Friday, 27 September 2019

Mamam di Sei Sapi Lamalera Terbaru

One of The Most Favourite Food in Town! Sei Sapi Lamalera. Sebenernya suami udah ngajakin dari sejak hamil, tapi karena ada yang bilang daging asap itu gak full mateng, sebagai bumil baru jadi memilih untuk berhati-hati aja, jadi baru nyobain makan setelah lahiran.
Dulu pertama nyoba di Coblog, wagilasih enak banget, antri tapi gak lama karena tempatnya juga lumayan besar, dan nasi nya, gak cukup 1 porsi ahaha, maafkan busui.
Nah, beberapa waktu lalu, Sei Sapi Lamalera buka cabang baru, di Jalan Emong No 9 Bandung. Cobalah kami ke sana kan, saya, suami dan anak bayi, nih penampakan dari depan:

Sei Sapi Lamalera Cabang Jl.Emong
Welcome
Tempat Nunggu Kalau WL atau Gojek plus Tempat Nyimpen Payung
Konsepnya mendekati industrial gitu yaa, cmiiw kalo salah ahaha, soalnya dindingnya unfinished, dan banyak unsur besi-besi hitam gitu. Untuk area makannya ada smooking area dan non smooking area:

Non Smooking Area

Smooking Area
Pada dasarnya semua ruangan terbuka, enak, dapet udara dari mana-mana. Bedanya yang smooking atapnya lebih tinggi lagi.
Kasir dan Emang-Emang Lagi Ngepel Ehehehe
Pemandangan dari Dalam ke Luar, No Jendela, Udara Bebas, Enak~ Masih Banyak Bunga, karena Ke Sana Memang Pas Masih Baru Buka
Menu makannya sama lah sama cabang pertama, dan tetep enak. Ini pesen apa ya, lupa deh. Kalau punya aku Sei Sapi Sambal Luat. Suami kalau gak salah pesen lidah gitu deh ahaha, maafkan lupa ya. Nasinya 3 porsi yuuummm

Menu Makanan

Menu Minuman
The Food
Untuk yang bawa bayi, ada high chair, horeeee. Namun sayang cuma 2, pas ke sana lagi full kan, jadi gak kebagian high chair. Pas akhir-akhir baru deh ada yang pulang bayi lain hehe. 

Gak Makan, Minum Air Putih Aja ahaha Ciyan

Riweuh Sendiri
So far, aku lebih nyaman di sini daripada di cabang pertama, karena pernah makan di cabang pertama beberapa kali, kalau di dalem, panas, karena banyak orang dan AC nya gak maksimal kali ya, kalau di luar, gak enak diliatin makan sama yang antri atau sama babang gojek ehehehe. Kalau di sini semua di dalem kan, dan gak panas sih waktu itu.

Namun, mau ngasih masukan nih, nomor meja 11A yang aku dudukin ini posisinya aneh haha, nih kaya gini nih 

Nih 11A yang Didudukin Bapak Robay yang Pakai Baju Hitam
Coba lihat, kalau mau masuk ke area non smooking, lewat mana? Yaa lewat belakang meja 11A. Jadi aku lagi asik-asik makan, duduknya depan Bapak Robay kan, yang ada tas biru itu, eh bolak-balik orang yang permisi lewat, bukan cuma tamunya, tapi waiters nya juga, kebayang gak ada berapa orang bolak-balik permisi, bikin kzl, jadi aku cepet-cepetin makannya, dan bawa bayi jalan-jalan keliling wkwkwkwk.

Jadi, saran aja buat Sei cabang sana, mungkin di mulut ruangan ini, mejanya kurangin jadi 1 set saja, jangan 2 set gitu, biar ada space buat lewat, dan gak usah ganggu orang yang lagi makan. Kemarin mau ngasih saran ini ke kotak saran, eh belum ada kotak sarannya hihihi.

Ini situasi pas awal buka yaa, mungkin sekarang sudah ada perbaikan.

Over all saya tetep fans nya Sei Sapi Lamalera, rasa nya tetep juara, dan tempatnya juga saya suka, cuman saya dapet tempat duduknya lagi gak pas waktu itu hihiii. Congrats untuk pembukaan cabang barunya, dan sukses selalu.

Tuesday, 24 September 2019

Heran

Saya tahu, masih banyak orang yang lebih jahat di dunia ini, dan saya harusnya memang masih tetap bersyukur, and always trying to be kind, sampai tak punya alasan lagi untuk baik.
Tapi, dipikir-pikir, mengapa ada orang yang tidak baik/tidak bisa baik? Padahal apa yang kamu tanam itulah yang akan kamu tuai. Meskipun jarang piknik, banyak tekanan, hormon lagi gak stabil, atau apapun, tapi orang lain itu tak seharusnya jadi pelampiasan atas apa yang terjadi kepada kita, apalagi orang lain tersebut sudah baik kepada kita. Kenapa kita mesti jutek, marah-marah, uring-uringan? Please....
Manajemen emosi memang tak ada pelajarannya saat sekolah, makanya semoga anak-anak di masa depan, bukan cuma punya skill dalam pelajaran, pekerjaan, melainkan punya social skill yang baik, manajemen emosi yang baik, sehingga tidak moody, tempramen, suka menyalahkan orang lain, grasak-grusuk dsb.
Jangan sampe orang yang lewat atau papasan kena semprot karena kita lagi pengen marah-marah. Plis kasian orang itu, gak tau apa-apa, apalagi kalau dia udah baik sama kita, atau udah do the best buat kita, tapi kenapa mesti kena semprot cuman karena kita lagi moody.
Lagi, jaga kesehatan. Karena faktor tekanan darah tinggi, hormon dsb sangat-sangat mempengaruhi. Sering olahraga, yoga, meditasi, dan istigfar. Juga makan-makanan yang halalan thoyyiban, halal dan baik.
Jangan lupa piknik, kerja atau belajar terus itu sangat boleh, tapi jangan lupa ada sisi lain dari diri kita yang perlu kita kasih makan juga. Happy, bersyukur, gak panikan, tenang, berfikir positif jangan suudzon mulu, itu yang saya rasa sebagian faktor dari banyaknya hal yang bisa membuat kita jadi orang baik.
Salam Orang Baik