Wednesday, 13 November 2019

Dear Para Nakes Jutek

Dear Para Nakes Jutek...
Tahukah Anda? Sudah 10 hari saya bergelut dengan diare anak
Tak lama suami sakit
Dan akhirnya saya juga ikut tumbang...

Siang saya kerja, sore pulang, dan malam mengurus anak dan suami yang sakit...

Tahukah anda?
Sakit dan mengurus orang sakit bukanlah hal yang mudah untuk saya
Ditambah lagi harus menghadapi nakes jutek yang ampun-ampunan ngomel-ngomelnya
Tak ada lagi tenaga untuk ngomel-ngomel balik, badan lemas, dan hati ikut-ikutan lemas
Sedih gak?

Selama 10 hari ini, saya bertemu beberapa Nakes, dan begini ceritanya:
1. Dokter Anak di Suatu Rumah Sakit
Pendaftaran, masih friendly dan komunikatif. Yaa, dia bukan Nakes sih yaa, tenaga admininstrasi sebetulnya kan.
Masuk ke Poli Anak, ada suster bergerombol, barulah aura jutek terasa. 
"Sakit apa? Sejak kapan? Anakanya mana? Yaa nanti lah dipanggil kalau anaknya udah dateng, kasitau kita ya"
Oke fine
Then, masuk ruangan dokter
"Sejak kapan?"
"3 hari dok"
"Udah dikasih apa aja?"
"Belum dok"
"Yaampun, anak itu gak boleh satu hari pun perkembangan otaknya terganggu, kalau sakit kaya gini kan nutrisi jadi gak maksimal diserap sama anak, jadi ngaruh banget ke perkembangan otak, gimana sih bu? Masa belum ngasih apa-apa padahal udah 3 hari"
"Iya bu, gak tau, orang tua baru"
"Jangan sampe Indonesia dijajah lagi gara-gara perkembangan generasi penerus bangsa nya tumbuh kembangnya gak optimal, kalah nanti sama anak-anak di negara lain"
(Buset dah, ya namanya gaktau, baru pertama kali, orang tua baru, bukannya dikasihtau, dikasih solusi malah diomel-omelin breeehhhh)
Mau nanya-nanya juga jadi males, pengeeen banget sesi konsultasinya segera berakhir. Udah gitu, kasi resep, dan nyuruh lab, dan gak ada ngasitau samplingnya yang di lab harus yang apa dan gimana gak ada tuh. 

3. Petugas Lab di Suatu Rumah Sakit
3 hari setelah itu saya ke RS lagi, dengan kondisi lagi sakit dan bawa feses anak bayi buat di lab. Dateng deh tuh ke lab, "Gak bisa bu, lagi libur (sabtu tanggal merah), jadi gak ada petugas billingnya, harus lewat IGD."
Baik, pergi lah ke IGD, bayar Rp135.000,00 (btw semua kejadian di cerita ini statusnya pasien umum, bukan pasien umum).
Nyampe IGD, pintu udah dihalangin kursi, terus pencet-pencet bel, ada orang tapi budek, atau pura-pura budek gak tau deh. Nunggu bebereapa menit, ada orang nongol, aku liatin aja, baru deh dia keluar dari ruangan kaca itu. 
Terus aku kasiin bukti bayarnya, dan dia nanya, "fesesnya udah ada bu?"
"ada"
"kapan ini ngambilnya?"
"tadi malam"
"loh kok tadi malam, gak boleh bu, harusnya paling lambat 1 jam, terus ini bayinya pake pampers?"
"iya"
"gak boleh bu, kalau gitu kan jadi cairannya udah keserap ke pampers, ulangi aja ya"
Yaampun bambwaaaanggggggg kenapa gak ngasitau dari awal, dokter gak ngasih tau, petugas lab ini juga napa tadi nyuruh bayar-bayar aja, kagak ngasitau feses nya harus yang kaya apa iiiiih males pan kudu balik lagi rrrr, udah bayar lagi kan. Sampe tulisan ini dibikin yaitu 4 hari kemudian, belum k RS lagi, dan alhamdulillah anak bayi udah membaik diarenya. Yaudin duit Rp135.000,00 melayang, bisa buat mamam di shabu hachi padahal ppfffffffttttt

2. Dokter Umum di Suatu Klinik
Masuk ke ruangan dokter, aku pake jaket tebel, mau ditensi, mau buka jaket, gak usah ceunah. 120/90 ceunah "Normal". Masak sih?
Nempelin stetoskop di dada (masih pake jaket tebel), tempel tempel bentar bentar. Gak apa-apa nih, ceunah. hahaha yalah gpp situ emang kedengeran?
Kasar banget pokoknya dokter ini, jutek, jawabnya juga singkat-singkat kaya yang gak niat buka klinik, breeeehhh. Ngasi obat kukasitau lagi menyusui, pas googling ternyata obatnya gak aman buat busui breeeh lagi deh.

3. Perawat di Suatu Klinik yang Lain
Ini klinik langganan, dan kita mesti tau nomor kartu sendiri, karena si ibu suka males nyari
"Nomor berapa?"
"Lupa bu"
"Saya tuh banyak yaa pasien yang ke sini, tulis nomornya, jangan lupa-lupa aja. Nih bukunya, cari sendiri"
Pppffffttttttt

Ampun deeeeh, gak pengen doain yang baik-baik, cuman pengen nyabar-nyabarin diri sendiri, dan meratapi nasib emang orang Indonesia itu gak boleh sakit.

Sekian
This entry was posted in

0 comments:

Post a Comment