Monday, 18 November 2019

Breast Feeding Journey : Part 1-Segala Baru Tau, Yaa Namanya Pertama Kali, Kan? :D

Setelah melahirkan, jangan dikira drama berakhir, namun, malah bermunculan judul drama baru yang tak terduga, salah satunya: Menyusui.
Awalnya kukira menyusui hanya perkara anak lapar, disusuin, kenyang, beres deh.
Ternyata oh ternyata, perjalanan menyusui ini ya baru mau 2 bulan aja drama nya udah banyak hhaha. Belum lagi banyak banget ternyata yang baru aku tahu setelah menjalaninya, padahal pas masih hamil udah baca buku tentang menyusui, kukira udah cukup lah bekal buat mengASIhi, ternyata beluuum. Apa aja catatan menyusui selama 7 minggu ini? Cekidot~~~

1. Menyusui itu nikmat dan sakit dalam waktu bersamaan
Pas awal menyusui, enak banget karena anak IMD, dan hari pertama brojol udah direct breast feeding (dbf), pas dia nyusu itu, rahim sreset sreset, dan berasa darah nifas keluar. Katanya emang menyusui bisa merangsang oksitosin dan mempercepat pemulihan. Nikmat banget liat anak dari deket dan bisa nyusu langsung, bahagia banget sih, berasa dibutuhin banget hhehe. Namun, sakitnya juga banyak hhaha puting lecet, PD bengkak, meriang, pegel dan backpain

2. Harus "dikirabkeun" biar ASI keluar
"Dikirabkeun" ini istilahnya orang sunda, entah ngaruh apa engga, tapi banyak yang percaya ASI keluar setelah dikirabkeun ini, tapi anehnya dikirabkeun baru dilakukan setelah 3 hari bayi lahir. Wow. Padahal dari hari pertama dia udah pengen menyusui, tapi kenapa dikirabkeun baru pas hari ketiga entahlah hahaha. Proses dikirabkeun sendiri sih yaa kaya pijat laktasi saja, tapi memang setelah dikirabkeun ASI jadi makin lancar. Dari hari pertama juga udah keluar sih ASI nya, tapi gak selancar setelah dikirabkeun ini. Dan yaa enak aja dipijet, tapi sakit juga apalagi pas kena yang grinjel-grinjel uh waw banget hahaha.

3. Rajin bersihkan PD sejak hamil
Nahini, katanya bisa merangsang ASI keluar, cara bersihinnya bisa pake baby oil, dan di puting itu memang suka ada kaya debu/daki itu, kayaknya ASI yang mengering, nah itu wajib banget dibersihkan yaa sister.

4. Pompa ASI sejak hari pertama melahirkan
Wrong thing yang aku lakuin kemari nih hahaha. Harusnya udah pumping setelah lahiran langsung, sejak masih di RS pun, biar merangsang ASI keluar, tapi aku gak tahu, ahaaa, jangan ditiru yaa. Aku baru pumping kalo gak salah 2 minggu setelah melahirkan, itu juga karena anak harus disinar, jadi harus nyetok ASI buat dikirim ke RS. Jadi harusnya, di koper melahirkan, sudah siap pompa ASI yang sudah dicuci steril buat dibawa saat lahiran, jadi bisa segera pumping saat anak sudah lahiran gak pake nanti-nanti gitu. 

5.  Sering-sering kompres PD
Awal-awal menyusui, supply demand ASI masih bingung, jadi PD sering bengkak dan grinjel-grinjel. Meskipun rajin pompa dan nyusuin anak tetep aja si grinjel-grinjel dan bengkak ini ada buibu, jadi emang harus rajin dikompres aja gitu. Kompresnya bisa pake berbagai cara, ada yang bilang pake nasi, bungkus pakai kain/saputangan, atau pake botol ASI diisi air panas, kalau kepanasan bisa dilapisi pakai kain. Bisa juga pake kol direbus, dibungkus kain, kompres deh, atau pake ice gel yang direbus juga. Nah ada juga yang bilang bisa kompres dingin juga, tapi aku lebih seneng kompres hangat, sekalian relaksasi, dan lebih seneng kompres pake air di botol ASI, karena paling gak ribet hahaha

6. Cara cuci pompa ASI
Yaampun newbie per-pompaan banget nih awal-awal. Aku cuci pompa tiap kali abis dipake. Cape banget gaes. Cuci steril tiap abis pumping. ahahaha. Belakangan aku akhirnya tahu kalau pompa ASI boleh dicuci 24 jam sekali, dengan syarat di es (disimpan di tas ASI dan ada es gel nya), jadi hemat waktu dan tenaga deh. 

Ini draft tulisan beberapa bulan lalu, tapi baru aku post hahaha. Sekian, terima kasih sudah membaca




0 comments:

Post a Comment