Sunday, 16 September 2018

Sebuah Kegalauan Perawat-Perawat di Suatu Rumah Sakit

Ini sebenernya gak penting sih, tapi pengen di post, lucu aja sih. Begini ceritanya~~~
Jadi beberapa minggu lalu anak saya masuk RS karena bilirubinnya tinggi. Ya baiklah, masuklah dia ke box bayi dan disinar, kata perawatnya gak boleh masuk lagi ke ruangan itu karena kasian bayinya kalau kita keluar masuk jadi nanti ada angin masuk juga terus takutnya gak steril. Yaa baiklah, lalu kuberikan obat salep ruam dari dokter ke perawat itu. Lalu dia bilang, "anaknya ada ruamnya?" Kujawab "iya", dia bilang, "pasti pake tisu basah ya, jadi kalau bersihin popok itu pake kapas dikasih air, jangan pake tisu basah" dengan muka jutek gitu yang menohok hati, yaudah sabar, iya aku salah, tapi ngasitaunya ga mesti gitu kan bisa kali. Yaudah lah, kutinggal lah anak aku bersama seperangkat peralatan mandi dan baju ganti segala macem, termasuk ada tisu basahnya di sana. Biarkanlah~
Keesokan harinya, pergi ke sana lagi karena mau anter ASIP dan tentu aja mau liat si Kaka Bayi dong. Pas mau masuk liat Kaka Bayi, gak boleh masuk, yaudah aku duduk di sofa depan pintu terus kuperhatikan si perawat bayi itu, kata dia gak boleh keluar masuk karena takut banyak angin masuk, eh dia sendiri mondar mandir mondar mandir buka tutup pintu, kalau emang ga boleh keluar masuk kenapa dia gak duduk di dalem aja sik, kenapa mesti duduknya di luar terus kalau anaknya nangis atau mau ngasi susu dia mesti keluar masuk gitu. Dari sini mulai kezel nih. 

Kuringkes aja lah sampai hari terakhir ya, makin hari kulihat muka perawatnya makin kezel, secara sama sekali gak boleh liat anak sendiri yang baru lahir anak pertama pula,  harus di ruangan itu sendirian, gelap karena mata ditutup, dan sama orang yang ga dia kenal. Kasian aku teh, sampe hari terakhir itu aku udah gamau ke RS lagi karena gamau liat perawat jutek, aku ga boleh ketemu anak aku karena katanya takut banyak angin masuk sama gak steril kan, sementara mereka mondar mandir keluar masuk emang ga ada angin masuk? Kenapa ga diem di dalem aja. Malah suatu hari pernah ada perawat yang duduk diluar terus pintunya sengaja dibuka lebar-lebar. Terus katanya takut gak steril, aku loh dari rumah masuk mobil turun di RS, sementara pernah kuliat perawat baru dateng dia pake jaket, salah satu indikasi dia ke RS pake motor, karena kuliat ga ada mobil lain juga parkir, atau mungkin naik angkot atau dianter ya gatau ya, kalau bener dia pake motor/angkot nah loh yang lebih ga steril baju siapa?
Lalu, jengjeng, hari ke 3, perawat bilang tisu basah abis. What? Jadi dipake? Buat apa? Bersihin abis pipis atau poop? Katanya perawat jutek ga boleh, tapi dipake sama perawat ini, gimana sik? Kan kzl kaaaan.
Fyi juga ini perawat ada 3 orang, tapi yang paling sering ketemu malah perawat jutek, udah ganti-ganti jam juga tetep pas nya pas shift dia, sampe kutanya ada berapa shift, tapi tetep aja pas nya ketemu dia, kzl deh. Hahaha
Kaya gini-gini bikin ibu baru drama macem aku jadi super duper ngebatin loh, pesen aja buat perawat-perawat, jangan jutek-jutek ya, dan harus konsisten sama omongan sendiri. Sakit atau ada anggota keluarga yang sakit itu udah sangat bikin mbatin, jangan ditambahin lagi dengan kejutekan-kejutekan yang sangat tidak perlu, kalau anda perawat dan sering jutek sama pasien, mungkin anda kurang piknik. Piknik sanah, hempaskan kestressan anda di laut atau di gunung atau dimana aja, jangan dilampiaskan ke pasien atau keluarga pasien ya.
Terlepas dari itu semua, terima kasih untuk teteh-teteh perawat yang sudah merawat baby hanna sampai alhamdulillah sudah boleh pulang dan sembuh, semoga Allah membalas kebaikan teteh-teteh yaa Aamiiin
Udah gitu aja, terima kasih sudah membaca~

0 comments:

Post a Comment