Friday, 29 November 2019

Millenial Tak Bisa Beli Rumah

Monmaap, tulisan kali ini akan rada nge-gas. Soalnya membahas hal yang sudah menjadi keresahan didalam hati sejak lama, dan memuncak akhir-akhir ini. Apakah itu? 

"Gina Kok Belum Punya Rumah?"

Pertanyaan ini sudah lama tak terdengar, tapi kemarin ditanya lagi, gara-gara ada tetangga yang pekerjaanya jualan makanan tapi mau bikin rumah. Terus ada juga yang pekerjaannya guru honorer tapi udah punya rumah. Sedangkan aku PNS, kalah sama mereka dong, dianggapnya PNS kan punya penghasilan tetap, jadi harusnya lebih settle dari yang jualan makanan dan guru honorer (padahal bisa aja yang jualan makanan ini emang omset dan keuntungannya jauh lebih besar daripada gaji aku, dan guru honorer ini emang punya usaha/pekerjaan sambilan yang menghasilkan banyak uang kan? yatapi mindset orang zadoel memang susah dimengerti). Jadi mau aku rinci kenapa susah banget buat aku yang PNS ini untuk punya rumah, kira-kira ini beberapa alasannya:

1. Beda Lokasi Kita Woy

Oh wow, yaa bener juga, PNS kok belum punya rumah, yang bukan PNS aja udah punya, tapi gak apple to apple bandinginnya, aku dimana mereka dimana. Aku kerja di Bandung, yang harga tanahnya aja bukan lagi Ratusan Ribu/Sejuta/Dua Juta per meter, tapi udah 5jt-9jt per meter, buat beli tanah aja perlu ratusan juta, belum lagi udah susah cari tanah kosong daerah sini, padeeet banget penduduknya cuy. Gak bisa dibandingin lah sama di Tasikmalaya yang tanah kosongnya masih ada dimana-mana dong. Di daerah Bandung sini ada sih yang masih 1.5juta tapi jaraknya 10km dari kantor, Cimahi ke atas lagi arah Lembang, wow banget, sama aja nanti habis di ongkos buat bolak-balik kantor tiap weekdays. Jadi gak bisa lah dibanding-bandingin macam gitu. Inilah yang suka bikin males pulang, kan enakan merantau, gak panas kuping yakan XD

2. Bantuan Orang Tua

Rrrrr coba diteliti lagi, mereka dapat bantuan gak dari orangtua? Aku loh sampai saat ini selalu mengusahakan buat gak minta bantuan orang tua, kecuali mereka sendiri mau bantu. Sampe pertanyaan itu keluar, aku baru ngomong, yaudah pinjem uangnya ateuh buat beli rumah. Mereka dapet bantuan dari ortu, jadi cepet deh bisa bikin rumah, aku mulai dari nol banget, nabung 2juta sebulan pun, nyampe jadi rumahnya kapan kalau gak dibantuin, plis deh.

3. Biaya Hidup

Setelah punya anak, biaya hidup melambung tinggi, apalagi rata-rata semua beban ditanggung sendiri (ya gak semua ditanggung sendiri juga, ini rata-rata ajaloh). Mulai dari tempat tinggal, yang dulu bisa sewa kamar kos aja, sekarang harus rumah karena ada anak dan pengasuh. Belum lagi harus ada garasi, meskipun gak punya mobil, tapi perlu garasi karena kadang suami/keluarga dateng bawa mobil. Dan tentu aja sewanya agak tinggi kalau kriteria rumah kontrakannya kaya gitu kan, gak akan sama kayak rumah yang masuk-masuk gang.

Terus lagi makan minum, tadinya cuma ngasih makan minum diri sendiri, sekarang ngasih makan anak dan pengasuh. Printilan dapur lain kayak minyak dan gas ini juga lumayan pengeluarannya loh. Gak bisa numpang hidup sama orang tua, karena gak serumah lagi, dan gak ada temen buat patungan kayak di mess lagi, semua ditanggung sendiri. Belum tagihan listrik, gaji pengasuh, baju anak yang cepet banget gantinya karena dia masih dalam masa pertumbuhan kan, belum vaksin, belum ke dokter kalau sakit. Rrrrr. Punya BPJS sih tapi gak ada waktunya buat antri dan bolak balik ke sana ke mari, jadi bayar ajalah, daftar pasien umum. Pusing gak hidupnya? Hahaha. Kalau dipikir-pikir pusing yaa pusing tapi dijalanin aja, tapi jangan disalahin kalau nabung jadi susah, karena biaya hidup udah banyak. Boleh protes belum punya rumah, tapi tanggung nih biaya hidup aku.

4. No Hutang-Hutang Club

Sebenernya bisa aja sih ambil KPR, tapi dari kecil udah belajar gak ngutang. Kalau pengen sesuatu harus susah dulu, harus nabung dulu, pas kita dapet juga jadinya bakal sayang banget sama barangnya. Dan rasanya hidup tanpa hutang itu damai, selain daripada itu, ngeriii liat bunga KPR hiks. Sudah melihat sendiri efek dari ngeRIBAnget, dikejar-kejar debt collector, tidur gak nyenyak, gali lubang tutup lubang, malah jual aset buat nutup bunga dan denda. Ngeri akutuh, jadi masih belum kuat mental buat ngambil kredit apapun. Tapi kalau gak gitu, sampai kapan gak punya rumahnya yah? Astagfirullooh dunia ini. Gak menutup kemungkinan juga suatu hari aku ngambil KPR juga sih, nanti tapi kalau sudah kuat mental buat ngutang.

5. Harga Properti

Oh wow lagi ini, kenaikan harga properti yang gak seimbang sama kenaikan gaji. Kenapa sih harganya mahal-mahal banget? Tanah 70 meter persegi, harga 5juta/meter aja udah perlu 350juta. Belum kalau harganya 9juta per meter. Wow banget. Belum lagi kalau ada bangunannya, asliii bangunan tua, reyot, bocor, dan mau runtuh aja harganya 1 Milyar, ahahaha yang bangunannya kecil kena 600jutaan lah. Bukan siap huni, tapi siap renovasi, ampun dah. Rumah yang luas bangunan dan tanah kecil (misal 2 kamar tidur, 1 kamar mandi. Kamarnya 1 di bawah, 1 di atas) yang baru ada sih, harganya? 1 milyar. Kalau kamarnya nambah atau luasnya lebih besar ada juga yang 1,2 milyar. Tapi yah jangan bayangin rumah 1,2 milyar itu yang udah mewah banget, masih rumah minimalis, atau rumah yang siap renovasi. Kalau pengen rumah luas banget, bagus banget, bisa kena 2 milyar deh.

Dan lagi, jangan salahin nanti impor beras makin banyak, salah klen-klen sendiri kaum tua non millenial yang demen ngumpul-ngumpulin properti. Gara-gara kalian pasang harga tinggi-tinggi, generasi muda gak bisa beli rumah, sedangkan pengusaha properti melihat itu sebagai peluang. Dibeli lah sawah-sawah dan tanah kosong pinggiran kota, jual dengan harga miring ke kaum muda, efeknya, tanah kebun dan pertanian makin dikit, kalian nanti makan tembok properti kalian aja ya hahaha.

Terus nih ya, pengen tau gak pekerjaan yang menjanjikan di masa depan? "PENGUSIR HANTU". Nonton Jurnal Risa tiap minggu bikin mindset kalau rumah kosong pasti ada hantu yang nempatin, soalnya nyaman buat mereka kan. Jangankan kosong bertahun-tahun, beberapa minggu aja pasti ada yang nempatin, minimal numpang berteduh gitu katanya kalau hujan/panas, terus kalau mereka nyaman, yaa tinggal disana sampe seterusnya, ngajakin temen-temennya, sampe jadi sarang hantu dan jadi susah diusirnya. Jadi, rumah-rumah kosong kalian, yang disinyalir sebagai investasi, selain investasi properti, tapi investasi hantu juga hahahaha selamat deh ya.

Akutuh gak nyalahin kalau mau investasi properti, tapi yaa harus produktif loh, jangan sampe rumahnya dibiarin kosong, padahal banyak orang nyari rumah. Minimal kontrakin, atau dibikin tempat usaha (misal toko atau gudang), jadi hidup properti Anda itu. Biar anak-anak muda kayak aku yang belum mampu beli rumah bisa ngontrak aja, dan harga kontraknya juga jangan mahal-mahal keles, bantu lah kami ini biar bisa nabung. Kalau uang kekumpul, dan udah betah di tempat yang dikontrak kan gak menutup kemungkinan suatu hari dibeli rumahnya kan? Daripada developer-developer properti terus ngurangin lahan pertanian dijadiin rumah, mending kasih kerjaan mereka buat renov rumah, biar produktif, layak dihuni manusia, bukan layak dihuni hantu. 
 
Orang-orang tua juga plis deh jangan kapitalis banget klen ini, masa udah punya rumah sendiri disekitaran kantor, tapi masih aja nempatin rumah dinas, terus rumah pribadi dijadiin kontrakan ampun deh. Buat kami millenial yang perlu sekali tempat tinggal agar bisa nabung biar bisa beli rumah ini yaa Anda-anda ini sangat menghambat kami. Coba kalau bisa tinggal di rumah dinas kan uang buat sewa kontrakan bisa ditabung, jadi bisa beli rumah juga dong kaya kalian, mudah-mudahan gak ngikutin jejak kalian (yang rumah pribadinya dikontrakin hihiiiw).

Penutup

Dibalik tulisan ini, sebenarnya ada perasaan iri sama orang-orang yang udah punya rumah sendiri, terlepas itu hasil sendiri, hasil ngutang, atau dikasih orang tua. Selamat yaa...
Namun tidak juga semua isi hati dipenuhi iri dengki, namun banyak juga yang diisi perasaan syukur, karena diperbolehkan tinggal di kota besar yang harga tanahnya mahal, karena fasilitasnya pun lengkap di sini dan masih di Jawa Barat. Hidup tanpa hutang juga sangat aku syukuri, hidup rajin menabung juga perlu disyukuri, hidup gak bergantung sama orang tua juga sangat aku syukuri, hidup dengan gaji tetap juga sangat aku syukuri, hidup ngontrak juga aku syukuri karena jadi banyak kenal orang dengan lingkungan yang beda-beda. Hidup ini aku syukuri, dan aku nikmati. Asal nitijen jangan banyak komentar yang bikin hati dan kuping panas, karena jurus bodo amat lama-lama akan kalah sama jurus mulut nitijen yang tajam banget setajam samurai nya Si Kenshin.
Semoga keluarga aku sehat selalu, rezeki kami halal dan berkah selalu. Mau punya rumah sendiri atau masih harus nunggu, semoga kami tetap hidup bahagia sejahtera. Aamiiin
This entry was posted in

Monday, 18 November 2019

Resep Anti GTM ala Ibunya Radeya yang (so sibuk) Bekerja

Jujur yaa, Radeya itu jarang banget GTM, anak baik ibu Masyaallah, Alhamdulillah. Tapi ya kalau lagi sakit baru deh badai GTM melanda. FYI GTM itu Gerakan Tutup Mulut alias gak mau makan. Boro makan, mangap aja dia gak mau.

Dalam masa-masa GTM ini, pastilah pusing emak, apalagi udah turun berat badan, asli sutres banget, setelah beberapa bulan hidup bersama, akhirnya aku tahu makanan yang gak bisa dia tolak meskipun lagi GTM. Dan, makanan ini ala-ala ibu (so sibuk) bekerja, yang gak punya banyak waktu buat masak dan nyiapin bahan yang ribet. Jadi ini resep simpel banget, dan pengen banget aku share karena cari resep yang simpel itu susah, kalo di IG itu rata-rata resepnya ribet-ribet dan pake bahan yang susah didapet. Nah emak radeya ini gak pandai-pandai banget masak, jadi pake bahan yang mudah didapat saja, dan masaknya juga cepat dan gak ribet wkwkwk.

Sebenernya ada 2 resep, tapi kali ini aku share 1 dulu, yang satu itu ayam pop, tapi karena belum difoto-foto jadi post nya nanti lagi aja kalau udah difoto wkwkwk.

Sekarang yang mau aku share ada resep teri tempe kering, uhuuuy... cekidot
Bahan:
- 1/2 potong tempe
- 1/4 ons teri nasi
- 7 siung bawang merah
- 2 siung bawang putih
- 1 batang daun bawang
- 2 lembar daun salam
- Minyak goreng secukupnya
- Garam secukupnya
- Kecap manis secukupnya

Cara memasak:
0. Potong bawang-bawang

1. Potong kecil tempe, rendam di air garam hangat
2. Siapkan wajan, masukan minyak secukupnya, masukan tempe


3. Goreng tempe sampe 3/4 matang, kira-kira seperti ini, sisihkan. Setengah potong tempe ini gorengnya aku bagi jadi 2 kali, dua-duanya goreng sampai 3/4 matang.

4. Cuci teri, dan rendam di air garam hangat (maap rendamnya di panci wkwkwk)


5. Goreng sampai kecoklatan, namun jangan kering banget ya, 3/4 matang lah sama kaya tempe


6. Sisihkan tempe yang sudah digoreng, disatuin sama tempe juga gpp


7. Panaskan kembali wajan dan minyak, masukan bawang merah, goreng sampai wangi (1/2 matang)


8. Masukan bawang putih


9. Goreng sampai kekuningan dan wangi semerbak


10. Masukan tempe, teri, bawang daun, dan daun salam


11. Masukan kecap dan garam secukupnya


12. Aduk rata, biarkan meresap dan goreng sampai agak kering

Daaan, pas jadi si bayi nangis, jadi gak sempet difoto wkwkwk. Rasanya manis dari kecap, asin dari teri, jadi gurih kriuk gitu. Radeya kalau lagi GTM sering pengen makan yang kriuk-kriuk, jadi daripada dikasih kerupuk mending dikasih teri saja.

Nah yang ayam pop nanti yaa aku post, sekarang segini dulu yaa. Terima kasih sudah membaca.

Breast Feeding Journey : Part 1-Segala Baru Tau, Yaa Namanya Pertama Kali, Kan? :D

Setelah melahirkan, jangan dikira drama berakhir, namun, malah bermunculan judul drama baru yang tak terduga, salah satunya: Menyusui.
Awalnya kukira menyusui hanya perkara anak lapar, disusuin, kenyang, beres deh.
Ternyata oh ternyata, perjalanan menyusui ini ya baru mau 2 bulan aja drama nya udah banyak hhaha. Belum lagi banyak banget ternyata yang baru aku tahu setelah menjalaninya, padahal pas masih hamil udah baca buku tentang menyusui, kukira udah cukup lah bekal buat mengASIhi, ternyata beluuum. Apa aja catatan menyusui selama 7 minggu ini? Cekidot~~~

1. Menyusui itu nikmat dan sakit dalam waktu bersamaan
Pas awal menyusui, enak banget karena anak IMD, dan hari pertama brojol udah direct breast feeding (dbf), pas dia nyusu itu, rahim sreset sreset, dan berasa darah nifas keluar. Katanya emang menyusui bisa merangsang oksitosin dan mempercepat pemulihan. Nikmat banget liat anak dari deket dan bisa nyusu langsung, bahagia banget sih, berasa dibutuhin banget hhehe. Namun, sakitnya juga banyak hhaha puting lecet, PD bengkak, meriang, pegel dan backpain

2. Harus "dikirabkeun" biar ASI keluar
"Dikirabkeun" ini istilahnya orang sunda, entah ngaruh apa engga, tapi banyak yang percaya ASI keluar setelah dikirabkeun ini, tapi anehnya dikirabkeun baru dilakukan setelah 3 hari bayi lahir. Wow. Padahal dari hari pertama dia udah pengen menyusui, tapi kenapa dikirabkeun baru pas hari ketiga entahlah hahaha. Proses dikirabkeun sendiri sih yaa kaya pijat laktasi saja, tapi memang setelah dikirabkeun ASI jadi makin lancar. Dari hari pertama juga udah keluar sih ASI nya, tapi gak selancar setelah dikirabkeun ini. Dan yaa enak aja dipijet, tapi sakit juga apalagi pas kena yang grinjel-grinjel uh waw banget hahaha.

3. Rajin bersihkan PD sejak hamil
Nahini, katanya bisa merangsang ASI keluar, cara bersihinnya bisa pake baby oil, dan di puting itu memang suka ada kaya debu/daki itu, kayaknya ASI yang mengering, nah itu wajib banget dibersihkan yaa sister.

4. Pompa ASI sejak hari pertama melahirkan
Wrong thing yang aku lakuin kemari nih hahaha. Harusnya udah pumping setelah lahiran langsung, sejak masih di RS pun, biar merangsang ASI keluar, tapi aku gak tahu, ahaaa, jangan ditiru yaa. Aku baru pumping kalo gak salah 2 minggu setelah melahirkan, itu juga karena anak harus disinar, jadi harus nyetok ASI buat dikirim ke RS. Jadi harusnya, di koper melahirkan, sudah siap pompa ASI yang sudah dicuci steril buat dibawa saat lahiran, jadi bisa segera pumping saat anak sudah lahiran gak pake nanti-nanti gitu. 

5.  Sering-sering kompres PD
Awal-awal menyusui, supply demand ASI masih bingung, jadi PD sering bengkak dan grinjel-grinjel. Meskipun rajin pompa dan nyusuin anak tetep aja si grinjel-grinjel dan bengkak ini ada buibu, jadi emang harus rajin dikompres aja gitu. Kompresnya bisa pake berbagai cara, ada yang bilang pake nasi, bungkus pakai kain/saputangan, atau pake botol ASI diisi air panas, kalau kepanasan bisa dilapisi pakai kain. Bisa juga pake kol direbus, dibungkus kain, kompres deh, atau pake ice gel yang direbus juga. Nah ada juga yang bilang bisa kompres dingin juga, tapi aku lebih seneng kompres hangat, sekalian relaksasi, dan lebih seneng kompres pake air di botol ASI, karena paling gak ribet hahaha

6. Cara cuci pompa ASI
Yaampun newbie per-pompaan banget nih awal-awal. Aku cuci pompa tiap kali abis dipake. Cape banget gaes. Cuci steril tiap abis pumping. ahahaha. Belakangan aku akhirnya tahu kalau pompa ASI boleh dicuci 24 jam sekali, dengan syarat di es (disimpan di tas ASI dan ada es gel nya), jadi hemat waktu dan tenaga deh. 

Ini draft tulisan beberapa bulan lalu, tapi baru aku post hahaha. Sekian, terima kasih sudah membaca




Apa Saja yang Harus Dibawa Ketika Pergi ke Daerah Terpencil untuk Dinas?

Buat teman-teman yg sering bepergian, pasti udah tau kan yaa list barang apa aja yg harus dibawa. Nah, buat yg mau pergi ke remote area/area yang agak terpencil, mungkin ada beberapa barang lagi yg harus dibawa, karena pasti beda packingnya sama kalo pergi ke daerah kota. Jadi kali ini, mau nulis disini barang-barang apa saja yg biasa aku bawa kalo pergi ke area terpencil buat kerja berdasarkan pengalaman yang pernah dirasakan waktu di Maluku, cekidot….
1. Baju, yaa kalo mau kerja jangan lupa bawa baju kerja, baju pergi keluar yg semi formal, sama baju tidur. Gausah banyak2, soalnya berat-beratin di jalan, apalagi kalo naik pesawat yg timbangan penumpangnya limit banget. Jadi saran aku kalo bawa baju misal buat kerja 4 hari, yaa bawa 2 aja, pake selang seling, atau, atasan bawa 4 bawahannya 2 saja. Kalau rajin sih yaa cuci sendiri pas udh nyampe tempat, alhamdulillah kalo di Maluku air gak susah, cuman listrik aja sih di beberapa daerah yg masih kurang banget, jadi bisa cuci baju di tempat tujuan.
2. Masih masuk kategori pakaian yaa jangan lupa bawa handuk (kebanyakan penginepan gak siapin handuk), daleman, jaket, masker dan kaos kaki (biasanya di jalan apalagi kapal malem suka dingin banget, apalagi aku kalo dingin itu idungnya yg jadi dingin banget, jd kudu make masker). Daaan jangan lupa mukena dan sajadah.
3. Elektronik
-Bawa sambungan colokan listrik, di penginapan suka cuma satu, ini sih gak mesti di pedalaman, wajib bawa kemana-kemana. Apalagi yg gadget freak, gabisa idup tanpa gadget wkekek
-Lampu portable, buat yg parnoan kaya aku apalagi pas gelap karena mati lampu, ini bakal berguna banget, apalagi listrik di daerah terpencil yg limit
-Power bank
Sudah tahu kan buat apa?
-Obat nyamuk
Karena nyamuk di area terpencil suka ganas-ganas dan berbahaya, bisa bikin DBD sama Malaria haduuuu, jadi jangan lupa bawa obat nyamuk.
-HP dan Chargeran, udah pasti lah yaa
-Sepatu kerja, sama sendal. Kalo di tempat yg dituju ada pantai bagus, jangan lupa bawa sendal jepit, kalo di tempat yg dituju orang-orangnya baik dan suka ngajak pergi jangan lupa bawa sendal yang rada formal, yaaa sesuain aja sama sikon
-Make up, jangan lupa bawa deodoran, body mist, parfum, dan lain-lain, cewe-cewe mah udah otomatis lah yaa, jangan lupa bawa tisu basah juga
-Payung, rain cover
-Kacamata, name tag, leptop, alat tulis, kan mau kerja 😰😰😰
-Tas kecil buat tempat dompet sama hp kalo pergi-pergi makan
-Tempat minum, biar hemat bawa minum dari penginapan wkwkwk, dan kadang ada beberapa daerah yang mau nyari orang jualan minum saja susah, jadi mending bawa aja
-Obat-obatan, in case tiba-tiba sakit, obat yg paling penting itu obat pusing, maag, diare, betadine, dan obat-obat lain yg merupakan pertolongan pertama
-Alat mandi lengkap, pastiin pake tempat yg kecil-kecil aja, dan pastiin refill sebelum pergi, karena di tempat tujuan belum tentu ada orang jualan alat mandi
-Makanan, di sebagian daerah, mau beli makanan susah, kalo ada juga kadang udah expired. Jadi ga jarang aku pergi bawa sarden, kornet, mie, dan makanan instan lainnya, yaa daripada kelaperan dan kudu makan makanan kadaluarsa (kadang emang aku makan juga sih yg kadaluarsa itu) hhahaha
Banyak yaa yg mesti dibawa, tp kurang lebih segitu, kalo ada yg kelupaan nanti aku edit lagi tulisannya. Sekarang udah dulu, bye~~~

Thursday, 14 November 2019

Weekend Kuliner di Bandung (Sate Jando, RM Linggarjati)

Yhaaa dalam rangka ngerjain Bapak Robay, pergilah kami secara random keliling-keliling Kota Bandung, menikmati euforia kota termacet se-Indonesia hahaha.
Tujuan pertama itu sebenernya pameran di Gedung Sate, pameran produk lokal barang-barang Bandung sih, tapi pas ke sana jadi gak mood liat-liat, kenapa ya? Gak pengen aja gitu, hehehe. Kemudian laper kan, aku inget ada sate hits di belakang Gedung Sate, yang suka antri itu loh, nah dicari deh tuh sate, gak susah nemunya, dari pintu belakang tinggal jalan dikit, ada orang berkerumun, dan ngebul-ngebul, udah deh itu sate nya, namanya Sate Jando. 

Dari pintu belakang gedung sate, nyebrang aja
Ada kerumunan, dan ngebul-ngebul, nah itu dia Sate Jando nya
Nah kan kalau liat story di Instagram orang-orang kalau ke sini kan antri, aku pas ke sini yaa gak antri sama sekali, padahal weekend, apa belum jam makan siang ya, waktu itu sekitar jam 11.00 ke sana nya.
Bakar-bakarannya banyak
Personil lengkap
Kalem, pas ke sini orang yang nyiapin makanan banyak, yang bakar ada 3 orang, yang motong-motong lontong ada, yang ngebumbuin juga ada lagi, lengkap pokoknya, jadi pelayannanya cepat sekali loh.

Penampakan sate jado full, dan jando campur daging
Satenya sendiri ada jando full, ada jando campur daging. Ayam ada gak ya? kok lupa. Yang tahu silahkan komen yaa hhaha dan harga seporsi sate ini Rp25.000,00 10 tusuk sate sudah termasuk lontongnya. 

Untuk tempat makannya, disediakan kursi plastik di sekitaran tukang sate ini, street food banget lah pokoknya.

Over all, menurut penilaian aku yaa, dari segi rasa makanan, enak, daging nya empuk, jando nya gurih banget, bumbunya juga gurih, enak deh pokoknya. Namun sayang, porsi makanannya kurang sekali, gak kenyang kenapa ya karena aku laper ya hahaha.  Harga rasanya kemahalan, kalau dibanding sama sate-sate lain, dan mengingat harga jando nya sendiri hehehe. Tempat, aku sukaaa, nyuasana Bandung banget, rimbun-rimbun Gedung Sate uhuy, dan waktu ke sana gak ngantri sama sekali kan jadi mood nya bagus banget. Cuman ya itu, pas makanan abis, perut masih berontak, dan pas bayar 2 porsi 50ribu, rada gak rela gitu hahhaha. Harusnya makan pake nasi yang banyak biar kenyang, tapi gak tau ada nasi apa engga ya, kalau dibungkus pun rasanya bakal gak enak deh, secara jando itu kan mudah mengeras. Mungkin saran buat si emangnya sediain nasi juga di sana kalau belum ada. Nasi banget biar kenyang sis...

Next destination is RM Linggarjati
Rumah makan ini terletak di dekat Masjid Raya Kota Bandung/Alun-Alun. Kata suami saya, tempat makan ini legend banget, yasudah kami ke sana.
Tempat makannya
Menunya mie-miena, kami pesen mie bakso kuah. Tapi belakangan aku tahu kalau menu andalannya bakmie sama es alpukat hahaha.
Penampakan mie baksonya
Daftar menu
Yhaaaa, mie ini juga pricy, semangkok bakso itu harganya Rp42.000,00 uhuuy banget gak? Lebih mahal daripada Bakso Laksana Tasik, dan menurut aku enakan Laksana hahaha, maaf ya Linggarjati (jadi kangen Laksana kankankan). 

Nah, ini kan menurut aku, siapa tau menurut kalian beda lagi kan boleh punya pendapat sendiri ya khan? 

Sekian dulu deh tulisan kali ini, kalau ke Bandung boleh coba 2 kuliner hits dan legendaris ini, terima kasih sudah membaca.

Bonus: Foto bayi ngantuk, dan ibu yang gak fokus hahaha
Ngantuk sis






Wednesday, 13 November 2019

Dear Para Nakes Jutek

Dear Para Nakes Jutek...
Tahukah Anda? Sudah 10 hari saya bergelut dengan diare anak
Tak lama suami sakit
Dan akhirnya saya juga ikut tumbang...

Siang saya kerja, sore pulang, dan malam mengurus anak dan suami yang sakit...

Tahukah anda?
Sakit dan mengurus orang sakit bukanlah hal yang mudah untuk saya
Ditambah lagi harus menghadapi nakes jutek yang ampun-ampunan ngomel-ngomelnya
Tak ada lagi tenaga untuk ngomel-ngomel balik, badan lemas, dan hati ikut-ikutan lemas
Sedih gak?

Selama 10 hari ini, saya bertemu beberapa Nakes, dan begini ceritanya:
1. Dokter Anak di Suatu Rumah Sakit
Pendaftaran, masih friendly dan komunikatif. Yaa, dia bukan Nakes sih yaa, tenaga admininstrasi sebetulnya kan.
Masuk ke Poli Anak, ada suster bergerombol, barulah aura jutek terasa. 
"Sakit apa? Sejak kapan? Anakanya mana? Yaa nanti lah dipanggil kalau anaknya udah dateng, kasitau kita ya"
Oke fine
Then, masuk ruangan dokter
"Sejak kapan?"
"3 hari dok"
"Udah dikasih apa aja?"
"Belum dok"
"Yaampun, anak itu gak boleh satu hari pun perkembangan otaknya terganggu, kalau sakit kaya gini kan nutrisi jadi gak maksimal diserap sama anak, jadi ngaruh banget ke perkembangan otak, gimana sih bu? Masa belum ngasih apa-apa padahal udah 3 hari"
"Iya bu, gak tau, orang tua baru"
"Jangan sampe Indonesia dijajah lagi gara-gara perkembangan generasi penerus bangsa nya tumbuh kembangnya gak optimal, kalah nanti sama anak-anak di negara lain"
(Buset dah, ya namanya gaktau, baru pertama kali, orang tua baru, bukannya dikasihtau, dikasih solusi malah diomel-omelin breeehhhh)
Mau nanya-nanya juga jadi males, pengeeen banget sesi konsultasinya segera berakhir. Udah gitu, kasi resep, dan nyuruh lab, dan gak ada ngasitau samplingnya yang di lab harus yang apa dan gimana gak ada tuh. 

3. Petugas Lab di Suatu Rumah Sakit
3 hari setelah itu saya ke RS lagi, dengan kondisi lagi sakit dan bawa feses anak bayi buat di lab. Dateng deh tuh ke lab, "Gak bisa bu, lagi libur (sabtu tanggal merah), jadi gak ada petugas billingnya, harus lewat IGD."
Baik, pergi lah ke IGD, bayar Rp135.000,00 (btw semua kejadian di cerita ini statusnya pasien umum, bukan pasien umum).
Nyampe IGD, pintu udah dihalangin kursi, terus pencet-pencet bel, ada orang tapi budek, atau pura-pura budek gak tau deh. Nunggu bebereapa menit, ada orang nongol, aku liatin aja, baru deh dia keluar dari ruangan kaca itu. 
Terus aku kasiin bukti bayarnya, dan dia nanya, "fesesnya udah ada bu?"
"ada"
"kapan ini ngambilnya?"
"tadi malam"
"loh kok tadi malam, gak boleh bu, harusnya paling lambat 1 jam, terus ini bayinya pake pampers?"
"iya"
"gak boleh bu, kalau gitu kan jadi cairannya udah keserap ke pampers, ulangi aja ya"
Yaampun bambwaaaanggggggg kenapa gak ngasitau dari awal, dokter gak ngasih tau, petugas lab ini juga napa tadi nyuruh bayar-bayar aja, kagak ngasitau feses nya harus yang kaya apa iiiiih males pan kudu balik lagi rrrr, udah bayar lagi kan. Sampe tulisan ini dibikin yaitu 4 hari kemudian, belum k RS lagi, dan alhamdulillah anak bayi udah membaik diarenya. Yaudin duit Rp135.000,00 melayang, bisa buat mamam di shabu hachi padahal ppfffffffttttt

2. Dokter Umum di Suatu Klinik
Masuk ke ruangan dokter, aku pake jaket tebel, mau ditensi, mau buka jaket, gak usah ceunah. 120/90 ceunah "Normal". Masak sih?
Nempelin stetoskop di dada (masih pake jaket tebel), tempel tempel bentar bentar. Gak apa-apa nih, ceunah. hahaha yalah gpp situ emang kedengeran?
Kasar banget pokoknya dokter ini, jutek, jawabnya juga singkat-singkat kaya yang gak niat buka klinik, breeeehhh. Ngasi obat kukasitau lagi menyusui, pas googling ternyata obatnya gak aman buat busui breeeh lagi deh.

3. Perawat di Suatu Klinik yang Lain
Ini klinik langganan, dan kita mesti tau nomor kartu sendiri, karena si ibu suka males nyari
"Nomor berapa?"
"Lupa bu"
"Saya tuh banyak yaa pasien yang ke sini, tulis nomornya, jangan lupa-lupa aja. Nih bukunya, cari sendiri"
Pppffffttttttt

Ampun deeeeh, gak pengen doain yang baik-baik, cuman pengen nyabar-nyabarin diri sendiri, dan meratapi nasib emang orang Indonesia itu gak boleh sakit.

Sekian
This entry was posted in