dia kenapa-kenapa gara-gara aku. Ini drama banget sih apalagi buat yang gak pernah ngalamin, tapi buat yang pernah ngalamin pasti ngerti yang aku rasain, ini tuh gak bisa dikontrol, terjadi gitu aja membebani pikiran dan mental, and this is real, gak boleh disepelein, karena ada temen yang kena baby blues sampe gak bisa jalan 3 bulan, dan mungkin kalo ga diatasin bisa ada efek-efek lain yang lebih fatal.
Setelah ku googling juga katanya 50% ibu baru ngalamin rasa sedih dan khawatir pasca melahirkan, ditambah lagi mungkin tekanan dari lingkungan, gak boleh ini itu, lelah karena kurang tidur, dan harus ngeladenin komentar-komentar men-judge yang kadang bikin sakit hati cuy, so please ibu baru itu sensi, cape, lelah, jadi jangan ditanyain pertanyaan yang aneh-aneh yang bikin jleb yaa hhehe

2. Dilema Kaos Tangan
Wkwkwk ini mah saran atau tips aja sih, kalo beli sarung tangan bayi yang polos aja dan satu warna, pengalaman Neng Radeya, sarung tangan dan sarung kakinya ilang-ilangan, jadi kadang pake nya kanan kiri beda wkwk kan kalo polos dan sama warnanya gak usah mikir bakal beda-beda kan?

3. Kempeng atau Peang
Ini baru tau pas anak udah lahir, jadi si anak tidur ga boleh miring, harus luruuus kalo gak nanti kepalanya peang, alhasil tiap anaknya udah tidur emaknya sibuk benerin posisi kepala, tapi kadang anaknya tidur emaknya ikut ketiduran juga wkwk

4. Nga-Reuay dan Nga-Herang
Istilah bahasa sunda yang baru aku denger setelah melahirkan juga, ngareuay means tangan bebas bergerak karena gak dibedong, ngaherang means anaknya gak tidur tapi gak nangis, jadi semacam lagi main sendiri gitu lah

5. Baca Buku-Bukunya Sebelum Melahirkan
Ada beberapa buku (tentang ASI, tentang tumbuh kembang bayi) yang belum tamat dibaca tapi keburu melahirkan, dan setelah melahirkan ternyataaaa yaa jangankan waktu buat baca buku, buat mandi atau makan aja nyempet-nyempetin wkwk jadi baca buku disela-sela nungguin bayi baru bobo, ganti-gantian waktunya sama pompa haha jadi ibu-ibu kalau masih hamil sok kebut baca bukunya dari sekarang, karena ilmunya akan sangat bermanfaat dan sayang kalau dilewatkan. Hehe Bacalah buku tentang melahirkan, ASI, dan tumbuh kembang bayi, kalau masih sempet lagi baca buku tentang parenting. Karena jadi orang tua itu gak ada sekolahnya, jadi kudu belajar sendiri dan tanya-tanya ke yang udah pengalaman. Jaman sekarang banyak grup isinya ibu-ibu yang bahas tentang bayi, sharing segala macem, alhamdulillah aku juga udah join di grup Birthday Club August 2018, seru ya bisa sharing sama yang sama-sama baru melahirkan, berasa gak sendiri, you are not alone gitu deh hehe

6. Stok-lah ASIP Sebanyak-Banyaknya Se-Dini Mungkin
Ini pengalaman berharga banget, jadi ceritanya kan anak aku masuk RS, jadi ASI nya dikirim tiap pagi sore ke RS. Waktu anak di RS sekali pompa bisa dapet 160ml, banyak lah menurut aku mah, nah pas anaknya udah pulang ke rumah, stop pompa karena ngerasa ngapain harus pompa kan anaknya juga sama kita, sampe suatu hari aku demam, PD bengkak, dan anak gamau nen langsung mungkin karena panas kali ya atau kata orang-orang ASI jadi hambar kalo lagi sakit, mana aku pompa cuma dapet paling banyak 30ml, stress ga tuh, mana kanan kiri udah nyuruh ngasih sufor, sampe udah seret banget ASI aku nyerah deh kasih sufor daripada kelaparan anak aku hweee jadi buibu, rajin-rajinlah pompa, stok lah ASI sebanyak-banyaknya, karena kita gak tau kapan kita sakit, atau mungkin harus bepergian, juga katanya ni ya memompa ASI merupakan salah satu usaha untuk merangsang produksi ASI, jangan lupa makan banyak dan bergizi, juga minum suplemen atau makan makanan pelancar ASI. 

7. Kangen Suami 
Pernah gak kangen sama seseorang, padahal tiap hari ketemu? Ehehe Ini yang terjadi sama aku, tiap hari ketemu suami, malem juga tidur sekamar, tapi kangen, udah punya anak udah jadi Bapak sama Ibu jadi minim quality time berdua, waktunya dihabisin buat anak, seneng sih ngurus anak tapi mungkin perlu juga waktu buat berdua ya kan? 

Segitu dulu cerita 1 bulan ini, seneng banget dan bakal kangen masa-masa ini. Masa dimana hal yang paling berat itu pas anak cekukan, masa dimana job desk aku sehari-hari ya cuci botol, nenin, mandiin, gendong, dan nungguin anak tidur. Makasih buat keluarga besar aku dan euceu yang udah banyak bantuin, love you all, love Bapak, love Neng Radeya, alhamdulillaah 'ala kulli haal :)

Sunday, 16 September 2018

Sebuah Kegalauan Perawat-Perawat di Suatu Rumah Sakit

Ini sebenernya gak penting sih, tapi pengen di post, lucu aja sih. Begini ceritanya~~~
Jadi beberapa minggu lalu anak saya masuk RS karena bilirubinnya tinggi. Ya baiklah, masuklah dia ke box bayi dan disinar, kata perawatnya gak boleh masuk lagi ke ruangan itu karena kasian bayinya kalau kita keluar masuk jadi nanti ada angin masuk juga terus takutnya gak steril. Yaa baiklah, lalu kuberikan obat salep ruam dari dokter ke perawat itu. Lalu dia bilang, "anaknya ada ruamnya?" Kujawab "iya", dia bilang, "pasti pake tisu basah ya, jadi kalau bersihin popok itu pake kapas dikasih air, jangan pake tisu basah" dengan muka jutek gitu yang menohok hati, yaudah sabar, iya aku salah, tapi ngasitaunya ga mesti gitu kan bisa kali. Yaudah lah, kutinggal lah anak aku bersama seperangkat peralatan mandi dan baju ganti segala macem, termasuk ada tisu basahnya di sana. Biarkanlah~
Keesokan harinya, pergi ke sana lagi karena mau anter ASIP dan tentu aja mau liat si Kaka Bayi dong. Pas mau masuk liat Kaka Bayi, gak boleh masuk, yaudah aku duduk di sofa depan pintu terus kuperhatikan si perawat bayi itu, kata dia gak boleh keluar masuk karena takut banyak angin masuk, eh dia sendiri mondar mandir mondar mandir buka tutup pintu, kalau emang ga boleh keluar masuk kenapa dia gak duduk di dalem aja sik, kenapa mesti duduknya di luar terus kalau anaknya nangis atau mau ngasi susu dia mesti keluar masuk gitu. Dari sini mulai kezel nih. 

Kuringkes aja lah sampai hari terakhir ya, makin hari kulihat muka perawatnya makin kezel, secara sama sekali gak boleh liat anak sendiri yang baru lahir anak pertama pula,  harus di ruangan itu sendirian, gelap karena mata ditutup, dan sama orang yang ga dia kenal. Kasian aku teh, sampe hari terakhir itu aku udah gamau ke RS lagi karena gamau liat perawat jutek, aku ga boleh ketemu anak aku karena katanya takut banyak angin masuk sama gak steril kan, sementara mereka mondar mandir keluar masuk emang ga ada angin masuk? Kenapa ga diem di dalem aja. Malah suatu hari pernah ada perawat yang duduk diluar terus pintunya sengaja dibuka lebar-lebar. Terus katanya takut gak steril, aku loh dari rumah masuk mobil turun di RS, sementara pernah kuliat perawat baru dateng dia pake jaket, salah satu indikasi dia ke RS pake motor, karena kuliat ga ada mobil lain juga parkir, atau mungkin naik angkot atau dianter ya gatau ya, kalau bener dia pake motor/angkot nah loh yang lebih ga steril baju siapa?
Lalu, jengjeng, hari ke 3, perawat bilang tisu basah abis. What? Jadi dipake? Buat apa? Bersihin abis pipis atau poop? Katanya perawat jutek ga boleh, tapi dipake sama perawat ini, gimana sik? Kan kzl kaaaan.
Fyi juga ini perawat ada 3 orang, tapi yang paling sering ketemu malah perawat jutek, udah ganti-ganti jam juga tetep pas nya pas shift dia, sampe kutanya ada berapa shift, tapi tetep aja pas nya ketemu dia, kzl deh. Hahaha
Kaya gini-gini bikin ibu baru drama macem aku jadi super duper ngebatin loh, pesen aja buat perawat-perawat, jangan jutek-jutek ya, dan harus konsisten sama omongan sendiri. Sakit atau ada anggota keluarga yang sakit itu udah sangat bikin mbatin, jangan ditambahin lagi dengan kejutekan-kejutekan yang sangat tidak perlu, kalau anda perawat dan sering jutek sama pasien, mungkin anda kurang piknik. Piknik sanah, hempaskan kestressan anda di laut atau di gunung atau dimana aja, jangan dilampiaskan ke pasien atau keluarga pasien ya.
Terlepas dari itu semua, terima kasih untuk teteh-teteh perawat yang sudah merawat baby hanna sampai alhamdulillah sudah boleh pulang dan sembuh, semoga Allah membalas kebaikan teteh-teteh yaa Aamiiin
Udah gitu aja, terima kasih sudah membaca~