Monday, 12 October 2020

Menginap di Hotel Menara Laut Pangandaran di Masa Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB/New Normal)


Cuuung siapa di sini yang udah gemes pengen liburan? (ngacung paling tinggi). Aku yang emang gak terlalu betah kalau di rumah terus emang udah pengen liburan, pengen ke sana- ke mari, daaan Alhamdulillaah ada dinas ke Pangandaran. Kalau ke Pangandaran meskipun judulnya kerja tapi bisa nyambi liburan tipis-tipis, pagi sore bisa liat pantai, bisa makan seafood, pokoknya bisa ngerasain vibe liburan heuheu

Serem sih yaa pergi-pergi pas masih pandemi gini, tapi kalau liat Pangandaran pas aku ke sana masuk zona hijau, terus akunya juga lagi sehat, lagi fit, yaa berangkat deh. Bismillaah Laa Haula...

Mumpung di Pangandaran, pulangnya dijemput sama keluarga, pulangnya Sabtu nih, jadi Jumat sore bisa Photoshoot Adik Bayi, terus Sabtu pagi bisa berenang dulu di pantai sama Rad sebelum pulang. Yahooo~

Nah kembali ke judul, di postingan kali ini mau cerita pengalaman menginap di Hotel Menara Laut, karena ini pertama kali menginap di sini, itupun berkat rekomendasi dari Bapak-Bapak di ruangan sebelah, daaan menurut aku secara umum beneran enakeun hhaha. 

Kita bahas satu-satu ya:

1. Lokasi

Menara laut ini posisinya agak di tengah ya, jadi masih daerah yang gak terlalu rame banget, jauh dari pasar ikan, tempat pelelangan ikan, cagar alam, sewa odong-odong, dan area berenang (gak jauh-jauh amat sih sebenernya hha). Dibanding sama Horison, lokasi Horison lebih strategis sih sama titik-titik pusat wisatanya, kalau di Menara Laut kalau anak-anak mau berenang (yang agak ke tengah) mesti melipir dulu ke arah pantai deket cagar alam (apa sih namanya) yaa yang masuk area aman berenang. Sedangkan di Horison tinggal nyebrang depan hotel aja. Tapi ada juga sih yang berenang sebrang hotel Menara Laut, memang ombaknya lebih besar daripada yang depan Horison, tapi yaa liat sikon aja, kalau berenangnya sama bayi paling cipak cipuk aja sama main pasir, depan Menara Laut juga bisa. Daaan, kalau tujuan ke Pangadaran nya buat kerja, bukan buat full liburan, cucok banget di sini, tenang~


2. Rate Hotel

Bisa di cek di e-commerce yaaa, tapi rate Menara Laut untuk standar kamar yang sama lebih tinggi dari Horison, sama-sama ada Corporate Rate, jadi bisa hubungi aja langsung ke hotelnya yaa.

3. Kamar Hotel

Yasss, ini sih yang paling bikin betah di Menara Laut, kamarnya, luas, kamar mandi luas, ada dispenser di kamar (jadi gak perlu beli minum dari luar, karena aku minumnya banyak), biasanya kan dikasih 2 botol air mineral kecil ya, kalau ada dispenser+galonnya di kamar mah aman. Channel TV kabel, teruuus, ada balkonnya ngadep ke taman atau ke kolam, enakeun deh nongkrong-nongkrong di situ. Overall buat kamar, aku rate 4,5/5, asli nyaman banget.

Jadi kira-kira begini foto-foto akses ke kamar sama fasilitas kamarnya:

- Dapet kamar yang aksesnya pakai tangga di lantai 2, gak masalah karena tangganya juga gak tinggi-tinggi banget. Ada kamar yang aksesnya pakai lift, tapi lagi pandemi gini mending pake tangga gak sih daripada lift? hhe. Untuk kamar di lantai 1 kayaknya sih kamar yang gede-gede buat se-keluarga, kalau yang kecil-kecil mah lantai 2 ke atas.



- Pas masuk ada lemari, sama meja rias. Amenities buat mandi disimpen di meja rias, ada sampo, sabun, pasta gigi dan sikat gigi. Cumaaan yaa, ini lampunya redup deh pas di meja rias ini, jadi mau make up teh gak jelas keliatannya, malah lebih terang lampu di kamar mandi hhe. Daaan, gak ada tisue di kamar hiks, adanya tisue toilet aja yang di toilet.

 

- Kamar Mandi luaaaas, pintunya tepat depan-depanan sama meja rias, no komen deh kamar mandinya, enakeun deh.

 

- Tempat tidur nyaman, kanan kiri ada colokan, TV gak runyem dan banyak channelnya karena pake tv kabel, terus ada galon dan alat nge-teh ngopi. Sad nya gak ada kursi (kalau mau kerja di meja), sama gak ada kulkas hhe kalau masih pumping sih agak ribet yaa gak ada kulkas di kamar, tapi berhubung udah gak pumping yaa gak ada kulkas juga gak apa-apa, dan ngerjain kerjaan juga jadinya di kasur we, kalau minta pinjem kursi kayaknya ada sih palingan.



- Jendela lebaaar, balkon enakeun, dan view ke taman dari atas. Kalau perokok ini enakeun banget sih ada balkon kayak gini, jadi gak bikin bau kamar, ngerokok gak jauh mesti keluar/rooftop hotel. Terus kalau abis berenang suka bau air laut kan, bisa dibuka deh jendela ini selebar-lebarnya biar sirkulasi udara jalan, daaan bisa jemur baju basah juga di balkon wkwkwk (tapi aku engga yaa karena abis berenang langsung mandi dan pulang). Kusukaaa balkonnya~




- Jadi pas masuk ke hotel ini tuh, kanan resto, kiri lobby, lurus kita langsung bisa liat kolam renangnya, cuman aku gak moto kenapa ya hha, adanya foto pas photoshoot nih gpp ya, sekalian sneakpeak buat postingan blog selanjutnya nanti ku post judul sendiri hasil photoshoot. Hehe. Kolamnya luas, ada buat anak maupun dewasa, ada perosotan dan ember tumpahnya juga ada jacuzzi yang harus reservasi dulu. Rad seneng nih berenang di sini. Setelah kolam jalan masuk lagi ada taman, anak-anak bisa lari-larian di situ, pohonnya rindang-rindang jadi lumayan teduh. Foto-foto kolam yang lebih jelasnya nanti ada di postingan hasil photoshoot yaa.




- Sarapaaan... Masuk ke resto di cek suhu dan dikasih sarung tangan plastik, dipake yaa... jadi pas ngambil-ngambil makanan dan minuman kita pake sarung plastiknya. Tempat makannya ada yang di dalam resto, di luar mengahadap ke kolam renang, dan di luar menghadap ke pantai. Makanan enak, dan banyak variasi, mulai dari makanan berat, roti, buah-buahan, puding, rebus-rebusan, cereal, salad, omelet, bubur. Minumnya juga ada air putih, infused water, teh, teh, kopi, dan jus. Karena tempat makannya luas, jadi masih bisa jaga jarak, dan ada wastafel juga buat cuci tangan.









- Laper malem-malem dan males keluar, kalem, ada restonya, bisa pesen dari kamar (udah ada daftar menunya di kamar), menunya juga banyak, aku coba beli spaghetti meatball sama banana smoothies, banyak dan enak...



- Palingan yang agak bingung ini masalah parkir, pas baru nyampe depan hotelnya aja bingung mesti berhenti dimana mobilnya, secara gak ada tempat berhenti mobil, taunya parkirnya sebelah hotel, di sebrangnya juga bisa sih, cuman yang disamping hotel ini gak keliatan itu tempat parkir buat Menara Laut jadi dikira gak ada tempat parkir khususnya apa ini hotel, gitu, hhe. Pas udah masuk kamar, eh ternyata di belakang juga ada parkiran, jadi masuk dulu jalan kecil yang sebelah Menara Laut, nanti dibelakang hotel, sebelah kanan dari jalan itu ada parkiran, dan lebih deket ke kamar daripada parkir di depan atau di samping. Udah we jadi naro mobilnya di situ.

Udah deh, itu dia cerita menginap di Menara Laut, terima kasih sudah membaca sampai selesai~~~






0 comments:

Post a comment