Monday, 8 June 2020

Diary Kehamilan Adik Bayi Trimester 1

Halooo, rilis juga postingan ini setelah di draf beberapa bulan, jadi, begini ceritanya...

Suatu hari di awal Bulan April, aku demam 2 hari, di tengah pandemi ini, parno banget lah, alhamdulillah 2 hari demam reda, gantian sama sakit pinggang dan sakit punggung, menyusui Rad pun kalau sambil tidur mesti di support bantal di punggung. Oh mungkin sisa sakit yang kemarin pikirku.

Lalu, setelah diingat-ingat, ko udah lama gak haid, terakhir haid bulan maret, ini udah mau pertengahan april belum haid juga, gimana iniiii? (Mulai panik tapi masih mikir oh telat karena stress kali karena pandemi ini).

Namun, kecurigaan semakin menjadi ketika semakin hari malah sering mual, gak mau makan, dan pengen makan makanan tertentu yang spesifik. Aduuh, yasudah minta bapak suami beli test pack. Sehari dibeli belum dipake tuh karena takut positif hahaha, hari selanjutnya baru deh jengjeng~

Test pack ini tepatnya tanggal 13 April 2020. Alhamdulillaah, syok dan speechless banget karena gak nyangka hhehe. Terus yang ada dipikiranku, gimana ini Rad masih kecil, masih menyusui, terus nanti beda berapa umurnya, panik banget. Tapi lama kelamaan, setelah kupikir dan kuhitung, lumayan lah bedanya 2.5 tahun, nanti Rad ada temen mainnya, kalau nganter ke sekolah bisa sekalian, dan mumpung aku masih muda juga, semoga tenaga, materi, dan mental kuat.

Setelah tespack ini, menyusui rad makin gak nyaman, rahim rasanya ngilu banget, rasanya kayak pas kontraksi (ternyata emang menyusui saat hamil muda bisa menyebabkan kontraksi hheu), terpaksa beberapa hari dia nyusunya minimalis banget, kalo udh ngilu, udahan, dengan segala macam drama nangis kejer. Tapi beberapa hari kemudian, gak ngilu lagi, jadi lanjut menyusui.

Pas udah tau hamil itu, langsung dong niat ke dokter kandungan, tapi pengen ke yang deket aja, dan di deket rumah itu ada Rumah Bersalin (RB), jadi niat periksa ke sana saja, qodarullooh nunggu 1 minggu tiap hari nelpon rumah bersalin deket rumah selalu dokternya gak praktek. Pas jadwal vaksin Rad, kami pergi ke Rumah Bersalin itu karena ada dokter anaknya, dan memang dokter kandungannya gak praktek, bisa jadi dia bilang besok praktek, eh pagi nya batalin, karena mungkin ada kasus yang urgent seperti operasi caesar darurat dsb. Yaudah, curi-curi konsul pas ke dokter anak vaksin Rad, cerita sering ngilu pas awal-awal tau hamil dan masih lanjut menyusui, katanya kalau kontraksi harus stop menyusui, kecuali kalau gak kontraksi gpp menyusui, baiklah sepulang dari dokter anak, aku udah niat mau coba sapih Rad.

Keesokan harinya, karena sudah tidak tahan pengen periksa adik bayi, jadi pergilah ke RS yang biasa tempat kontrol pas hamil Rad dulu, tapi niatnya mau ke dokter yang praktek juga di RB dekat rumah, ternyata kalau di RS yang itu dokternya praktek siang. Meluncur deh ke sana, pas nyampe, belum dateng bu dokter ini, nah sedangkan dokter kandungan pas hamil Rad dulu udah running periksa pasien, dan antriannya gak terlalu banyak, yasudah jadinya ke dokter yang dulu hehehe jodo nya emang ke bu dokter yang ini. 

Paling takut harus USG transvaginal karena gak nyaman banget, dan hamil kedua udah pinter dong masyaallah hhihi maksudnya udah tau, jadi pas nunggu dipanggil, minum banyak, biar pengen buang air kecil, katanya kalau dalam kondisi nahan pipis, rahimnya jadi lebih mudah keliatan di USG, meskipun bukan pakai yang transvaginal. Dan, yes, jelass banget, meskipun baru 7 minggu udah keliatan, dulu pas Rad, usia 8 minggu belum keliatan kalau pake USG biasa, karena belum tahu ilmunya hehehe

Tadaaa, ini dia foto pertama adik:

Hari-hari hamil pun dijalani, trimester 1 dilewati dengan mual sedikit setelah makan, BAB jarang, sakit pinggang, ngidam, dan mood naik turun. Trimester 1 dilalui tanpa pengasuh Rad, karena pergi mudik, Ramadhan cuma bertiga di Cimahi sama Rad sama Bapake, jadi semua pekerjaan rumah tangga, masak, ngasuh anak, dikerjakan berdua sama suami. Plus pekerjaan kantor karena sedang WFH, harus begadang, karena kalau siang-siang keadaan gak kondusif buat kerja, digangguin anak bayi hhaha. Semua terasa berat, berat banget, dulu jaman Rad gak pernah nyuci setrika, ini adik bayi strong sih, gotong-gotong air masukin ke mesin cuci (karena keran yang deket mesin cuci rusak), gotong-gotong baju ke tempat jemuran, beres-beres, masak, cuci piring, gendong-gendong Rad, puasa, begadang, bekerja, sedih banget, tambah lebaran gak bisa mudik. Ganti-gantian ngerjain pekerjaan rumah tangga sama bapake, ngasuh Rad, semua dijalani aja, dan terlewati juga.

Soal puasa, pas awal-awal, coba puasa, kuat beberapa hari gak jeda, terus suatu hari mules banget banget kaya mau melahirkan, pusing, kunang-kunang, dan ini terjadi setelah buka puasa, jadi besoknya kuputuskan puasa selang-seling saja. Nah beberapa hari, aman puasa selang-seling, eh mules lagi, kunang-kunang lagi tiap setelah buka puasa, tambah mual, akhirnya yasudah gak puasa deh terakhir-terkakhirnya, gpp yaaa adik bayi.

Ngidam di TM 1 masih wajar, mau jambu cingcalo, dendeng sapi, pempek, boba, masih bisa lah yaa belum aneh-aneh hhehe.
Vitamin yang aku minum resep dokter namanya Flutamol, tambah penguat janin. Harusnya akhir bulan Mei sudah harus kontrol lagi, tapi karena pandemi, gak ada pengasuh, jadi kontrol nanti saja setelah semua agak kondusif deh. Adik bayi kuat dan sehat yaaa....

Lanjut di TM 2, nanti aku bahas cerita sapih Rad, buku apa aja yang aku baca plus aplikasi yang aku pakai untuk nambah pengetahuan tentang janin selama hamil ini :)

Sekian dulu, terima kasih sudah membaca~

0 comments:

Post a comment