Monday, 1 April 2019

Tips Liburan Hemat Ala Ibunya Radeya

Hay sis dan bro, weekend begini emang paling asyik jalan-jalan. Apalagi untuk yang aktifitasnya tinggi di weekday. Selain jalan di sekitar kota, bagus juga buat agak berani pergi ke luar kota, biar bisa tau juga, gimana kehidupan di kota lain, dan ga boring juga masa disitu-situ terus.
Nah malem ini, saya teringat sama masa-masa kuliah, masa-masa gak punya banyak uang buat jalan, masa-masa ngirit, nah ko tapi saya waktu itu sering nekad aja pergi-pergi ke tempat-temat yg sebelumnya nya saya ga tau, tapi yaa masih di area Jawa Barat aja sih. Padahal bisa dipastikan isi dompet pasti dibawah 1 juta.

How to survive while you take a trip? Here's tips from me, check it out:

1. Cari Tebengan Nginep
Alhamdulillah, teman jaman MA (setingkat SMA) banyak tersebar di beberapa tempat, dan tau dong ikatan anak asrama itu kuat banget, jadi kalau minta numpang nginep barang semalam dua malam mah ga malu lah yaa, lumayan kan, irit biaya nginep.

2. Sarapan di Warung Sekitar, dan Jangan Lupa Bungkus Buat Makan Siang.
Nah ini juga, dulu rasanya jarang banget makan di mall, jadi bungkus deh tuh lebih murah beli di warung nasi deket kos-kosan yang ditebengin, karena kita gak tau di tempat kita main nanti ada yang jualan makanan atau engga, ada yang murah atau engga, jadi mending bekal aja, siang-siang laper tinggal makan deh.

3. Pake Transportasi Umum
Ketika sudah sampai di kota tujuan, karena jaman dulu waktu banyak tapi duit dikit, dan belum ada ojek online, jadi yaa gak apa-apa lah rada lama-lamaan di jalan, yang penting bayar cuma 3 ribu (naik angkot) udah bisa keliling kota. Enaknya pas pergi itu, duduk di angkot tuh sebelah abang supir, jd bisa sekalian explore, ngobrol sama abang supir angkot, toleh kanan kiri, suka deh.

4. Beli-Beli Seperlunya Aja
Dari dulu suka beli barang printilan doang sih, kaya gantungan kunci gitu-gitu, buat kenang-kenangan aja kalau pernah pergi ke suatu tempat, jadi gak beli yang agak pricy kaya kaos atau yang lainnya gitu deh. Terus ini juga berlaku buat toiletries, jadi kaya sabun, pasta gigi, sikat gigi, sampo, bekal aja bawa dari kosan, jadi di tempat tujuan gak usah beli lagi. Bawa yang travel size biar gak rempong, dan itu kan gak pasti sekali pergi habis, jadi bisa dipake lagi di trip selanjutnya, dan di refill lagi. Haha

5. Beli Minum di Minimarket atau Bawa Tempat Minum Sendiri
Kadang ribet juga sih bawa tempat minum ya, apalagi kalau tas nya gak muat, jadi kalau haus beli minumnya di minimarket yang harganya udah standar. Kalau beli di warung-warung apalagi di tempat wisata, harganya bisa lumayan beda. Tapi kalau tas nya muat, bawa tempat minum, dan isi dari kos-kosan orang yang ditebengin, hha

7. Gak Usah Beli Oleh-Oleh Banyak
Kebiasaan banget orang Indonesia kalo liburan pengen beli oleh-oleh buat si ini si itu, dan yang minta oleh-oleh juga banyak, ngasih-ngasih gitu yaa bagus sih, tapi kalo isi dompet tipis mah ga usah maksain.

8. Cari Destinasi Wisata yang Murah
Jaman sekarang banyak tempat wisata gratisan, buat selfie-selfie, piknik-piknik, cari aja deh, kalau aku ke kota lain suka touristy banget, foto di tempat yang mainstream buat foto, gak mesti ke tempat yang mahal-mahal kaya waterboom, tempat main wahana-wahana, atau ke tempat-temat yang masuknya aja mesti bayar. Yaa contoh aja lah ya kalau ke Bandung, gak perlu ke Trans Studio, cukup aja di Taman Kota atau Alun-Alun. Kalau ke Jakarta cukup aja ke Monas gak perlu ke SeaWorld. Nah, ada banyak juga orang yang sengaja pergi ke suatu tempat buat kulineran kan, nah  kalau aku emang niatnya gak ke situ dan memang waktu dulu kurang tertarik sama wisata-wisata kuliner, dan harus berhemat juga, jadi ya makan yang penting bisa isi tenaga udah gak macem-macem pengen ini itu, yang penting foto sih. Hahaha

Hmmm apalagi ya? Kayaknya segitu dulu, coba share juga pengalaman travel hemat kalian di sini yaa, terima kasih sudah membaca.

Friday, 1 February 2019

Naik Kereta Api Argo Parahyangan Priority Bandung-Jakarta Tuttuttuuut~~~

Naik kereta kelas prioritas/priority ini gak diniatin sih, soalnya waktu itu emang mau ke Jakarta tapi maju mundur pergi engga karena lagi ada penugasan sampe lembur-lembur Sabtu Minggu, tapi alhamdulillaah bisa pergi juga, mendadak, dan dapetnya tiket kereta sisa kelas itu aja, yasudah yang penting pergi.
Saya naik kereta ini dari Stasiun Cimahi pukul 04.26 WIB, estimasi sampai di Stasiun Jatinegara pukul 07.08 WIB.

Saya beli tiket keretanya di Aplikasi KAI Access, sangat mudah jaman sekarang yaa gak perlu antri-antri di loket. Harganya sesuai yg tertera di foto, Rp320.000,00 mahal sih, tapi mau gimana lagi, kepepet, buru-buru, dan harus tepat waktu karena ini mau ke nikahan sobatque 😁. Ini belinya semalam sebelum berangkat, masih ada 5 seat lagi waktu saya beli. 

Nah, gerbong kereta kelas prioritas ini biasanya ada di ujung, waktu saya ini dia posisinya ada di ujung paling belakang, warna gerbong nya pun berbeda, seperti ini:

Jadi jangan salah-salah gerbong ya, ini  gerbong keretanya warnanya beda sangat mencolok dan ada tulisannya Priority. 

Saat masuk ke gerbong, (maaf norak), langsung melihat interior yang waw banget, sampe kaget kereta bisa ya diginiin, kaya jadi berasa restoran gitu deh wkwkwk begini interior nya



Interiornya kayu-kayu gitu, lantai karpet, kesan mewahnya dapet banget. Kursi berdua-berdua kaya kereta eksekutif, dilengkapi colokan juga, ada bantal, bisa minta selimut juga, penutup jendela bisa naik turun suka-suka dan ada meja bisa dikeluarkan dari sandaran tangan. Tapi ini kan jendela panjang ya, 1 jendela bisa 2 baris tempat duduk, pas saya mau nurunin penutup jendelanya, eh gak bisa soalnya talinya ada di jendela kursi belakang saya wkwkwk. Saran kali ya buat PT KAI penutup jendelanya dibuat sendiri-sendiri aja gitu biar gak kagok hehehe.

Lalu, di masing-masing kursi ada TV kecil dong macam di pesawat, tapi pas dinyalain, zonk wkwkwk belum ada isinya mungkin ya, sebagai penggantinya tersedia TV LED super besar di depan, waktu saya kemarin diputerin film dr. Strange sama McQueen, lumayan gak bosen di jalan ehehehe




Simpan barang pun macam di pesawat, ada kotak kabin nya gitu apaya namanya, ya gitu deh, kaya di pesawat persis, di atas kursi penumpang. Sedangkan untuk koper yang besar, ada tempat menyimpan koper di pojok belakang gerbong.
 


Fasilitas lainnya, tentu ada toilet, dan toilenya juga super bersih, wangi, dan lumayan luas untuk ukuran di kereta




Sebelahnya toilet, ada pantry, ada minuman, ada snack, ada wastafel, makanan sama minuman boleh ngambil sendiri-sendiri, gak dibawain ke tempat duduk gitu.



Soal makanan, kalau makan berat biasa lah, beli di abang dan teteh yang keliling nawarin makanan. Menu nya sama kayak kita duduk di gorbong yang bukan priority, cuman bedanya, tak lama setelah kereta jalan, dikasih snack dong, padahal aku udah bekel cemilan banyak wkwkwk biasa naik kereta yang gak dikasih snack jadi bekal sendiri, hahaha penampakan snacknya kaya gini



Setelah melewati perjalanan yang menyenangkan, beberapa saat sebelum turun, penumpang dikasih handuk hangat, segeeeer deh


Sampailah saya di Stasiun Jatinegara. Horeeeee Alhamdulillah~~~

Ditutup dengan informasi penting, numpang nitip siapa tau perlu kapan-kapan hihihi


Sekian pengalaman naik Kereta Api kelas Priority, terima kasih sudah membaca.