Monday, 13 January 2020

Belanja Online VS Offline

Beberapa bulan ini, sering banget merenungi barang-barang yang saya beli secara online. Yap, mostly, hampir 80% barangnya jarang sekali dipakai, atau bahkan ada yang belum pernah saya pakai sama sekali.
Apa yang salah? Padahal barangnya sesuai seperti yang saya lihat ketika membeli online.
Setelah saya menganalisis diri saya sendiri, ternyata dalam berbelanja, selain ada barang yang dibeli, ada juga value yang didapat. Saat membeli secara online, barang tersebut hanya lolos seleksi indra penglihatan, sedangkan jika membeli secara offline, barang tersebut telah lolos seleksi minimal 2 indra, yaitu indra penglihatan dan indra peraba. Bahkan, pasti ada barang yang lolos seleksi hingga 5 indra.
Dalam kehidupan, semakin sulit seleksinya, maka akan semakin berkualitas sesuatu yg lolos seleksi tersebut. Misal, ketika saya membeli pakaian secara online, saya cukup melihatnya saja, klik, terjadi transaksi jual beli. Jika beli secara offline, tentu saja saya akan meraba-raba bahannya, mencobanya di ruang ganti, sampai minta pendapat partner belanja saat itu, "eh ini cocok ga di aku?" "Ini bagus ga?" "Ini pas kan ya size nya?" Blablabla dan sebagainya.
Belum lagi, berbelanja offline juga menurut saya lebih menanamkan value dr barang tersebut. Misal, oh ini beli nya kan waktu sama si ini, ini belinya waktu ke sini, gara2 beli ini jadi ketinggalan kereta/pesawat, beli ini setelah muter-muterin toko 3 kali, dan lain sebagainya. Value itu nantinya akan menjadikan barang yg kita beli sebagai personal item yg memorable, sama halnya jika ada barang pemberian orang, kalau saya biasanya, barang yang dikasih orang itu akan lebih sering saya pakai dan dipakai sampai rusak banget, bahkan sudah rusak pun tak akan saya buang, krn disitu ada kasih sayang seseorang kepada saya sehingga rela mengorbangkan tenaga, pikiran, dan materinya untuk diberikan kepada saya.
Sekarang udah belajar ngurang-ngurangin belanja online, kecuali di online shop yang aku udah aku percaya banget dan ga pernah ngecewain. 
Tertampar juga sih sama salah satu toko olahraga ter lengkap di Ambon yang punya 2 outlet di 2 mall yang berbeda, dan salahsatunya tutup. Alasannya tutupnya sih (info dari pegawainya) karena biaya operasional meningkat dan mungkin jadi ga sebanding sama nilai penjualannya, aku sendiri ngeliat orang-orang di kantor lebih seneng belanja online daripada offline, sampai beli mangga pun mau beli online, secara ga percaya sama kualitas mangga di sini, dan emang harganya mahal, which is meskipun kalo dikirim dari jawa meski ada ongkir, tetep yaa mahalan mangga yang ada di sini padahal di jualnya di pasar yang mungkin biaya operasionalnya tidak terlalu banyak.  Apalagi kalau di pasar yang jual biasanya petaninya langsung, yang jualannya ya itu itu aja dan ngambil untungnya ga terlalu banyak.
Mungkin itu juga yang terjadi sama toko perlengkapan olahraga ini, bayangkan, biaya operasional suatu outlet di suatu mall, dibanding penjualannya yang mungkin ga sebanding sama biaya sewa outlet, padahal kualitas sepatu atau barang-barangnya sama, sampai-sampai sering ada diskon banyak, tapi orang-orang lebih suka belanja online, ditambah sekarang banyak e commerce yang ngasih free ongkir, makin tercekik lah orang yang jualan offline.
Padahal ya, aku sebagai orang yang seneng jualan juga, nikmatnya jualan offline itu lebih-lebih daripada jualan online. pertama, karena jualan offline itu barangnya udah dicobain dulu sama buyer, lolos seleksi 5 panca indra, dan ga ada saling curiga. Kalo beli online itu kadang yaa suka takut-takut kena tipu, barang ga sesuai sama gambar, rusak di jalan, dan sebagainya.
Yaa memang sih jaman berubah, di beberapa negara malah udah ada virtual mart, tapi kembali ke masing-masing aja, kalau saya sih memang kalau produk-produk fashion seminimal mungkin beli online, tapi kalau makanan, tiket pesawat/kereta/hotel atau alat elektronik masih online juga. Semua ada positif negatifnya, tinggal posisikan diri dan jujur sama diri sendiri. Kamu kalo beli sesuatu lebih puasnya belanja online apa offline? 

Tuesday, 7 January 2020

Seafood Ikan Bakar Pondok Bahari 3 Pangandaran Cabang Singaparna Tasikmalaya

Ada yang baru nih di Tasik, namanya Rumah Makan Seafood Ikan Bakar Pondok Bahari 3 Pangandaran, Cabang Singaparna Tasikmalaya. Konon katanya rumah makan ini terkenal di Pangandaran dan baru buka cabang di Tasik. 
Kami ke sana tanggal 22 November 2019, karena udah kangen banget pengen makan seafood sedangkan di Tasik rumah makan seafood kan jarang yaa paling enak di Mutiara Seafood dekat Masjid Agung Tasikmalaya, tapi emang pricy sih. Salain itu, ada nih favorit mama aku, namanya Dapur Cemal Cemil Jiemas di Banjar, waktu itu sebelum ke sini, niatnya mau ke Banjar demi makan di Jiemas, tapi lagi gak fit, dan tau ada tempat makan seafood baru ini, jadi cus kita cobain aja.

Jadi alamat lengkap rumah makan ini Jl. Garut - Tasikmalaya No.16, Cikunir, Kec. Singaparna, Tasikmalaya, Jawa Barat 46418. Patokannya sebelah Dinas Perhubungan Kabupaten Tasikmalaya. Gampang kok carinya, di Google juga udah ada.

Parkir lumayan luas, dan untuk tempat duduknya ada yang pakai meja, ada yang lesehan, kalau kita pilih yang lesehan, karena bawa bayi jadi sekalian bisa gulung-guling dia.









Tempatnya bagus, rapi, bersih, dan bisa menampung cukup banyak tamu. Selain daripada itu, ada burung beo, ada kolam ikan kecil, ada sound system juga buat nyanyi-nyanyi. Jadi Bayi Radeya anteng liat burung sama ikan sambil nunggu makanan dateng.



Monmaap kolam ikannya gak kefoto ehehehe. Mushola sama toilet juga available (dan gak kefoto juga wk) ada di deket kandang burung itu, namun mushola nya kecil, jadi kalau solat antri deh.

Nah sekarang bahas makanan yaa, ini dia menu nya:



Kalau bicara harga, sebenernya standar sih, gak jauh beda sama di Pangandaran, dan rasanya juga sama, yaa secara namanya aja cabangnya. Kami pesen udang saos padang, cumi goreng tepung, tumis kangkung, ikan bawal bakar, sama nasi putih. Udang saos padangnya aku pesen pedes dikiiit, tapi ternyata tetep kepedesan hahaha standar pedes keluarga kami emang gak sepedes itu, cumi goreng tepung oke, ikan bakar gak makan karena lagi gak pengen makan, tapi kata ayah enak, dan tumis kangkungnya oke aja lah. Kalau kasih ratting aku ratting 4 hehehe karena sebenernya ini enak, apalagi buat daerah yang jauh dari laut, tapi pernah nemu yang lebih enak dari ini sih jadi 4 aja hehehe.

Foto-foto makanannya monmaaf udah gak full se-piring, karena pas makanannya dateng langsung dimakan, laper banget, dan nunggu nya lumayan lama, sekitar 20-30 menit padahal lagi gak rame-rame banget.





Itu dia cerita makan kali ini, terima kasih sudah membaca uhuuuy~~~