Thursday, 14 November 2019

Weekend Kuliner di Bandung (Sate Jando, RM Linggarjati)

Yhaaa dalam rangka ngerjain Bapak Robay, pergilah kami secara random keliling-keliling Kota Bandung, menikmati euforia kota termacet se-Indonesia hahaha.
Tujuan pertama itu sebenernya pameran di Gedung Sate, pameran produk lokal barang-barang Bandung sih, tapi pas ke sana jadi gak mood liat-liat, kenapa ya? Gak pengen aja gitu, hehehe. Kemudian laper kan, aku inget ada sate hits di belakang Gedung Sate, yang suka antri itu loh, nah dicari deh tuh sate, gak susah nemunya, dari pintu belakang tinggal jalan dikit, ada orang berkerumun, dan ngebul-ngebul, udah deh itu sate nya, namanya Sate Jando. 

Dari pintu belakang gedung sate, nyebrang aja
Ada kerumunan, dan ngebul-ngebul, nah itu dia Sate Jando nya
Nah kan kalau liat story di Instagram orang-orang kalau ke sini kan antri, aku pas ke sini yaa gak antri sama sekali, padahal weekend, apa belum jam makan siang ya, waktu itu sekitar jam 11.00 ke sana nya.
Bakar-bakarannya banyak
Personil lengkap
Kalem, pas ke sini orang yang nyiapin makanan banyak, yang bakar ada 3 orang, yang motong-motong lontong ada, yang ngebumbuin juga ada lagi, lengkap pokoknya, jadi pelayannanya cepat sekali loh.

Penampakan sate jado full, dan jando campur daging
Satenya sendiri ada jando full, ada jando campur daging. Ayam ada gak ya? kok lupa. Yang tahu silahkan komen yaa hhaha dan harga seporsi sate ini Rp25.000,00 10 tusuk sate sudah termasuk lontongnya. 

Untuk tempat makannya, disediakan kursi plastik di sekitaran tukang sate ini, street food banget lah pokoknya.

Over all, menurut penilaian aku yaa, dari segi rasa makanan, enak, daging nya empuk, jando nya gurih banget, bumbunya juga gurih, enak deh pokoknya. Namun sayang, porsi makanannya kurang sekali, gak kenyang kenapa ya karena aku laper ya hahaha.  Harga rasanya kemahalan, kalau dibanding sama sate-sate lain, dan mengingat harga jando nya sendiri hehehe. Tempat, aku sukaaa, nyuasana Bandung banget, rimbun-rimbun Gedung Sate uhuy, dan waktu ke sana gak ngantri sama sekali kan jadi mood nya bagus banget. Cuman ya itu, pas makanan abis, perut masih berontak, dan pas bayar 2 porsi 50ribu, rada gak rela gitu hahhaha. Harusnya makan pake nasi yang banyak biar kenyang, tapi gak tau ada nasi apa engga ya, kalau dibungkus pun rasanya bakal gak enak deh, secara jando itu kan mudah mengeras. Mungkin saran buat si emangnya sediain nasi juga di sana kalau belum ada. Nasi banget biar kenyang sis...

Next destination is RM Linggarjati
Rumah makan ini terletak di dekat Masjid Raya Kota Bandung/Alun-Alun. Kata suami saya, tempat makan ini legend banget, yasudah kami ke sana.
Tempat makannya
Menunya mie-miena, kami pesen mie bakso kuah. Tapi belakangan aku tahu kalau menu andalannya bakmie sama es alpukat hahaha.
Penampakan mie baksonya
Daftar menu
Yhaaaa, mie ini juga pricy, semangkok bakso itu harganya Rp42.000,00 uhuuy banget gak? Lebih mahal daripada Bakso Laksana Tasik, dan menurut aku enakan Laksana hahaha, maaf ya Linggarjati (jadi kangen Laksana kankankan). 

Nah, ini kan menurut aku, siapa tau menurut kalian beda lagi kan boleh punya pendapat sendiri ya khan? 

Sekian dulu deh tulisan kali ini, kalau ke Bandung boleh coba 2 kuliner hits dan legendaris ini, terima kasih sudah membaca.

Bonus: Foto bayi ngantuk, dan ibu yang gak fokus hahaha
Ngantuk sis






0 comments:

Post a Comment