Monday, 6 May 2019

Manajemen ASI/ASIP untuk Working Mom ala Ibunya Radeya

Gak bisa nyusuin bayi langsung itu sediiiih tapi mau gimana lagi, mau resign gak boleh, jadi yaa mau tak mau harus bisa manage ASIP, daripada tidak ASI sama sekali.
Sebagai prolog mau cerita dulu kondisi per ASI-an Bayi Radeya. Sekarang sudah 8 bulan usianya, Alhamdulillah masih ASI, kena sufor pas awal-awal aja ketika dia kuning dan harus disinar, ASI belum banyak keluar, gak bisa nyusuin langsung, ngandelin pompa ASI yang dapetnya baru dikit-dikit, jadi pake sufor. Pas bayi sudah pulang ke rumah, sufor aku umpetin, ahaha. Sejak saat itu sampai sekarang bayi Radeya kalau gak nyusu langsung yaa minumnya ASIP (setelah MPASI minum air putih juga).

Jadi kali ini mau sharing pengalaman me-manage ASIP untuk working mom ala aku, check this out:

1. Paling Pertama dan Paling Utama: Siapkan Niat

Niatkan agar bisa full memberi ASI selama 2 tahun. Namun, saya sendiri ngak ngoyo yaa, kalau cukup alhamdulillah, kalau gak cukup support pake sufor juga biarlah mau gimana lagi. Karena keras kepala itu bikin stress, tapi dengan niat kaya gitu bukan berarti leyeh-leyeh gak rajin pompa, tetep harus pompa yang rajin dan yakin ASI nya cukup. Eh btw kalau mau ngasih sufor juga jangan sembarangan, harus minta resep ke dokter, saat bayi saya disinar, pemberian sufornya oleh perawat sesuai resep dokter jadi gak sembarangan yaa.

2. Siapkan Peralatan Tempurnya

a. Pompa ASI
Working mom wajib banget punya pompa ASI, ada yang manual, elektrik, dan bisa sih pake tangan, cuman kalau aku prefer pakai pompa elektrik karena bisa sambil ngapa-ngapain, di kursi kerja bisa sambil ngetik-ngetik, bisa sambil baca-baca, bisa sambil nonton korea hahaha
b. Apron Menyusui
Sepertinya lebih enak kalau pake apron yang full cover depan belakang. Tapi karena saya punya nya yang depan saja, gak masalah ko. Daaan yang lebih enak lagi pake mukena ehehe dijamin tercover semua. Saya sering pompa setelah solat, di mushola gitu jadi lansung pasang pompa setelah solat.
c. Tas ASI dan Ice Gel nya
Tas ASI saya punya 3, dapet dari kado 2, 1 beli sendiri. Yang satu compatible sama ransel gitu jadi digendong, yang satu slempang, satu lagi tas tangan. Semua saya pakai tergantung pengennya pakai yang mana. Tips pilih tas ASI nih, cari yang muat untuk pompa kita (karena ukuran pompa beda-beda), cari yang ada tempat untuk nyimpen barang-barang kering (untuk mesin pompa, hp, plastik ASI dll) nah punya saya yang 2 gak ada tempat untuk menyimpan barang-barang kering, jadi mesin pompa dkk saya simpen di tas yang lain.
Ice gel juga penting banget, saya punya yang besar 3, yang kecil 2. Enak yang kecil karena bisa diselip-selipin, kalau yang besar juga perlu karena lebih lama cairnya kan dia. Saya gak pakai blue ice karena mahal dan rasanya ko berat ya, jadi saya pakai ice gel gabag saja.
d. Kulkas (Freezer dan Chiller)
Setelah ASI dipompa, jangan lupa tempat nyimpennya, kulkas yang ada di rumah juga cukup sih, tapi sempet pas awal-awal masuk kerja, harus LDR dulu sama bayi karena belum punya pengasuh, ASI banyak banget jadi sampe sewa freezer bulanan, tapi karena ada penugasan sesuatu yang bikin ASI seret karena stress banget dan lama waktunya, jadi ASIP se kulkas yang penuh itupun habis, sisa beberapa kantong saja, dan kulkas yang ada di rumah pun cukup. Jadi gak diperpanjang deh sewa nya.
Syarat untuk kulkas bisa dipakai nyimpen ASIP adalah bersih. Jadi kulkas di rumah biasa saya bersihkan rata-rata 2 minggu sekali. Bahan makanan yang sudah busuk jangan dibiarkan ada di kulkas, dan isi kulkas pun ditata menggunakan tupperware, jadi bahan makanan tidak bergesekan langsung dengan ASIP.

3. Manajemen Perputaran Stok ASIP

Ada sebagian working mom yang pakai metode campur FIFO LIFO, jadi kalau hari ini pompa dapat 3 kantong, 2 kantong masuk chiller untuk diminum hari esok, yang 1 kantong masuk freezer, 1 kantong dari freezer diturunkan ke chiller untuk diminum besok. 
Kalau saya pribadi selalu berprinsip kalau bayi itu harus minum ASIP fresh jadi kalau saya dapat 3 kantong, semua saya taro chiller untuk diminum besok semua. Kalau bayi ternyata hanya minum 2 kantong, ada sisa satu kantong di hari itu saya tetap biarkan di chiller siapa tau besok minumnya jadi banyak, atau hasil pompa saya gak 3 kantong lagi. Nah jika sudah 5 hari di chiller dan tidak diminum-minum, baru saya naikan ke freezer, dijadikan stok kalau suatu hari hasil pompa saya sedikit, baru stok dari chiller saya turunkan.
FYI stok ASI saya sekarang hanya sedikit, mungkin hanya 20 kantong saja, jadi tidak ada yang mengendap di freezer sampai berbulan-bulan lamaaa sekali. Metode saya ini bisa diterapkan untuk yang stok ASI nya tidak banyak sekali, namun jika stok banyaak sampa berkulkas-kulkas, metode campuran FIFO LIFO lebih tepat. Karena ASIP beku ada masa expirednya kalau tidak diputar stok nya maka bisa jadi kadaluarsa atau kelamaan di freezer juga bisa gak bagus juga. 
Jika ada yang tanya ko bayi saya minum ASI nya sedikit, yaa memang dia maunya segitu sih mau gimana lagi masa dipaksa wkwk, apalagi sudah MPASI kata DSA saya  malah bagus minum ASI berkurang, karena harus belajar lapar dan makan. Saya juga istirahat siang pulang ke rumah, jadi sering nyusuin langsung siang-siang, jadi yaa gitu deh ehehe.

4. Tips Hemat Plastik ASI

Saya ke kantor bawa 2 botol ASI, saya juga bawa persediaan plastik ASI. Jadi jika saya pompa ASI dapat lebih dari 200ml, maka saya pakai juga plastik ASI. Masuk ke chiller kan, kalau gak diminum-minum, baru masukin ke plastik ASI dan disimpen di freezer. Saya di freezer selalu nyimpen pakai kantong ASI, karena kalau pakai botol, tutup botolnya suka lepas cuy, dan katanya beresiko retak sih (belum pernah ngalamin kalau retak mah), jadi ya gitu deh udah.2

5. Tips Pompa ASI saat Kerja di Kantor Orang

Karena saya kerja nya kadang ke kantor orang, jadi saat dapat penugasan seperti itu saya pompa di mobil saat perjalanan berangkat dan pulang, karena belum tau apakah di kantor orang itu kondusif untuk pompa atau ada gak nya waktu buat pompa. Kalau masih sempat pompa setelah solat duhur juga lebih baik.

6. Pompa di Luar Jam Kerja

Meskipun saat pulang selalu direct breast feeding, saya kadang tetap pompa di rumah. Saat subuh sebelum bayi bangun. Karena pagi jarang nyusuin bayi, supaya dia gak kenyang dan mau makan MPASI. Tengah malam saya gak pompa, mungkin banyak juga ibu-ibu yang rajin pompa, tapi saya mah lelah ehehe, dan bayi suka mau nyusu malam-malam jadi saya siapkan persediaan ASI untuk bayi nyusu langsung dari PD. 
Saat hari libur pun jangan terlena, justru saat libur itulah waktu terbaik untuk nyetok, karena kita gak ada pengeluaran ASIP, karena bayi nyusu langsung, jadi hasil pompa saat libur bisa dijadiin stok langsung.

7. Mulai Pompa ASI Se-Cepat Mungkin

Cuti merupakan masa emas untuk pompa ASI, karena saat awal melahirkan itu produksi bisa banyak banget, karena badan masih bingung buat bikin supply demand ASI (katanya), makanya sering pompa supaya demand meningkat, jadi produksi bisa banyak, terus juga belum ada beban pikiran kan karena masih cuti, dan waktu pompa juga masih sangat luas. Pokoknya saat cuti melahirkan itu jangan terlena, sama sekali jangan terlena, justru saat itulah harus kebut banyak-banyakin stok, saya juga bisa dapet satu freezer full, dan produksi mulai berkurang saat mulai kerja, mulai banyak pikiran, mulai berkurang waktu pompa, kadang gak sempet pompa, gitu lah. Pokoknya mulai pompa ASI se-cepat mungkin. Malah mulai rajin deh bersihin dan pijet PD dari sejak masih hamil, pijetnya gimana? yaa pijet-pijet lembut aja sendiri, atau cari di google juga ada tapi saya mah pijet suka-suka aja yang penting dipijet aja. haha
Saya juga termasuk yang terlena sih sebenernya, apalagi setelah melahirkan kan pengennya istirahat, sakit, masih belum normal badannya, belum bisa ngapa-ngapain totally normal, namun karena anak harus disinar, jadi mau tak mau saya harus pompa. Awalnya cuma dapet tetesan-tetesan embun, lalu mulai tetesan-tetesan air hujan, sampe bisa dapet lumayan banyak. 50-100ml itu banyak, dan jangan lupa bersyukur seberapa banyak pun kita dapat biar ditambah lagi atau dicukupkan oleh Allah. Berkat terpaksa pompa itu, saya jadi terbiasa pompa dan kepikiran buat mulai nyetok dari saat itu, dan jadi hikmah banget, coba kalau anak saya gak disinar, mungkin saya telat mulai pompa dan telat nyetok, semua pasti ada hikmahnya.

Itulah manajemen ASIP versi ibunya Radeya, semoga bisa memberikan ide, saran, inspirasi buat emak-emak ataupun calon emak dimanapun berada. Semoga kita sukses ASI 2 tahun Amiiin. Semangat!!!

Foto-Foto Nyusul yaaa Hihihi