Friday, 29 November 2019

Millenial Tak Bisa Beli Rumah

Monmaap, tulisan kali ini akan rada nge-gas. Soalnya membahas hal yang sudah menjadi keresahan didalam hati sejak lama, dan memuncak akhir-akhir ini. Apakah itu? 

"Gina Kok Belum Punya Rumah?"

Pertanyaan ini sudah lama tak terdengar, tapi kemarin ditanya lagi, gara-gara ada tetangga yang pekerjaanya jualan makanan tapi mau bikin rumah. Terus ada juga yang pekerjaannya guru honorer tapi udah punya rumah. Sedangkan aku PNS, kalah sama mereka dong, dianggapnya PNS kan punya penghasilan tetap, jadi harusnya lebih settle dari yang jualan makanan dan guru honorer (padahal bisa aja yang jualan makanan ini emang omset dan keuntungannya jauh lebih besar daripada gaji aku, dan guru honorer ini emang punya usaha/pekerjaan sambilan yang menghasilkan banyak uang kan? yatapi mindset orang zadoel memang susah dimengerti). Jadi mau aku rinci kenapa susah banget buat aku yang PNS ini untuk punya rumah, kira-kira ini beberapa alasannya:

1. Beda Lokasi Kita Woy

Oh wow, yaa bener juga, PNS kok belum punya rumah, yang bukan PNS aja udah punya, tapi gak apple to apple bandinginnya, aku dimana mereka dimana. Aku kerja di Bandung, yang harga tanahnya aja bukan lagi Ratusan Ribu/Sejuta/Dua Juta per meter, tapi udah 5jt-9jt per meter, buat beli tanah aja perlu ratusan juta, belum lagi udah susah cari tanah kosong daerah sini, padeeet banget penduduknya cuy. Gak bisa dibandingin lah sama di Tasikmalaya yang tanah kosongnya masih ada dimana-mana dong. Di daerah Bandung sini ada sih yang masih 1.5juta tapi jaraknya 10km dari kantor, Cimahi ke atas lagi arah Lembang, wow banget, sama aja nanti habis di ongkos buat bolak-balik kantor tiap weekdays. Jadi gak bisa lah dibanding-bandingin macam gitu. Inilah yang suka bikin males pulang, kan enakan merantau, gak panas kuping yakan XD

2. Bantuan Orang Tua

Rrrrr coba diteliti lagi, mereka dapat bantuan gak dari orangtua? Aku loh sampai saat ini selalu mengusahakan buat gak minta bantuan orang tua, kecuali mereka sendiri mau bantu. Sampe pertanyaan itu keluar, aku baru ngomong, yaudah pinjem uangnya ateuh buat beli rumah. Mereka dapet bantuan dari ortu, jadi cepet deh bisa bikin rumah, aku mulai dari nol banget, nabung 2juta sebulan pun, nyampe jadi rumahnya kapan kalau gak dibantuin, plis deh.

3. Biaya Hidup

Setelah punya anak, biaya hidup melambung tinggi, apalagi rata-rata semua beban ditanggung sendiri (ya gak semua ditanggung sendiri juga, ini rata-rata ajaloh). Mulai dari tempat tinggal, yang dulu bisa sewa kamar kos aja, sekarang harus rumah karena ada anak dan pengasuh. Belum lagi harus ada garasi, meskipun gak punya mobil, tapi perlu garasi karena kadang suami/keluarga dateng bawa mobil. Dan tentu aja sewanya agak tinggi kalau kriteria rumah kontrakannya kaya gitu kan, gak akan sama kayak rumah yang masuk-masuk gang.

Terus lagi makan minum, tadinya cuma ngasih makan minum diri sendiri, sekarang ngasih makan anak dan pengasuh. Printilan dapur lain kayak minyak dan gas ini juga lumayan pengeluarannya loh. Gak bisa numpang hidup sama orang tua, karena gak serumah lagi, dan gak ada temen buat patungan kayak di mess lagi, semua ditanggung sendiri. Belum tagihan listrik, gaji pengasuh, baju anak yang cepet banget gantinya karena dia masih dalam masa pertumbuhan kan, belum vaksin, belum ke dokter kalau sakit. Rrrrr. Punya BPJS sih tapi gak ada waktunya buat antri dan bolak balik ke sana ke mari, jadi bayar ajalah, daftar pasien umum. Pusing gak hidupnya? Hahaha. Kalau dipikir-pikir pusing yaa pusing tapi dijalanin aja, tapi jangan disalahin kalau nabung jadi susah, karena biaya hidup udah banyak. Boleh protes belum punya rumah, tapi tanggung nih biaya hidup aku.

4. No Hutang-Hutang Club

Sebenernya bisa aja sih ambil KPR, tapi dari kecil udah belajar gak ngutang. Kalau pengen sesuatu harus susah dulu, harus nabung dulu, pas kita dapet juga jadinya bakal sayang banget sama barangnya. Dan rasanya hidup tanpa hutang itu damai, selain daripada itu, ngeriii liat bunga KPR hiks. Sudah melihat sendiri efek dari ngeRIBAnget, dikejar-kejar debt collector, tidur gak nyenyak, gali lubang tutup lubang, malah jual aset buat nutup bunga dan denda. Ngeri akutuh, jadi masih belum kuat mental buat ngambil kredit apapun. Tapi kalau gak gitu, sampai kapan gak punya rumahnya yah? Astagfirullooh dunia ini. Gak menutup kemungkinan juga suatu hari aku ngambil KPR juga sih, nanti tapi kalau sudah kuat mental buat ngutang.

5. Harga Properti

Oh wow lagi ini, kenaikan harga properti yang gak seimbang sama kenaikan gaji. Kenapa sih harganya mahal-mahal banget? Tanah 70 meter persegi, harga 5juta/meter aja udah perlu 350juta. Belum kalau harganya 9juta per meter. Wow banget. Belum lagi kalau ada bangunannya, asliii bangunan tua, reyot, bocor, dan mau runtuh aja harganya 1 Milyar, ahahaha yang bangunannya kecil kena 600jutaan lah. Bukan siap huni, tapi siap renovasi, ampun dah. Rumah yang luas bangunan dan tanah kecil (misal 2 kamar tidur, 1 kamar mandi. Kamarnya 1 di bawah, 1 di atas) yang baru ada sih, harganya? 1 milyar. Kalau kamarnya nambah atau luasnya lebih besar ada juga yang 1,2 milyar. Tapi yah jangan bayangin rumah 1,2 milyar itu yang udah mewah banget, masih rumah minimalis, atau rumah yang siap renovasi. Kalau pengen rumah luas banget, bagus banget, bisa kena 2 milyar deh.

Dan lagi, jangan salahin nanti impor beras makin banyak, salah klen-klen sendiri kaum tua non millenial yang demen ngumpul-ngumpulin properti. Gara-gara kalian pasang harga tinggi-tinggi, generasi muda gak bisa beli rumah, sedangkan pengusaha properti melihat itu sebagai peluang. Dibeli lah sawah-sawah dan tanah kosong pinggiran kota, jual dengan harga miring ke kaum muda, efeknya, tanah kebun dan pertanian makin dikit, kalian nanti makan tembok properti kalian aja ya hahaha.

Terus nih ya, pengen tau gak pekerjaan yang menjanjikan di masa depan? "PENGUSIR HANTU". Nonton Jurnal Risa tiap minggu bikin mindset kalau rumah kosong pasti ada hantu yang nempatin, soalnya nyaman buat mereka kan. Jangankan kosong bertahun-tahun, beberapa minggu aja pasti ada yang nempatin, minimal numpang berteduh gitu katanya kalau hujan/panas, terus kalau mereka nyaman, yaa tinggal disana sampe seterusnya, ngajakin temen-temennya, sampe jadi sarang hantu dan jadi susah diusirnya. Jadi, rumah-rumah kosong kalian, yang disinyalir sebagai investasi, selain investasi properti, tapi investasi hantu juga hahahaha selamat deh ya.

Akutuh gak nyalahin kalau mau investasi properti, tapi yaa harus produktif loh, jangan sampe rumahnya dibiarin kosong, padahal banyak orang nyari rumah. Minimal kontrakin, atau dibikin tempat usaha (misal toko atau gudang), jadi hidup properti Anda itu. Biar anak-anak muda kayak aku yang belum mampu beli rumah bisa ngontrak aja, dan harga kontraknya juga jangan mahal-mahal keles, bantu lah kami ini biar bisa nabung. Kalau uang kekumpul, dan udah betah di tempat yang dikontrak kan gak menutup kemungkinan suatu hari dibeli rumahnya kan? Daripada developer-developer properti terus ngurangin lahan pertanian dijadiin rumah, mending kasih kerjaan mereka buat renov rumah, biar produktif, layak dihuni manusia, bukan layak dihuni hantu. 
 
Orang-orang tua juga plis deh jangan kapitalis banget klen ini, masa udah punya rumah sendiri disekitaran kantor, tapi masih aja nempatin rumah dinas, terus rumah pribadi dijadiin kontrakan ampun deh. Buat kami millenial yang perlu sekali tempat tinggal agar bisa nabung biar bisa beli rumah ini yaa Anda-anda ini sangat menghambat kami. Coba kalau bisa tinggal di rumah dinas kan uang buat sewa kontrakan bisa ditabung, jadi bisa beli rumah juga dong kaya kalian, mudah-mudahan gak ngikutin jejak kalian (yang rumah pribadinya dikontrakin hihiiiw).

Penutup

Dibalik tulisan ini, sebenarnya ada perasaan iri sama orang-orang yang udah punya rumah sendiri, terlepas itu hasil sendiri, hasil ngutang, atau dikasih orang tua. Selamat yaa...
Namun tidak juga semua isi hati dipenuhi iri dengki, namun banyak juga yang diisi perasaan syukur, karena diperbolehkan tinggal di kota besar yang harga tanahnya mahal, karena fasilitasnya pun lengkap di sini dan masih di Jawa Barat. Hidup tanpa hutang juga sangat aku syukuri, hidup rajin menabung juga perlu disyukuri, hidup gak bergantung sama orang tua juga sangat aku syukuri, hidup dengan gaji tetap juga sangat aku syukuri, hidup ngontrak juga aku syukuri karena jadi banyak kenal orang dengan lingkungan yang beda-beda. Hidup ini aku syukuri, dan aku nikmati. Asal nitijen jangan banyak komentar yang bikin hati dan kuping panas, karena jurus bodo amat lama-lama akan kalah sama jurus mulut nitijen yang tajam banget setajam samurai nya Si Kenshin.
Semoga keluarga aku sehat selalu, rezeki kami halal dan berkah selalu. Mau punya rumah sendiri atau masih harus nunggu, semoga kami tetap hidup bahagia sejahtera. Aamiiin
This entry was posted in

0 comments:

Post a Comment